Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2011

Dana @ Adriana 13

Bab 13

“ Tak mungkin kak Rya ada kat sini..”
Illina yang duduk di tepi balkoni di renung Marina. Dia mengambil tempat di sebelah gadis itu.

“Sepatutnya kau cakap benda tu dari awal lagi..”
Illina menjuih bibir. Kota itu masih aktif walaupun jam sudah mencecah angka dua di waktu pagi.

“Aku ingat dia nak lari sangat dari Ikh, jadi mestilah dia lari kat sini.. Ingat tak dulu waktu dia bergaduh dengan Ikh.. Dia lari kat sinilah..”

“Dulu dorang bergaduh... sekarang ni putus..”

“Kau rasa betul ke dorang dah putus tunang ek?”

Marina menggeleng tanda tidak tahu.

“Kata Ikh tidak..”

“Kalau kau tanya kak Rya... putus tetap putus..”

”Kalau Ikh, tunang tetap tunang..”

“Aku terfikir macam mana dorang boleh bertahan sampai sekarang.. ”

Illina mengeluh, mungkin Ikhwan tersilap langkah.. Tapi melihat keazaman Ikhwan mencari Adriana membuatkan hati yang mulanya memarahi Ikhwan kerana menipu kakaknya menjadi sejuk.

“Aku rasa baik kita pulang.. tengok apa perkembangan kat Malaysia.. Mana tahu Rya sembunyi kat mana-…

my XBF list book 9

Lily datang ke pejabat dengan wajah yang serba ceria, dan dia yakin tiada siapa yang boleh merosakkan senyum semangatnya yang melebar sehingga ke telinga sedari tadi. Walaupun Adie Sufian datang di depannya. Dia yakin! Dia boleh pandang sebelah mata je Adie Sufian tu... tiada effect pun.. Yakin 100% ni.. Selepas kejadian di kedai buku hari tu, dia terus meminta cuti dengan ayahnya dengan alasan untuk menenangkan fikiran.Dan sekarang dia kembali ke pejabat dengan fikiran yang serba tenang. Dia berjalan dengan penuh keyakinan dan lenggang-lenggoknya.

'Takde apa yang boleh merosakkan mood aku.. not even Adie.. kalau dia datang sini.. Atau dia bagi bunga,coklat,kad warna pink,purple, hitam, kad terup.. aku dengan penuh senyuman memberi sedekah kepada orang yang memerlukan..huh'...

Lily bermonolog sendiri sambil berjalan ke arah bilik pejabatnya.

"EHHHHHHHHHH......"

Bum!

"Aduh!!"

Jeritnya sambil menggosok-gosok punggungnya yang sebentar tadi ber'thermal contact&…

Diari isteriku, Cerita cintanya prolog

Prolog


“Awak… saya ikut awak ya..”

Dya mendekati kekasih hatinya. Entah kenapa, sejak dari tadi kekasihnya itu tidak banyak bercakap, macam ada sesuatu yang dirungsingkan. Izhar tersenyum tawar kemudian menggeleng.

“Dya ikut dorang Yani ya.., saya ada hal sikit ni..”

Dya menarik muncung. Dari pagi tadi perasaannya gelisah semacam saja. Bila Izhar menjemputnya dengan wajah yang masam membuatkan gelisah di hatinya bertambah-tambah. Sejak akhir-akhir ni Izhar sering kali menjauhkan diri darinya. Dan Izhar lebih banyak berdiam diri dari bercakap seperti dahulu. Hatinya bertanya-tanya. Apa kesalahan yang sudah dia lakukan sehingga membuatkan Izhar menjadi seperti itu. Dia tidak mahu hubungan mereka yang harum mewangi selama bertahun itu hancur berkecai tanpa sebab yang kukuh.

“Dya tak mahu ikut Yani.. Awak hantar Dya ya?”

Pinta Dya perlahan dan mengharap. Izhar mendengus dengan kedegilan kekasihnya itu. Bukan dia tidak mahu membawa Dya.. tapi dia rasa berat hati.. Dia tidak tahu kenapa.. Dya mer…

Dana @ Adriana 12

Sebelum korang baca en3 yang kedua ni.. saya nak curhat cket la... Saya pun tak tahu kenapa saya post en3 DAA sampai dua kali hari ini.. nak kata dah siapkan full DAA tak juga.. tapi.. lantakla ek.. jangan lupa komen. (menulis dalam keadaan separuh stabil)

Bab 12
“Sedap tak ABC tu?”

Dana mengangguk pantas sambil tersenyum.

