Skip to main content

My EX-BF List BooK... 5

Bab 5
Lily tersenyum melihat gambar-gambar lamanya ketika masih kecil. Mungkin dia masih berumur 5 tahun ketika itu. Masih teringat kenangannya bermain lumpur, panjat pokok.. Lily menggeleng.. betapa degilnya dia sewaktu kecil. Dia merenung ibunya yang tersenyum-senyum di sebelahnya.
“And.. kenapa mama paksa Lily tengok gambar-gambar ni?”
Senyuman mamanya terlalu lebar.. Ini mesti matchmaker lagi ni..
“Lily ingat tak budak lelaki dalam gambar tu.. Ala.. anak Datin Faezah…”
Lily menarik nafas panjang.. Ya Allah.. aku tahu berdoa mendoakan mala pertaka, tapi kau pengsankanlah di saat ini juga supaya aku tidak mendengar sebarang ayat lagi dari mamaku….
“Lily! Dengar tak mama cakap ni..”
Marah Puan Harlini apabila anaknya itu kelihatan seperti tidak memberi perhatian kepadanya.
“Mama…. Lily baru menginjak angka 30 tahun.. belum 40 tahun.. janganlah macam ni mama.. Kalau ada jodoh.. adalah..”
“Habis? Nak tunggu je jodoh tu datang sampai umur 40 tahun? Kamu masih sayang ke dengan Adie? Kalau kamu masih nak dengan dia.. mama tak kisah..”
Huh! Adie Sufian lagi..
“Ma.. Tolonglah jangan sebut nama orang tu lagi depan Lily… tak sukalah..”
“Kenapa marah pulak? Entah-entah masih sayang..”
“Ma..”
“Lagipun Adie tu pun dah bujang balik.. Dia asyik merisik khabar kamu je..”
“Ma….” Bosan.
“Ma dah beri nombor telefon kamu dengan dia..”
Mata Lily seperti mahu terbeliak mendengar kata-kata mamanya.. Macam ada anak panah yang menikam jantungnya.
“Mama bagi???.....”
Sambil menekan jantungnya yang terkejut sebentar tadi.
“Yelah.. kenapa? Limited edition sangat ke nombor telefon kamu tu sampai tak boleh bagi orang..”
Lily mengeluh.. Kenapalah mamanya lembut hati sangat bila dengan Adie Sufian tu.. dulu begitu.. sekarang pun begitu..Dia yang sering disalahkan bila berkata tentang Adie Sufian.. Walaupun lelaki itu yang sering membuat onar.
“Lily…”
Masih tiada respond.
“Lily...”
Kuat sikit sound tu.. Tapi masih tidak dapat menembusi imaginary headphone yang menutup telinga Lily untuk mendengar.
“Lily!!”
Fail di hempas di atas meja membuatkan Lily tersentak hebat. Bingung sekejap.. Ek? Aku dah sampai pejabat ke? Baru je tadi duduk kat rumah dengan mama.. Sekeliling pejabat ditinjau sehinggalah sampai pandangannya ke arah Darius yang sedang menahan geram.
“Dah habis berkhayal?”
Sinis!.
“Dah..”
Selamba.
“Boleh Cik Lily tolong tengok fail ni dan tengok apa kesalahan dia sebelum pas kat saya..”
Lily membelek-belek fail di atas meja macam membaca buku cerita kanak-kanak. Membelek dengan perasaan endah tak endah.
“Kenapa dengan fail ni.. saya tengok okay je..”
Selamba.
Darius mengetap bibir.
“Boleh tolong tengok pengiraan kos bahan untuk projek ini di muka surat 4..”
“So.. apa masalah dia?”
Tanya Lily masih lagi selamba. Walaupun dia nampak dengn jelas kesalahan laporan itu.
“So??? 5 darab 5 pun awak boleh salah kira???? Kalau tak hafal sifir, gunalah kalkulator! Apa kat pejabat awak tak ada kalkulator ke?”
Lily masih membuat wajah tidak bersalah.
“Kat pejabat En.Darius pada kalkulator ke?”
Balas soalan Darius dengan jawapan juga.
Darius bingung.
“Adalah!”
Jawab juga walaupun soalan tu memang layak dikategorikan dalam soalan paling bodoh.
“Kenapa sebab 5 darab 5 pun En.Darius pecah masuk pejabat saya.. Kenapa tak betulkan sendiri.. Nak saya tolong tekankan kalkulator ke?”
Amik! Kena sebijik!
“Saya Cuma nak Cik Lily alert dengan kerja yang diberi.”
Jawapan tutup malu.
“Itu kerja awak sekarang.. Bukan saya.. Now, will you excuse me.. I want to continue khayal saya yang terganggu sebentar tadi..”
Darius mencebik. Lawak gila anak bos ni.. Kerek!. Darius sempat lagi menghempas pintu dengan kuat yang membuatkan jantung Lily termelatah kerana terkejut.
Hai… sabarlah jantung.. Dalam satu hari ni dua kali kau terkejut.. Balik kerja nanti mesti jumpa doctor ni..

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …