Skip to main content

Actually..It Mrs now..not Ms, 17

Mata Dahlia masih lagi bengkak disebabkan menangis sepanjang perjalanan dari Perak sehinggalah ke Kuala Lumpur dan terus ke KLIA. Apatah lagi apabila mendengar berita yang Paied mengalami komlikasi jantung beberapa jam lalu.. Bertambahlah sebak di dada.. Dannial memegang erat tangan Dahlia, begitu juga Dahlia, ingin berkongsi kekuatan dan ketabahan bersama.

“Mama, Papa,.. Irah pergi dulu..” Kata Dahlia sambil menyalami tangan kedua-dua mentuanya.. Puan Safiah memeluk menantunya.. Ingin memberi kekuatan..

“Irah jangan risau.. kawan Irah akan selamat itu..” Dannial hanya mendengar kata-kata ibubapanya.. Ibubapanya dan ibu mertuanya tidak tahu tentang hubungan isterinya dengan Paied.. Mereka hanya beranggapan yang Dahlia takut kehilang sahabat baik apatah lagi Puan Dahnia menceritakan yang Dahlia dan Paied berkawan sedari kecil lagi.

“Nial.., Lia balik dulu..” Dahlia bersalam dengan Dannial.. tanpa kata Dannial menarik Dahlia dalam pelukannya..

“Lia sabar ya..” Mendengar saja kata-kata dari bibir Dannial menbuat sendunya datang kembali.. Dahlia melepaskan tangisan dalam pelukannya seketika.. Dannial melepaskan pelukannya apabila mendengar panggilan terakhir kepada penumpang pesawat menuju ke Sabah.. Dannial sempat menghadiahkan ciuman selamat tinggal di dahi isterinya..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Paied..” Dahlia memanggil perlahan.Sudah dua hari dia berganti-ganti dengan ibu Paied untuk menjaga jejaka itu..Namun masih tidak ada tanda2 mahu sedar.. Dahlia menggenggam tangan Paied.. tanpa dijangka jari-jemari Paied bergerak-gerak dalam gengaman Dahlia.. Tanpa berfikir panjang Dahlia terus memanggil doctor..

“Alhamdullilah, Paied dah sedar dan dah boleh bernafas sendiri..” Kata Doktor itu dengan senyuman.. “Cuma saya dah bagi ubat tidur kepada Paied.. Biar dia berehat sekejap sebab dia masih lemah..cik Dahlia bolehlah menghubungi keluarganya..” Dahlia mengangguk.. Sekarang dia boleh bernafas lega..

“Auntie, Paied..” belum sempat dia menghabiskan ayatnya talian sudah dimatikan..Dahlia menggeleng kepala dan tersenyum.. Sampai saja di perkarangan hospital Puan Fadhilah terus saja meluru ke wad anaknya di tempatkan.. Dia melihat muka temannya yang muram..

“Paied….Paied jangan tinggalkan mama Paied.. Paied je satu-satunya anak lelaki mama dan ayah..” Dahlia yang terkejut dengan kedatangan Ibu Paied, semakin terkejut melihat Puan Fadhilah meraung-raung..

“Err..Auntie” Kata Dahlia mencuit bahu Puan Fadhilah..

“Paied…Sampai hati Paied buat mama macam ni..” Tidak mengendahkan Dahlia.. terus sahaj meratap.. ‘aku ni ada bagi kesalahan maklumat ke?Kata Dahlia didalam hati.. Bingung!

“Auntie…” Panggilnya lagi..

“Paied jangan buat begini Paied.. Kamu tak kesian dengan mama, Dengan kakak-kakak semua? dengan Papa? Kamu tak kesian dengan Dahlia.. Dia tunggu Paied sedar setiap hari.. Tapi Paied buat di macam ni..” Masih lagi meraung..Dahlia mengurut kepala.. ‘apa yang auntie Dhilah merepek ni?’Paied yang sudah terjaga dari tidur bingung melihat ibunya meraung-raung.. Dahlia yang buat muka bingung.. aku dah mati ke? rasanya tidak.. kata Paied yang baru bangun dari tidur..

“Mama, ma doa kan Piaed mati ke?” Tanya Paied yang bingung melihat mamanya yang meraung-raung.. Puan Fadhilah berhenti meraung..

“Paied..?” Puan Fadhilah memandang Dahlia.

“Tulah Auntie.. orang baru nak cakap di telefon tadi dah Auntie racing kereta pergi Hospital ni..” Kata Dahlia sambil tersenyum.

“Hisy! budak ni.. Auntie risaulah dengar suara kamu yang panic tu..” Katanya sambil memukul perlahan Dahlia menggunakan beg tangannya.. Paied dan Dahlia tertawa.

“Sorry Auntie.. perut tengah lapar, jadi tak boleh nak bezakan suara Panic dengan gembira..” Kata Dahlia yang sudah berdiri di sebelah Paied.. Puan Fadhilah tersenyum sambil menggeleng..

“Selamat bangun dari lena yang panjang Paied..” Kata Dahlia sambil merenung kea rah Paied.. Paied tersenyum mendengarnya.. Kesal juga melihat orang2 kesayangannya menitiskan airmata kerananya..

“Ohya.. lupa pulak nak bagitahu papa dan kakak2 kamu..” kata Puan Fadhilah menepuk dahi.. Dahlia tersenyum.. Sesiapa pun yang berada di tempat Puan Fadhilah semestinya begitu…Anak adalah anugerah yang terindah.. sudah semestinya di jaga dengan penuh kasih sayang..

Comments

MaY_LiN said…
sedihnye jadi dannial
nursya said…
hai..
da byk ttgl nie...
skrg kena wat marathon nie...

hai camner la dannial skrg nie..
musti frust...

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …