Skip to main content

Dana @ Adriana 13

Bab 13

“ Tak mungkin kak Rya ada kat sini..”
Illina yang duduk di tepi balkoni di renung Marina. Dia mengambil tempat di sebelah gadis itu.

“Sepatutnya kau cakap benda tu dari awal lagi..”
Illina menjuih bibir. Kota itu masih aktif walaupun jam sudah mencecah angka dua di waktu pagi.

“Aku ingat dia nak lari sangat dari Ikh, jadi mestilah dia lari kat sini.. Ingat tak dulu waktu dia bergaduh dengan Ikh.. Dia lari kat sinilah..”

“Dulu dorang bergaduh... sekarang ni putus..”

“Kau rasa betul ke dorang dah putus tunang ek?”

Marina menggeleng tanda tidak tahu.

“Kata Ikh tidak..”

“Kalau kau tanya kak Rya... putus tetap putus..”

”Kalau Ikh, tunang tetap tunang..”

“Aku terfikir macam mana dorang boleh bertahan sampai sekarang.. ”

Illina mengeluh, mungkin Ikhwan tersilap langkah.. Tapi melihat keazaman Ikhwan mencari Adriana membuatkan hati yang mulanya memarahi Ikhwan kerana menipu kakaknya menjadi sejuk.

“Aku rasa baik kita pulang.. tengok apa perkembangan kat Malaysia.. Mana tahu Rya sembunyi kat mana-mana.. Rumah aku ke..”

Dia tahu masa sekarang tidak sesuai untuk berjenaka sedemikian.. Tapi, apa salahnya menghibur hati yang gundah.

“Ahha..macamlah kakak aku tu tahu di mana rumah kau.. ”

“Manalah tau kan.. Kalau nasib-nasib dia terjumpa rumah aku.. Lepas tu dia bersembunyi kat sana sebab tak mau Ikh jumpa dia..”

“Kau memang terer ek kalau berimaginasi begitu..”

Illina tertawa melihat muka Marina yang tidak puas hati mendengar kata-katanya.

“Kau mesti hadiahkan pakej honeymoon masa aku kahwin nanti kalau Rya ada kat rumah aku..”

Illina tertawa lagi.. Yakin betul temannya itu... Kemudian dia merenung muka Marina dengan serius..

“Entah-entah kau berpakat dengan Kak Rya tak? Kau sembunyikan kak Rya kat rumah kau.. Am I right?”

“Ek’eleh minah ni..kalau betul Rya kat rumah aku buat apalah aku nak buang masa datang sini tolong kau cari Rya...”

“Bukan kau selalu buang masa ke? Habit kau kan..”

Marina bercekak pinggang apabila mendengar komen kawannya itu.

“Agak-agaklah pun nak mengutuk aku.. kau pun sama juga kan..”

Illina tersengih. Turut tersindir.

“So... macam mana? Nak pulang ke?”

Illina menjungkit bahu.. berfikir seketika.

“Kita lepak 2 minggu lagi.. then kalau tak nampak juga batang hidung Kak Rya.. kita blah..”

“Ek? Nak nampak batang hidung Rya ke atau batang hidung jejaka beberapa tahun yang lalu.....”

“Eh... dua dalam satulah.. sambil menyelam, minum air..”

“Angau tak sudah-sudah..”

Comments

nursya said…
ala pendeknyer...
aper2 pn tetap best...
nk lg..nk lg..

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …