Skip to main content

Dana atau Adriana??, 21

Bab 21

“Semua ni pasal kau!! bawak malang!!”

Jerkah Mike apabila sampai sahaja di condominium miliknya. Dana terpana.. Dia pula yang dipersalahkan. Sedangkan dialah mangsa keadaan.

“Maaf..”

Hanya itu yang boleh di tuturkan oleh Dana. Dia masih berdiri di depan pintu rumah Mike. Rasa serba salah mahu melangkah masuk ke dalam.

“Maaf..maaf.. kau tahu tak yang kau tu bawa malang!! Apa kata kawan-kawan aku nanti bila tahu aku kahwin dengan orang kampung yang kolot macam kau ni hah!! Buat malu je.. mama aku pun satu..Suruh aku kahwin dengan perempuan talam dua muka macam kau ni!..”

Mike masih lagi membebel. Dana hanya menunduk wajahnya.

“Dah!! Mulai hari ni kau tidur di bilik hujung sana tu.. tugas kau ialah jadi orang gaji di rumah ni!! Jangan harap aku anggap kau jadi isteri aku!! Kau tak layak!!” Jerkah Mike lagi kemudian mengambil kunci keretanya dan meninggalkan Dana yang tergamam..Tapi dibiarkan saja pemergian Mike. Terteram sedikit hatinya apabila wajah lelaki itu tidak kelihatan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~

Dana termenung jauh mengenang nasibnya. Entah kenapalah nasibnya sebegitu. Suaminya tidak menganggapnya sebagai isteri dan dia masih tidak mengingati siapa dirinya. Dana menukar-nukar rancangan television.. satu pun tidak menarik minatnya untuk ralit menonton skrin television itu. Akhirnya dia membiarkan television itu bercakap sendirian..

Tiba-tiba rancangan itu mengamit minatnya.. ‘Syarikat MegaHolding dan Adria Holding sdn bhd berkerjasama..’ keningnya berkerut.. cuba mengingati sesuatu. Bukan MegaHolding yang menjadi tumpuannya.. kerana dia tahu bahawa MegaHolding adalah milik majikan lamanya yang kini sudah menjadi ibu mertuanya..Datin Rafeah. Tetapi Adria Holding seakan mengamit memorinya..

Akhirnya dia berputus asa untuk mengingatinya. Dana bergerak ke dapur untuk menyediakan makan malam.. Dia sendiri tidak tahu suaminya akan pulang atau tidak.. terlalu jarang untuk melihat rupa suaminya itu,,Kalau pulang pun semestinya dirinya menjadi mangsa sumpah seranah yang seakan tidak berpenghujung itu. Dikebalkan juga telinganya untuk menghadapi kata-kata Mike. Tapi apalah nasib bila Mike sudah mula menggunakan kekerasan kepadanya untuk melepaskan marah. Dana mengeluh lagi.. entah untuk ke berapa kali…

~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Hai Encik Mikail tak pulang lagi ke??” Ikhwan menegur Mike yang sedang melepak seperti dirinya juga. Tidak tahu apa yang patut di buatnya bila kembali ke rumah.Dia seperti seorang yang lemah, kerana tidak boleh berbuat apa-apa ketika ini.

“Saja.. malas nak pulang.. takde apa-apa yang menarik.” Mike menghadiahkan senyuman. Dia kenal dengan lelaki itu. Salah seorang pemegang syer terbesar di Syarikat Mutiara Holding. Mereka pernah berkerjasama dulu.

“Samalah dengan saya.. takde apa-apa yang menarik.. saya dengar MegaHolding berurusan dengan Adria Holding..” Munir cuba membuka topik.. Mungkin kerana dia juga orang bisnes, jadi dia tidak boleh lari dengan topik seperti itu. Mike mengangguk mengiakan kenyataan Munir itu.

“Yup.. Adria holding.. bercakap mengenai Adria Holding.. saya teringat mengenai wanita paling penting dalam Syarikat tu yang hilang beberapa bulan lalu..dah nak hamper setahun. siapa nama dia ya..” Berkerut kening Mike cuba mengingati nama wanita itu. Raut wajah Munir sedikit berubah .. Dia tahu siapa yang dimaksudkan dengan Mike itu.. Dia menarik nafas panjang..

“Nama dia Tengku Adriana Illyana..” Lancar saja Ikhwan menyebut nama wanita itu.. Mana mungkin dia melupakan gadis itu.. Namanya sentiasa segar di ingatan.. Puas mencari, tapi gadis itu tetap menghilangkan diri.

