Skip to main content

Sekolah_Cinta 20

“Okay murid2…sampai sini je pelajaran kita hari ni. Dan Cikgu harap kamu boleh baca serba sedikit mengenai bab 3.. besok kita bincang..” Cikgu Rozita berkata sambil tersenyum manis.

“Terima kasih cikgu!” Hairi mengetuai mereka semua. Tengah sibuk mengemas buku, Riz lalu di hadapannya dan meninggalkan nota kecil. Nieylla tersenyum.

8,10tion!
Perkara:Dating
Jam: 2.30 ( tidak boleh lewat..)
Tempat: Mc Donald
Riz…

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Tengah seronok bersiap kedengaran telefon bimbitnya berbunyi. Nieylla mengerut dahi..

Hati2 dengan Riz..
KeN.

Nieylla tersenyum.. sekurang2nya Ken bersikap jujur dengannya.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jam di pergelangan tangannya di lihat berkali2.. tidak cukup dengan itu.., jam di handphonenya juga di lihatnya… ‘Janji jam 2.30, skang ni dah pukul 3.00.. mana pergi mamat ni..’ bebel Nieylla di dalam hati.. tepat jam 4, baru kelihatan batang hidung Riz tetapi…’

“Riz!” Nieylla memanggil Riz yang tengah berkepit bersama Delorita dengan muka tak bersalah kerana membiarkannya menunggu selama beberapa jam sampai pekerja Mc Donald tu pun dah menghafal di mana letak hidungnya.

“Riz!” jeritnya sekali lagi.. kali ini dengan nada marah.. ‘ dah membahang da hati aku ni.. panas..’ Riz dan Delorita sambil tersenyum sinis berjalan ke arahnya.

“Oh… ada perempuan perasan pulak kat sini kan sayang..” Delorita membuka gelanggang debat..

“Yelah.. kesian dia tunggu Riz sampai berjam2.. “ RIz mempamerkan wajah tak bersalah.. ‘Dan meng ‘annoying’kan…benci!!’

“Kau apasal perempuan?!,, desperated sangat ke sampai tak malu nak menempel dengan boyfriend orang..” Kata Delorita dengan lantang.. Nieylla masih lagi mendiamkan diri.

“Ayang.. janganlah cakap kuat2.. malulah minah ni nanti.. tapi takpelah,, dia selalu buat ayang begitukan.. biarlah dia yang rasa sekarang..” Tambah Riz lagi..

“emm… sekarang dia sorang je.. takde kawan2 nak tolong dia.. sebab tu lah speechless..” Nieylla masih mendiamkan diri.

“ Nieylla.., buat pengetahuan kau.. aku langsung takde hati nak berdamai dengan kau.. sebab kau ni jenis perempuan yang bermuka2.. semua orang ingat kau baik sangatlah.. padahal bertukar2 lelaki.. dan aku tak terkejut kalau kau ni dah tak suci lagi..” Delorita tersenyum apabila Riz bercaya bulat2 fitnahnya itu. Tiba2 Riz bermandikan Air sirap..

“Aku tahu yang kau nak kenakan aku.. tapi aku berbaik hati bagi kau peluang terakhir hari ni.. tapi kau masih percaya dengan cakap Rita so, aku tak boleh buat apa2 lagi.. Kau cakaplah apa yang kau mau cakapkan.. yang penting aku kenal diri aku.. Dan Rita, hidup ni ibarat roda.. kejap kita di atas, dan kejap kita dibawah.. jangan terlalu yakin yang kau terus berada di atas.. sampai masa kau tetap kembali ke bawah..” Dengan tenang Nieylla meninggalkan mereka berdua yang terpinga2..

Nieylla berhenti di taman permainan untuk menenangkan hatinya yang sedang bergelora. ‘ aku tahu… aku tau.. korang nak cakap aku bodohkan… ya asalnya memang aku benci sangat dengan Riz.. tapi hati perempuan mudah cairkan.. aku tak sangka dia malukan aku sampai begitu sekali.. di Mc Donald pulak tu.. takkan ku jejak lagi kaki ku ke Mc Donald itu.. malu beb.. huhuhu.. restoran kegemaran aku.. mulai hari terpaksalah aku tukar tempat lepak.. aku benci Riz.. jangan harap aku nak bagi dia peluang lagi.. aku cincang2 hati dia seperti dia hancur2kan hati aku yang cute ni..Aku akan melakukan serangan balas! Hehehehe’ ( evil laugh)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Okay murid2..hari ni kita ada murid baru.. so cikgu harap kamu semua sila bagi kerja sama pada dia ya..” Cikgu Rose masuk bersama seorang budak lelaki.. “Okay Eyrique,, kamu boleh perkenalkan diri..” Cikgu Rose mengalihkan pandangan kepada budak yang tersenyum manis itu..

“Emm nama saya Eyrique Ikmal,, saya baru berpindah dari London sebab Ayah saya sudah di tukarkan ke sini..Jadi saya ada sikit kelemahan dalam mata pelajaran melayu.. harap korang boleh tolong saya..Dan korang semua boleh panggil saya Ery” Nieylla sudah tersenyum lebar apabila Ery memang ka arahnya sambil tersenyum.. ‘aduh! Hensemnya Ery ni… Aku dah terbayang rupa future children aku.. mesti cute2.. dengan lesung pipit dia yang dalam lagi tu.. waduh! Jatuh hati aku yang sudah aku balut dengan plaster kelmarin. ‘

“Okay Ery.. kamu boleh duduk di sebelah Im.. dan kita boleh teruskan pembelajaran kita..” Ery berjalan ke tempat yang di tunjukkan Cikgu Rose.. sempat lagi dia mengenyit mata dengan Nieylla.. ‘Aduh! Tergodanya aku.. berdegup kencang jantungku ini.. boleh kena heart attack tau..’ Riz menjeruk rasa bila melihat senyuman lebar Nieylla yang hampir sampai ke telinga.

Comments

eiDnuT said…
padannnnnnn mukaaaa riz..hahaha

tp riz n nieyla sweet to b 2gther
Si Kure-kuree said…
bestnyer..tp tak puas...nak n3 byk agi...hehe
btw, i lgi ske template yg dlu..cute..
MaY_LiN said…
yeah yeah..
ery dtg..
wat riz bengang..
cemburu tgk nieylla..
hahaha..

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …