Iklan

Friday, August 13, 2010

Sir Ooo Sir

P/s: Rehat kejap tulis en3 D@a and miss/mrs.. nak tukar angin malam ni.. tiba2 terkeluar idea mengarut ni... harap sudi membaca..enjoy..

Sir Oooo Sir


“Adush! Handsome betul Sir tu... Terjatuh cinta lagi pula aku bila tengok muka dia tadi..”
Aliya menutup telinganya. Bosan dengan bicara Amira yang seperti orang angau itu.
“Liya... kau rasa Sir tu dah ada girlfriend tak? Ei... mudah-mudahan takde kan? Kan Liya... Liya!!”
Amira menggoyang-goyangkan tubuh Aliya yang sedang berbaring di sebelah katilnya..
“Apa dia?!!”
Tanya Aliya dengan wajah bengang.
“Sir Kamarul.... minta-minta dia takde girlfriend kan?”
Aliya mendengus geram.Gamaknya Sir Kamarul tu buat ubat guna-guna dekat budak bernama Amira ni..Sebab itu dah jadi angau tahap gaban dah budak ni..
“Amira.... dah jam 12 tengah malam... 12 tengah malam! Boleh tak kau berhenti bercakap pasal Sir kau tu.. aku di atas pun dah naik muak... Bosan!!!”
Amira tertawa mendengar luahan dari Eita yang berada di atas katilnya. Entah kenapa dia tidak dapat berhenti dari berfikir mengenai lecturenya itu.. Itulah.., dulu masa cuti lepas SPM taknak terus tunggu STP..nak juga sambung belajar.. Kan dah kegatalan anak Pak Rasydan ni..
“Yelah.. aku tidurlah ni.. tak sabar nak masuk kelas besok.. Isy! Excitednya aku...”
Aliya menggeleng mendengar bicara temannya itu.
“Ya Allah... Kau betulkanlah otak kawan ku yang sudah biol ini..”
Gaya seperti orang berdoa.. Amira yang tahu dirinya disindir hanya membiarkan saja. Yang penting dia tidak sabar menunggu hari pagi.. Kalau boleh dia mahu datang lagi awal dari Mak Cik cleaner.
“Aliya... jangan lupa bangunkan aku sahur nanti..”
Sempat lagi dia berpesan kepada kawannya sebelum tertidur lena dengan mimpi-mimpinya.......
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Aik? Awalnya sampai kelas..”
Amira yang sedang menyiapkan tugasannya membesarkan matanya.. Dia kenal dengan suara itu.. Betulkah ini?? Betulkah?? Dia tergamam seketika. Dia berpaling mengadap orang yang menegurnya itu.. Sir pujaan hati dinda rupanya... Bisik Amira di dalam hati.
“Aaa... em.. saja.. nak siapkan tugasan yang Miss Erdina bagi kelmarin..”
Kawal emosi Amira.. kawal.. jangan cemas..Amira cuba berkata-kata dengan dirinya sendiri..
“Oo.. Patutlah.. selalu Nampak awak jalan dengan kawan-kawan..”
Hah?selalu?? Jadi selama ni Sir perasan dengan kehadiran aku?? Oh tidak... Aku macam mahu menjerit keriangan...
“Em... Dorang lambat sikit hari ni.. Jadi saya jalan dululah...”
Sir Kamarul mengangguk faham. Bagi Amira pula.. Pergerakannya jadi tidak menentu.. Cemas.. tidak selesa.. shy2 cat.. semuanya di alaminya pada waktu ini..
“Tugasan apa ni?”
“Hah?”
Hah kan..terlampau cemas sehingga blur depan Sir handsome.. Buat malu aku je.. Kenapalah diri aku ni mengkhianati dirinya sendiri...
“Saya tanya... tugasan apa yang Cik Amira Bte Rasydan ni tengah buat?”
Ulang Sir Kamarul dengan nada sedikit lembut dan menyebut perkataan satu persatu.... Amira mula terkaku... Dia tahu full name aku.... Bolehlah ajak nikah ni.. tentu sekali lafaz je ni.. aduh Pak Rasydan.. kenapa anakmu sungguh gatal sekarang ini...
“Em...Aaa.. Seudo code.. Programming...eh...”
Blur seketika.. Bila masa Miss Erdina ajar programming..
“Tengah buat description mengenai logo yang hantar hari tu.. lupa nak letak description..”
Malunya... apasal boleh tercakap pasal seudo code pulak ni...Ejaan Seudo pun salah.. ada hati nak cakap pasal programming.. Ni Sebab Sir Handsome lah ni.. Kan aku dah merapu yang bukan2..
“Amira.... kita kahwin..”
“Haha.. Sir ni pandai buat lawak.. HAH????!!!!!!”
Tidak berkelip matanya memandang lecturenya itu... Muka Sir Kamarul Nampak serius.
“Saya tak buat lawak.. Saya memang dah jatuh hati dengan awak.. sejak pertama kali kita berjumpa...”
Terlopong mulut Amira mendengar kata-kata dari mulut sir Kamarul.. Tidak sangka.. Mereka sama-sama memendam rasa...Betul ke ni? Ya Allah... Andai ini hanyalah mimpi... biarlah aku terus terlena...
~~~~~~~~~~~~~~~
“Selamat pengantin baru Mira... Dapat juga Sir Handsome kau tu..”
Mendengar kata-kata Aliya membuatkannya tersenyum sehingga ke telinga..
“Alhamdullilah.. Kalau dah memang jodoh .. tak ke mana kan...”
“Em.. lepas ni adalah orang yang balik-balik escape kelas ni.. sebab selama ni dia pergi kelas bukan nak belajar... asyik nak skodeng Sir Handsome dia je kan.. Skang ni dah tak payah skodeng.. Sir kau tu akan sentiasa berada di depan mata..”
Amira termalu sendiri mendengar gurauan dari teman-temannya..
“Amira... mari sini kejap..”
Amira mengerut kening.. Apasal laki aku memanggil ni.. siap ajak ke dalam bilik pulak ni.. Taulah tak sabar.. tunggu2lah tetamu balik pun....
“Kenapa bang?”
“Kita Bercerai..”
“Hah!!!!”
Sungguh kuat jeritannya...
“Saya lupa yang saya dah ada girlfriend..”
“Abang tak boleh buat macam ni....”
Katanya sayu..
“Kenapa pulak.. Kau tu yang tak sedar-sedar lagi..Suka hati akulah nak buat macam mana pun...”
“TIdAK!!!!”
“Sedarlah Amira.. Sedar!!”
Suara Sir Kamarul sebentar tadi perlahan-lahan bertukar menjadi suara Aliya.. Hah? Aliya?
“Sedarlah bengong... Kau nak aku bangunkan kau macam mana lagi ni.. kang aku simbah dengan air juga budak ni.. Oi Amira.. Bangun Sahur!”
“Hah?”
Masih kebingungan.. Baru je tadi dia bersama dengan Sir Kesayangannya..
“Mana Sir Kamarul?”
“Hisy! Angau tak habis2.. sampai mengigau menyebut nama Sir tu.. Hoi! Sahurla.. bangun..Apasal liat sangat nak bangunkan kau ni...”
Eita sudah bising dari katil atas..Tiba-tiba Amira teringat sesuatu.. Dia mengukir senyuman yang dengan penuh malu-malu..
“Hehe...mimpi rupanya...Sory Aliya.. Sory Eita...Heeee... Jom sahur jom... Tak sabar nak pergi kelas ni..”
Aliya dan Eita menggeleng melihat telahat temannya... Angau!

Tuesday, August 3, 2010

Actually..It Mrs now..not Ms 28

Setelah hampir dua jam perjalanan mereka dari Bandar Kota Kinabalu, akhirnya mereka sampai ke perhentian pertama mereka iaitu Taman Kinabalu. Mujur Dk juga menyertai mereka, sepanjang perjalanan tidak juga membosankan bagi Dahlia. Kelihatan ramai pelancong asing juga turut melawat tempat itu.. setelah menghabiskan selama sejam di taman negara, mereka singgah sebentar di pekan minggu kundasang.

“Bunyi apa tu? dorang main gong ke?” Tanya Dannial apabila terdengar muzik yang menggunakan alatan tradisional yang mengandungi satu set kira-kira lapan untuk sembilan gong-gong cerek loyang kecil. Setiap kedengaran satu pukulan berbeza apabila melanda. Gong-gong adalah disusun secara mendatar dalam satu barisan pada satu bingkai katil kayu rendah. Pemain duduk atas lantai di depan gong-gong dan memalunya dengan dua tukul kayu kecil.

“Tu dorang berkulintangan..” Jawab Dk.. Dannial berkerut dahi.. Bukan kerana tidak memahami bagaimana memainkan alatan tradisional.. tetapi pertama kali mendengar ayat yang sebut Dk sebentar tadi.. “Jangan tanya apa erti kulintangan.. aku pun belum habis khatam..” Cepat Dk menjawab sebelum Dannial bertanyakan soalan lagi.

“Okay.. lepas ni nak pergi mana?” Tanya Rafiq yang baru membeli selesai membeli kuih muih untuk mengalas perut.

“Poring.... dah lama tak berendam di kolam air panas..” Jawab Dahlia teruja.. Sekali lagi Dannial berkerut dahi..

“And again? Nial tahu tu tempat perlancongan.. tapi maksud dia apa?” Tanya Dannial sambil mereka semula berjalan semula ke kereta mereka yang di letakkan tidak jauh dari pintu masuk pekan tersebut.

“Oo.. ni aku tahu.. Aku dah tanya mak aku berkali-kali.. Poring tu nama satu spesis pokok buluh dalam bahasa Kadazan Dusun..” Rafiq Menjawab soalan sahabatnya itu.. Dia duduk di tempat pemandu memandangkan Dannial tidak arif dengan jalan di sekitar tempat itu.. Dannial melihat kuih muih yang di beli oleh Rafiq tadi.. Berkerut lagi dahinya.. “Aku sengaja beli kuih-muih tradisional kat sini..Ini kan percutian pertama kau kat Sabah.. mestilah cuba makanan orang sini..Tu kira baik aku belikan kuih.. kalau aku bagi makan.Segala Bambangan, ambuyat.. baru kau tau..” Kata Rafiq kemudian di sambut dengan ketawa dari Dahlia dan Dk.

“Satu lagi.. Sambal Tuhau.. Emmm.. rasa macam mangidam nak makan sekarang je..” Sambung Dahlia lagi.. Muka Dannial bertambah masam.

“Yelah.. mentang-mentang pertama kali aku datang sini.. korang buli aku.. Ni kuaih apa ni?.. bentuk dah macam bunga matahari, tapi warna hitam dan hijau..” Tanya Dannial lagi sambil mengeluarkan kuih yang di maksudkannya.

“Tu kuih Penjaram lah suami ku sayang.. Yang hijau tu pandan, yang hitam tu guna gula melaka..” Jelas Dahlia sambil mengambil kuih itu dari tangan Dannial. Walaupun mereka sudah bersarapan sebelum memulakan perjalanan tadi namun oleh kerana terlalu lama berjalan membuatkan perutnya lapar semula.

“Rasa dia macam kuih bederam tu.. tapi lebih lembut lah..”Terang Rafiq pula..

“Yang ini pula? Macam seri Muka tapi takde lapisan pulut..” Semualah di tanyakan Dannial.. Sambil bertanya mulutnya tetap juga mengunyah.

“Kuih hati buntal..Di buat dari tepung pulut, santan, gula.. and.. whatever..” Jawab Dk sambil mengambil plastic kuih itu dari tangan Dahlia..

“Sampai sekarang aku masih tak tahu kenapa dinamakan hati buntal..” Jawab Dahlia sambil merenung persekitaran di luar tingkah.. Di sebabkan hari cuti, ramai penduduk keluar ke pekan. Mungkin kerana sudah terbiasa dengan cuaca yang sejuk membuatkan pemduduk di tanah tinggi itu selesa berjalan walau hanya memakai sehelai baju tanpa baju sejuk.

“Kita pergi ni, nanti sewa private room ek.. malas nak berendam kat kolam umum ni.. sewa dua bilik lah..” Kata Dahlia sambil membetulkan baju sejuknya..Jam menunjukkan pukul 10.30 pagi.. Tapi cuaca di sana masih lagi sejuk.

“ Kita pergi Poring lepas tu masa nak balik singgah ke kebun Strawberi dan gerai-gerai kat tepi jalan yang tadi kita lalu tu.. Nak beli bunga mawar..” Rafiq menggeleng, perempuan,perempuan.. memang tidak boleh lari dari bunga-bungaan..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Lia pegang handphone Nial kejap, dah terlambat nak Check in..” Dannial menyerahkan telefon bimbitnya kepada Dahlia..Tarlalu kelam kabut sehinggah tidak terfikir untuk memasukkan kembali telefon bimbitnya di poket.. Mereka semua tertidur kepenatan di bilik masing-masing apabila balik saja dari Kundasang.. Di sebabkan itu, Rafiq dan Dannial kelam kabut mahu mengejar Flight.. Mujur masih ada masa setengah jam lagi sebelum penerbangan mereka.. Dk dan Dahlia duduk di kerusi yang di sediakan sambil menunggu Rafiq dan Dannial check-in. Tiba-tiba satu pesanan multimedia di hantar ke telefon Dannial. Tanpa mengesyaki apa-apa Dahlia terus membuka mesej itu. dan..

“Lia,.. jomlah kita makan dulu.. ada masa lagi ni..” Kata Dannial yang bersama-sama Rafiq berjalan kea rah gadis-gadis itu.. Dahlia memandang Dannial sendang pandangan sedih.. Tangannya menggeletar sedikit.. Bibirnya seakan mahu mengucapkan sesuatu.. Dannial yang kehairanan memandang Dk meminta penjelasan.. Dk menjungkit bahu tanda tidak tahu.. “Lia.. kenapa?” Tanya Dannial sambil merendahkan kedudukannya agar dapat melihat wajah Dahlia yang sedang menunduk.. Perlahan-lahan Dahlia menyerahkan telefon bimbit Dannial dan menyuruh Dannial melihat apa yang di hantar ke telefon bimbitnya.. Senyuman Dannial terus tawar.. tanpa kata dia berjalan ke balai berlepas tanpa berkata sepatah pun.. Rafiq yang keliru terus mengejar Dannial.. Dahlia terpaku melihat langkah Dannial tanpa menjelaskan gambar yang di lihatnya.. Chill dan Dannial di atas katil bersama!!..

“Kenapa mesti Chill….” Rintih Dahlia kemudian dipujuk oleh Dk yang tidak tau menahu apa yang sudah terjadi..

Dannial memberhentikan langkahnya apabila sudah jauh meninggalkan Dahlia.. Tong sampah yang tidak bersalah di tentangnya kuat.. Rafiq memegang bahu sahabatnya itu.. cuba menenangkan.. “tak guna punya perempuan..” Cuma itu yang keluar dari mulut Dannial sebelum Air matanya mengalir perlahan-lahan di pipi..

Bila Kau dan Dia