Skip to main content

Posts

Showing posts from June, 2009

Sekolah_Cinta 29

“Wei!! Agak2 la pun berpeluk tu.. macam tak nak lepas aku tengok..” Marah Ken.. Ery tersenyum.. Melissa tertawa

“ala Ken.. bestla peluk2 Melissa ni.. gebu..” Ery Cuma memanaskan hati Ken..

“Gebu..gebu.. sekali aku bagi kau tumbukan sulung.. pipi kau tu yang menggebu2 kang..” Kata Ken sambil menarik tangan Melissa yang masih tertawa melihat gelagat Ken..

“Aik? Marah nampak.. peluk sikit2 pun tak boleh.. kedekut la kau ni Ken..” Kata Ery

“apa pulak kedekut? Nak pinjam, buatlah cara pinjam.. ni yang kau peluk macam tak mahu lepas apasal.. Ni lagi girlfriend kesayangan aku ni.. kesyokkan sangat kena peluk..” Bebel Ken..

“Ala.. bukan apa.. biar real sikit.. barulah Riz percaya bulat2 yang Ery ni kasanova..” Balas Melissa pulak..

“Yelah tu.. bulat2 juga mata aku ni terbeliak tengok kamu berpeluk.. langsung takde dalam perjanjian kita tau..” Marah Ken lagi.. ‘Bukan marah..cemburu, siapa tak sayang girlfriend ..’

“Hehehe.. kau ni Ken.. kuat cemburu juga rupanya..” Ery tertawa..

“Tulah.. kuat …

Sekolah_Cinta 28

“Jadi apa masalah kau ni Lulu?…” Tanya Nathalie.. Sungguh dia pening dengan tingkah kawannya yang seorang ini. Pelik?? Memang pelik pun.. Dia tak tahu kenapa remaja sekarang ego2 semuanya..(Ceh.. macam dia bukan remaja.) Lulu mencebik.. membuat muka seposennya.“Kau sayang dia ke tak ni??” Tanya Amy. Lulu mengangguk lemah.. kalau bukan tingkah Ek yang mempamerkan muka masam macam asam kecut sepanjang minggu di hadapannya, tidak mungkin dia mengaku depan kawan2nya itu.. tapi di tebalkan juga muka untuk meminta nasihat dari teman2nya..“Aku rasa baik kau tebalkan muka..” Tiba2 Syirah menyempat lagi menyampuk perbualan teman2nya walaupun sedang sibuk berkerja sekarang.. Dia berfikir seketika.. “Eh,, tak payah tebalkan muka.. make up kau pun hari2 dah tebal.hehehe..” Syirah cepat melarikan diri apabila melihat Lulu mahu bangun mengejar dirinya..“Hisy! Korang ni nak tolong aku ke tak?? Kenakan aku pulak..” rungut Lulu.. Teman2nya sudah tersenyum menahan ketawa. Mungkin terasa lucu dengan sin…

Sekolah_Cinta 27

“Nathalie.. mummy dan daddy nak bercakap dengan Nathalie kejap…” Kata Datin Mila perlahan.Nathalie mendengus kasar.“Nak cakap apa?” Kata Nathalie dengan nada mahu tidak mahu je dia bercakap.. geram kerana di ganggu ketika sedang membuat kerja rumah yang bertimbun.. ‘thanks to Nieylla.. naik juling aku tengok kerja rumah ni..’“Kejap je Nathalie.. kita cakap kat ruang tamu ye.. mummy tunggu Nathalie kat bawah..” Datin Mila menutup kembali pintu bilik anaknya itu.. Nathalie mengeluh panjang.. Dengan berat hati Nathalie menganggak kakinya berjalan menuju ke ruang tamu villa itu..“Ada apa Mummy?? Daddy?? “ Nathalie memandang wajah ibubapanya. Dato Kamal melipat kembali akhbar yang di bacanya.. Datin Mila menyuruh anaknya duduk di sisinya. Nathalie hanya mengikut.“Dua hari Nathalie tidur di rumah orang.. rumah siapa?” Dato Kamal Memulakan mukadimmahnya.. Awalnya memang dirinya begitu marah apabila mengetahui yang anak gadisnya menjalinkan hubungan seorang jejaka. Tapi kata2 yang keluar dari…

sekolah_cinta 26

“Nieylla.. percaya lah.. mata aku masih belum rabun lagi lah.. celik lagi mata aku… kau tu yang buta.. percaya sangat dengan lelaki tu..” Kata Riz..

“Aku? Buta? Ke kau?... Ery holiday dengan family dia kelmarin lah..” Kata Nieylla dengan riak tak percaya dengan kata2 Riz.

“Hey Nieylla.. aku Cuma nak tolong kau je.. aku tak nak kau terluka nanti..”
“Hah?? Tak nak aku terluka?? Sejak bila?” Tanya Nieylla sinis..

“Nieylla.. aku nampak Ery berpeluk lagi dengan perempuan lain.. takkan aku nak reka cerita pulak..” Riz masih mencuba meraih kepercayaan Nieylla.

“ Look Riz.. kau tuduhlah Ery apa2 pun.. aku takkan percaya.. maaf..” Nieylla berjalan meninggalkan Riz.. kemudian dia menghentikan langkah… berpaling menghadap Riz…

“And lagi satu.. aku tak perlu sesiapa untuk bagitahu aku siapa Ery.. aku
kenal dia..” Sambil tersenyum sinis Nieylla berjalan meninggalkan Riz yang tergamam..

“Adus! Bulat2 ayat kau dia bagi balik..” Ken keluar dari tempat persembunyiannya..

“Sibuklah kau..” Kata Riz beng…

sekolah_cinta 25

“Nathalie.. ni ibu nak cakap ni.. bukan nak menghalau.. tapi kesian mummy dan daddy kamu mencari nanti.. dorang tak tahu Nathalie kat rumah ibu.. lagipun tak elok dipandang orang.. rumah ibu ni ada anak teruna..” Dengan perlahan hajah fatimah berkata agar tidak menguris hati anak gadis di depannya itu.. sungguhnya dia kesian dengan gadis itu.. ada duit yang banyak.. rumah besar tapi tetap miskin dengan kasih sayang.“Nathalie tahu tu Ibu.. maaflah menyusahkan ibu beberapa hari ni.. terima kasih sangat sebab ibu sudi tumpangkan Nathalie kat sini.. Nathalie tak tahu mana lagi nak pergi.. Nathalie macam dah tak boleh duduk rumah tu..” Entah air matanya senang saja berlinangan bila berhadapan dengan wanita yang di gelar ibu itu..beban yang dipikulnya terasa ringan sekali.“Dahlah Nathalie… nanti2 dorang sedar juga tu… Nathalie kalau perlukan teman bercerita.. Nathalie datang je tempat ibu.. ibu sentiasa ada untuk Nathalie…” Hajah Fatimah mengusap2 rambut Nathalie..“Terima kasih atas semuany…

Sekolah_Cinta 24

“Daniel! Daniella! Cepat bangun..” Puan Maria menjerit dari tingkat bawah.. Engku Raziq hanya tersenyum mendengar vokal mantap dari isterinya. Daniel dan Daniella yang baru terbangun dengan mula mamai turun ke tingkat bawah..
”apa ni mama.. awal lagi ni.. subuh pun belum masuk lagi.. abang mengantukla..” kata Dani sambil mengosok matanya. Daniella sudah landing semula di pangkuan papanya.
”Mama kamu nak buat suprise party..” Jawab Engku Raziq sambil mengusap-usap rambut anak perempuannya.
”Suprise party apa subuh2 buta ni mama.. adik mengantuklah..” Dengan suara serak2 basah seperti rockers Daniella berkata2.
”Besok jelah mama.. ngantuk ni..” dengan mamainya.. Engku Raziq tersenyum mendengar bantahan dari anak2nya.
”Hari ni kan hari jadi kamu berdua.. malam ni mama dan papa ada kerja.., subuh ni jelah ada masa..” jawab Puan Maria.
”Oo.. Birthday kitaorang ke?? Kita tukar hari esok je lah.. ” Selamba Daniella menjawab.
”Amboi.. memandai nak tukar2.. masa kamu lahir tak pulak kamu nak tukar2 t…

sekolah_cinta 23

Mukriz melangkah masuk ke kelas sambil tersenyum nakal. Di perhatinya meja Nieylla yang kosong.. kemudian dia tersenyum lagi melangkah ke tempat kawan2nya.“Yang kau senyum ala2 evil tu apasal?” Ken kehairanan.“Takde apa2..” Jawab Riz selamba sambil meletakkan begnya di kerusi perlahan2.. ‘takut penyek pulak makhluk hijau tu..’“Macam ada muslihat je…” Dani memandang Riz yang happy semacam je..“Takdela.. tu hah.. cikgu Rose panggil kita sekelas berkumpul kat medan perhimpunan kejap..” “Buat apa nak berkumpul kat sana? Haru biru betullah Cikgu ni..” Im membebel. Tetapi dikerahkan juga kakinya untuk berdiri.“Jomlah.. kang panjang lagi leteran Mak Cik kau tu..” Dani mengajak Riz..“Korang pergilah dulu.. aku nak kemas jap buku aku ni..” Sambil kononnya mengemas2 bukunya.“Okay.., jom Ery..” Mereka ber5 meninggalkan Riz keseorangan di kelas.. setelah teman2nya berlalu, Riz memulakan Rancangan nakalnya,.Riz mengeluarkan kotak kecil di dalam begnya yang mempunyai 2 ekor makhluk hijau. Dengan se…