Skip to main content

Dana @ Adriana ?? 34



*Author note : Sory.. lama hilang dari radar (Actually tak hilang pun.. ) cuma blog je yg tak pernah update.. And.. saya tak ingat chapter ni dah post atau pun tidak.. Sebab bab 34 ni dah lama dijeruk dalam PC ni.. Pendek je. sorry..


Bab 34
            “Assalamualaikum..”

            Illina bergegas ke arah pintu. Mujur pecahan pasu bunga yang bersepah di hadapan pintu sudah dibersihkan oleh salah seorang pembantu rumah Villa Adria yang diculik Marina untuk seketika. Mujur Adrian tidak banyak bertanya. Dan mujur juga Illina tidak tahu mengenai itu.

            “Waalaikumsalam!..Masuklah..”

            Marina mempelawa masuk beberapa orang wanita dan pemuda yang masih berpakaian pejabat. Muka semuanya nampak penat. Mungkin belum sempat pulang ke rumah. Tapi sanggup juga mereka meluangkan masa apabila Marina meminta pertolongan, kononnya untuk Cik Adriana. Tu namanya pekerja yang setia. Tak merungut bila meminta bantuan. Bisik hati Marina.

            “Eh... Kejap.. ingat perjanjian kita.. Jangan buat muka terkejut.. dan jangan tanya soalan kuiz satu Malaysia pulak.. buat macam biasa.”

            Mereka semua mengerut dahi. Hairan.

            “Siapa tu Yna?”

            Semua membuat reaksi terkejut.

            “Kan dah cakap jangan terkejut..”

            Bisik Illina perlahan.

            “Sorry cik Yna.. Reflect action. Muka dia seiras dengan muka Cik Illina.”

            Laily ikut berbisik sama.

             “Macam cik Adrianalah..”

            Tambah Roslan, salah satu orang pekerje yang amat dipercayai oleh Adriana. Pekerja yang lain turut mengangguk.

            “Kan dah cakap.. jangan tanya soalan jenis drama ni..Dah.. masuk..”

            Dana masih kebingungan dihadapan pintu rumah walaupun mereka yang lain sudah selamat merehatkan diri di ruang tamu. Ni nak siapkan proposal ke, nak buat party? Bisik hati Dana.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

            “Misi kita berkumpul di sini adalah untuk membantu cik Dana, untuk menyiapkan proposal dalam masa dua hari.”

            Nazmi, ketua arkitek di Adria holding mula mengerut dahi. Laily sudah mula picit kepala. Roslan dan Marissa pula buat muka bingung.Marina sudah mengagak akan melihat reaksi seperti ini dari pekerja kepercayaan Adriana ini. Dana masih lagi dengan muka tanpa sebarang perasaan risaunya.

            “Proposal untuk?”

            Tanya Marissa. Marina tersenyum lebar dengan soalan dari Marissa itu.

            “Adria Holding!.”

            Kata Marina dengan terujanya.

            “Hah??”

            Semua buat muka terkejut. Kemudian merenung wajah Dana.

            “Proposal untuk tender Resort Damai? Kan abang cik Marina punya company yang dapat apasal kami pekerja Adria Holding pula yang kena tolong buat proposal tu. Lebih baik Adria Holding sendiri yang handle project tu kalau macam tu.”

            Kata Roslan tidak puas hati. Marina tersenyum.

            “Masalahnya sekarang...”

            Marina terberhenti bercakap apabila Dana laju saja menerangkan semuanya.

           “Saya tak sengaja ter.. TERkritik proposal yang sudah dibuat oleh Mutiara Holding. Dan, encik Mikhail cabar saya untuk buat proposal tu dalam masa dua hari.Tapi saya manalah tahu pasal semua benda tu.”

            Dana membuat muka 50 sen. Meminta pertolongan
.
            “Kita kena selesaikan benda tu dalam masa dua hari?”

            Nazmi menarik nafas panjang  dan merenggangkan badan.

            “Jom kerja!.”

            Dana tersenyum. Takdelah dia menerima senyuman sinis Mikhail kalau mereka sempat menyiapkan kertas cadangan itu.

            “Laily.. keluarkan semua dokumen pasal project tu.”

            Semua memandang kea rah Dana. Baru je tadi kelihatan seperti gadis ayu yang Cuma duduk diam mendengar mereka yang lain berbicang. Tapi sekarang sudah mula terasa aura-aura tegas Adriana Illyana.

            “Double personalty?”

            Bisik Marissa.

            “No.. Dia tengah diambang Dana dan Adriana.”

            Balas Marina perlahan.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …