Skip to main content

Posts

Showing posts from 2009

Biarkan ku bersandar..2

“Anisah, kau story2lah kat aku..” Isyrina yang baru keluar dari dapur dengan membawa secawan Nescafe duduk di sebelah ku. Aku memandangnya bingung.

“Kau ni mukadimah pun takde. tiba2 pulak minta aku cerita. Cerita apa?” Tanya ku sambil menukar siaran television. Bosan menonton rancangan reality yang berbagai2..

“Ala.. pasal kristal yang kat meja kau tulah.. kalau sentimental value kan mesti ada cerita menarik.. ceritalah..” Kata Isyrina sambil menghirup minumannya dengan hati2..panas.

“Oo.. itu.. Emm..” Aku berfikir seketika.. Mahu menceritakan hal sebenar atau tidak. Aku pandang muka Isyrina yang penuh dengan rasa ingin tahu..

“Emmm.. Emm apa?” Gesa Isyrina lagi. Aku berfikir lagi. Berdosa tahu kalau membuka pekung di dada sendiri.

“Sebenarnya kawan aku yang suruh jaga kristal tu baik2..” Kata ku.. Berbohong.

“Kenapa dia suruh jaga pula? Kristal kecil macam tu pun nak orang jaga kan ke?” Isyrina mengambil alat kawalan jauh tv dari tanganku. Menukar semula ke rancangan reality tv tad…

BiarKan ku BersanDar...1

Aku tertarik melihat sepasang kekasih yang sedang berlari2 anak menyusuri pantai tempat aku selalu bertandang untuk melampiaskan rasa sedih..dulu..bukan sekarang.. Pasangan itu tertawa gembira seperti tiada langsung masalah yang membelenggu mereka..Ah! alangkah bagusnya jika aku juga seperti mereka, Bila agaknya aku akan tertawa sebegitu…

“Anisah, kau pergi mana tadi? penat aku cari kau tau. Boyfriend kau tu dah macam orang berak kapur mancari kau dari tadi..” Isyrina kawan yang setia sudah memulakan bebelannya.

“Kan lunch hour belum habis lagi, apasal pula dia nak cari aku pulak?” Aku duduk di tempat ku sementara Isyrina mengekoriku dari belakang.. tentu saja dia tidak berpuas hati jika soalannya tidak dijawab.

“Yelah, tapi masalahnya kau keluar sebelum lunch hour lagi tau.. dekat 3 jam tu..” Isyrina dengan muka selambanya mendaratkan punggunya di atas meja ku..

“Aku kan jumpa client tadi. Lepas tu aku terus lunch la..Apasal mamat tu cari aku?” Aku perlahankan suaraku. Takut bos aku …

ComiNg SooN.......

Dia tidak perlu melangkah kemana2..
Sebaliknya akulah yang sepatutnya berundur dan terus berunduR agaR
diri Ini..Cinta ini.. dan hati ini Berada jauh darinya..
suatu ketika dulu..
aku cuma mencuba bermain dengan api..
Tapi lama kelamaan susah untuk aku padamkan api yang Membara itu..
Apa aku sudah salah membuat percaturan?
kalau salah, di mana salahnya?
Dan kalau betul pula...
Kenapa rasa bersalah sering mengiringi Kebahagianku?
Tapi bila di fikirkan semula...
Kenapa LELAKI TERLARANG itu masih ingin bersama ku??
Mungkin semua orang Akan membenci ku bila aku katakan siapa aku?
Mungkin semua orang akan memandang rendah pada ku..
Dan mungkin juga Aku musuh kepada semua yang bergelar isteri?
tapi siapa Aku????


NanTikAN.....

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 5

“Ken, dah beli perencah rendang tu?” Tanya Nieylla.. Ken mengangguk kemudian menyerahkan plastic di tangannya..

“Laa.. rending pun nak pakai perencah instant ke?” Tanya Amy pelik.. ‘Hancur masakkan’

“Kami dah dapat kelapa tua..” Kata Riz di muka pintu dapur. Berpeluh2 mendapatkan sebiji kelapa. Sungguh melucukan!

“Tapi siapa yang nak parut kelapa tu?” Tanya Syirah yang sedang memakai apron itu.. (Ketua chef kononnya)

“Aku sangka kau yang handle parut-memarut kelapa ni..” Jawab ek sambil menunjuk kea rah sebijik kelapa yang berjaya dikait mereka.

“Aku tak pernah pun parut kelapa.. selalunya beli yang dah siap parut je..” Nieylla mula menepuk dahi. ‘jadi ke tidak masakkan kitaorang ni..’yang lain tersenyum.. tiada seorang pun tahu cara memarut kelapa.

“Biar aku jelah yang cuba..” Ken meng’Offer’kan diri. Kelapa tua itu telah selamat di belah dan sekarang tinggal tunggu di parut oleh Ken. Mesin pemarut kelama sudah ligat perbusing.. Ken berdiri di hadapan mesin itu sambil memegang sebaha…

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 4

“Aline.. Mungkin kau lupa mention mengenai Scorpion besar yang ada kat Hutan ni..” Kata Lulu dengan sedikit terketar2 sebaik saja melihat labah2 besar di belakang mereka.. 7 protégé berpandangan sesama sendiri sebelum berpaling kea rah labah2 yang di maksudkan. Lenst Joeshua mahu mengeluarkan pedangnya tapi dihalang oleh Kyriell.

“ Nanti dulu.. Ini hutan Maya.. semuanya hanya khayalan..” bisik Kir Nadzi pula dengan perlahan ke telinga Lenst Joeshua.

“Macam mana ni?” Tanya Riz sedikit panic.

“Korang semua tumpukan perhatian.. itu bukan reality.. cuba keluar dari khayalan..” Bicara Kay Melissa dengan tenang.. cuba bertenang sebenarnya..

“Cuba keluar dari khayalan?” Tanya Amy pula..

“Tutup mata dan tumpukan perhatian.. bayangkan keadaan sebelum adanya labah2 itu..” Kata Indra Kurniawan pula.. Mereka semua mengikut.. cuba keluar dari imaginasi sendiri.. Sedikit2 demi sedikit keadaan mula tenang.. labah2 itu makin mengecil dan mengecil dan kemudiannya hilang.. mereka semua membuka mata me…

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 3

“Firstly… Ek I Hate you!! Secondly… why the bloody mosquito keep biting me.. and thirdly..” Belum sempat Lulu menghabiskan ayat penuh kemarahannya Im sudah menyampuk..

“thirdly.., macam mana kita nak keluar dari hutan ni?” Tanya Im kepada rakan2nya..

“Wei.. aku tak tahu kenapa ni.. tapi aku dah hafal jalan masuk dan keluar dari aku kecil lagi.. macam mana boleh tak jumpa pulak hari ni..” Luah Ek.. Pening melihat hutan yang tebal itu..bersimpang siur tapi masih tiada jalan keluar.

“Ooh.. this creeping me out..” Kata Amy sambil melihat2 sekeliling tempat mereka berhenti.. Tempat yang sama mereka memotong buluh sebentar tadi.. kenapa mereka masih di sana.. sedangkan mereka sudah berjalan lebih 4KM dari kawasan itu.. Amy mula panic..

“Kenapa Amy?” Tanya Dani apabila melihat Amy sedikit panic.

“Tengoklah.. tempat yang sama kita cari buluh tadi..” Jawab Amy.. Mereka semua memerhati sekeliling..Sebahagian dari mereka mengeluh panjang.. yang selebihnya pula berfikir macam mana mahu lepas dari…

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 2

“Wei! Apasal lambat sangat.. berjanggut aku tunggu tau!” Marah Ek.. Penat dia tercacak menunggu Lulu touch-up mekap kononnya.

“Lah.. apa pulak lambatnya.. sekejap je pun..” Lulu membela diri.. Dia dan Ek nak membeli baju raya yang sama warna, jadi terpaksalah mereka berdua keluar hari ni.BERDUA!

“Honey!Intan payung, mutiara, diamond, tah apa2 lagi kesayangan beta.. Awak masuk tadi dah jam 10.. awak keluar dari tandas yang maha wangi ni jam 10.30.. can you explain that?!” Kata Ek kegeraman.. memang mereka berdua tidak boleh keluar berdua.. Hilang semua tembok kesabaran..

“Well.. “ Lulu terdiam mencari alasan.. terkebil2 matanya mencari alasan yang sesuai.. “Perempuan memang begitu.” Itu saja yang terfikir oleh otak kecilnya..

“hisy,,, Lama2 boleh kena darah tinggi aku begini..” omel Ek sambil mengurut dadanya..

“Ala.. baru setengah jam.. baby janganlah marah..” Pujuk Lulu..

“Ni panggil baby2 ni mesti nak sesuatu..” Kata Ek dengan curiga. Lulu tersengih.

“Kita tengok satu butik lagi ya?…

RUMAH TeRBuKA SEKolaH CiNta 1

Rumah terbUka SekolaH CinTA!“Assalammualaikum mama….”Jerit Nieylla di tengah2 KLIA itu.. Rindu dengan Mama dan papanya.. Dani yang membawa bagasi2 mereka berdua hanya mengikuti langkah lincah adiknya dari belakang.. Sayang sekali Riz tidak boleh pulang sekali dengan mereka kerana kehabisan tiket.. Jadi terpaksalah mereka berdua balik dahulu.
“Wah! Rindunya dengan anak2 papa ni.. “Kata Engku Raziq sambil menepuk bahu anak lelakinya.
“Aik? yeke rindu papa.. Ke tak ingat langsung dengan kami berdua ni.. yelah kan dik.. dah tinggal berdua je kat rumah..” Usik Dani.. Engku Raziq tertawa.
“Tulah.. puaslah honeymoon..” Nieylla menambah usikan abangnya.. Puan Maria menggeleng kepala.. tertawa mendengar usikan anak2nya yang nakal itu.
“Kamu ni.. bulan puasa tak leh nak nakal2lah..Auch” Engku Raziq membalas nakal usikan anak2nya..Dia terjerit kecil bila jemari runcing Puan Maria mencubit lengannya.
“Dah lah.. layan sangat cakap papa kamu ni.. jom kita balik.. mama nak masak special untuk berbuka pu…

Dana atau Adriana ?? 10

“Hello.. .kita keluar hari ni.. Pelan tu? aku dah siapkan tadi.. aku dah sedaya upaya beri hasil yang terbaik dah..” Adriana mulanya tidak berminat dengan perbualan telefon suaminya itu.. namu apabila suaminya menyebut… “Pelan untuk Adria Holding la..” Senyuman Adriana makin melebar.. Seperti ada tanduk tumbuh di kepalanya seperti ‘she devil’... Mike hairan melihat isterinya tersenyum2..“Woi! Kau buat apa tu?? cepet siapkan breakfast aku!! Aku nak cepat ni!!” Tengking Mike membuatkan Adriana tersentak.. terkejut sebenarnya.. nasib baik dia tidak melatah..“Dah siap da.. abang nak minum air apa? Kopi ke tea? “ Tanya Adriana lagak isteri solehah.. “Tea.. Kurang masin!!!” Menyindir atau marah? Adriana buat tidak dengar. “ Kalau tea nak letak gula ke garam??” Dengan muka innocent yang dibuat2.. Mike yang mahu meradang menahan senyum..“Kau ni bodoh ke bangang?? Tu pun nak tanya ke??!! Kau letak je lah apa2” Kata Mike dengan nada sinis..“Oooo..Kalau begitu letak aji-no-moto pun mesti sedap k…

NAntikan...

DANA ATAU ADRIANA??

Tengku Adriana Illyana..

Parasnya secantik namanya..
Keyakinannya semegah namanya,..
Perilakunya seindah namanya..
namun kenapa dia bersembunyi
Di sebalik sebuah NAMA??

Sekolah_Cinta 32

Hari Penentuan...

"Cikgu cuma nak cakap sikit je hari ni.. Cikgu tak nak bagi tekanan dengan kamu semua sebab hari nilah menentukan hidup kamu selepas ni..segala ilmu yang kamu pelajari selama bertahun2 cubalah kamu gunakan semuanya hari ini.. Sekejap lagi kamu akan masuk ke dewan peperiksaan tu.. dan disanalah nanti kamu mencorakkan hidup kamu..sebaik saja kamu masuk ke sana..kamu dah boleh patah balik lagi.. dan waktu ni lah kau tahu langit tu tinggi atau rendah.." Cikgu Rose melihat semua muka murid2nya. ada yang panic., ada yang terlebih confident, ada yang masih lagi membaca nota2 kecil.

"Cikgu2 di sini semuanya cuma boleh tolong bukakan pintu untuk kamu.. tapi kamulah yang akan melangkah masuk sendiri.. Cikgu mohonlah hari ini.. tinggalkan semua anasir2 yang akan mengganggu tumpuan kamu semasa jawab spm nanti.. sekarang fikir pasal SPM je..lepas SPM nanti kamu kahwin pun cikgu tak kisah.. tapi tolonglah sekarang kamu fikirkan mengenai masa depan kamu.." Kata …

Sekolah_Cinta 31

“Abang.. ada orang suruh bagi bunga ni..”Suara itu mengejutkan Ek dari khayalan yang panjang.. Disambut juga huluran budak kecil itu.. budak itu dalam lingkungan 5 atau 6 tahun..

“Siapa bagi ni dik?” Tanya Ek..

“Entah.. ada kakak tu suruh bagi.. lepas tu dia pergi macam tu je..” Ek mengerut kening mendengar penjelasan budak itu.. Budak lelaki itu pergi tanpa menunggu sebarang soalan lagi dari Ek..selang 5 minit selepas itu muncul lagi seorang budak perempuan dengan membawa bunga mawar merah sama seperti bunga yang ada dalam pegangannya kini.

“Abang.. ada kakak tu suruh bagi..” Petah mulut budak yang mungkin berumur 4 tahun itu berkata2..

“Mana kakak tu Dik?” Tanya Ek.. Budak perempuan itu menunjuk ke arah pokok bunga kertas yang besar itu.

“Eh.. dah takde.. dia dah jalan kot..” KAta mulut kecil itu..Ek mengangguk kemudian menyambut huluran budak itu..selang beberapa minit selepas itu datang lagi seorang budak… tetap bunga yang sama.. Ek kebingungan.. ‘Valentine days dah berbulan dah l…

Sekolah_Cinta 30

“Adik.. mama suruh turunlah.. apa ni anak dara sorang ni.. berkurung je kat dalam bilik..turunlah.. tolong mama siapkan apa yang patut..” Bebel Dani dari luar bilik. Nieylla yang sedang bersenang lenang di atas katil mencebik. ‘bisinglah abang ni..’ Sekali lagi ketukan kedengaran di pintu biliknya. Di kerahkan juga kakinya melangkah membuka pintu. “Yelah2..abang ni bisinglah.. nasib pintu bilik adik ni kebal.. kalau tak dah lama jatuh menyembah bumi.” Dani Tersengih. Ditarik tangan adiknya turun ke ruang tamu villa mereka. Nieylla hanya mengikut.“Hah! Baru turun anak dara ni.. “ Mukadimmah untuk membebel dari mama mereka.Nieylla tunjuk muka tidak bersalah sambil tersengih. Puan Maria hanya menggelengkan kepala.. “Tolong mama kat dapur. Hari ni ada tetamu nak dinner kat sini..” Terbeliak mata Nieylla mendengar kata2 mamanya. ‘TETAMU??’“Tetamu? Siapa nak datang ma?” Tanya Dani..“Entah,, kawan papa..” Jawab Puan Maria kemudian menarik tangan anak perempuannya ke dapur. ‘Oo.. nasib baik k…