Skip to main content

Promosi Lagi! hehe (MISS&MRS)


-Sedutan sikit... nak lagi? Dapatkan Miss & MRS di pasaran.. and boleh juga beli dari saya.. saya bagi free bookmark yg comel macam kat gambar tu.. (comel bg pandangan mata sayalah.. haha. dah takde yg nak puji.. saya puji sendirila..)

****
“Dah masak.. tapi dia masih mogok lapar kot.. pulang je tadi terus menghadap komputer. Dahlah jalan dengan baju tidur dari pagi tadi.. ”

            Dannial tiba-tiba tertawa. Dia terasa gadis bernama Chiell itu seperti memerli dirinya pula. Baru dia tersedar yang dia berjalan tadi dengan memakai baju tidur. Dahlia melirik sebentar ke arah Dannial. Suka benar suaminya itu. Entah apa yang sedang suaminya itu lakukan.

            “Agaknya si dia ada masakkan apa-apa untuk saya tak? Saya lapar... penat mogok lapar.”

            Sly membuat muka sedih sambil memegang perutnya.Chill tertawa dengan gelagat Sly. Jejaka itu pun sedang mogok lapar rupanya.

            “Pergilah check kat dapur tu.. Mesti ada makanan..”

            Jawab Chiell.

            “Kalau takde?”

            “Dia takkan biarkan awak kelaparanlah... mesti ada tu..”

            “Okaylah... saya nak pergi periksa dulu.. kalau ada alhamdullilah..Kalau takde.. huhuhu.. alamatnya makan meggilah saya hari ni..”

            Chiell tertawa.

            “Okay.. selamat menjamu selera..”

            “Tata Chill.. harap-harap dia ada masak asam pedas.”


            Dahlia sekali lagi geli hati.. macam tahu-tahu je Sly ni yang dia ada masak asam pedas sebentar tadi. Sly sudah logout. Dannial tiba-tiba bangun dari kerusi meja komputer itu dan terus turun ke tingkat bawah. Dahlia menjungkit kening. Mungkin Dannial juga mahu memeriksa tudung saji sama seperti Sly. Lebih baik dia menghidangkan makanan buat Dannial. Nanti bertambah merajuk pula.

*****

Comments

Anonymous said…
Dah beli ari tuh dgn ur father tyme kitorang kursus kat kem bina diri @kundasang... sempat promot ur father dgn kami...heheeh belum habis baca lg masih mengatur masa utk baca novel... :-)
MeGa_Lisa said…
Alhamdulillah.. terima kasih sebb sudi beli.. hehehe.. ayah memang tukang promote.. :D

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …