Iklan

Friday, December 17, 2010

Dana @ Adriana 9

Bab 9
Adrian menghentikan langkahnya di depan pintu pejabat yang pernah di duduki oleh Adriana.. Di mengeluh apabila melihat susuk tubuh seorang lelaki yang termenung jauh di tepi tingkap. Tempat Adriana selalu termenung apabila memikirkan idea. Kehadirannya di sana masih tidak diendahkan oleh lelaki itu.
”Aku harap kau tak berfikir mau terjun dari Tingkap tu.. sebab nanti bila kau jatuh, badan kau terburai kat bawah tu.. menyusahkan orang je nak pungut badan kau kat sana..”
Sarkastis dan sinis. Lelaki itu tersenyum keruh.
”Masih belum ada berita tentang Rya?”
Adrian menggeleng perlahan..Melihat gelengan lemah itu lelaki itu mengeluh lagi..
”Aku tak tahu mana lagi nak cari dia.. Macam dia dah padam semua jejak dia.. Mungkin dia dah tak nak jumpa aku lagi..”
Adrian menepuk perlahan bahu Ikhwan. Dia tahu yang Ikhwan sudah menyesal dengan tindakannya. Semua orang yang berbuat salah pasti menyangka yang kesalahan mereka tidak akan dapat diketahui oleh orang lain.. Bila sudah bocor semua rahsia, barulah menyesal tak sudah.
”Sabarlah.. kita dah berusaha sehabis baik untuk mencari Rya.. Illina dan Marina pun belum lagi balik dari London sebab mencari Rya.. Kalau-kalau Rya membawa diri ke sana..”
Ikhwan berjalan ke kerusi merah milik Adriana. Dia mengusap-usap kerusi empuk yang sudah tidak bertuan itu.. Rasa sedikit aneh di hatinya.. Selalunya Adriana selalu ada di sana.. tersenyum padanya..
”Aku risau sangat dengan kereta Laily yang mengalami kemalangan tu., Kalau betul Rya yang memandu kereta tu, dia ke mana? Dia selamat ke?”
Walaupun pihak polis sudah mengatakan yang tidak ada yang terkorban dalam kemalangan itu. Namun dia tetap risau.. Macam mana mereka boleh pastikan yang gadis yang membawa kereta itu Adriana..Mungkin Adriana di rompak di tengah jalan? Mungkin Adriana di culik? Macam-macam yang terfikir olehnya.
”Aku rasa, kita patut tanya doktor yang melawat Rya selepas kemalangan tu..”
”Doktor pun kita tak tahu siapa., then yang pasti kita belum tahu betul atau tidak Rya yang pandu kereta tu..
Dia sudah kehabisan fikiran positif..
”Ikh, Kita cuba... atau kau dah betul-betul tak mahu tengok Rya lagi ni?”
Cepat dia menggeleng.. Dimana Adrian boleh dapat anggapan yang serupa itu.. Mana mungkin dia akan melupakan Adriana.. Takkan mungkin.. Mungkin dia salah. Tapi sekarang baru dia sedar yang dia betul-betul inginkan Adriana sentiasa di sisi.
”Suruh Reego siasat siapa doktor yang merawat gadis yang kemalangan tu..”
Akhirnya dia memberi cadangan kepada Adrian.. Ya! Dia tahu yang da tidak boleh mengalah.. sampai bila-bila.. Dia akan mencari Adriana.

Saturday, December 4, 2010

My EX-BF List BooK... 7

Bab 7
“Aku tak tahu pulak kau minat bunga…”
Sindiran pertama yang dia terima hari ini selepas menerima ‘sekebun’ bunga ros merah,putih,pink dan segala jenis warna ros.. kalau ada ros hijau, ros hijau tu pun akan memenuhi bilik pejabatnya.
“Minah bunga juga rupanya kau ni ek?”
Sekali lagi sindiran dari orang yang sama. Meh, kita cek siapakah gerangan yang mahu meninggal sebelum ajal ini.. Dan pemenangnya ialah…….. Darius.. Pang! Amik kau satu dari gubahan bunga ros yang menyemak di mejanya berterbangan ke arah Darius.
“ah… lega.. terima kasih kerana masuk ke dalam office saya untuk menjadi pelepas geram saya. You may go now if there no anything else..”
Kata Lily selamba walaupun dia nampak muka berkerut Darius menahan marah akibat balingan bunga ros darinya sebentar tadi. Siapa suruh…,dahlah dia tengah bengang dengan Adie Sufian.
Hisy! Minah ni datang bulan ke apa nak mengamuk tak tentu pasal. Selalunya kata aku sindir dia, kalau rajin dia balas.. kalau tak rajin dia jeling je..Hari ni pulak terlebih rajin siap baling bunga kat aku ni..
“Hoi minah! Angin tak tentu pasal pehal? Orang dapat bunga happy la.. ni mengamuk sampai aku pun kena tempias skali..”
Marah Darius.Lily menjeling tajam. Dokumen di atas mejadi hempas-hempaskannya.
“En.Darius… bukankah saya secara rasminya tadi telah menghalau anda dari bilik saya.. Kenapa masih di sini?”
Lily bersuara apabila Darius duduk di hadapannya. Darius tersenyum sinis.
“Cik Lily yang masih belum ada tanda-tanda nak jadi PUAN… Boleh tak awak alert sikit dengan kerja awak.. Saya tau awak sekarang tengah busy berkebun dalam office awak ni.. tapi bila hantar dokumen dengan saya.. tolong alert and double check before you send it to me..”
Sarkastik.
“En.Darius yang workaholic… saya ada P.A yang duduk termenung di depan bilik saya ni.. Jadi andai ada masalah apa-apa.. tolong sampaikan saja berita gembira atau duka tu kepada P.A saya kat depan tu.. kalau tidak, P.A saya tu kebosanan takde kerja.. Tq.”
Balas balik ni.. tak mahu kalah.
“Cik Lily yang cemerkap.. awak tu selalu cemerkap.. jadi daripada saya berurusan dengan orang tengah untuk membetulkan kesilapan awak.. Baik saya cakap secara live kat awak.. supaya masuk sikit dalam otak tu..”
Panas! Air-cond pun tak dapat menampung haba panas yang sedang berkeliaran kat dalam bilik ni. Lily menarik nafas panjang.. sabar Lily.. sabar.. S.A.B.A.R
“En.Darius… kenapakah En.Darius suka mencari gaduh dengan saya? Saya tak simpan pun makhluk bernama gaduh tu.. jadi janganlah cari dengan saya.. carilah dengan orang lain.. ini bukan seperti kisah novel En.Darius.. gaduh-gaduh lepas tu jatuh cinta.. tidak En.Darius.. saya rela jadi andartu kalau itu takdirnya.”
Dengan nada sinis mendayu-dayu ni… Darius membuat muka jelek.
“Hello….. Cik Lily masih wujud kat dalam bilik ni ke???? Ke dah hanyut dengan bunga-bunga ros ni..”
Sindir Darius pula. Lily memeluk tubuh.
“Cik Lily.. jangan berangan.. saya dah ada tunang yang lemh-lembut dan sopan santun serta berbudi bahasa.. Jadi jangan haraplah saya jatuh cinta dengan orang yang Cermerkap+Sinis=Bengis macam Cik.Lily ni.. terima kasih.. betulkan dokumen ni then hantar terus kat bilik saya.. that mean, bilik yang berhadapan dengan Cik.lily ni..”
Darius berlalu meninggalkan Lily yang kebingungan. Ek? Dia dah bertunang ke? Agak-agaklah kan, siapa gadis yang malang tu ek? Kesiannya.. betul.betul..betul.. simpati dengan nasib dia bertunangkan Darius si mamat cipan tu.. Hey…malangnya nasib.. Lily menghembus nafas keras bila teringat yang biliknya masih dipenuhi dengan bunga ros pelbagai gubahan. Intekom ditekan-tekannya..
“ya Cik Lily.. ada apa-apa yang boleh saya bantu?”
Ceh.. ayat skema tu..
“Boleh tolong sedekahkan atau agih-agihkan bunga ros yang ada dalam bilik saya ni kat siapa-siapa yang berminat? Saya allergic dengan bunga ros yang dibeli oleh Adie Sufian.titik.”

Friday, December 3, 2010

Dana @ Adriana 8

Bab 8

“Emm.. Tak mungkinlah.. Abang setia ke? Selalunya perempuan lebih setia dari lelaki..”
“Itu orang lain.. abang lain.. Abang Cuma setia dengan ayang sorang je..”
“Ye ke ni?... Tak kisahlah apa-apa pun.. Yang penting I love you more than you love me..”
“Takdelah.. Abang sayang ayang lebih dari ayang sayang abanglah..”
“Mana ada...Ayang yang lebih banyak sayang abang..”
Tak puas hati..
“Okay.. But I love you first..”
“I love you last..”
Mikhail tertawa mendengaran balasan dari tunangnya.. Hidung gadis yang mancung itu di cuit perlahan..
“will you promise with me?”
Dia merenung gadis itu.. Mintalah apa-apa untuk dia janjikan.. Pasti dia akan tunaikan.
“Apa dia wahai permaisuri hatiku?”
“Janji dengan Ayang yang abang akan setia sampai bila pun.. Walaupun Ayang dah kerepot..”
Mikhail tertawa lagi... Cuba membayangkan wajah si kekasih hati bila mereka sudah tua nanti.. dia pasti yang kekasihnya itu tetap tampil anggun walau diselubungi usia tua.
“Tak payah ayang minta.. Abang memang setia..”
Gadis itu mencebik tidak puas hati.
“Kalau modal air liur orang lain pun boleh..”
“Betul... Abang janji.. Macam mana dengan ayang pula.. abang dah setia, ayang akan setia dengan abang ke?”
“Setialah....”
Deringan telefon yang berdesing-desing tanda minta diangkat mengejutkan lamunan Mikhail.. Gambar dirinya dengan seorang wanita yang tersenyum mesra ditenung lama. Telefon berbunyi dibiarkan bernyanyi riang.. Gambar di tangannya kemudian di koyakkan kepada dua bahagian. Gambar dirinya di letakkan di atas katil dan separuh dari gambar tadi di tenung lama.. Rasa geram muka menyelubungi hatinya.. Tanpa kata dia mengoyak gambar wanita itu menjadi cebisan-cebisan kecil dan diselerakkan di atas lantai biliknya..
“Perempuan tak guna!!!”
Jeritnya.. Kemudian dikeluarkan lagi koleksi albumnya dan album yang mengandungi gambar wanita itu dibuang ke tong sampah kecil yang tersedia di biliknya..
“Dana!!!! Naik sini kejap..”
Dana yang baru selesai menjemur kain terkejut mendengar jeritan Mikhail dari tingkat atas. Dia fikir Mikhail sudah lama pulang ke rumahnya kerana tidak memunculkan diri sedari tadi.. rupanya ‘tuan muda’ itu masih di Villa Damai.
“Ada apa Encik Mikhail?”
Tergagap-gagap.. Takut juga memikir apa yang dia akan dapat dari ‘Tuan Muda’ itu.. Sindirankah atau makiankah?.. Tapi yang pasti kakinya sudah berada 100 cm dari Mikhail.
“Kemas bilik ni.. dan bakar semua album tu..Kalau aku Nampak bilik ni masih bersepah atau album ni masih wujud.. Nahas kau!!”
Mikhail terus berlalu meninggalkan Dana yang kebingungan mengutip cebisan gambar yang berselerak dan album-album yang telah dibuang oleh Mikhail sebentar tadi. Entah penyakit apa yang dihidapi oleh anak majikannya itu,, Mahu mengamuk sentiasa.. Kena sampuk barangkali.. Dia sempat melihat gambar perempuan dalam album itu.. Tiba-tiba dia terimbas sesuatu...
“Illina ternampak Ikh......”
Gadis itu Nampak seperti berfikir panjang dan ragu-ragu mahu menyambung ayatnya..
“Ada apa illina? Kakak Nampak macam Illina nak cakap sesuatu lagi..”
Dalam ingatannya dia kenal dengan gadis itu.. Dan gadis itu adalah dirinya.. Dan kakak yang dipanggil oleh gadis bernama Illina juga serupa dirinya..
“Illina teringat satu potongan puisi pedang Dier.. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu”
Dan gadis itu terus berlalu tanpa penjelasan dan meninggalkan wanita yang juga serupa dengannya itu dalam kebingungan.Dana merasakan kepalamya terasa sakit apabila teringat peristiwa yang samar-samar di ingatannya itu. Dia cepat-cepat menyiapkan kerjanya agar dia dapat berehat dan cuba mengingati imbasannya tadi..

Friday, November 26, 2010

Dana @ Adriana 7

Bab 7
Doktor Helmi datang lagi untuk melihat keadaan dirinya.. Sudah berkali-kali dia menghadiri terapi yang dicadangkan doctor muda itu.. Namun memorinya masih lemah untuk mengingati siapa dirinya yang sebenar.
“Hai... Macam mana hari ni?”
Tanya Doktor muda itu selepas saja Dana menuang air kopi di cawannya.
“Macam begitu juga.. Sihat tapi tak sihat..”
“Takpelah.. Nanti-nanti ingat juga tu,, tak payah rushing..sunyi je, Mana Auntie Rafeah?”
“Ada kat atas tu.. tengah solat mungkin.. Mak Timah kat dapur.. tengah siapkan makan tengah hari,, Encik Mikhail pula tak tahu kat mana.. Tadi pagi ada..”
Doktor Helmi mengangguk.Tiada sebab sebenarnya kenapa dia bertandang di villa itu.. Selalunya dia akan datang untuk membawa Dana menjalani terapi tapi tidak untuk hari ini.. Walaupun baru dua hari tidak bertemu dengan gadis itu, hatinya mula berasa kehilangan.
“Doktor nak jumpa Datin Rafeah ke? Atau encik Mikhail?”
Pelik melihat kehadiran doctor Helmi pada hari ini.. rasanya hari ini dia tidak ada temujanji dengan doctor Dewi untuk menjalani terapi.. Untuk apa Doktor Helmi ke mari? Mesti ada urusan penting dengan tuan rumah.
“Tak.. saja datang nak tengok keadaan Dana...”
Dana sedikit terkejut dengan pengakuan jujur itu. Namun dia bersyukur ada orang lain yang mengambil berat tentangnya. Doktor Helmi juga terkejut dengan bicaranya sendiri.. Macam mana boleh terlepas bicara.. Padahal dari rumah lagi dia sudah memikirkan berbagai alasan untuk sampai ke Villa ini.
“Ah? Em.. terima kasih..Dana sihat..”
Doktor Helmi tersenyum melihat senyuman dari bibir Dana yang menampakkan lesung pipit di pipi kiri gadis itu. Bukankah dulu ia berada di pipi kanan? Ingatannya kabur.. Sudah lama memori itu berada di dalam ingatannya.
“So., ada kerja tak? Tak busy?”
Dana menggeleng.
“Saya nak bawa Dana jalan-jalan kejap.. Mungkin makan kat luar....”
Lama berdiam..
“Kalau Dana tak sudi takpe.. Saya Cuma terfikir yang Dana mesti bosan juga terperap kat rumah.. Kalau keluar pun Dana pergi terapi dan pasar je.. Ingat Dana nak bersiar-siar dekat luar.. release tension..”
Panjang penjelasan yang diberi.. Khuatir gadis itu dapat menbaca hasrat hatinya..
“Saya bukan tak sudi.. Tapi apa pula kata Auntie Rafeah nanti.. Saya kan pekerja dia..”
Sebenarnya dia takut akan dihujani sindiran-sindiran sinis dari Mikhail kerana jejaka itu masih ada di Villa Damai.. Datin Rafeah tentu saja membenarkannya keluar.. Tapi Mikhail mesti menganggapnya sudah ‘naik tocang’.. Apalagi keluar dengan lelaki seperti Doktor Helmi..
“Saya boleh tanyakan dengan Auntie kalau Dana takut..”
“Tak.. mungkin besok jelah kita keluar.. Besok kan ada sesi terapi juga.. Lepas tu bolehlah keluar jalan-jalan..”
Sebab esok Mikhail mesti sudah kembali ke rumahnya..
“Besok?..emmm..Okaylah.. Saya ambil Dana macam selalu.. Then lepas terapi kita boleh jalan-jalan..”
Doktor Helmi berdiri dari duduknya.
“eh.. Tak minum kopi tu dulu ke?”
Doktor Helmi tersenyum malu.. terlampau teruja agaknya mendengar persetujuan Dana sehinggakan dia terlupa dengan secawan kopi yang dibawa oleh Dana sebentar tadi.
“Terlupa pulak..”
Dana tersenyum. Dia senang dengan Doktor Helmi..Lebih dari senang.. Dia suka bila bersama doctor Helmi.. Sebab jika dibandingkan Mikhail dan Helmi.. Dia lebih rela bersama Doktor muda itu.

Thursday, November 18, 2010

Dana @ Adriana 6

Bab 6
“Dana.. Tolong ambilkan daun pandan kat belakang tu.. Nak buat nasi lemak..”

“Baik Mak Timah”

Dana dengan yakinnya melangkah ke kebun mini milik Datin Rafeah. Kemudian dia menggaru kepala.. Diperhatikan tumbuhan sekeliling.. Mencari daun pandan yang diminta. Dia tersenyum apabila melihat daun pandan didalam pasu coklat yang diletakkan bersama bunga-bunga kertas yang tumbuh mekar. Daun pandan tanam dalam pasu?Kan dah batut pembesaran daun pandan ni.. Kenapa tidak tanam saja di dalam tanam tanpa menggunakan pasu.. Kan senang daun pandan itu membesar. Dia menggunting beberapa helai kemudian memberinya kepada Mak Timah. Mak Timah memandangnya hairan. Dia tersenyum.. Entah apalagi masalahnya.. Mungkin daun yang dia ambilkan terlampau banyak atau sedikit.. Dia mana pandai mengagak bahan untuk dimasak..

“Mak Timah.., buatkan saya kopi..”

Laaa... ‘Tuan Muda’ rupanya ada pulang.. Dana sungguh tidak selesa berada di Villa itu jika Mikhail menunjukkan kehadirannya di sana.. Dana merasakan saluran pernafasannya tersekat dikerongkong dan membuatkan dia mengalami kesukaran bernafas.

“Mak Timah nak buat nasi lemak ke?”

Dana makin tidak senang... Mikhail berjalan melalui belakangnya.. Tapi tetap memberi kesan di jantungnya.. Berdegup ketakutan.. Takut di maki seperti selalu jikalau ada yang tidak kena di mata Mikhail. Mikhail memegang daun pandan yang baru Mak Timah letakkan di atas sinki itu..

“Laa... Daun ni nak buat masak apa Mak Timah?”

Mak Timah yang dari tadi menahan senyum menampakkan senyuman lebar di kala mendengar pertanyaan Mikhail itu. Dana mengerut dahi mendengar pertanyaan Mikhail itu.. Dah tahu nak buat nasi lemak.. lagi mahu Tanya ka?

“Siapa ambil daun ni Mak Timah?”

Dana sudah mengagak didalam hati.. Pasti dia lagi yang kena.. Apalagi kesalahan yang dia lakukan kali ini.. Mak Timah merenung ke arahnya dengan senyuman. Kemudian Mikhail pula bercekak pinggang sambil menari-narikan daun yang dikenalinya sebagai pandan itu di depan wajahnya.

“Wei! Kau kenal tak daun pandan ni atau tak? Nampak tak daun ni lebih pendek dari biasa.”

“Encik, Daun tu kena tanam dalam pasu kecil..tu yang dia terbantut nak membesar panjang-panjang macam daun pandan yang kena jual kat pasar tu..”
Mak Timah tersembur ketawa mendengar jawapannya. Dia melihat ada senyuman kecil di wajah Mikhail. Ah sudah! Apa lagi salahnya kali ini..

“Hidung kau tu dah tak berfungsi?! Cuba hidu bau daun ni,..”
Mikhail mendekatkan daun itu di hidungnya.

“Takde bau..”

“ Sebab ini daun bunga... Yang kau pergi gunting separuh dari daun bunga tu dengan penuh yakin apa hal? Mungkin dah botak bunga tu kau buat..”

“Hah?”

Bingung. Dia yakin daun tu daun pandan. Dia pernah melihat Mak Timah mencuci daun pandan serupa ini juga.. jejaka ini mahu membohonginya ke?

“Gaya macam kekampungan betul.. Daun pandan dengan daun bunga pun tak boleh beza?”
Nafas ditarik panjang. Mikhail meletakkan daun bunga itu di atas sinki dan keluar melalui pintu belakang. Kemudian selepas beberapa minit Mikhail memunculkan diri dengan membawa daun pandan yang sebenar.

“Ini baru namanya daun pandan..”
Dana mencebik selepas saja Mikhail keluar dari dapur dan bersantai di ruang tamu. Dana merenung Mak Timah.

“Dana mana kenal sangat daun pandan tu.. Rupa dia dah sama..”
Membela diri ni..

“Takpe..Boleh lama-lama Dana jadi mahirlah nanti..Dah, tolong Mak Timah cuci beras ni.. Basuh tiga kali..”

Dana mengambil periuk nasi yang di berikan Mak Timah dan berhati-hati melakukan kerjanya.. Entah apalah kerjanya dulu sehinggakan daun pandan pun tidak kenal.. Dia mengeluh...

Monday, November 15, 2010

Dana @ Adriana 5

Bab 5
“Mike.., mari minum sekali..”
Panggil Datin Rafeah kepada anaknya yang baru memunculkan diri di pintu utama rumahnya. Mike berjalan ke arah ibunya dan pandangannya singgah ke muka Dana. tertanya-tanya siapakah gadis itu..
“Mike kenal siapa Dana?”
Tanya Datin Rafeah. Mike membuat muka bingung. Bukankah dia baru saja sampai di Villa Damai itu, kenapa dia yang di soal.
“Hah? mana Mike kenal Ma, Mike baru je balik dari ofis, tiba-tiba Mama tanya soalan cepumas ni pulak.”
Jawab Mike sedikit tidak puas hati.Sudahlah dia tertekan menunggu Adriana yang tak kunjung tiba. Dia merenung kembali muka gadis itu. Terdetik di hatinya mengatakan yang gadis di depannya itu sememangnya cantik dan mempunyai tarikan tersendiri.
“Yang kamu tersenyum tengok muka Dana ni kenapa? Dan gatal sangat?”
Marah Datin Rafeah perlahan bila menangkap senyuman Mike ketika memandang wajah Dana. Perangai anaknya itu memang susah mahu diubah. Gila perempuan!. Dana tidak senang duduk dengan perilaku Mike yang seperti membuka semua auratnya dengan renungan mata tajam jejaka itu.
“Beginilah Dana, Selama Dana sakit ni biarlah saya jaga Dana.. sehinggalah ingatan Dana pulih seperti sediakala.”
Datin Rafeah membuat keputusan. Dana mengangkat muka memandang Datin Rafeah. Mike hanya berdiam diri kerana tidak tahu hujung pangkal cerita.
“Tapi Datin, saya rasa menyusahkan pula.., Emm,, apa kata saya kerja kat sini. Tolong-tolong Mak Timah apa yang patut.” Kata Dana. Mike mengangkat kening. Tidak menyangka ada orang yang sanggup menolak tuah. Tapi dia masih ragu-ragu dengan perwatakan gadis itu.
“Tapi Dana kan masih sakit..” Kata Datin Rafeah prihatin. Mike mula meluat apabila Ibunya melayan gadis yang mereka tidak kenal dari mana asal usulnya. Sekali lagi di renung wajah gadis itu. Dia tahu yang gadis itu Cuma berlakon.
“Badan saya Cuma luka sikit-sikit je.. saya sihat.. tak perlulah risau..”
Kata Dana sambil tersenyum kepada Datin Rafeah. Terima Kasih kepada Datin Rafeah kerana bukan saja wanita itu memperinya perlindungan juga memberinya pakaian. Kalau tidak sampai sekarang dia memakai baju hospital kerana bajunya yang di pakai sebelum kemalangan sudah tidak boleh di pakai lagi.
“Emm.. baiklah kalau begitu.. Tapi Janji dengan Auntie jangan jatuh sakit ya..,”
Dana tersenyum dengan permintaan Datin Rafeah itu. Wanita itu penuh dengan perasaan keibuaan.
“Dan Jangan panggil Datin.. panggil Auntie..”
Dana mengangguk sambil tersenyum lagi.
“Mama ni senang betul percaya dengan orang luar.., Entah apa yang di rancang dalam kepala otak dia tu.. Okaylah mama, Mike nak balik rumah dulu..”
Mike menyalami mamanya. Dana terkejut mendengar Mike menyuarakan pendapatan tentang dirinya dengan sungguh lantang didepan dirinya pulak tu.
“Mike.. tak baik cakap begitu.. kamu ni.. nak balik mana lagi.. tidur jelah kat sini… Rumah kamu tu tak lari juga kalau tak tidur sana semalaman.. Atau ada betina tak cukup kain tu di sana?”
Sempat lagi Datin Rafeah menegur keterlanjuran bicara anaknya sebelum membebel dengan sikap anaknya itu. Mike terus ke pintu utama sambil menyarung kasutnya.
“Ma, please… Mike tak nak gaduh malam ni..”
Kata Mike perlahan. Dia begitu tidak senang bila mamanya memburukkan teman wanitanya di depan gadis yang baru mereka kenal.
“Apa please-please.. kalau dah gatal sangat! cinta sangat dengan perempuan tu.. kahwin! mama tak larang.. ini tidak.. berkubang macam orang takde pengetahuan agama..”
Mike buat-buat tidak dengan kata-kata ibunya dan terus menghidupkan kereta dan keluar dari kawasan Villa Damai selaju yang mungkin. Datin Rafeah menggeleng kepala melihat tingkah laku anaknya. Dana kesian melihat seorang ibu di perlakukan seperti itu.. Dia mengeluh kesal di dalam hati.

My EX-BF List BooK... 6

Bab 6

“Adie?”
Bingung.. Apasal aku pakai baju pengantin pulak ni? Lily kebingungan di tengah orang ramai dengan baju pengantin hitamnya. Adie Sufian sedang duduk di bersila di depan imam ketot yang berkaca mata besar macaam ugly betty. Macam mahu bernikah je.. habis tu? Siapa pengantin dia? Aku ke?
“Hei… Lily.. kamu buat apa tercongok kat sana.. mari duduk sini..”
Mamanya pula tiba-tiba muncul menarik tangannya untuk duduk di sebelah Adie Sufian yang fokus mengisi boring kahwin..
“Nak kahwin dengan Adie ke?”
Tanyanya bingung sambil mukanya berkerut seperti mempunyai seribu satu tanda soal.
Tiada siapa menjawab pertanyaannya.
“Eh? Nuraliali Syafirah?”
Tiba-tiba terdengar suara Adie Sufian pula memecah kesunyian. Tangan yang sedari tadi mengisi borang terhenti. Jantung Lily seperti mahu berhenti berdegup. Laa.. apa pula masalahnya ni..
“Saya bukan nak kahwin dengan Nuraliali.. Saya nak kahwin dengan orang lain..”
Mahu terbeliak matanya mendengar kata-kata Adie Sufian.. Tidak!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Eh? Apasal aku atas katil ni? Aku mimpi ke tadi? Lily mencapai jam di tepi katil.. And.. Huh!!!! Jam 9 pagi.. mampus..
Ni Adie Sufian punya pasallah ni… Semua salah dia!
~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Awalnya sampai..”
Wah! Sindiran pertama dari Darius.
“Eh! Awal ke? Lah.. patutlah saya terasa yang saya tersedar dari tidur lebih awal dari biasa..”
“Oh ye ke? Lah.. takpe, pulanglah rumah balik.. sambung tidur.. Biar je saya urus meeting ni..”
Sarkastik. Lily menjeling 360 Darjah. Kemudian menjelir lidah.
“Lepas tu bolehlah awak tunjuk baik kat papakan… jangan harap!”
“e’eh.. macam mana tau rancangan Malaya ke 20 saya ni..”
“Lily.. Darius… mesyuarat dah nak mula.. Boleh sambung kamu punya debat tu lepas ni?”
Lily dan Darius memandang En.Hazri yang sedang mengangkat kening bak Ziana Zain.. ek? Tak sedar pulak orang dah ramai kat bilik mesyuarat ni.. lembaga pengarah pula tu… Darius dan Lily buat muka tak malu.. kembali professional.

Semua salah Darius!
Semua Salah minah ni okay!
Tak mengaku lagi..
Dah you yang salah!
Jelingan tajam buat Darius.

Saturday, November 13, 2010

Dana @ Adriana 4

Bab 4

“Cik.. Cik dah sedar?”
Gadis itu membuka matanya perlahan-lahan. Cuba mengenal pasti keadaan sekitarnya. Dia tidak dapat mengingati apa yang terjadi kepadanya.
“ Saya kat mana ni?”
Tanyanya perlahan. Doktor Helmi di depannya tersenyum manis.
“Cik di rawat di hospital. Cik kemalangan tadi.. Seorang Pakcik yang telefon ambulans beritahu yang Cik kemalangan.. Saya Doktor Helmi. Saya yang merawat Cik.. emm..”
Dia sendiri tidak tahu siapa nama gadis cantik di depannya itu. Tapi dia rasa dia pernah melihat wajah itu
“Saya tak ingat apa-apa pun..”
Jawabnya bingung. Dia merenung wajah doctor tampan di depannya itu.
“Cik mengalami amnesia sementara.. Mungkin Cik boleh ingat cuba nama Cik ke? Atau apa-apa perkara. Sebab saya tak tahu nak beritahu siapa tentang kejadian ni. Polis tak jumpa apa-apa pengenalan diri di dalam kereta Cik.. termasuk lesen memandu..”
Terang doktor muda itu. Gadis itu menggosok perlahan kepalanya. cuba mengingati siapa dia..
“Ad,, ana.. Dana.. Dana il.. insyirah.. nama saya Dana Insyirah..”
Tergagap-gagap dia cuba mengingati namanya. Doktor Helmi mengangguk.. Nama sendiri pun gadis itu tidak dapat ingat.. jangan diharaplah gadis itu mahu mengingati dirinya itu,
“allright Dana.. tempat tinggat? mungkin di area JB ni..” Tanya Doktor Helmi lagi..
“Emm.. Villa.. Villa Damai.. Encik Mikhail.. atau Mike..”
Itu saja dia boleh ingat kerana itulah benda terakhir yang dia dengar dan baca..
“oo.. Dana ahli keluarga Encik Mikhail ke?”
Tanya Doktor Helmi terkejut. Siapa tidak kenal Mikhail, Salah seorang CEO MegaHolding dan kebetulan ibunya pula, Datin Rafeah adalah penderma terbesar Hospital mereka.
“Mungkin.. Itu je yang tersangkut di memori saya..”
Jawab Dana Perlahan.. Doktor Helmi mengangguk.
“Jangan paksa diri kalau Dana tak ingat…. Saya call Datin Rafeah sekarang dan mungkin dia kenal siapa Dana..”
Dana mengangguk faham.. sebelum Doktor Helmi keluar dari biliknya, Dana memanggil Doktor itu perlahan.. Doktor Helmi berpaling ke arah pesakitnya.
“Terima kasih..”
Doktor itu tersenyum..Kasih diterima...
“Kenapa Helmi.., kamu suruh Auntie datang sini macam ada hal penting? nak kenalkan Auntie dengan calon isteri kamu ke?”
Tanya Datin Rafeah dalam gurauan. Helmi memang sudah dianggap seperti anak sendiri tambahan lagi Helmi adalah anak kepada teman lamanya. Helmi mengaru kepala yang tidak gatal mendengar gurauan teman ibunya itu.
“Memang hasrat hati nak buat begitu lah.. Tapi anak Auntie dah cop awal-awal..”
Datin Rafeah sedikit terkejut dan bingung dengan kenyataan Doktor Helmi itu.
“Begini…”
Doktor Helmi menceritakan mengenai gadis bernama Dana yang baru terlibat dalam kemalangan dan mengalami kelihangan ingatan sementara. Dan satu-satu perkara yang gadis itu ingat hanyalah nama Mike dan Villa Damai, rumah Datin Rafeah yang juga rumah Mike. Datin Rafeah terkejut mendengar cerita itu tetapi boleh menerimanya dengan hati terbuka.
“Boleh Auntie tengok dia..”
Pinta Datin Rafeah. Doktor Helmi mengangguk dan menunjukkan Datin Rafeah jalan ke bilik Dana Insyirah.
“Assalammualaikum..”
Dana yang sedang termenumg di sisi tingkap bilik terpana melihat seorang wanita yang kelihatan begitu bergaya. Raut wajah wanita itu kelihatan menenangkan.
“Waalaikumsalam..”
Dana merenung wajah Doktor Helmi.. Bertanya dalam bisu siapakah wanita di depannya itu.
“Emm.. ini Datin Rafeah.. ibu kepada Mikhail yang awak cakap tadi..”
Doktor Helmi seperti memahami renungan Dari Dana. Datin Rafeah berjalan mendekati Dana. Dana mencapai tangan Datin Rafeah dan mengucupnya sebagai tandanya menghormati.. Datin Rafeah senang dengan perangai Dana.
“Siapa nama?”
Tanya Datin Rafeah walaupun Doktor Helmi telah memberitahunya maklumat lengkap sebentar tadi.
“Dana Insyirah.. Saya rasalah..”
Kata Dana sambil mempamerkan muka kurang pasti. Datin Rafeah tertawa mendengarnya.
“Mike… pulang ke villa Damai sekarang..JUGAK!”
Tegas Datin Rafeah.. Kalau tidak bertegas dengan Anak lelakinya itu sampai besok pun belum nampak bayang Mike di Villa Damai.
“Hai.. apalah nasib Auntie ni Dana.. ada anak pun susah nak jumpa.. macam nak jumpa perdana menteri.. Perdana menteri pun boleh tengok selalu di dalam TV.. Dorang berdua tu haram nak nampak kalau tak kena panggil balik rumah..”
Bebel Datin Rafeah. Dana tersenyum mendengar rungutan si ibu.. Dia juga bersyukur Datin Rafeah sanggup memberi tempat berteduh untuk seketika buatnya di Villa Damai itu.
“Biasalah Datin.. Minum dulu kopi ni..Dana, jemput”
Sampuk Mak Timah, pembantu rumah Datin Rafeah yang baru selesai menghidangkan minum petang. Dana tersenyum kepada Mak Timah.
“Begitulah budak-budak Timah.. yang si Marina pulak kat mana? tak balik lagi?”
Tanya Datin Rafeah bila menyedari tiada kesan kewujudan anak perempuanya di Villa itu.
“Dia kelam kabut tadi kemas beg dia.. nak pergi rumah kawan.. dia kata emergency sangat.. nanti dia terangkan dengan Datin..” Jelas Mak Timah.
“Hey.. budak ni.. apa yang emergency sangat agaknya..”
Kata Datin seperti berbisik tapi masih boleh di dengari oleh Dana dan Mak Timah..
“Dia bercakap di telefon dan terjerit perkataan hilang.. entah apa yang hilang agaknya..”
Jawab Mak Timah lagi. Datin Rafeah mengangguk.
“Takpe lah kalau begitu..nanti Timah tunjukkan bilik Dana ya.. Biar dia berehat dulu..”
Mak Timah mengangguk.. Dana terfikir seketika..Marina?.. tetapi memorinya masih lemah untuk mengingati semua perkara.. Lalu di biarkan saja, biar masa yang menentukan.