“Di restaurant saya selalu pergi dulu kan, Kurang sikit ingredient dalam ABC.. Tapi yang buat dia jadi special tu gula yang di kisar dan dicampur pewarna serta perisa di letakkan di atas ais tu.. Selalunya air gula kan?”

Lancar mulutnya bercerita. Helmi sedikit kehairanan.

“Dulu??”
Dana baru tersedar sesuatu. Dia juga kebingungan.

“Saya teringat yang....”

Kepalanya sakit seperti ada jarum-jarum halus yang menusuk ke dalam kepala. Kesakitan itu memotong bicaranya. Kemudiannya dia terimbas kenangan yang masih samar-samar.. Seorang lelaki dan seorang wanita.. Dialah wanitanya.. Sedang bergembira dan tertawa bersama.. siapa?? Siapa lelaki itu?

”Aaaaa...”

Menahan kesakita…

Dana @ Adriana 11

”Selalu doktor datang sini.., Tak sibuk sangat ke kat hospital tu?”

Tanya Dana yang sebenarnya kehilangan idea untuk memulakan bicara.Entah, mungkin dia baru berkenalan dengan doktor muda itu dan membuatkan dia kekok untuk berbual mesra.

”Emm.. sejak dapat escape dari ER tu, tugas saya sekarang ni takdelah sibuk sangat., Cuma bila on-call jelah sibuk sikit-sikit.. kenapa Dana tanya?”

”Saja.. Takde soalan lain yang terlintas di fikiran saya.”

Jujur.. Baru dia sedar yang dia adalah seorang yang berterus terang. Cuma dengan Mikhail saja mulutnya seperti di gam menggunakan gam gajah.. Langsung tidak boleh mengeluarkan pendapat sendiri.. Langsung tidak dapat melawan juga.

”Ooo.. Emm., Saya pun tak tahu nak tanya soalan apa sebenarnya..”

Macam mana kalau dia bertanya kepada gadis itu yang dia ingin tahu apakah Dana dan Ana gadis yang bertahta di hatinya adalah orang yang sama.. Tapi mungkin tidak patut dia memaksa gadis itu untuk mengingatinya..terlalu awal.. Biarlah dulu..

”Macam mana dud…

Dana atau Adriana??, 10

Bab 10
”Okay...nanti aku siasat siapa doktor tu..”
Katanya sambil mata terus memandang gadis yang sedang menyiram pokok bunga di halaman villa Damai itu. Dia yakin gadis adalah orang yang dicarinya. Tapi dia masih duduk tenang di dalam kereta sambil mengintip pergerakan gadis tersebut. Sudah tiga hari dia dapat maklumat mengenai lokasi gadis itu sebenarnya. Tapi dia tahu yang gadis itu mahu menenangkan dirinya. Sebab itu dia masih belum beritahu kepada Ikhwan mahu pun Adrian bahawa dia sudah menjumpai orang yang di cari.

Mikhail dapat melihat dengan jelas mulut gadis itu sedang terkuma-kamit. Semestinya mengumpat dirinya. Memang dia sengaja mencabar kesabaran gadis itu.. Dia mahu tahu sampai bila gadis bertahan dengan berlakon kononnya gadis itu hilang ingatan. Dia melihat kearah jalan raya yang masih hingar-bingar dengan bunyi kenderaan yang lalu lalang itu.. Hairan melihat sebuah kereta yang berhenti betul-betul berhadapan dengan Villa Damai.

”Kereta siapa tu?”

Dana mengalihk…

my XBF list book 8

Bab 8

Lalallalala… Opsss.. Lily cepat-cepat bersembunyi di sebalik tiang-tiang yang kebetulan berada berdekatan dengannya. Eh, Darius dengan tunang dialah… aduh! Kesiannya minah tu.. Tengok tu… Perempuan tu excited bercerita dia senyum sikit je.. macam tak ikhlas.. Tak romantic betul Darius ni.. Nampak macam tengok bercakap dengan client je.. serius bebenor.. Hisy! Kalau aku jadi gadis malang tu, dah lama aku cabut.. Eh! Kenapa pulak aku jadi macam penyiasat persendirian pulak dekat tepi tiang ni.. Lily memerhati sekeliling.. Takut pula ada yang memerhatikannya yang berperangai seperti girlfriend yang cemburu sebentar tadi. Lily terus berjalan ke kedai buku MPH.
Darius yang sedang mendengar cerita Hani terperasaan susuk seorang perempuan yang sangat dia kenali di luar restaurant tempat mereka menjamu selera. Sekali gus ayat-ayat yang keluar dari mulut Hani terblock di luar telinganya. Dia memerhati lama gadis itu. Ceh! Kat sini pun dia ada ke? Minah ni memang selalu menganggu-gugat …