Skip to main content

Dana atau Adriana?? 14 (i)

“Split personality?”

Doktor Dewi menegakkan duduknya.Berfikir seketika kemudian dia menggeleng..

“Hampir kepada Split personality.. Mungkin personality Dana sekarang bukan personality dia yang sebenar.. Contohnya macam yang doktor Helmi cakap tulah.. Marah bila kehendaknya dihalang.. Salah satu dari personality sebenarnya.”

Helmi termenung seketika.

“Tapi Doktor Dewi..Dana yang saya kenal tak macam tu.. lemah lembut je
orangnya..Saya rasa hilang ingatan bukan mengakibatkan personality change kan..”

“Tapi dia berada di situasi yang berbezakan.. Mungkin keadaan yang membuatkan dia berubah laku..”

Helmi menarik nafas panjang.

“Tapi dia boleh sembuhkan.. maksud saya, ingat semula..”

“Ofcouse, Seperti yang kita tahu.. keadaan Dana tidaklah begitu serius..”

“Baiklah Doktor Dewi.. Saya pulang dulu..”

Helmi memandu kereta dengan penuh berhemat walaupun fikirannya sudah penuh dengan kecelaruan. Sesekali terdengar keluhan dari jejaka itu. Kemudian dia memberhentikan kereta di bahu jalan. Terdapat gerai buah-buahan berdekatan dengan tempatnya memberhentikan kenderaan. Dia teringat yang ‘Ana’ gadis yang dikenalinya beberapa tahun lalu begitu meminati buah epal. Kemudian dia membuat keputusan untuk membelikan Dana buah epal itu. Mungkin boleh mengingatkan Dana tentang sesuatu. Selepas menghulurkan duit kepada peniaga itu, Helmi terus memandu ke Villa Damai.

“Eh.. Helmi?”
Dana yang sedang menyiram bunga hairan dengan kehadiran Helmi. Setahunya hari ini dia tidak ada temujanji dengan Doktor Dewi.

”Saya datang nak bagi buah Epal ni.. Kebetulan masa nak balik tadi ada gerai buah-buahan..”

Dana mengambil bakul plastik yang Helmi hulurkan.

“Maaflah.. Saya tak berani nak ajak awak masuk.. Sebab Datin Rafeah dan Mak Timah takde kat sini.. Rasa lain pulak kan.. Sebab bukan rumah saya..”

Helmi tersenyum. Dia faham apa yang dimaksudkan gadis di depannya itu.

“Saya faham.. Saya pun tak boleh lama-lama kat sini.. Kejap lagi nak masuk kerja..”

“Em.. terima kasih untuk epal ni..”

“Welcome..”

Setelah Helmi berlalu, barulah Dana membawa masuk bakul plastik berisi epal itu. Epal disusun dalam mangkuk buah-buahan yang sudah tersedia di atas meja makan. Dia merenung epal merah itu..seperti ada yang begitu menarik perhatiannya........

Comments

Emaharuka said…
Ho ho rindu sangat dgn dana n mike
cepat smbung kak;)
nursya said…
allllaaaaaaaaaa.........
pendek nyer...
x puas nk lepas kan windu pn...
nk lg...

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …