Skip to main content

Posts

Showing posts from May, 2009

Sekolah_CinTa 21

“Kau ni pekak ke atau tak reti bahasa? Nak suruh aku cakap dalam bahasa apa lagi ni supaya kau boleh faham..” Lulu mengeluh apabila sampai sahaja di gate sekolah Ek terus menyemburnya. ‘malangnya hari ni.. mamat ni pulak yang jaga gate..’

“Apa masalah kau ni Ek??” Selamba Lulu bertanya. Ek menahan geram.

“Apa masalah? Wei! Dalam sekolah tak boleh pakai make up2 yang kau tengah pakai sekarang ni.. aku nak kau cuci sekarang benda2 alah tu semua.. rimas aku tengok..” Lulu menjelir lidah..

“Jangan harap..” Lulu terus berlari meninggalkan Ek..

“Wei!! Lulu.. degil betullah minah ni..Faris, jaga gate ni.. aku nak kejar minah opera tu..” Faris hanya mampu mengengguk.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Apasal dorang Ek tu berkejar2an awal2 pagi ni?” Ery kehairanan. Dia memandang Nieylla di sebelahnya.

“Biasalah tu.. ni mesti kes Lulu pakai make up lagi tu.. tu yang Ek naik angin tu..” Nieylla menerangkan..

“Oo.. kira Ek ni jujur dengan tugas dialah.. dengan Lulu pun dia bert…

DeAr Diary 2

What are nice shock??“Selamat tengah hari Nadya, mana Shiella dan Nina?” Erika terus berjalan ke arah Nadya apabila ternampak saja gadis itu duduk termenung di depan astaka bertempat di Medan perhimpunan.“Shiella don’t know.. Nina don’t care.. so kalau don’t know, don’t care la..” ucap Nadya dengan selambanya. ‘apa kena dengan budak sorang ni.. kelmarin aku rasa ok je.. Erika kebingungan. “Tapi kalau kau mahu maklumat pasal Donny aku tahula..” Nadya menyambung ayatnya sambil tersenyum lebar.“Emm.. kaulah anak yang paling pintar.. Eh! Donny kelas apa ya tahun ni? Tahun lalu dia masuk kelas 3 Mercury kan?” Erika mengambil tempat duduk berdekatan dengan Nadya. ‘budak ni kalau pasal Donny semua dia tahu..’“Ya.. last year 3 Mercury tapi this year dia di kelas 4 Elit..” Nadya menjawab dengan bibir yang mekar dengan senyuman.“Macam mana kau tahu semua pasal Donny ya? Macam peminat fanatic lak kau ni.. jangan begtu Dya… Nanti kau yang kecewa..” Erika menasihati Nadya.“Emm… makan nasihat sendi…

Dear_Diary 1

Worse!

‘Hari ini bermulanya sessi persekolahan untuk tahun ni.. emm.. tahun lalu aku duduk kelas 2 elit, mesti tahun ni 3 elit pula.. emm.. tapi sebaik2nya dapatlah satu kelas dengan Ilham Nazmie, kan best…hehe.. ataupun satu kelas dengan Ashraf… Eh! Beranganlah aku ni, mana boleh aku masuk kelas top 2 macam tu.. paling2 kela top 5… huhu… ‘ Erika mengomel sendirian, lalu berjalan menuju ke medan perhimpunan untuk mendapatkan rakan sekelasnya…

"Hai semua, rindunya… lama tak jumpa..” Erika bersalaman dengan rakan2nya.
“Lambatnya kau ni… ‘sayang’ kau dah lama sampai.” Shiella menyakat Erika. Dia tahu yang Erika sudah lama meminati Ilham..

“alah.. dia da sampai ke? Kan aku suruh dia tunggu aku kat depan gate tadi.” Dengan Wajah seriusnya Erika membalas usikan Shiella.

“Pandailah kau, daripada dia tercegat depat gate tu tunggu kedatangan kau, baik dia tunggu girlfriend dia ke.. kawan dia ke..” ‘aku ke…’ Shiella menambah di dalam hati.. ‘ kang kena hempuk aku dengan novel tebal yang Rika pe…

Sekolah_Cinta 20

“Okay murid2…sampai sini je pelajaran kita hari ni. Dan Cikgu harap kamu boleh baca serba sedikit mengenai bab 3.. besok kita bincang..” Cikgu Rozita berkata sambil tersenyum manis.

“Terima kasih cikgu!” Hairi mengetuai mereka semua. Tengah sibuk mengemas buku, Riz lalu di hadapannya dan meninggalkan nota kecil. Nieylla tersenyum.

8,10tion!
Perkara:Dating
Jam: 2.30 ( tidak boleh lewat..)
Tempat: Mc Donald
Riz…

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Tengah seronok bersiap kedengaran telefon bimbitnya berbunyi. Nieylla mengerut dahi..

Hati2 dengan Riz..
KeN.

Nieylla tersenyum.. sekurang2nya Ken bersikap jujur dengannya.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jam di pergelangan tangannya di lihat berkali2.. tidak cukup dengan itu.., jam di handphonenya juga di lihatnya… ‘Janji jam 2.30, skang ni dah pukul 3.00.. mana pergi mamat ni..’ bebel Nieylla di dalam hati.. tepat jam 4, baru kelihatan batang hidung Riz tetapi…’

“Riz!” Nieylla memanggil Riz yang tengah berkepit bersama Delorita denga…

sekolah_cinta 19

“Huhu.. Nathalie.. kau tengok muka aku lepas camping ari tu.. berbelang2..” Lulu mengadu sambil membelek2 mukanya di cermin seperti tidak puas hati..

“Ha. Ha. Ha.” Kedengaran ketawa sinis yang dibuat2 dari belakangnya. Lulu mencebik. “Yalah sayang.., berbelang2 macam kuda belang.. takpe.., apa kata sayang tempel bedak nyonya tu kat muka tebal2.. baru tak nampak berbelang..hahaha..” Ek senang hati mengenakan Lulu..

“Lucunya encik Ek.. siapa sayang kau?!..” terus menghempukkan buku ke kepala Ek.

“Aduh… suka betul hempuk buku kat kepala aku.. kang aku jadi bodoh kau juga yang susah.. terpaksa tanggung keluarga kita..heheh” Sambil menggosok2 kepalanya.

“You better leave now or I gonna kill you.. or I eat you bulat2!!!” Lulu hampir menjadi incredible hulk..

“Okay2.. belek lah muka kau tu puas2 kat cermin.. bye darling..” Sempat lagi Ek mengusik Lulu dengan menghadiahkan flying kiss..

“Apa darling2!!”

“Uik? Garangnya..” Ek cepat2 berlaku bila melihat Lulu sudah siap sedia membaling 2 buah buku teb…

sekolah_cinta 18

“Apa Cikgu?!” Kedengaran suara Delorita kuat bertanya. Pelajar yang lain terpaksa menyokong Delorita buat masa ini termasuk Nyiella, Syirah, Nathalie, Amy dan Lulu.

“Ya cikgu? Cuba cikgu ulang semula.., Saya rasa saya tersalah input fakta..” Dengan nada yang sedikit sinis Nieylla berkata.

“Malam ni kita buat kembara malam.. dan kamu hanya akan di bekalkan dengan lampu suluh dan bergerak kat dalam kumpulan..” Cikgu Trisya menerangkan semua pada pelajarnya.

“Tapi cikgu.. kat bukit tu kan ada kuburan lama…” Lulu seperti berat hati.

“ Ada cikgu Rahmat, Cikgu Rozita, madam Alisa ,Ustaz Salleh yang stay kat sana..janganlah takut.” Cikgu Trisya menyakinkan anak muridnya. “Tapi…” Dia menyambung lagi..

“Tapi apa?” Hairi tidak sabar.

“Cikgu2 ni akan menggangu kamu dalam gelap.. menguji tahap keberaniaan kamu.. so kamu tak payah nak menjerit bagitahu yang kamu kena kacau oleh hantu lak..” Cikgu Trisya berseloroh.Lulu mengangkat tangan. “Ya Lulu, ada soalan?”

“Cikgu saya dengan 100% yakin nak bagitahu s…

aku di hatinya?? part 2

“Mak Syilla call aku semalam.. dia kata Syilla balik hari ni.. Flight dia pukul 10.”Maria menghindangkan kopi untuk tetamunya. Nazrul menunjuk muka selamba... “Oo..” Maria merenung Nazrul. “Oo je? Macam tak excited langsung..?” Azrul menyampuk perbualan Nazrul dengan isterinya. “nak tunjuk ke happy-an yang macam mana lagi…” Nazrul menjawab selamba.. “kau dah tak sayang dia lagi?..” Maria bertanya “dulu aku sayang dia sebab aku ingat dia Ana aku..” Maria mengeluh mendengar jawapan Nazrul. “Macam mana cerita tentang cinta hati kau tu?” Azrul menukar topic.. dia tahu Nazrul tidak mengemari topic yang mereka bicara kan semalam. “Hujung bulan ni kami cadang nak ikat tali pertunangan..” Maria Cuma berdiam diri. Kesiankan Marsyilla yang selalu merisik khabar Nazrul dalam diam. ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ‘Huh.. sejak aku jejak kembali tanah Malaysia ni.. sampai habis kenduri doa selamat.. tak nampak pun batang hidung dia.. apa khabar abang sekarang ya.. abang tak rindu dengan Syilla ya..…

Aku Di Hatinya....

Entah kenapa air matanya tiba2 mengalir setelah melihat sungai itu. Seperti ada kenangan yang mengusik di jiwanya. Marsylla mengusap air matanya yang mengalir laju.
“Kenapa kau menangis Sylla?..” Indah bertanya Marsylla.. Mereka sekelas mengadakan jamuan dan merehatkan minda selepas daripada peperiksaan yang sudah berlalu. Dan destinasi pilihan mereka ialah sungai yang cantik dan tenang itu.
“Entahlah.., tiba2 aku rasa sedih bila tengok rakit tu.. nampak usang dah..” Marsylla menunjuk ke arah rakit itu.
“Tapi aku rasa takut lak.. macam seram lak aku tengok rakit tu..” Mereka masih tidak menghampiri rakit itu.
“Taklah seram sangat. Cuba tengok betul2 rakit tu.. ada jambangan bunga yang cantik di atas dia..” Prof Maria yang sedari tadi mendengar perbualan pelajarnya menyampuk. Rakit itulah yang dinaiki oleh temannya kali terakhir pada beberapa tahun lalu.
“Yalah.. siapa yang letak bunga kat situ?” Marsylla berjalan mendekati rakit yang tersadai itu di ikuti oleh Prof Maria dan Indah.
“Ada …