Thursday, November 11, 2010

Dana @ Adriana 3

Bab 3

“Hello Laily.. Kenapa ya? Saya dalam perjalanan balik dah ni..” Adriana membetulkan handfree di telinganya. Sambil tangan kanannya cekap mengendalikan stereng kereta.

“Ah… Cik.. jangan marah ya.. emm..” Adriana berkerut dahi mendengar setiausahanya tergagap-gagap.

“Laily.. saya tengah driving ni.. saya tak boleh menumpukan perhatian bila dengar awak bercakap tergagap-gagap ni..” Adriana membelok ke lorong sebelah kanan untuk menuju ke pejabatnya.

“Appointment tu sebenarnya pukul 2.30 petang ni.. saya baru terperasan bila tengok schedual Cik tadi..” Kata Laily dengan takut-takut. Adriana menarik nafas berat..

“Awak kata pukul 4…. sekarang ni dah pukul berapa? sempat ke nak sampai JB tu.. dengan traffic jam begini..”Adriana mula membebel..Dalam situasi sekarang dia tidak boleh mengawal amarah. “ Okay, awak call setiausaha Encik Mikhail tu.. cakap saya sampai lambat sikit.. And saya terus ke JB dengan kereta awak.” Adriana terus meletakkan telefon dan mengambil U-turn pusing balik ke lebuh raya utama.

“Encik Mikhail.. Encik Mikhail!…” Mimi, setiausaha Mike memanggil Bosnya berkali-kali. Apabila Mike laju saja berjalan ke arah Lif.

“What! saya tunggu dah hampir setengah jam.. mana pergi Tengku Adriana tu.. betul ke tidak waktu appointment yang awak beritahu dengan saya?!” Tanya Mike dalam kebengangan.

“Ini yang saya nak beritahu ni.. Cik Adriana lambat sedikit.. sekarang ni dia dalam perjalanan..” Kata Mimi dengan takut-takut. Muka bosnya seperti mahu menelan orang hidup-hidup. Mike mengeluh kasar.

“Nasib dia pengerusi AdriaHolding.. “ Bisik Mike sambil mengetap gigi. Dia berjalan kembali ke bilik pejabatnya. Cuba menunggu gadis itu dengan sabar.


“Cik Adriana, Cik dah sampai ke?” Tanya Laily perlahan. Ini semua sebabnya. Telefon di pejabat tak berhenti berbunyi bertanyakan berapa lama lagi bosnya mahu sampai ke untuk mesyuarat.

“Saya dah sampai JB.. 10 minit lagi saya sampailah..” Jawab Adriana kemudian menamatkan panggilan. Laily di hujung talian termenung merenung ganggang telefon. Adriana cuba memandu selaju yang boleh. Ini kali pertama dia lambat untuk menghadiri sesuatu mesyuarat..Dirinya masih mengendalikan kereta walaupun mindanya masih memikirkan Ikhwan. Tanpa sedar seorang lelaki tua yang sedang berbasikal cuba menyeberangi jalan raya. Adriana yang sedang bergerak laju tidak dapat mengawal keretanya dan mengambil keputusan untuk memesongkan keretanya daripada terlanggar lelaki itu.. sehinggalah kereta yang di pandunya terbabas..

“Kenapa Tengku Adriana Illyana tu belum sampai lagi?!! Saya dah tunggu hampir satu jam lebih dan batang hidung dia pun saya tak nampak.. ini kan pulak nak hidu bau perfume dia!” Marah Mike dengan bahangnya. Dia membatalkan pertemuannya dengan Linda semata-mata sebab Mesyuarat dengan Adriana dan sejam lebih dia terpaku di pejabatnya namun gadis itu belum menunjukkan wajah.

“Saya tak tahu Encik, Saya telefon setiausaha di tadi.. Katanya Cik Adriana akan sampai sini dalam masa 10 minit lagi.. tapi bayang pun takde ni.. then saya call balik pejabat dia, setiausaha dia kata telefon bimbit Cik Adriana langsung tak dapat di hubungi..agaknya telefon Cik Adriana habis bateri kot. ” Panjang penjelasan yang Mimi beri kepada bosnya yang sedang hot itu. Mike memegang kepalanya.

“Time ni pulak dia nak habis bateri..Itulah, Saya nak pergi pejabat dia, dia tak bagi.. sekarang lambat pulak sampai.” Mike mengetap bibir menahan geram.

My EX-BF List BooK... 5

Bab 5
Lily tersenyum melihat gambar-gambar lamanya ketika masih kecil. Mungkin dia masih berumur 5 tahun ketika itu. Masih teringat kenangannya bermain lumpur, panjat pokok.. Lily menggeleng.. betapa degilnya dia sewaktu kecil. Dia merenung ibunya yang tersenyum-senyum di sebelahnya.
“And.. kenapa mama paksa Lily tengok gambar-gambar ni?”
Senyuman mamanya terlalu lebar.. Ini mesti matchmaker lagi ni..
“Lily ingat tak budak lelaki dalam gambar tu.. Ala.. anak Datin Faezah…”
Lily menarik nafas panjang.. Ya Allah.. aku tahu berdoa mendoakan mala pertaka, tapi kau pengsankanlah di saat ini juga supaya aku tidak mendengar sebarang ayat lagi dari mamaku….
“Lily! Dengar tak mama cakap ni..”
Marah Puan Harlini apabila anaknya itu kelihatan seperti tidak memberi perhatian kepadanya.
“Mama…. Lily baru menginjak angka 30 tahun.. belum 40 tahun.. janganlah macam ni mama.. Kalau ada jodoh.. adalah..”
“Habis? Nak tunggu je jodoh tu datang sampai umur 40 tahun? Kamu masih sayang ke dengan Adie? Kalau kamu masih nak dengan dia.. mama tak kisah..”
Huh! Adie Sufian lagi..
“Ma.. Tolonglah jangan sebut nama orang tu lagi depan Lily… tak sukalah..”
“Kenapa marah pulak? Entah-entah masih sayang..”
“Ma..”
“Lagipun Adie tu pun dah bujang balik.. Dia asyik merisik khabar kamu je..”
“Ma….” Bosan.
“Ma dah beri nombor telefon kamu dengan dia..”
Mata Lily seperti mahu terbeliak mendengar kata-kata mamanya.. Macam ada anak panah yang menikam jantungnya.
“Mama bagi???.....”
Sambil menekan jantungnya yang terkejut sebentar tadi.
“Yelah.. kenapa? Limited edition sangat ke nombor telefon kamu tu sampai tak boleh bagi orang..”
Lily mengeluh.. Kenapalah mamanya lembut hati sangat bila dengan Adie Sufian tu.. dulu begitu.. sekarang pun begitu..Dia yang sering disalahkan bila berkata tentang Adie Sufian.. Walaupun lelaki itu yang sering membuat onar.
“Lily…”
Masih tiada respond.
“Lily...”
Kuat sikit sound tu.. Tapi masih tidak dapat menembusi imaginary headphone yang menutup telinga Lily untuk mendengar.
“Lily!!”
Fail di hempas di atas meja membuatkan Lily tersentak hebat. Bingung sekejap.. Ek? Aku dah sampai pejabat ke? Baru je tadi duduk kat rumah dengan mama.. Sekeliling pejabat ditinjau sehinggalah sampai pandangannya ke arah Darius yang sedang menahan geram.
“Dah habis berkhayal?”
Sinis!.
“Dah..”
Selamba.
“Boleh Cik Lily tolong tengok fail ni dan tengok apa kesalahan dia sebelum pas kat saya..”
Lily membelek-belek fail di atas meja macam membaca buku cerita kanak-kanak. Membelek dengan perasaan endah tak endah.
“Kenapa dengan fail ni.. saya tengok okay je..”
Selamba.
Darius mengetap bibir.
“Boleh tolong tengok pengiraan kos bahan untuk projek ini di muka surat 4..”
“So.. apa masalah dia?”
Tanya Lily masih lagi selamba. Walaupun dia nampak dengn jelas kesalahan laporan itu.
“So??? 5 darab 5 pun awak boleh salah kira???? Kalau tak hafal sifir, gunalah kalkulator! Apa kat pejabat awak tak ada kalkulator ke?”
Lily masih membuat wajah tidak bersalah.
“Kat pejabat En.Darius pada kalkulator ke?”
Balas soalan Darius dengan jawapan juga.
Darius bingung.
“Adalah!”
Jawab juga walaupun soalan tu memang layak dikategorikan dalam soalan paling bodoh.
“Kenapa sebab 5 darab 5 pun En.Darius pecah masuk pejabat saya.. Kenapa tak betulkan sendiri.. Nak saya tolong tekankan kalkulator ke?”
Amik! Kena sebijik!
“Saya Cuma nak Cik Lily alert dengan kerja yang diberi.”
Jawapan tutup malu.
“Itu kerja awak sekarang.. Bukan saya.. Now, will you excuse me.. I want to continue khayal saya yang terganggu sebentar tadi..”
Darius mencebik. Lawak gila anak bos ni.. Kerek!. Darius sempat lagi menghempas pintu dengan kuat yang membuatkan jantung Lily termelatah kerana terkejut.
Hai… sabarlah jantung.. Dalam satu hari ni dua kali kau terkejut.. Balik kerja nanti mesti jumpa doctor ni..

Wednesday, November 10, 2010

Dana @ Adriana 2

Bab 2

“Adriana!..”
Adriana menghentikan langkahnya yang terburu-buru mengejar masa. Pasti Ikhwan sudah lama menunggunya.. Dia memandang wajah siapakah yang menghalang jalannya.
“Ah! Reego.., Apalagi kau mahu ni.. Aku dah bagi kau bayaran untuk cari maklumat mengenai Mikhail tu.. Kau tak dapat lagi ke cek yang aku bagi kat anak buah kau tu?”
Reego mengetap bibir. Dia kelihatan teragak-agak.. Dia tidak tahu apa yang dia patut lakukan.. Ikhwan temannya.. Adriana juga temannya..
“Bukan sebab cek tu..”
Sampul surat coklat yang bersaiz A4 ditangannya direnung.. Dia menarik nafas panjang.. Tiada niat mahu melaga-lagakan orang.. Tapi dia rasa Adriana patut tahu.
“Masa aku menyiasat tentang Mikhail tu, Aku ternampak seorang yang aku kononnya kenal.. Tapi sebenarnya tidak.. Mungkin kau juga begitu.. Nah..”
Adriana menyambut sambul coklat itu dengan kerutan di dahi.. Isi sampul surat itu dikeluarkan.. beberapa keping gambar Ikhwan bersama seorang perempuan sedang berjalan dengan mesranya memasuki suite hotel.. Hotelnya.. Ikhwan berlaku curang di dalam hotel miliknya..
“Ap...Apa ni??”
Reego menggeleng.. Dia berjalan meninggalkan Adriana yang masih terkejut.. Cukup! Tugasnya hanya mengambil gambar dan memberikan kepada Adriana.. Dan penjelasannya terpulang kepada Adriana mahu berfikir tentang gambar itu.


Ikhwan yang sedang duduk di satu sudut restaurant di dekatinya.. Digagahkan kakinya melangkah ke arah lelaki itu.. Patutlah susah sangat mahu bertemu dengan lelaki itu sejak akhir-akhir ini..
“Ikh....”
IKhwan tersenyum kepadanya.. Adriana terfikir bagaimana caranya Ikhwan boleh tersenyum dan menipu dirinya dengan mudah.. Tanpa rasa bersalah..
“Rya beri Ikh masa 5 minit untuk menjelaskan tentang gambar ni..”
Ikhwan hairan. Tapi tangannya cekap mengeluarkan isi dalam sampul surat itu.. Mulutnya ternga-nga seketika..Dia merenung Adriana yang masih berdiri di tepinya.. Tiada apa-apa yang keluar dari mulut Ikhwan..Dia tergagap-gagap mahu membela diri.. Adriana sudah tersedu.. Dia berharap Ikhwan akan mengamuk melihat gambar itu dan mengatakan gambar itu palsu.. Dia mahu Ikhwan berkata semua yang ada dibenaknya kini tidak benar.. Tapi Ikhwan mempamerkan wajah terkejut dan bersalah kepadanya...
“Rya....Rya harap Ikh gembira kalau itu pilihan Ikh..”
Cincin di jari manisnya dilurutkan perlahan dan kemudiannya member cincin itu di telapak tangan Ikhwan.. Ikhwan masih tergagap-gagap mahu menghalang tapi suara masih bersembunyi di kotak suaranya.. Semasa Adriana melangkah meninggalkannya pun dia tetap terkaku.. Dia merenung langkah Adriana dengan perasaan sedih.. Dia mula sedar dia silap.. khilaf sehingga tersilap langkah.

My EX-BF List BooK... 4

Bab 4

Gogo power ranger…. Nyanyian lagu power ranger zaman tiada wifi berkumandang di segenap bilik mesyuarat.. Orang yang paling menahan malu ialah Lili.. Adush! Macam mana boleh lupa bagi silent ni.. Kalau lagu Siti Nurhalizah ke, Yuna ke.. aku boleh tebalkan muka lagi.. Ni lagu Power Ranger klasik,, ala., power Ranger turbo tu, yang ada Kimberly, Tommy,Jason, Cybertwotiger(gitu ke ejaan dia.. tapi spelling dah betul dah tu,,)Kalau orang di bilik mesyuarat tu buat muka no comment selepas dengar lagu dari handphone blackberry ni tak malu lagi.. Tapi mamat tu boleh pulak dia nak ketawakan aku.. nak tersembur-sembur dia menahan ketawa.
Adush! Gaya muka macam dah matang sangat.. Muka pun serius je masa masuk bilik mesyuarat tadi.. Tapi bila dengar lagu di blackberry dia tu, Power Ranger??? Hahaah.. sakit perut nak menahan gelak ni.. Darius berdehem berkali-kali untuk mengawal geli hatinya.
Tau pun malu.. tu belum lagi bila mama call., mesti keluar lagu Kluangman.. Dia….bagai seorang pewira.. menewas kan musuh… eh! Bernyanyi riang pulak aku ni., Takpe.. aku tengah control malu ni.. buat muka serius dan hadiahkan mamat tu pandangan tajam!...Hah! terdiam terus mamat ni bila aku memberi renungan makrifat aku ni..
Huii.. bagi renungan makrifat tu.. ala, aku diam bukan takut.. aku takut ada anak gadis orang menangis tengah-tengah bilik mesyuarat ni.. bapa dia lagi kat depan tu serius je.. Kang kena denda kahwin macam nujum pak belalang kang..
Hish… gaya macam lelaki idaman je.. Tapi huh! Tak nak aku nak berimpian kahwin dengan mamat baby face ni.. muka pun dah macam budak-budak.. Nak sindir-sindir aku pulak sebab aku guna ringtone Power Ranger.. Entah-entah setiap hari ahad duduk depan tv tengok Pocoyo..
Minah ni tengok muka aku macam tak puas hati je.. Kalau dah jatuh hati cakap sekarang.. Biar aku masuk meminang.. Tu mulut terkumat-kamit tu tak lain tak bukan mengumpat aku lah tu,, Sorry ek, aku ni lelaki macho., kartun macam pocoyo atau Barbie tu aku tak layan lah.. Aku tengok Roary racing car…Thomas and friend ke, barulah macho cket..
“Apa pandangan Cik Lili? Encik Darius? Senyap je..”
Dua-dua tersentak dengan teguran Encik Hazri, ayah Lili.. Tidak tahu hujung pangkal soalan., kedua-duanya hanya tersenyum sambil menjungkit bahu.. Tulah, mengutuk lagi..
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Aku betul..betul..betul… bengang dengan mamat berkepala bak durian baru jatuh dari pokok ni.. Boleh-bolehnya dia menguruskan tender yang sepatutnya milik aku.. Dibawah tanggungjawab aku! Apa ni?! Papa tak adil………
“Lily.. Tak lunch ke?”
Encik Hazri menegur anaknya yang sedang berteleku di atas meja kerjanya dengan muka yang masam dari cuka.Dia tahu.. mesti tak puas hati ni..
“Dah…”
“Aik?Dah? Lunch hour baru 7 minit yang lalu.. Bila masanya Lily pergi Lunch?”
“Lily makan hati..Berulaam jantung.. Bersambalkan hempedu!..”
Nada dah macam orang kecewa sebab putus cinta kali pertama ni.. Encik Hazri tersenyum.. Lily menarik muncung lebih panjang dari kebiasaannya bila terlihat senyuman papanya itu. Bukan nak pujuk! Senyum pulak!
“Papa sengaja nak ringankan beban Lily.. Kesian nampak Lily sibuk memanjang.. Sebab itu Papa paskan projek tu kat Darius..”
“Papa.. Kalau nak ringankan beban Lily.. papa boleh pas-pas projek-projek kecil macam kat Damansara tu… Ini projek besar papa… And that boy baru masuk kerja sini beberapa hari.. Papa boleh serahkan projek besar kat dia dengan senang hati??!”
Lily mengetap bibir. Nampak sangat riak wajah tidak puas hatinya.
“ That boy adalah seorang yang boleh diharap.. Papa yakin dia boleh selesaikan kerja dalam masa yang singkat..”
Tambah masam muka asam kecut Lily..
“Percaya sangatlah dengan budak Darius tu..”
Masih tak puas hati. Geram! Penat aku berusaha merebut projek mega tu dari AdriaHolding.. Dia pulak yang bersenang lenang nak amik alih tugas aku…

Tuesday, November 9, 2010

Dana @ Adriana 1

Bab 1

Adriana berdiri di satu sudut pejabatnya dan merenung pemandangan dari tingkat 8 pejabatnya.. terasa seperti dia telah menguasai dunia koperat. Pada mulanya dia ragu-ragu untuk menjawat jawatan almarhum ayahnya. Antara dia dan Adrian, abang kembarnya.. Rasanya Adrian lebih layak memegang jawatan itu kerana Adrian lebih berpengetahuan dalam bidang bisnes. Tapi Adrian dari awal lagi sudah menolak jawatan itu.. Katanya, penat berada dalam bidang koperat.. bermain dengan helah demi helah untuk memastikan diri sentiasa di atas.. Dan kalau di serahkan jawatan itu kepada Adrina illina pula adik kembarnya, sudah pasti AdriaHolding dan syarikat-syarikat di bawahnya akan tunduk menyembah bumi. Adrina Illina seorang gadis yang tidak suka dengan segala macam komitmen.Bulan ini dia mahu membuka butik, bulan depan mahu membuka kedai bunga pula.. Hunjung minggu depan entah apa lagi yang mahu di cubanya.. Akhirnya tinggal dia sahaja yang boleh di harap oleh ibunya untuk meneruskan perjalanan AdriaHolding.

“Tengku Adriana, ada panggilan dari encik Ikhwan..” Kedengaran suara Laily, setiausahanya dari intercom mengejutkan Adriana dari menungannya. Perlahan-lahan dia berjalan ke mejanya dan mengangkat ganggang telefon di bilik pejabatnya itu.
“Hai Rya.. busy?” Suara Ikhwan dari hujung talian menimbulkan senyuman di wajah Adriana. Adriana melabuhkan punggungnya di kerusi.
“Tak juga.. baru selesai meeting dengan wakil dari Syarikat SafetyCenter berkenaan dengan tender alat pemadan api untuk dibekalkan di resort Melati. “ Kata Adriana sambil membelek-belek diari hariannya. Lamanya sudah bertemu dengan kekasih hatinya..
“Oo.. I thought you dan putuskan nak berikan tender tu dengan SyfireHolding?” Tanya Ikhwan lagi.
“Don’t want-la.. SyfireHolding terlalu banyak mendapat tender dari Syarikat lain.. Rya takut syfireHolding tak memberi sepenuh perhatian terhadap tender dari AdriaHolding.. Projek dah banyak masuk, takut kerja cincai pula.” Ikhwan di hujung talian bersetuju dengan pendapat tunangnya itu.. Kadang-kadang manusia akan melakukan kesalahan apabila sudah terasa sedikit kesenangan.
“So,, Lunch kat mana hari ni?” Tanya IKhwan lagi. Adriana tersenyum,
“That my favorite question.. Kat tempat biasalah.. pekerja kat sana dah hafal citarasa Rya..” Kata Adriana dengan senyum manis. Memang tidak boleh di nafikan makanan di restaurant Seafood Ali’s memang sesuai dengan seleranya. Pekerja-pekerja di sana juga telah hafal menu hariannya,
“Up to you.. you’re the boss.Ikh tunggu kat sana atau Ikh jemput di office?”
“Tunggu kat sana… Kejap lagi Rya gerak,,” Adriana meletak ganggang telefon selepas selesai berbual denga tunangnya itu. Dia mengambil beg tangannya tanpa menyedari dompet dan segala ID nya terkeluar dari beg tangan itu.
“Laily, Illina dah hantar kereta saya kat sini ke?” Tanyanya pada Laily., Dari pagi tadi Adiknya, Adrina Illina meminjam kereta kerana keretanya di masukkan ke bengkel akibat kerosakan enjin. Mahu berikan kereta BMW arwah ayahnya yang tersadai di dalam porch di villa mereka, ibunya tidak sampai hati.. Takut jahanam kereta itu.. Akhirnya kereta dia juga yang menjadi mangsa.. itupun selepas berfikir panjang barulah perlahan-lahan tanganya menghulurkan kunci kereta.
“Em.. bijak sungguh budak ni menipu aku..” Marah Adriana perlahan sambil melihat jam di tangannya. Menyesal juga menolak tawaran Ikhwan untuk di jemput tadi.
“Cik Adriana nak pergi mana?” Tanya Laily yang sudah mengeluarkan bekalnya. Malas mahu membeli makanan dari luar.
“Saya nak pergi lunch dengan Ikhwan.. Tapi kereta takde pulak.. Awak tolong call cab datang sini..” Kata Adriana masam.
“Takpelah Cik Adriana.., Cik pakai kereta saya je., lagipun saya tak pergi mana-mana hari ni..” Laily menawarkan keretanya, Bercahaya muka Adriana mendengarnya.
“Ye ke? Tak menyusahkan ke?” Tanya Adriana gembira.
“taklah Cik.. lagipun saya tak pergi mana2 pun..Dah bawa bekal..” Laily mengambil beg tangannya dan mengeluarkan kunci keretanya dan memberikan kepada Adriana.
“Thank you.., nanti saya isi minyak penuh-penuh..” Adriana kelam kabut berlari ke lif tapi di tahan oleh Laily..
“Cik Adriana, ni Maklumat pengerusi Syarikat MegaHolding yang nak masuk tender pembinaan Resort di teluk Astana tu.. Nama dia Encik Mikhail.. Atau lebih mesra Mike.. Ni alamat maklumat diri dia..” Laily menghulurkan dokumen kepada Adriana dengan kalutnya.
“Oo.. yang saya suruh cari tu.. Ok, Thanks.. gotta go..” Kata Adriana apabila pintu lif terbuka..

Dana @ Adriana Prolog

Prolog

Ketawanya bergema di segenap dewan Melati.. Sehingga berair mata mengetawakan jejaka di depannya itu. Ikhwan tersenyum melihat perilaku itu.. Biarlah.. Biarlah dia diketawakan sehingga terguling-guling pun dia tidak mengambil kisah..Asalkan gadis didepannya itu terus tertawa..
“Amboi.... Kalau bab nak gelakkan Ikh memang Rya nombor satulah..”
Airmata yang mengalir sedikit di hujung mata gadis itu di sapu.. Dia tidak kisah andai dia menjadi badut sekali pun.. asal dia dapat melihat lesung pipit yang tersembunyi di pipi kiri gadis itu.
“Ikh tahu Rya masih sedih atas pemergian ayah Rya.. Tapi Rya tidak boleh terlalu berduka.. Kalau Rya lemah., Mama Rya... tentu dia lebih sedihkan sebab kehilangan seorang suami yang sentiasa menemani dia selama ini? Illina pulak? Dia lebih rapat dengan ayah Rya kan.. mesti dia rasa kehilangan semangat.. Dia perlukan Rya.. Jadi Rya mesti kuat...”
Mengalir juga airmatanya mendengar pujukan lembut dari Ikhwan.. Ya, dia tahu yang dia harus kuat.. Untuk Illina, untuk mama, dan Adrian. Abangnya itu cuba berlagak tabah, sepanjang upacara pengebumian ayah dia tidak melihat setitis pun airmata abang kembarnya itu jatuh ke pipi.. Tapi setelah semua kaum keluarga sedang diulit mimpi, dia mendengar esakan dari bilik abangnya.. Dan dia turut menangis sama mendengar tangisan itu.
“Rya takut... Rya takut Rya tidak boleh berdiri semula dari kejatuhan ini..”
“Siapa kata Rya tidak boleh berdiri semula.. Itulah yang Rya selalu buatkan.. Bila Rya jatuh.. Rya dengan tangkas kembali berdiri.. Bila Rya jatuh lagi.., Rya cuba berdiri lagi.. dan lagi.. dan lagi..”
Adriana tersenyum.Menggenggam erat tangan Ikhwan..
“Ikh bercakap macam yakin sangat...”
“Sebab Ikh sentiasa ada setiap kali Rya jatuh. Dan..., belum sempat Ikh tolong bangunkan Rya.. Rya dah berdiri sendiri tanpa bantuan..”
“Rya rasa bertuah...”
Mata Ikhwan yang tenang direnung dengan penuh kasih..
“Sebab Ikh yakin dengan Rya.. Terima kasih..”
“Kasih diterima..”
Ikhwan menghadiahkan senyuman buat si gadis.
“Ikh doakan yang Rya akan jadi seorang yang tabah.. Seorang yang kuat menghadapi segala cabaran dan tidak senang dikalahkan..”
“Rya akan jadi seperti yang Ikh cakap kalau Ikh sentiasa ada dengan Rya..”
“Ikh ada.. selalu ada untuk Rya..Janji..”
Adriana tersenyum..Janji! itu pengikatnya.. Dia tahu yang Ikhwan takkan mungkirinya.

Dana @ Adriana Prolog

Prolog

Ketawanya bergema di segenap dewan Melati.. Sehingga berair mata mengetawakan jejaka di depannya itu. Ikhwan tersenyum melihat perilaku itu.. Biarlah.. Biarlah dia diketawakan sehingga terguling-guling pun dia tidak mengambil kisah..Asalkan gadis didepannya itu terus tertawa..
“Amboi.... Kalau bab nak gelakkan Ikh memang Rya nombor satulah..”
Airmata yang mengalir sedikit di hujung mata gadis itu di sapu.. Dia tidak kisah andai dia menjadi badut sekali pun.. asal dia dapat melihat lesung pipit yang tersembunyi di pipi kiri gadis itu.
“Ikh tahu Rya masih sedih atas pemergian ayah Rya.. Tapi Rya tidak boleh terlalu berduka.. Kalau Rya lemah., Mama Rya... tentu dia lebih sedihkan sebab kehilangan seorang suami yang sentiasa menemani dia selama ini? Illina pulak? Dia lebih rapat dengan ayah Rya kan.. mesti dia rasa kehilangan semangat.. Dia perlukan Rya.. Jadi Rya mesti kuat...”
Mengalir juga airmatanya mendengar pujukan lembut dari Ikhwan.. Ya, dia tahu yang dia harus kuat.. Untuk Illina, untuk mama, dan Adrian. Abangnya itu cuba berlagak tabah, sepanjang upacara pengebumian ayah dia tidak melihat setitis pun airmata abang kembarnya itu jatuh ke pipi.. Tapi setelah semua kaum keluarga sedang diulit mimpi, dia mendengar esakan dari bilik abangnya.. Dan dia turut menangis sama mendengar tangisan itu.
“Rya takut... Rya takut Rya tidak boleh berdiri semula dari kejatuhan ini..”
“Siapa kata Rya tidak boleh berdiri semula.. Itulah yang Rya selalu buatkan.. Bila Rya jatuh.. Rya dengan tangkas kembali berdiri.. Bila Rya jatuh lagi.., Rya cuba berdiri lagi.. dan lagi.. dan lagi..”
Adriana tersenyum.Menggenggam erat tangan Ikhwan..
“Ikh bercakap macam yakin sangat...”
“Sebab Ikh sentiasa ada setiap kali Rya jatuh. Dan..., belum sempat Ikh tolong bangunkan Rya.. Rya dah berdiri sendiri tanpa bantuan..”
“Rya rasa bertuah...”
Mata Ikhwan yang tenang direnung dengan penuh kasih..
“Sebab Ikh yakin dengan Rya.. Terima kasih..”
“Kasih diterima..”
Ikhwan menghadiahkan senyuman buat si gadis.
“Ikh doakan yang Rya akan jadi seorang yang tabah.. Seorang yang kuat menghadapi segala cabaran dan tidak senang dikalahkan..”
“Rya akan jadi seperti yang Ikh cakap kalau Ikh sentiasa ada dengan Rya..”
“Ikh ada.. selalu ada untuk Rya..Janji..”
Adriana tersenyum..Janji! itu pengikatnya.. Dia tahu yang Ikhwan takkan mungkirinya.

My EX-BF List BooK... 3

Bab 3.
Kedua-dua tangannya mengurut-ngurut tengkuk yang sudah kelenguhan. Kertas yang bersepah memenuhi meja kerjanya. Telefon yang berbunyi sedari tadi tambah memeningkan kepalanya. Adui….Siapa pulak yang telefon tengah-tengah waktu kerja ni.. menyibuk je.. time aku mengelat kerja takde pulak orang call..
“Hello…” Malas…
“Lili.. mama jumpa dengan Datin Faezah tadi……”
Belum sempat mengatakan hasratnya Lili sudah menyampuk kata-katanya..
“Love you too Ma.. bubye..”
Talian telefon terus di matikan.. Setiausahanya, Madiah tercengang di depan pintu.. Baru je bos aku angkat telefon tu pastu dah letak balik.. Mama dia call sebab nak cakap I love you je ke?.. Lili tersengih.. Dengan selamba dia mencabut wayar telefon pejabatnya.
“No… comment..”
“Bagus! Kalau mama saya call., kata saya melawat toilet.. kena cirit-birit..”
“Oookay.. Kalau besok pulak?”
“Kata saya tengah bertapa di bilik rehat..,”
“Alasan untuk lusa pulak?” Sindir ni…
“Kata saya di hospital.., kena H1N1.. kuarantin.. Takde seorang pun boleh melawat..” serius!. “Kalau tulat pulak, Kata saya di dalam lokap., kena tahan sebab membunuh diri sendiri..”
Madiah mengangkat kening tinggi.. Betul-betul serius bos aku ni..
“Ookay.. em.., Tadi cousin Cik, Cik Farhana telefon.. dia kata dia tunggu Cik Lili di secret recipe..”
“Any idea Secret Recipe yang mana satu kat Malaysia ni tempat dia menunggu saya?”
Madiah menggeleng..
“Then I just go to… anywhere…Beginilah.. senang cerita awak bagi alamat office ni kat dia.. Lagi senang saya jumpa dia..” Sarkastik..
“Cousin Cik bukan dah tahu ke alamat office ni?” Bingung..
“Dia hilang ingatan.. Kepala dia terhantuk kat seterika waktu dia nak rebonding rambut guna old method…”
Selamba je aku mengutuk cousin aku sendiri.. Tapi takpe, dia tak dengar pun.. Nanti 1 syawal aku minta maaflah.. Mungkin.. Tapi sebelum tu dia kena minta maaf dengan aku dululah..
“amboi-amboi-amboi… Berdesing-desing telinga aku dengar kau mengutuk aku dari dalam office kecik kau ni..”
Huh! Macam tau-tau je orang mengutuk dia.. Tiba-tiba je muncul kat depan pintu pejabat aku ni.. Aku tak tau pun nenek aku ada keturunan david copperfield.. Sampai cik Farhana ni boleh muncul tiba-tiba kat depan aku..
Madiah terkejut melihat Farhana yang tiba-tiba muncul di sana.. Dah tau nak sampai apasal susah-susah suruh aku cakap kat bos aku ni yang dia tunggu kat Secret Recipe.. hai.., aku ingatkan bos aku je ada mental ill sikit.. rupa-rupanya cousin dia pun sama..
“Jangan terkejut Madiah.. Farhana ni ada kaitan dengan Sabrina the teenage witch.. Saudara sebelah mak dia punya nenek punya moyang angkat..”
“Ookay.. kalau begitu saya keluar dululah..”
Madiah meminta diri.. Gila-gila bahasa betul Cik Lili ni..
“Aku tak tahu pulak telefon kat office kau ni wireless.. sampai kau tidak memerlukan wayar telefon ni lagi..”
Wayar telefon yang dicabut oleh Lili tadi ditatap seperti mahu mengkaji kewujudan wayar itu..
“Eh! Kau tak tau ke.., Malaysia kan dah canggih.. telefon zaman tuk kaduk macam ni dah tak pakai wayar-wayar ni.. Kalau nak boleh masuk dalam beg tangan… Boleh buat bisnes public phone bergerak..”
Lili membalas sindiran sepupunya itu dengan ayat selamba..
“Mak kau nak kenalkan kau dengan siapa lagi ni?”
“Entah.. anak datin mana tah.. tak sempat dia cakap aku dah letak.. nak Match maker macam aku ni tak laku sangat.. Aku yang tak kahwin dia pulak yang gabra..”
“Memanglah.. Umur kau tu kalau dah kahwin boleh dapat dua,tiga orang anak tau..”
Lili tersenyum lebar dan sinis.
“A’aa.. makan nasihat sendiri ek wahai cousin ku..”
Farhana tersengih.. aku pulak yang kena.. yelah, umur aku sama je dengan Lili ni.. Nasib pun sama juga.. belum kahwin….
“Agak-agaklah.. Antara kau dengan aku.. siapa yang bawa malang sebenarnya sampai kita tak kahwin sampai sekarang?”
“Amboi! Taulah dah beli insurans baru.. Tapi Insurans kau tu tak melindungi kecabulan mulut kau tu tau!” Diam sebentar.. “Aku rasa kau tu yang bawa malang.”
Lili selamba.. Farhana geram..
“Mana pulak aku yang bawa malang.. kau tulah pembawanya..”
Tidak mahu mengalah..
“Sebab-sebabnya??”
“Setiap kali kau putus cinta aku pun terkena badi sekali..”
“Tu bukan sebab aku,.. tu sebab boyfriend-boyfriend kau tu mata keranjang.. Dengar je aku putus cinta terus je dorang excited nak ambil aku jadi girlfriend.. tu pasal kau diputuskan.. hahahaha”
“Hantu kau!”
Susah dapat cousin yang imaginasi tinggi ni.. Kalau budak-budak nampak comellah.. Ini dah tua Bangka nak berangan tak tentu pasal apahal.. Dah tak boleh diklasifikasikan sebagai comel dah...

Monday, November 8, 2010

My EX-BF List BooK... 2

Bab 2

Ice-cream cornetto yang comel molek di keluarkan dari peti sejuk. Aida masih mengadap flat skrin tv yang slim itu.. dah namanya flat.. mestilah slim.. tu pun nak mention ke?.. Rasanya tak sampai beberapa saat ice-cream itu sudah bersemadi di dalam perutnya.. Tidak terasa puas pulak.. rancangan tv yang menyiarkan siri detective conan tidak begitu menarik minatnya.
“Aida., tukarlah channel lain.. DC ni dah ulang banyak kali dah.. Sampai aku dah hafal dialog si Shinichi Kudou tu…”
“Cik Lili.., kalau ada rancangan yang lebih 1% tidak membosankan dari DC ni dah lama aku tukar.. ni takde.. yang ada pun wayang melayu tajuk nenek perkasa tu.. Aku mana layan bola-bola sepak ni..”
Panjang jawapan yang Aida bagi..Lili mencebik.. Aida tu bukan bola sepak je.. bola jarring, bola keranjang, bola baling.. even fish ball pun dia tak suka tu.. Apa nak buat malam ni ek? DVD pun takde yang baru.., dah berapa kali khatam dah..
“Awal lagi ni… Kita keluar jom..main bowling ke., tengok wayang baru ke, cari boyfriend baru ke..”
“Cari boyfriend baru..Zarul aku tu nak letak kat mana?” Sarkastik.
“Siapa kata untuk kau..aku cari untuk aku..Zarul tu letaklah kat rumah mak dia., Takkan letak kat bilik kau pulak..” Balas.. tak mau kalah ni..
“Ooo..aku ingat kau nak bawa aku sama mencari..” Malu kejap.
“Orang yang dah bernazar dalam hati memang itulah yang di fikirnya..”
Lili menyindir sinis. Aida membaling kusyen kecil ke muka temannya itu.. Cakap tidak pernah nak sembunyi-sembunyi.. Berterus terang semendang..
“Apa maksud kau?! Aku setia okay.. Se..Ti.. A..S.e.t.i.a.. sungguh setia..”
“A’aa… setia sangat.. Rajin sungguh Zarul bermesej dengan kau guna YM dan handphone sekali..rindu sangat ke?”
Aida yang sedang menaip sesuatu di window YM nya menyengih.. Opps.. Kan dah ketahuan.. Zarul mesej kat Handphone aku je.. Pandai betul kawan aku ni menganalisis keadaan.
“Dah-dah.. tak payahlah sindir-sindir aku.. kau ni lepas balik kerja angin tak tentu arah ni kenapa?”
Muka macam orang nak kena hukuman gantung je.. tension sangat..Balik-balik je dari kerja dengan bawa sekuntum bunga.. Ingatkan dapat bunga happylah.. ini tidak.. Sampai je kat pintu bilik dia.. Selamba je dia buang bunga tu kat lantai.. Tak cukup dengan itu.. Di pijak-pijak lagi bunga malang tu.. Tak puas lagi ni.. Dia lompat-lompat pulak kat atas bunga tu macam tengah bermain skipping.. gamaknya geram sangat dengan bunga tu.. macam bunga tu buat masalah kat dia..
“Datang bulan!..”
“Aik? Umur dah hampir 30 tahun pun hormone masih tak menentu lagi ke?”
“Umur hampir 30 tahun tulah yang sepatutnya mempunyai hormone yang tak tentu-tentu..Mama aku datang office semata-mata nak bersyarah bila aku nak kahwin..Papa aku pun support sama… Siap nak kenen-kenenkan aku dengan Adie Sufian bodoh tu! Adie Sufian tu pulak beria-ia hantar bunga ros warna-warni lagi kat atas meja aku.. menyemak.. sama macam dia menyemak dalam hidup aku beberapa tahun yang lalu..Dah menduda baru nak cari aku! Pigi daaa.. macam aku tak laku..”
Lili melepas geram sementara Aida tercengang-cengang mendengar temannya melalut. Aik? Bila masa pulak muncul nama Adie Sufian di dalam kitab cinta minah ni.. setahu aku Hadi yang first.. pastu Farha.. pastu Farhin.. pastu Farhan..pastu bukit fraser..
“Adie Sufian tu siapa?”
“Lelaki..” Menjawab sepatah..
“Dah nama dia Adie Sufian.. takkan perempuan pulak… Siapa dia dalam hidup kau?”
“Serangga yang perlu di sembur menggunakan shieldtox.. Biar mampus.. pastu pijak-pijak biar jadi sambal..” Penuh marah ni..
“Adui.. kenapalah dengan kawan aku sorang ni.. Susah sangat nak dibawa berbual..mac am aku ni bercakap dalam bahasa jerman.. lain di tanya., lain di jawab..misconversation betul.. Dahlah.. aku nak cas notebook kat dalam bilik dulu..”
“Aku tak tahu pun kau pandai cakap jerman..”
Lili membalas dengan wajah sikit punya innocent..lurus bentul pun dia juga.. Aida yang sedang mengangkat netbooknya mengetuk perlahan kepala temannya dengan netbook kesayangannya itu..
“Hisy! Naik tension aku layan kawan aku sorang nilah.. Baik aku masuk bilik cepat sebelum terjangkit penyakit kau nilah..” Lili tertawa.. Memang sengaja mengalih perhatian Aida dari terus bertanya mengenai Rashdan..Dia malas membuka kisah-kisah love story yang dah expire ni..

My EX-BF List BooK... 1

Firstly..minta maaf... belum ready nak post next en3 of Miss/Mrs...then secondly.. DaA masih dlm unit rawatan rapi.. And Sengaja post cerita baru.. sebenarnya crita ni dah lama bersorok kat dlm document.. drpd blog sunyi sepi... kirimla apa yng patut sementara menunggu minggu exam ni berlalu... enjoy n support.. tambh perisa cket dgn komen2 anda...

“Saya kata saya tak nak! Tak faham?”
“Saya tahu saya salah… takkan takde peluang nak tebus balik kesilapan saya?..”
Lili mengecilkan matanya melihat seorang kaum adam yang tidak memahami kata-katanya.. Aku dah cakap tak nak.. taknak lah.. mamat ni tak faham bahasa ke.. aku celup-celup juga mamat ni dalam kolam buatan yang ada di depan mata aku sekarang ni.
“Asrul.. ops.. siapa nama you? Hadi? Tolonglah ya.. kisah cinta kita dah berakhir tiga tahun yang lepas..kenapa baru sekarang awak muncul? Dah expire dah love story kita tu..”
Tersilap menyebut nama bukan terlalu banyak pasang kekasih.. Tapi terlalu banyak menyimpan ex-boyfriend sampai tersasul sebut nama orang lain. Hadi mengetap bibir.
“Nama saya pun awak tak ingat? Benci sangat ke awak dengan saya ni?..” Meleret-leret.
Lili mencuba mengumpul kesabaran.. Hisy! Nak manja-manja pulak! Memang aku benci! Lelaki semua sama.. Dah terlepas emas yang di idamkan, baru berpaling nak ambil batu delima yang terbuang. Aku tak sampai hati nak bandingkan diri aku dengan kaca.. tak cantik.. jatuh sikit pecah, retak.. sensitive tak kena tempat.. macam si Aida tu..Aku mengumpat dalam hati ni Aida tu tak terasakan? Kan,kan?
Di apartment Taman Denai pula…
Ashyum!!! Kuatnya dia terbersin.. mujur bakal mak mentua dan calon suami tiada di sini..kalau tidak memang dah cancel terus urusan pinang meminang ni..
“Siapalah mengumpat aku ni?”
Tisu di dalam kotak di tarik sehelai kemudian mengelap hidungnya..
Kembali menghadapi agenda pujuk memujuk, Tadi Hadi.. sekarang Asrul pula…
“Lili… Lili.. you ke tu? Berhentilah kejap.. you rushing sangat ni kenapa? Atleast tegur-tegurlah I dulu..”
Muka Asrul di renung menyampah. Perangai kaki pengoda ex-boyfriendnya yang satu ini memang tidak pernah hilang.. nasib aku dah ceraikan dia awal-awal.. kalau tidak., sesak jiwa babe dapat boyfriend yang tak sedar diri dah berpunya.
“I nak cepatlah Asrul.. And boleh tak tangan you tu jangan sentuh-sentuh lengan I.. I allergy tau tak..”
“I sentuh sebab nak halang you dari terus berjalan..I panggil you tak berhenti langsung..”
Rambut yang berterbangan ke mukanya di selitkan di belakang telinga.. Cuaca panas menyumbang kepada pemanasan global di hatinya.. Adui.. yang mamat sorang ni nak apa pulak?...
“You ni fikir logiklah.. Buat apa I nak berhenti untuk tengok muka you? Lebih penting ke dari kerja pejabat yang terbengkalai di atas meja kerja I tu? Kalau I nak tengok muka you., I tak minta putus dari you tau!” Tegas!
Asrul menyumbat kan jari telunjuk di telinganya. Perempuan ni..gaya bercakap memang dah lembut sangat dah.. Tapi bila dah sampai kepada makna kata-kata dia tu.. memang pedas wei,..
“You ni.., Kenapa dendam sangat dengan I ni,.. you masih marah dengan I ke? Sampai sekarang?”
Gigi yang tersusun rapi di laga-lagakan. Aku pelangkung juga mamat sekor ni..
“Bila masa I marahkan you? I taknak tengok muka you jer.. you mengacau tak kena masa!”
Marahnya dengan Hadi masih belum reda, Asrul pula muncul menghangatkan hati. Sebelum sempat Asrul membalas katanya, dia berlalu meninggakan Asrul yang terpinga-pinga.. Baik balik office lagi baik.. Selamat dari ganggu makhluk bernama lelaki.. Kenapalah hari ini banyak pulak ganggu dari exboyfriend aku ni.. Semua kata menyesal berpisah dengan aku… Apa hari ni hari menyesal sedunia?

Saturday, November 6, 2010

8'10'tion to UniKL (Dip.Multimedia)

Sesiapa pelajar UniKL aliran Dip.Multimedia..
Tak kira sem brapa..
Kalau ada contoh2 soalan untuk kertas introduction to Multimedia, Introduction to IT, Introduction to Programming, Technical Math... Share2 la... heehehee... exam minggu depan... tapi tak tau nak study apa lagi ni.. hint pun takde.... baca nota je.. bosan...

Wednesday, September 8, 2010

Open House DAA

First Ramadhan:
“Hello...”
Mikhail menahan hati mendengar suara lemah isterinya.. Seperti terpaksa saja menyambut panggilan darinya.
“Seriously Adriana Illyana! Did you want me to cook meggi untuk buka puasa yang hanya 3 jam dari sekarang?! Untuk first day ramadhan??!”
Adriana yang sedang membelek-belek dokumen yang bertimbun di atas mejanya tersentak..
“Huh!..Dah jam berapa sekarang?”
Dengan nada yang betul-betul baru tersedar yang wujud jam di dalam dunia ini.. Mikhail menarik nafas panjang.. Menahan amarah yang tersekat di dada..
“Dana dah janji dengan abang kan! Akan ada di rumah sebelum abang pulang dari office...”
“Huh? Dana?”
Dana Insyirah di depannya terkeliru seketika.. Papanya tengah marah mamanya ke atau dia??. Adriana di pejabat mengigit bibir.. macam mana boleh lupa tengok jam pulak ni.. lagi tiga jam nak buka puasa,, mana sempat nak masak.. masak meggi sempatla.. Dia teringat kecerewetan suaminya kalau pasal makanan.. aduh... macam ni...
“Not you Dana.. papa cakap dengan mama..”
“Panggillah Adriana.. bukan Dana lah papa.. papa ni dah lapar sangat ke? Tengok macam Dana.. sabar je tunggu azan..”
Aduh.. sekecik ni pula membebel... Mikhail meraup muka..
“Dana... silent... papa nak cakap dengan mama...”
Mulut tu.. sama macam mak dia..
“So Adriana??? Nak tidur kat office ke?? Atau nak abang seret sayang pulang sekarang jugak!”
“Ah... Ayang pulang sekarang bang.. jap.. satu jam...”
Adriana memutuskan talian kemudian kelam kabut menyusun barang-barangnya.. Berterabur meja.. Ah! Takpe, Aminah the cleaner girl yang cantik manis boleh kemas besok.. eh! Ye tak ye juga... Otaknya tiba2 menjana idea yang bernas..
“Hello.. abang,”
Terdengar tangisan Dani Ismadi di hujung talian..dan suara Dana Insyirah yang menyuruh papanya membuat susu untuk adiknya.. huh! Pasti suaminya itu tengah kalut..
“Apa lagi??”
“Abang busy ke??”
Soalan agak sedikit bodoh di fikirannya..
“Sayang tak dengar anak lelaki sayang ni tengah merengek dengan kuatnya???”
Mikhail menahan sabar.. Adriana tersengih sambil memutarkan kunci kereta untuk menghidupkan enjin..
“Boleh tolong tak??”
“Adriana.... boleh tolong balik cepat tak??? Cepat! Faham tak??”
“Kejap la.. orang tengah drive la ni...”
“Hah.. nak tolong apa??”
“Tolong potong bawang, em.. ayam dalam peti ais tu bagi keluar, then sayur tolong potong gak.. abang nak makan ikan tak?? Kalau nak tolong siang ikan tu sekali..”
Pergerakan Mikhail yang tengah mendodoi Dani terhenti seketika,, Ni tak lain tak bukan memang nak buli aku la ni...
“Em.. ada lagi nak dibuat tengku puteri???”
Tanya Mikhail dengan sinisnya..
“Em.. ada lagi.. um.. nasi tolong masakkan.. then bubur Dani panaskan.. then suap dia makan dulu.. baru dia boleh tidur..And suruh cik kak yang kecik dan becok tu berhenti main game..Dah nak retak TV tu tengok muka dia 24 jam..”
“Sikitnya list to do......... siap ko kang pulang Adriana..”
Adriana tertawa kelucuan.. mesti Mikhail tengah kebengangan sekarang.. Ala.., sekali sekala...
“And satu lagi....”
“What!!!”
“ love you...”
“hum... Sorry... abang takkan cair.. cakaplah apa-apa pun...”
“Ala... orang serius ni...”
“Love you too.”
Adriana mencebik.. Cakap I love you pun nak cover macho.. Padahal dalam hati pasti suaminya itu kesukaan dengar ucapan I love you darinya.. Yakin 100% ni..
Time Sahur:
“Dana... bangun.. kata nak puasa...”
“tak mau la mama.. Dana baca niat puasa jelah..”
“Mana boleh begitu.. nanti Dana lapar...”
“a’a...”
Dani yang dalam dukungan papanya pula menjawab.. orang lain yang nak puasa dia pula semangat bangun sahur..
“Tengok.. adik Dani pun dah bangun..”
“Tak mau.... mengantuk....”
Adriana berbalas pandangan dengan suaminya..
“Tak mau puasalah besok..”
Dana menyambung bicaranya.
“Ayang ambil Dani.. biar abang angkat Dana turun bawah.. nanti sampai di meja makan luas la mata dia terbuka tu..”
“Takkan nak paksa... kesian dia mengantuk sangat tu..”
“Nanti sambil bila pun dia malas nak bangun sahur.. dah.. ambil budak kecik ni..”
~~~~~
Dana yang masih tidur diletakkan perlahan-lahan di atas kerusi meja makan. Adriana yang sedang menghidang makanan merenung kesian dengan anaknya.. Letih sangat mungkin sampai tidak sedar papanya sudah mengangkatnya turun ke meja makan. Tapi kalau tidak sekarang ni, bila lagi mahu mengajar anaknya itu berpuasa.. Dana insyirah sudah mencecah umur 6 tahun.. tidak sampai ke petang pun puasanya tidak apa.. asal anak kecil itu biasa..
“Lena betul tu bang..”
Katanya sambil menyerahkan pinggan kepada suaminya. Mikhail sempat menggosok perlahan kepala anaknya.. kesian pula bila tengok..
“Tulah... tak mau bangun langsung... dah cuci muka pun mata tu masih juga tutup rapat..”
“Dana.. makan sikit yang.. mama suap ya..”
“Kejap lagi ma..”
“Ei...”
Dani pula menarik perhatian.. Bila sudah pandai makan ni.. pantang bila Nampak makan.. dia pasti nak juga,,
“Dani nak?? Ni nasi kerasla baby.. mama belum masak bubur untuk baby.. mana tau baby ikut juga bangun sahur..”
“Na.nana...”
Protes ni.. sebab makan belum sampai di mulutnya..
“Tak bolehlah baby.. baby minum susu jelah ek..”
Pujuk Mikhail pula.. Dani mula merengek..
“Aduh.. yang satu ni pula yang sibuk nak makan sahur.. Dani puasa ke besok? Puasa?”
Dani merenung wajah mamanya.. kemudian mengangguk.. macam faham je gayanya..
“Em.. yelah tu puasa... Dah.. Dana.. bangun.. makan sikit..”
“Em... jap...”
“Habislah ayam goreng ni mama... papa habiskan.. biar Dana tak dapat makan...”
Umpan Mikhail pula.. Bulat mata Dani merenung makanan berwarna-warni di depannya..
“Nannna..”
“Tak boleh...”
“ada ayam?...”
Dengan suara yang masih mengantuk, digagahkan juga mulutnya bertanya..
“Ada.. Dana bangunla..”
Adriana pergi dapur mengambil biskut khas untuk Dani.. kecian pula tengok wajah anak lelakinya yang seperti kelaparan sangat.. hairan.. dia dengan Mikhail sudah berusaha bangun sahur tanpa membuat sebarang bunyi ketika keluar dari bilik.. buka pintu bilik pun perlahan-lahan.. Boleh pulak anak kecilnya itu terbangun walaupun sudah diberikan susu..Dani,. Kalau pasal makan.. memang cepat..
“Nah budak kecil.. sibuk gak..”
Dani tersengih mendapat ganjarannya.. Dana pula makan sambil menutup mata.. Adriana menggeleng melihat anak-anaknya.. ikut perangai papa dialah tu...
Malam Raya:
Adriana tersenyum dan tersengih-sengih di depan laptop menimbulkan keraguan di hati Mikhail.. Mencuri baca email yang diterima isterinya itu dari belakang isterinya..
“Ikh akan datang kalau Rya bagi duit raya..”
Mikhail membaca email itu semula dengan nada gedik dan mulut yang dicebikkan. Adriana yang sedang menaip membalas mesej Ikhwan terpinga-pinga melihat suaminya tiba-tiba muncul di belakangnya..
“Ikh nak datang rumah..”
Kata Adriana dengan senyuman manis. Muka Mikhail semakin masam.
“Patutlah tersengih sana.. tersengih sini.. Rupanya bekas tunang nak datang menjenguk...”
“Dengan isteri dan anaknya..”
Sambung Adriana pula.
“Bekas tunang tu apa papa?”
Dana yang masih berusia 6 tahun belum mengetahui banyak perkara menyampuk perbualan mama dan papanya.
“Makanan!..”
Mikhail masih tidak puas hati dengan isterinya. Adriana hanya menahan senyum.
“Kalau cemburu cakap cemburu..”
Kata Adriana secara berbisik tapi masih boleh di dengari oleh Mikhail..
“Siapa kata abang cemburu... takdelah..”
“Yeke???”
Tanya Adriana seperti mencabar..
“Yelah...”
“Confirm???”
“100% sure..”
“Okay..”
“Okay kenapa??”
“Okay untuk okay la..”
“Okay untuk apa???”
“Okay untuk okayla.. abang ni banyak tanya.. dahlah.. ayang nak berchatting dulu dengan KEKASIH lama..”
Saja menekankan perkataan kekasih untuk melihat reaksi suaminya.. Padahal dia sudah lama mengantikan nama Ikhwan dengan nama seseorang yang berjaya mencuri hatinya dan walaupun lelaki itu mempunyai ego yang sangat tinggi.. walaupun perkenalan mereka tidak begitu menyeronokkan.. Tapi lelaki itu masih tetap di hatinya.. dan insya_allah akan tetap di hatinya..
“Kenapa renung abang begitu??”
Adriana tersentak.. Kemudian tersenyum..
“Cuma teringat pada hari ayang kenal siapa Mikhail Nadim.. Terasa menyesal sebab pernah hadir rasa kesal dihati ayang kerana mengenai lelaki tu.. padahal berkenalan dengan orang yang bernama Mikhail Nadim adalah penemuan yang paling bermakna dalam hidup Adriana Illyana..”
Tanpa kata Mikhail menghadiahkan kucupan di dahi isterinya.. Kedengaran tepukan tangan Dana dari ruang tamu dan tawa si kecil yang tidak memahami apa-apa..
“Same with me.. everyword I say.. every things I do to you.. is not from my heart.. because waktu tu my heart terlalu sibuk menolak kehadiran gadis bernama Adriana Illyana untuk mendiami hati abang..”
“Macam dah pagi raya....”
“Takpe.. kita sambut raya awal beberapa jam..”
“Tapi confirm ke esok raya ek??”
“Confirm kot...”
“100 %?”
“Em... tak berani nak cakap..”
“Tapi persiapan untuk raya belum sempurna lagi..”
Rungut Adriana.. Rumah masih tunggang langgang..
“Tak kisahla..”
“Ikh kata kirim salam dengan dengan keluarga..”
“Em.. waalaikumsalam.. Abang lupa nak ucapkan beribu-ribu ucapan terima kasih..”
“Kenapa pulak??”
“Sebab kesalahan dia,, abang jumpa ayang..”
“Yeke?? Aku tak suka dengan kau!! Sebab kaulah semua ni terjadi..”
Adriana tertawa bila dia mengulang kembali dialog suaminya. Mikhail turut tertawa..
“Padahal dalam hati tu dah berbunga-bunga..”
Mikhail mengeselkan hidungnya dengan hidung Adriana.. Adriana tertawa kegelian..
“Papa! Mama!...”
Dua –dua tersentak.. kemudian menoleh kea rah puteri mereka.

“Dani dah tertidur.. berdengkur.....”
Pecah juga ketawa mereka.. Tak kisahlah hari ni kea tau besok raya... Tak kisahlah persiapan sempurna ke tidak.. yang penting bukan persiapan.. tapi keluarga.. tanpa keluarga.. ertinya raya taklah sesempurna seperti selalunya.. Tapi bila tugas menjerat kita.. Terimalah dengan redhanya.. Selamat Hari raya!!!!!!

Friday, August 13, 2010

Sir Ooo Sir

P/s: Rehat kejap tulis en3 D@a and miss/mrs.. nak tukar angin malam ni.. tiba2 terkeluar idea mengarut ni... harap sudi membaca..enjoy..

Sir Oooo Sir


“Adush! Handsome betul Sir tu... Terjatuh cinta lagi pula aku bila tengok muka dia tadi..”
Aliya menutup telinganya. Bosan dengan bicara Amira yang seperti orang angau itu.
“Liya... kau rasa Sir tu dah ada girlfriend tak? Ei... mudah-mudahan takde kan? Kan Liya... Liya!!”
Amira menggoyang-goyangkan tubuh Aliya yang sedang berbaring di sebelah katilnya..
“Apa dia?!!”
Tanya Aliya dengan wajah bengang.
“Sir Kamarul.... minta-minta dia takde girlfriend kan?”
Aliya mendengus geram.Gamaknya Sir Kamarul tu buat ubat guna-guna dekat budak bernama Amira ni..Sebab itu dah jadi angau tahap gaban dah budak ni..
“Amira.... dah jam 12 tengah malam... 12 tengah malam! Boleh tak kau berhenti bercakap pasal Sir kau tu.. aku di atas pun dah naik muak... Bosan!!!”
Amira tertawa mendengar luahan dari Eita yang berada di atas katilnya. Entah kenapa dia tidak dapat berhenti dari berfikir mengenai lecturenya itu.. Itulah.., dulu masa cuti lepas SPM taknak terus tunggu STP..nak juga sambung belajar.. Kan dah kegatalan anak Pak Rasydan ni..
“Yelah.. aku tidurlah ni.. tak sabar nak masuk kelas besok.. Isy! Excitednya aku...”
Aliya menggeleng mendengar bicara temannya itu.
“Ya Allah... Kau betulkanlah otak kawan ku yang sudah biol ini..”
Gaya seperti orang berdoa.. Amira yang tahu dirinya disindir hanya membiarkan saja. Yang penting dia tidak sabar menunggu hari pagi.. Kalau boleh dia mahu datang lagi awal dari Mak Cik cleaner.
“Aliya... jangan lupa bangunkan aku sahur nanti..”
Sempat lagi dia berpesan kepada kawannya sebelum tertidur lena dengan mimpi-mimpinya.......
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Aik? Awalnya sampai kelas..”
Amira yang sedang menyiapkan tugasannya membesarkan matanya.. Dia kenal dengan suara itu.. Betulkah ini?? Betulkah?? Dia tergamam seketika. Dia berpaling mengadap orang yang menegurnya itu.. Sir pujaan hati dinda rupanya... Bisik Amira di dalam hati.
“Aaa... em.. saja.. nak siapkan tugasan yang Miss Erdina bagi kelmarin..”
Kawal emosi Amira.. kawal.. jangan cemas..Amira cuba berkata-kata dengan dirinya sendiri..
“Oo.. Patutlah.. selalu Nampak awak jalan dengan kawan-kawan..”
Hah?selalu?? Jadi selama ni Sir perasan dengan kehadiran aku?? Oh tidak... Aku macam mahu menjerit keriangan...
“Em... Dorang lambat sikit hari ni.. Jadi saya jalan dululah...”
Sir Kamarul mengangguk faham. Bagi Amira pula.. Pergerakannya jadi tidak menentu.. Cemas.. tidak selesa.. shy2 cat.. semuanya di alaminya pada waktu ini..
“Tugasan apa ni?”
“Hah?”
Hah kan..terlampau cemas sehingga blur depan Sir handsome.. Buat malu aku je.. Kenapalah diri aku ni mengkhianati dirinya sendiri...
“Saya tanya... tugasan apa yang Cik Amira Bte Rasydan ni tengah buat?”
Ulang Sir Kamarul dengan nada sedikit lembut dan menyebut perkataan satu persatu.... Amira mula terkaku... Dia tahu full name aku.... Bolehlah ajak nikah ni.. tentu sekali lafaz je ni.. aduh Pak Rasydan.. kenapa anakmu sungguh gatal sekarang ini...
“Em...Aaa.. Seudo code.. Programming...eh...”
Blur seketika.. Bila masa Miss Erdina ajar programming..
“Tengah buat description mengenai logo yang hantar hari tu.. lupa nak letak description..”
Malunya... apasal boleh tercakap pasal seudo code pulak ni...Ejaan Seudo pun salah.. ada hati nak cakap pasal programming.. Ni Sebab Sir Handsome lah ni.. Kan aku dah merapu yang bukan2..
“Amira.... kita kahwin..”
“Haha.. Sir ni pandai buat lawak.. HAH????!!!!!!”
Tidak berkelip matanya memandang lecturenya itu... Muka Sir Kamarul Nampak serius.
“Saya tak buat lawak.. Saya memang dah jatuh hati dengan awak.. sejak pertama kali kita berjumpa...”
Terlopong mulut Amira mendengar kata-kata dari mulut sir Kamarul.. Tidak sangka.. Mereka sama-sama memendam rasa...Betul ke ni? Ya Allah... Andai ini hanyalah mimpi... biarlah aku terus terlena...
~~~~~~~~~~~~~~~
“Selamat pengantin baru Mira... Dapat juga Sir Handsome kau tu..”
Mendengar kata-kata Aliya membuatkannya tersenyum sehingga ke telinga..
“Alhamdullilah.. Kalau dah memang jodoh .. tak ke mana kan...”
“Em.. lepas ni adalah orang yang balik-balik escape kelas ni.. sebab selama ni dia pergi kelas bukan nak belajar... asyik nak skodeng Sir Handsome dia je kan.. Skang ni dah tak payah skodeng.. Sir kau tu akan sentiasa berada di depan mata..”
Amira termalu sendiri mendengar gurauan dari teman-temannya..
“Amira... mari sini kejap..”
Amira mengerut kening.. Apasal laki aku memanggil ni.. siap ajak ke dalam bilik pulak ni.. Taulah tak sabar.. tunggu2lah tetamu balik pun....
“Kenapa bang?”
“Kita Bercerai..”
“Hah!!!!”
Sungguh kuat jeritannya...
“Saya lupa yang saya dah ada girlfriend..”
“Abang tak boleh buat macam ni....”
Katanya sayu..
“Kenapa pulak.. Kau tu yang tak sedar-sedar lagi..Suka hati akulah nak buat macam mana pun...”
“TIdAK!!!!”
“Sedarlah Amira.. Sedar!!”
Suara Sir Kamarul sebentar tadi perlahan-lahan bertukar menjadi suara Aliya.. Hah? Aliya?
“Sedarlah bengong... Kau nak aku bangunkan kau macam mana lagi ni.. kang aku simbah dengan air juga budak ni.. Oi Amira.. Bangun Sahur!”
“Hah?”
Masih kebingungan.. Baru je tadi dia bersama dengan Sir Kesayangannya..
“Mana Sir Kamarul?”
“Hisy! Angau tak habis2.. sampai mengigau menyebut nama Sir tu.. Hoi! Sahurla.. bangun..Apasal liat sangat nak bangunkan kau ni...”
Eita sudah bising dari katil atas..Tiba-tiba Amira teringat sesuatu.. Dia mengukir senyuman yang dengan penuh malu-malu..
“Hehe...mimpi rupanya...Sory Aliya.. Sory Eita...Heeee... Jom sahur jom... Tak sabar nak pergi kelas ni..”
Aliya dan Eita menggeleng melihat telahat temannya... Angau!

Tuesday, August 3, 2010

Actually..It Mrs now..not Ms 28

Setelah hampir dua jam perjalanan mereka dari Bandar Kota Kinabalu, akhirnya mereka sampai ke perhentian pertama mereka iaitu Taman Kinabalu. Mujur Dk juga menyertai mereka, sepanjang perjalanan tidak juga membosankan bagi Dahlia. Kelihatan ramai pelancong asing juga turut melawat tempat itu.. setelah menghabiskan selama sejam di taman negara, mereka singgah sebentar di pekan minggu kundasang.

“Bunyi apa tu? dorang main gong ke?” Tanya Dannial apabila terdengar muzik yang menggunakan alatan tradisional yang mengandungi satu set kira-kira lapan untuk sembilan gong-gong cerek loyang kecil. Setiap kedengaran satu pukulan berbeza apabila melanda. Gong-gong adalah disusun secara mendatar dalam satu barisan pada satu bingkai katil kayu rendah. Pemain duduk atas lantai di depan gong-gong dan memalunya dengan dua tukul kayu kecil.

“Tu dorang berkulintangan..” Jawab Dk.. Dannial berkerut dahi.. Bukan kerana tidak memahami bagaimana memainkan alatan tradisional.. tetapi pertama kali mendengar ayat yang sebut Dk sebentar tadi.. “Jangan tanya apa erti kulintangan.. aku pun belum habis khatam..” Cepat Dk menjawab sebelum Dannial bertanyakan soalan lagi.

“Okay.. lepas ni nak pergi mana?” Tanya Rafiq yang baru membeli selesai membeli kuih muih untuk mengalas perut.

“Poring.... dah lama tak berendam di kolam air panas..” Jawab Dahlia teruja.. Sekali lagi Dannial berkerut dahi..

“And again? Nial tahu tu tempat perlancongan.. tapi maksud dia apa?” Tanya Dannial sambil mereka semula berjalan semula ke kereta mereka yang di letakkan tidak jauh dari pintu masuk pekan tersebut.

“Oo.. ni aku tahu.. Aku dah tanya mak aku berkali-kali.. Poring tu nama satu spesis pokok buluh dalam bahasa Kadazan Dusun..” Rafiq Menjawab soalan sahabatnya itu.. Dia duduk di tempat pemandu memandangkan Dannial tidak arif dengan jalan di sekitar tempat itu.. Dannial melihat kuih muih yang di beli oleh Rafiq tadi.. Berkerut lagi dahinya.. “Aku sengaja beli kuih-muih tradisional kat sini..Ini kan percutian pertama kau kat Sabah.. mestilah cuba makanan orang sini..Tu kira baik aku belikan kuih.. kalau aku bagi makan.Segala Bambangan, ambuyat.. baru kau tau..” Kata Rafiq kemudian di sambut dengan ketawa dari Dahlia dan Dk.

“Satu lagi.. Sambal Tuhau.. Emmm.. rasa macam mangidam nak makan sekarang je..” Sambung Dahlia lagi.. Muka Dannial bertambah masam.

“Yelah.. mentang-mentang pertama kali aku datang sini.. korang buli aku.. Ni kuaih apa ni?.. bentuk dah macam bunga matahari, tapi warna hitam dan hijau..” Tanya Dannial lagi sambil mengeluarkan kuih yang di maksudkannya.

“Tu kuih Penjaram lah suami ku sayang.. Yang hijau tu pandan, yang hitam tu guna gula melaka..” Jelas Dahlia sambil mengambil kuih itu dari tangan Dannial. Walaupun mereka sudah bersarapan sebelum memulakan perjalanan tadi namun oleh kerana terlalu lama berjalan membuatkan perutnya lapar semula.

“Rasa dia macam kuih bederam tu.. tapi lebih lembut lah..”Terang Rafiq pula..

“Yang ini pula? Macam seri Muka tapi takde lapisan pulut..” Semualah di tanyakan Dannial.. Sambil bertanya mulutnya tetap juga mengunyah.

“Kuih hati buntal..Di buat dari tepung pulut, santan, gula.. and.. whatever..” Jawab Dk sambil mengambil plastic kuih itu dari tangan Dahlia..

“Sampai sekarang aku masih tak tahu kenapa dinamakan hati buntal..” Jawab Dahlia sambil merenung persekitaran di luar tingkah.. Di sebabkan hari cuti, ramai penduduk keluar ke pekan. Mungkin kerana sudah terbiasa dengan cuaca yang sejuk membuatkan pemduduk di tanah tinggi itu selesa berjalan walau hanya memakai sehelai baju tanpa baju sejuk.

“Kita pergi ni, nanti sewa private room ek.. malas nak berendam kat kolam umum ni.. sewa dua bilik lah..” Kata Dahlia sambil membetulkan baju sejuknya..Jam menunjukkan pukul 10.30 pagi.. Tapi cuaca di sana masih lagi sejuk.

“ Kita pergi Poring lepas tu masa nak balik singgah ke kebun Strawberi dan gerai-gerai kat tepi jalan yang tadi kita lalu tu.. Nak beli bunga mawar..” Rafiq menggeleng, perempuan,perempuan.. memang tidak boleh lari dari bunga-bungaan..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Lia pegang handphone Nial kejap, dah terlambat nak Check in..” Dannial menyerahkan telefon bimbitnya kepada Dahlia..Tarlalu kelam kabut sehinggah tidak terfikir untuk memasukkan kembali telefon bimbitnya di poket.. Mereka semua tertidur kepenatan di bilik masing-masing apabila balik saja dari Kundasang.. Di sebabkan itu, Rafiq dan Dannial kelam kabut mahu mengejar Flight.. Mujur masih ada masa setengah jam lagi sebelum penerbangan mereka.. Dk dan Dahlia duduk di kerusi yang di sediakan sambil menunggu Rafiq dan Dannial check-in. Tiba-tiba satu pesanan multimedia di hantar ke telefon Dannial. Tanpa mengesyaki apa-apa Dahlia terus membuka mesej itu. dan..

“Lia,.. jomlah kita makan dulu.. ada masa lagi ni..” Kata Dannial yang bersama-sama Rafiq berjalan kea rah gadis-gadis itu.. Dahlia memandang Dannial sendang pandangan sedih.. Tangannya menggeletar sedikit.. Bibirnya seakan mahu mengucapkan sesuatu.. Dannial yang kehairanan memandang Dk meminta penjelasan.. Dk menjungkit bahu tanda tidak tahu.. “Lia.. kenapa?” Tanya Dannial sambil merendahkan kedudukannya agar dapat melihat wajah Dahlia yang sedang menunduk.. Perlahan-lahan Dahlia menyerahkan telefon bimbit Dannial dan menyuruh Dannial melihat apa yang di hantar ke telefon bimbitnya.. Senyuman Dannial terus tawar.. tanpa kata dia berjalan ke balai berlepas tanpa berkata sepatah pun.. Rafiq yang keliru terus mengejar Dannial.. Dahlia terpaku melihat langkah Dannial tanpa menjelaskan gambar yang di lihatnya.. Chill dan Dannial di atas katil bersama!!..

“Kenapa mesti Chill….” Rintih Dahlia kemudian dipujuk oleh Dk yang tidak tau menahu apa yang sudah terjadi..

Dannial memberhentikan langkahnya apabila sudah jauh meninggalkan Dahlia.. Tong sampah yang tidak bersalah di tentangnya kuat.. Rafiq memegang bahu sahabatnya itu.. cuba menenangkan.. “tak guna punya perempuan..” Cuma itu yang keluar dari mulut Dannial sebelum Air matanya mengalir perlahan-lahan di pipi..

Saturday, July 31, 2010

Actually..It Mrs now..not Ms, 27

Setelah keluar dari pintu pagar utama Kolej Angsana, Dannial memberhentikan kereta di bahu jalan untuk seketika.. Dahlia memandang suaminya.. Tidak faham mengapa mereka berhenti di situ.. Mujur ada lampu jalan yang menerangi persekitar yang mula berarak malam.. Dannial menggapai jambangan bunga mawar yang di gubah cantik menjadi bentu hati di kerusi belakang dan menyebabkan bahu kiri Dannial bersentuhan dengan bahu kiri Dahlia.. Dannial memberikan jambangan itu kepada isterinya.. Mujur bunga itu tidak layu kerana dia membeli jambangan itu sejurus mereka sampai ke Sabah. Dahlia merenung Dannial.. Tidak tahu apa ertinya bunga itu..

“Happy anniversary..”Jawab Dannial sambil merenung terus ke mata Dahlia.. Dahlia tersentak.. Kenapa dia boleh terlupa hari yang bermakna itu.. Dan dia langsung tidak menyediakan apa-apa untuk Dannial.

“Lia lupa,.. tak sediakan apa-apa untuk Nial..” Jawab Lia perlahan sambil tunduk merenung kaki. Banyaknya perkara yang dia buat yang mengecewakan Dannial.. Dannial tersenyum..

“Takpe.. Nial faham..” Walaupun suara Dannial kedengaran cerita tapi dia tahu itu bukanlah perasaan Dannial yang sebenarnya.. Entahlah, mungkin dia sudah menjiwai watak seorang isteri dan sudah mendapat naluri seorang isteri..Dia boleh rasakan suaminya berduka.. Tanpa kata Dahlia memberi ciuman hangat di pipi suaminya..

“Maaf sebab buat Dannial berlakon depan Paied tadi.. Lia sepatutnya jaga perasaan Dannial.. bukan lelaki lain.. Maaf..” Dannial tersenyum.. Jari-jemarinya membelai lembut pipi Dahlia.. Dia tidak perlukan hadiah atau apa-apa dari Dahlia.. cukuplah Dahlia berada di sisinya.. itu yang dia rasakan sekarang..

“Takpe..Nial faham..” Jawab Dannial perlahan.. Tanpa kata bibirnya mendekati bibir milik isterinya.. lama sebelum Dahlia menolaknya perlahan..

“Kita kat dalam keretalah..” Tegur Dahlia malu-malu.. “Nanti kereta dorang Dk lalu kat sini and nampak kita macam tadi.. malulah..” Bertambah perlahan pertuturannya.. Mukanya langsung tidak di angkat.. Menunduk merenung jambangan bunga yang di hadiahkan Dannial.. Kononnya meneliti setiap butiran.. Dannial akhirnya tertawa melihat reaksi malu-malu Dahlia..

“Cutelah Lia begitu.. macam Nial nak gigit-gigit…” Kata Dannial nakal.. bertambah merah muka Dahlia di dalam cahaya samara-samar itu.. sempat tangannya mengetam kuat lengan Dannial..

“Kenapa satu tangkai bunga ni plastic.. bukan bunga segar?” Tiba-tiba dia terjumpa bunga mawar plastic di tengah-tengah gubahan itu.. Dan sebenarnya cuba mengalihkan topik perbualan kepada yang lebih ‘sopan’.

“I’ll be your husband until the last rose wilt..” kata Dannial bernada romantic.. Dahlia merenung suaminya.. Kemudian perlahan-lahan dia mengambil tangan Dannial dan mengucupnya..Ketika Dannial mendekati untuk mengucup isterinya buat kali kedua kedengaran bunyi hon kereta Dk yang di bunyikan untuk mengganggu mereka.. “Kacau daun..” Dahlia ketawa apabila mendengar suaminya berkata sebegitu.. Dannial menginjak pedal klac dan menolak tuil gear ke gear satu dan sebelum menurunkan handbrake dia sempat mencium curi pipi isterinya.. Bila Dahlia memandangnya dia sempat mengenyit mata.. Dahlia tertawa dengan gaya suaminya itu..

“Lia nak ikut jalan-jalan pergi kundasang besok tak? Rafiq ajak.” Tanya Dannial sambil memfokuskan matanya ke arah jalan raya.. Dia membiarkan kereta Dk yang di pandu oleh Rafiq di hadapan kereta dia tidak tahu jalan di sekitar bandaraya Kota Kinabalu itu..

“ Nak juga.. lagipun besok tak buat apa-apa pun kat hostel..” Memang betul.. Daripada menghabiskan masa dengan termenung dan membaca buku-buku rujukan gemuk di atas meja belajarnya.. sekali-sekala mahu juga bersiar-siar..

“Kalau nak ikut, Lia join tidur kat.. hotellah.. bukan apa, senang nanti nak berjalan.. tak pusing-pusing nak ambil Lia kat kolej nanti..lagipun ayah dan ibu takde kat sini.. kalau tidak boleh tidur rumah Lia je..” Laju Dannial memberi penjelasan.. Takut Dahlia tersalah fikir. Walaupun dia sendiri berfikir ke arah ‘itu’.. Dahlia tersenyum.. Malang sekali ketika ini ayahnya berkursus dan ibunya ikut bersama. Jadi rumah di tinggalkan kosong.. terpaksalah Dannial menginap di Hotel..

“Lia okay je..” Jawab Lia perlahan sambil mengalihkan pandangan ke tingkapnya.. Malu memandang wajah Dannial yang tersenyum lebar..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Dannial merenung wajah isterinya yang sedang tidur nyenyak. Dia tersenyum melihat wajah itu. Tangannya membelai-belai pipi Dahlia dengan lembut. Dahlia yang sedang tidur seakan terganggu mimpi-mimpinya kerana gangguan dari Dannial itu. Perlahan-lahan dia membuka matanya dan merenung Dannial. Kemudian di perhatikan pula sekelilingnya.. Ingin mengingati di mana dia berada sekarang..Setelah beberapa minit barulah dia teringat kejadian semalam.. Tiba-tiba pipinya terasa panas kerana malu.. Wajah Dannial seperti tidak sanggup di tenungnya..

“Morning..” Kata Dannial perlahan.. Dahlia masih lagi menunduk wajah dan bermain dengan jemarinya. Dannial menarik nafas panjang kemudian tersenyum.. Dia tahu isterinya malu.. “Sampai bila nak bermain dengan jari tu? cantik ke jari tu berbanding muka husband Lia ni?” Tanya Dannial mengusik isterinya.

“Dah pukul berapa ni?” Tanya Dahlia ingin mengubah topic perbualan. Dannial tersenyum..

“Dah jam enam.. Rafiq kata kita kena bertolak awal, jom lah mandi..” Ajak Dannial dengan penuh kenakalan sambil mengenyit mata kepada Dahlia. Tangan Dahlia di tarik perlahan.

“Nial lah mandi dulu.. Apa pulak nak bawa Lia..” Bantah Dahlia malu-malu.. Tanpa kata Dannial mengendong isterinya sambil tersenyum nakal…

Tuesday, July 27, 2010

Actually..It Mrs now..not Ms, 26

First Anniversary

Dahlia merenung jauh ke langit yang gelap itu.. Sesekali terdengar keluhan panjang dari gadis itu. Berfikir dan terus berfikir.. Apa sudah jadi dengan hidupnya? dia sendiri sudah tidak dapat kawal kehidupannya lagi.. semuanya berlaku dan terus berlaku tanpa menghiraukan dirinya yang terpinga-pinga. Dan Paied, Paied semakin menjauh.. Ah! kenapa Paied? kenapa mesti mempersoalkan tentang kasih sayang sedangkan Paied sendiri tidak tahu apa maknanya.., mestikah Sayang itu di ucapkan dengan kata-kata sedangkan Irah dah penat meluahkan dengan perlakuan, segala perkara yang Irah buat semestinya Paied dulu yang Irah terfikir..Dahlia menongkat dahu di balkoni asrama perempuan Angsana 2. Bulan dan bintang di langit di tenung Dahlia.

“Kenapa mesti hero novel atau drama semua mesti yang kaya, handsome, berpendidikan, sedap mata memandang?” Kelly tiba-tiba mengganggu Dahlia yang sedang termenung jauh sambil membawa sebuah novel di tangan.

“Sebab takde orang yang akan membaca novel tu kalau awal-awal lagi penulis dah labelkan watak utama seperti penagih dadah..” Dahlia menjawab juga soalan Kelly yang hanya boleh di anggap soalan ‘kosong’ itu..

“Em… betul juga tu.. Tapi kalau penulis tu boleh buat watak yang pada awalnya negative kepada watak yang positif dengan nama cinta..” Jawab Kelly sambil tersenyum-senyum. Dahlia merenung sebelah mata temannya yang hampir anggau dengan hanya membaca novel.

“Tak semua boleh berubah menjadi positif atas nama cinta.. “ Jawab Dahlia perlahan. Dia mengambil novel di tangan Kelly dan membaca sinopsisnya kemudian mengembali semula kepada temannya itu..Malas mahu membaca novel dan tenggelam di alam fantasi seperti yang dia selalu lakukan sedangkan kehidupan reality sedang terumbang-ambing di atas lautan masalah.

“Kau betul-betul dah break up dengan Paied ke?” Tanya Kelly perlahan. Takut menyentuh hati si kawan yang sedang gunda-gulana. Dahlia menggeleng.. Senyap sebentar.. Kemudian dia menjungkit bahu.

“Tak tahulah.. Apa lagi perlu aku buat Kelly., Paied tak faham.. Bukan aku tak mahu berkongsi masalah dengan dia tapi..entahlah..” Kata Dahlia sedikit marah.. Tertekan sebenarnya.Terfikir juga, kenapa mesti dia saja yang menjaga hati orang lain.. sedang hatinya terluka dan terus terluka dengan lebih dalam lagi..

“Dahlah tu.. just cheer up.. Paied akan sedar juga silap dia. Tapi tengok dia dengan budak baru tu.. kau tak cemburu ke?” sempat lagi Kelly bertanya soalan sensitive itu. Dia mahu tahu juga apa di hati kawannya itu apabila melihat gerak-geri mesra Paied dan budak bernama Rina petang tadi..

“Itu pun masalah juga..” Dahlia duduk sambil merenung temannya.. “aku tak rasa apa-apa.. Aku tak cemburu., aku tak marah..” Kata Dahlia keliru dengan hatinya..

“Kau tak sayang Paied lagi ke? atau kau dah memang ada orang lain?” Tanya Kelly turut melabuhkan punggung bersebelah dengan Dahlia.

“Sayang tu memang sayang.. Tapi budak Rina tu baik.. aku tak jumpa di mana salahnya yang dorang berdua tu tak boleh bersama.. kenapa mesti aku cemburu..” Kata Dahlia seperti budak yang kebingungan..

“Sebab kau girlfriend Paied... Mesti tu salah sebab untuk kau cemburu..” Kelly berkata sinis..Dahlia menongkat dagu..

“aku girlfiend dia ek?.. emmm., nantilah aku fikirkan cara macam mana untuk cemburu..” Kata Dahlia dalam gurauan.. Kelly tahan hati dengan ragam temannya itu.. Irah Cuma nak yang terbaik untuk Paied.. Irah dah lukakan hati Paied.. Apa hak Irah untuk cemburu kan?.. sesekali timbul juga rasa rindu pada Paied.. Tanpa sedar airmatanya mengalir tanpa di pinta.. Kelly menepuk perlahan bahu temannya..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Para pelajar kolej Angsana semuanya sedang sibuk mengatur gerai masing-masing. Malam itu mereka mengadakan malam Pesta Angsana dan semua pelajar membuka gerai mengikut aliran masing-masing. Dahlia, Poly dan Fie berjalan-jalan melihat suasana di sekitar padang Angsana yang kian sarat dengan gerai-gerai dan para pelajar yang sedang menyiapkan gerai masing-masing..Mereka masih mempunyai masa beberapa jam lagi untuk menghias dan menyediakan barang-barang yang ingin di jual mereka. Poly menarik tangan Dahlia untuk singgah sebentar melihat persiapan kelas Paied, dengan berat hati Dahlia mengikut langkah temannya itu.

“Eh! Kak Irah, Kak Poly and kak Fie..Hai… Gerai kakak semua jual apa ek?” Tanya Rina mesra dengan senyuman.Memandangkan dia lebih muda setahun dari Dahlia, Fie dan Poly jadi dia lebih senang memanggil mereka dengan panggilan kakak. Dahlia tersenyum.. Gadis jurusan Automotif itu memang terkenal dengan sikap manjanya dan tidak sombong dengan semua orang.. Dia senang dengan sikap gadis itu..

“Gerai dorang kak Irah jual novel terpakai dan penanda buka kreatif.. nanti Rina jalan-jalanlah pergi kedai kakak..” Jawab Dahlia.. Paied tidak mengendahkan perbualan mereka. Ya, dia kecewa melihat keadaan itu.. sepertinya dia bukan sesiapa bagi Paied..Mungkin dia masih sibuk.. bisik hati Dahlia yang semata-mata ingin menyedapkan hati sendiri.

“Wah! jual novel.. Mestilah Rina nak pergi.. Rina nak borong semua novel tu..” Rina gembira apabila mendengar mengenai novel. Dirinya sudah terbayang-bayang begitu banyak koleksi novel yang akan di jual di gerai Dahlia.

“Hantu novel.. Gerai kak Poly jual Soto..Datanglah nanti.. Kakak bagi free limau sebiji..” Rina tertawa mendengar promosi dari Poly itu. Belum pernah lagi orang membuat Promosi sebegitu.. Fie turut tertawa mendengarnya.

“Limau memanglah free.. Gila berkira betul gerai korang ni..Gerenti aku tak pergi..Sanggup aku stay kat gerai kami je..” Jawab Fie. Poly buat muka..

“A’aa.. Staylah kat gerai korang tu.. kenyanglah sangat makan novel tu..” Rina dan Fie tertawa melihat muke cemberut Poly. Dahlia lebih menumpukan perhatian terhadap koleksi Kad kreatif yang di jual di gerai Automotif itu.. walaupun kad itu bukanlah tumpuan pertamanya. Paied tetap tidak mengendahkan dirinya.. Dia sudah penat memulakan perbualan yang tidak akan mendapat perhatian dari Paied.. Jadi hari ini biarlah mereka tidak bertegur satu sama lain..Bisik hatinya yang sedikit marah dengan keegoan Paied.

“Eh, Jomlah kita gerak.. nak ambil barang lagi kat Hostel..” Kata Dahlia yang tidak tahan lagi terpacak di depan kedai itu sambil menunggu perhatian dari Paied.
tiba-tiba mata Dahlia di tutup erat dari belakang.. Dahlia terkejut dan cuba membuka tangan yang gatal itu. Dia tidak tahan dengan kegelapan paksa itu. Poly dan Fie menggeleng apabila Dk tergelak kecil kerana melihat kepanikkan Dahlia yang cuba mengalihkan tangan Dk yang erat menutup pandangannya.. Dahlia mendengar gelakkan itu.. dan dia kenal siapa yang sungguh nakal membuat pandangannya menjadi gelap seperti itu.

“Dk.., aku tengah mengalami masalah kawalan kemarahan sekarang ni.. Baik kau buka tangan gatal yang membutakan pandangan aku ni..” Kata Dahlia serius. Mendengarkan-kata Dahlia, Dk melepaskan Dahlia dari kegelapan sambil tertawa kuat.. Dahlia menggosok-gosok matanya.. Pandangannya berpinar-pinar melihat wajah Poly, Dk, dan Fie di depannya.. Kemudian dia terlihat dua orang lelaki bersama mereka.. Pandangannya masih kelam dan tidak boleh mengecam kedua-dua lelaki itu..mungkin teman-teman Dk dari kolej Angsana 3..kata hatinya.

“Aku memain jelah Irah.. itupun nak serius..ke datang bulan?” Tanya Dk nakal dan masih lagi tertawa.. Dahlia menarik muka keruh.. Rasa mau di flying kick temannya yang seorang itu.. Langsung tidak perasaan kekeruhan di wajahnya.. Semua ni di sebabkan Paiedlah! marah hati Dahlia lagi.

“Kau selamba je nak menjatuhkan reputasi aku yang tinggi melangit ni.. Ada ke cakap aku datang bulan di tengah-tengah padang dataran ni.. aku saman malu kau nanti baru tau..” Jawab Dahlia pantas.. Mukanya sudah memerah bila Dk mengatakan dia datang bulan.. Di hadapan Paied dan di hadapan lelaki dua orang yang matanya masih belum dapat mengenal pasti.. Tangannya masih mengosok-gosok mata..

“Habis tu.. Serius je.. ada masalah penstabilan hormon ke?” Tanya Dk dalam gurau lagi.. Hah sudah! Dk mula mendiagnos penyakit-penyakit yang tidak berkenaan. Dahlia memuncung mendengar pendengar pertanyaan dari Kawannya itu.. Tidak nampakkah Dk, betapa mesranya Paied dan Rina sehingga langsung tidak melayan dirinya.. Tidak perasankah Dk yang dia tengah tertekan dengan sikap Paied?.. Bisik hati hampa Dahlia. Matanya mulai terang seperti sedia-kala.. Dia melihat kembali dua orang yang di bawa oleh Dk itu.. Oh.. Rafiq dengan Dannial..Bisik hatinya selamba.. kemudian otaknya berfikir semula.. Dahlia merenung tajam muka Dannial.cuba membuktikan yang matanya itu salah..Dannial tersenyum manis melihatnya.. Dahlia menarik tangan Dk jauh dari yang lain..

“Aku ajak kau datang sini dengan kawan-kawan kau..KAWAN-KAWAN KAU! yang kau bawa laki aku pergi sini buat apa?!” Tanya Dahlia keras sambil menekan perkataan kawan-kawan itu..supaya Dk faham maksudnya. Dk membesarkan matanya.. terkejut..

“Hah!! Laki kau ada kat sini ke? mana dia?” Dk langsung tidak mengetahui siapakah suami Dahlia. Dia mencari-cari di sekeliling siapakah yang menjadi lelaki paling malang kerana mengahwini sahabatnya itu. Dahlia ternga-nga mulutnya.. terkejut yang Dk langsung tidak mengetahui siapakah lelaki yang dia bawa ke Pesta Angsana itu.

“Dannial suami akulah!” Kata Dahlia sambil menampar kasar bahu temannya itu.. Dk mengosok-gosok bahunya.. pedas sungguh tamparan Dahlia..

“Aku mana tahu.. aku ajak Rafiq, then dia bawa Dannial..” Dk membela diri.. semua salah Rafiq! marah hatinya pula..Tidak pasal-pasal dia pula menerima tamparan wanita milik Dahlia..

“Huh! takpelah.. Paied pun dah buang aku.. kalau bocor rahsia hari ni.. aku tawakal jelah..” Kata Dahlia seperti orang putus harapan. selepas perbincangan 5 minit itu mereka kembali ke gerai Paied di mana Dannial, Rafiq dan teman-teman Dahlia menunggu dengan penuh hairan.

“Tak kata pun korang nak datang sini? bila sampai?” Tanya Dahlia melihat kepada Rafiq, tapi sebenarnya dia bertanya kepada Dannial.. Rafiq mengangkat kening.. Melihat Paied memandang curiga, dia seperti memahami rentak Dahlia.

“Dk cerita pasal pesta ni.. Kolej pun cuti sabtu dan ahad ni.. kami ambil kesempatanlah nak melawat Sabah balik.. Aku bawalah kawan aku ni, Dannial.. Nial, ni Dahlia.. and tu Paied.. kawan dari sekolah rendah..” Rafiq sengaja menyebut nama Paied supaya Dannial tahu apa yang berlaku sekarang.. Dannial yang faham dengan renungan dari Rafiq mengangguk.. Dia tahu yang isterinya belum bersedia memberitahu status diri mereka kepada Paied.

“Ooo.. nice to meet you all..” Dannial turut berlakon sama dan bersalam dengan Dahlia kemudian Paied..Dahlia memperkenalkan pula Dannial kepada Rina, Poly dan Fie..

“Sampai bila kau kat sini Fiq?” Baru kedengaran suara Paied di telinga Dahlia.. Dahlia memandang Paied seketika.. Dannial pula memandang kehampaan yang hadir di raut wajah isterinya... Terdetik rasa marah di hati Dannial.. kenapa mereka masih perlu berpura-pura sedangkan Paied dan Dahlia sudah tiada hubungan..

“Malam besok pulang dah.. saja je datang sini nak melawat korang..Kau pun langsung tak calling-calling aku kat sana..” Rafiq dapat merasakan sesuatu yang lain antara Dahlia dan Paied.. apa yang terjadi?.. dia menghantar pandangan kepada Dahlia.. Dahlia menjungkit bahu..

“Busy sikitlah..Aku ingat kau dah tak nak berpijak di bumi Sabah lagi sebab budak Dk tu..” Dk menarik muncung apabila Paied mengaitkan dirinya dengan Rafiq.. Rafiq tersenyum.. Hubungannya dengan Dk memang tidak boleh di jangka.. sekejap baik, sekejap berperang.. tapi tidaklah sampai dia mau berpatah arang untuk menjejak kaki di bumi di bawah bayu ini.

“Takdelah.. awek baru ke?” Tanya Rafiq memaksudkan Rina di sebelah Paied.. Paied tersenyum.. Dahlia nampak senyuman itu.. Dannial nampak kekeruhan di wajah Dahlia.. Rafiq mula kesian dengan sepupunya.Dan juga Dannial..

“Yup..” jawab Paied.. Dia pun tidak tahu sama ikhlas atau dia sengaja mahu menyakitkan hati Dahlia yang kian sakit.. Melihat reaksi Dahlia, hatinya rasa bersalah.. bersalah sangat.. Bagi Dahlia tiada guna lagi di berada di sana..

“emm.. Ah.. Irah.. aku nak pergi toilet.. mana toilet ek?” Tanya Dk kononnya cemas.. Dia tahu yang Dahlia tidak mahu berada di sana.. Dan dia juga tidak mahu Dahlia berada di sana.. Sampai hati Paied berbuat begitu setelah Dahlia lebih memilih dia berbanding Dannial..

“Tandas kat surau tu yang paling dekat.. marilah kami tunjukkan..” Kata Fie sambil menarik tangan Dahlia.. Dahlia hanya mengikuti saja langkah temannya. Dannial memberi isyarat kepada Rafiq agar supaya mereka boleh mengikut Dahlia..

“Paied.. acara ni start pukul berapa? sebab kami nak cari hotel lagi ni.. tadi sampai je terus gerak pergi sini..” Tanya Rafiq walaupun dia sudah tahu waktu perasmian pesta itu.

“Lepas solat isyak..” Jawab paied perlahan. Dia tahu Rafiq mahu mengejar Dahlia. Kalau tidak di ikutkan hati yang ego itu, dia juga sudah mengejar dan memujuk Dahlia.. betapa bodohnya dirinya.. Paied memarahi dirnya sendiri..

“Okaylah kalau begitu.. kitaorang cari tempat penginapan dulu.. gerak dulu ek..” Kata Rafiq meminta diri.. Dannial hanya merenung tajam Paied sebelum berlalu..

Dahlia yang menahan tangis terduduk di kaki lima bangunan fakulti mereka. Dannial yang baru sampai di tempat itu kemudian memeluk isterinya erat.. Barulah terdengar esakan kecil dari Dahlia.. Dia membalas pelukan Dannial itu.. Setelah beberapa minit Dannial merenggangkan perlukannya dan melihat mata isterinya yang merah itu.. perlahan-lahan tangannya mengelap air mata yang bersisa di wajah isterinya..

“Are you okay?” Tanya Dannial walaupun dia sudah nampak Dahlia teresak-esak di dalam pelukannya.

“Im not okay..Mesti Nial marah dengan Lia.. sebab Lia ni cakap tak serupa bikin...” Sedaya upaya Dannial cuba memahami ayat yang di ucapkan oleh isterinya.. kerana Dahlia masih lagi teresak-esak..

“Its Okay.. Nial faham.. susah nak lupa cinta pertama.. Nial faham..” Seperti memujuk budak-budak berumur 5 tahun.. begitulah Dannial memujuk Isterinya.. Perlahan-lahan Dannial menarik tangan isterinya agar berdiri.. Dahlia masih menutup mukanya di bahu Dannial..

“ Aku bawa kereta Dk, kau bawalah Irah naik kereta yang tu..” Kata Rafiq memaksudkan kereta yang mereka sewa sewaktu di berada di air port selepas sahaja sampai di tanah di bawah bayu itu. Dannial mengangguk.. Perlahan-lahan dia membawa Dahlia berjalan ke arah kereta proton waja itu dan membukakan pintu buat isterinya. “Kitaorang ikut dari belakang..” Kata Rafiq lagi..

“So, korang nak ikut tak? kita cari makan kat luar dulu..Lepas makan kita balik kat sini semula..” Kata Dk kepada Poly dan Fie.. Mereka berdua memandang satu sama lain.. bertanya pendapat dalam bisu. Kemudian kedua-duanya menggeleng..

“Kitaorang nak bagi chance kat korang berdua.. walaupun kami tak tau apa hubungan kamu berdua dan hubungan diorang berdua..” Kata mereka memaksudkan Dahlia dan Dannial.. semestinya banyak tandanya yang berlegar-legar di kepala mereka ketika ini. “ And Dahlia Zahirah owe us an explanation..” Kata Fie sebagai wakil.. Poly mengangguk setuju. Dk tahan senyum.

“Trust me., kalau korang tahu kebenaran.. mata korang akan terbeliak and mulut korang akan terbuka besar sebab terkejut..” Sempat lagi Dk berkata sebelum mengejar Rafiq yang sudah berjalan kea rah keretanya..Tentunya Dahlia dan Dannial sudah jauh di depan. Fie dan Poly hanya menjungkit bahu tanda tidak faham dengan situasi itu.

Bila Kau dan Dia