“ahha.. Illyana.. sayang sekali saya tak berkesempatan berurusan dengannya.. Ketika kami mahu mula berurusan bersama tiba-tiba mereka mengatakan yang dia menghilangkan diri... She very impressive.. walaupun saya tak pernah nampak muka dia tapi saya tetap saya bangga bila mendengar mengenai cerita-ceritanya.. menerajui Satu Syarikat besar dan 4 syarikat induk ketika berusia 17 tahun.. Wow!.. that very,, very impressive..”

Munir tersenyum mendengar pujian Mike.. dia juga terasa bangga bagi pihak Adriana. Sepanjang dia bersama gadis itu sudah banyak perkara baik yang dia dengar. Entah di mana silapnya. Adriana masih menghilang sampai sekarang. Padahal dia sudah mengupah ramai penyiasat untuk mencari wanita itu.

“Yup…she a legend..entah ke mana dia menghilang.” Ikhwan berkata dengan nada suara yang begitu mendatar.

“Saya dengar Mutiara Holding pernah beberapa tahun berurusan dengan Adria Holding? Mesti Encik Munir selalu berjumpa Adriana kan?” Tanya Mike.. Dia tidak sempat untuk bertemu dengan Adriana.. Apatah lagi mahu melihat muka Adriana..entah kenapa dia begitu tertarik mengenai Adriana.. Dari dulu lagi dia ingin sekali berjumpa dengan wanita itu.. hatinya selalu tertanya-tanya.. Cantikkah wanita itu? Macam mana perwatakannya? Baik atau sebaliknya? Dan tidak keterlaluan dia katakan yang dia seperti jatuh cinta dengan gadis yang belum pernah dia kenal. Pihak media pun tidak pernah menyiarkan gambar wanita itu..

“Ya.. pernah beberapa tahun.. memang selalu jumpa dia.. Dia jenis wanita yang easy to get along.. dan very open minded.. lakaran dan idea-ideanya juga sukar untuk ditolak..senang kata Adria Holding beruntung mempunyai dia.. Adrian Ilham juga apa kurangnya.. sekarang dia yang menerajui Adria Holding kan?” Ikhwan bertanya kepada Mike.. Sudah hampir setahun dia tidak mengambil tahu mengenai Adria Holding.. entah kenapa dia sendiri pun tidak dapat menjawabnya. Mungkin kerana masih bersedih dengan kehilangan gadisnya membuatkan dia tawar hati mahu ke Adria Holding.

“Ya.. Tengku Adrian pun apa kurangnya.. Idea-ideanya bernas.. saya rasa senang berurusan dengan dia.. lagipun dia seorang yang cekap.. Itu memudahkan lagi urusan kami..” Kata Mike kemudian dia cuba mengingati rupa paras Tengku Adrian Ilham itu.. putih, tinggi dan sentiasa memastikan dirinya kemas.. Adrian juga memiliki wajah pan asian.. yang membolehkan lelaki itu memikat gadis-gadis disekeliling lelaki itu.. Dia teringat ketika kali pertama memasuki pejabat lelaki itu.. kemas.. Tetapi tidak ada satu pun gambar keluarga di atas meja lelaki itu… Hampa seketika kerana tidak dapat melihat bagaimana wajah Adriana.

“Saya pernah berurusan dengan Adrian sekali.. dia seorang lelaki yang penuh dengan Idea yang membangun.. tidak rugi Syarikat MegaHolding berurusan dengan Adria Holding..” Kata Ikhwan.. tiba-tiba perbualan mereka terganggu dengan bunyi telefon Ikhwan.. Ikhwan mengeluh melihat nama pemanggil itu.. Dia meminta diri seketika untuk menjawab panggilan telefon itu.. Mikhail hanya mengangguk.. Ikhwan kecewa dengan apa yang di dengarnya.. sudah bersilih ganti dia mengupah penyiasat untuk mencari Adriana, Tapi jawapannya tetap menghampakan.

“Wife telefon??” Tanya Mike.. melihat kerutan di muka kenalannya itu membuatkan dirinya tersenyum.. teringat isterinya yang dikahwininya kerana satu salah faham.. terasa benci dengan wanita itu.. difikirannya wanita itu sama dengan teman-teman wanitanya yang lain yang hanya inginkan wang.. seperti bekas tunangnya dulu.. semenjak putus tunang dirinya begitu membenci wanita.. Dia hanya membuat wanita-wanita di sisinya hanya untuk teman tidur dan tidak lebih dari itu..

“Tak.. cuma pekerja saya telefon..Saya harap berita yang gembira, tapi tetap mengecewakan ..” Kata Munir selamba.. Mike tersenyum.. Mereka berbual-bual malam itu tanpa mengendahkan manusia lain.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …