Skip to main content

Biarkanku bersandar.., 14

Bab 14

“Sorry semua, saya terlambat.”

Kata Annisah selepas saja masuk ke bilik mesyuarat itu. Sepatutnya dia berbincang dengan dua orang wakil dari Media Corp. Annisah tersentak apabila memandang wajah yang cukup dia kenali.

“Is....Rindunya kat awak!.”

Annisah melambai-lambai ke arah webcamnya. Iskandar tersenyum dihujung talian. Sekarang semuanya mudah. Tak perlu berjumpa di tengan bandar atau di coffee shop hanya untuk bersua muka, Cuma video call dari YM, Skype atau mana-mana ruang sosial saja diperlukan. Annisah mengusap-ngusap skrin komputernya. Melepaskan kerinduan.

“Rindu kat awak juga”

Jawab Iskandar. Annisah tersenyum. Annisah membuka software yang membolehkan dia mengambil imej Iskandar yang ada di skrin komputer ribanya sekarang ini. Baru dia perasan yang selama bertahun berkenalan dengan Iskandar, mereka tidak pernah mengambil gambar bersama.

"Ada berita yang menarik ke kat sana?”

Tanya Annisah.

“Saya baru je beli tiket”

Annisah menjungkit kening. Bertanya tanpa suara.

“Untuk ke Malaysia.”

“Is nak datang sini?”

Tanya Annisah seperti menginginkan kepastian.

“Is dah beli tiket.”

Annisah tersenyum. Susah untuk dia percaya kali ini. Mungkin sudah genap setahun mereka tidak berjumpa secara berdepan. Kali terakhir adalah bila Iskandar berkata yang dia akan berpindah. Itu kali terakhir. Dan mereka Cuma berhubung melalui telefon dan video call. Kali pertama mereka merancang untuk berjumpa, Iskandar memberitahunya yang dia sudah berkahwin. Kali kedua, Annisah Cuma menerima pesanan sms saja yang memberitahu dirinya bahawa Iskandar sedang berada di sini. Dan kali ketiga dia terlalu sibuk. Ini kali keempat.

“Is betul-betyl akan datang kan?”

Tanya Annisah lagi. Dia mahu sangat untuk berjumpa dengan Iskandar. At least, untuk kali terakhir sebelum dia membuat keputusan untuk meninggalkan Iskandar. Dia takut.. Dia takut Iskandar yang akan meninggalkannya. Dia tidak boleh menipu hatinya. Dia cintakan Iskandar. Dan sanggup untuk melupakan fakta bahawa Iskandar sudah berkahwin. Dia Cuma mahu berjumpa Iskandar untuk kali terakhir. Tapi semakin lama, dia rasakan semakin mustahil untuk terus berada di sisi Iskandar. Ditambah lagi dengan kehadiran Puteri Alina. Anak Iskandar.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Cik Annisah.. awak okay?”

Annisah tersedar dari khayalannya. Lelaki di depannya itu masih tersenyum manis.

“Ya, saya okay..patutlah tadi saya terpaksa pusing dua kali untuk cari parking. Rupanya ada kereta yang jalan macam biawak rebut tempat letak kereta saya.”

Lelaki itu tersenyum.

“Well, kita patut habiskan cepat mesyuarat ni, lepas tu ,barulah kita cakap mengenai kereta siapa yang salah.”

Annisah tersenyum.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …