Skip to main content

Diari isteriku,cerita cintanya 4

Bab 4

5 Februari 04

Hari ni baru saya tahu yang dia adalah senior saya.. tapi saya jarang jumpa dia.. masa orentasi pun saya tak jumpa dengan dia.. Rupanya....

“Eh... Izhar tu ambil kos apa ek?? Tak pernah pun terserempak dia kat mana-mana kelas..”

Tanya Elina selepas saja mereka mendapat tempat duduk di dalam cafe Kolej Angsana itu. Dya mengangkat wajahnya yang sedari tadi merenung buku apabila nama jejaka pujaan hatinya disebut. Dia juga tertanya-tanya seperti Elina. Tidak pernah pun mereka terserempak di mana-mana kelas.

“Memanglah.. Dia kan senior kita..”

Jawab Farina sambil membuka balutan burgernya. Perut yang kosong merayu-rayu sedari tadi minta di isi.

“Ah?? Senior? Tak pernah tahu pun..Hari tu masa minggu suai kenal tak nampak pun muka dia..”

“Sebab dia tak berapa suka sangat bersosial ni.. Hidup dia tu di dalam bilik muzik je..”

Jawab Farina lagi.. Info yang diberikan oleh Farina begitu menarik minat Dya.

“Muzik??”

Ulang Dya tapi matanya masih merenung buku. Seperti tidak begitu mengambil kisah tentang perbualan teman-temannya itu.

“A’aa..”

Farina mengia kannya.

“Kau banyak tahu tentang Izhar.. ada apa-apa ke?”

Sakat Elina.

“Hello!... Adakah anda sudah lupa fakta penting yang Farina Ingrid Abdul Razak adalah kekasih Sofian. Sofiankan roomate Izhar..Jadi aku korek-koreklah cerita untuk kawan kita yang sedang memasang telinga tapi berpura-pura baca buku C sharp yang tebal tu...”

Dya mengangkat wajah bila dirinya disindir. Dya menghadiahkan senyuman lebar buat temannya. Tidak sangka Farina sedar akan hal itu. Mungkin kerana dia sentiasa ditangkap basah oleh Farina bila saj mencuri pandang ke arah Izhar.

“Tiba-tiba aku teringatlah... Dya, kau kan suka main piano..”

Kata Elina sambil menjungkit kening sebelah kanan ala-ala Ziana Zain.

“Tak macam pelik ke?”

Tanya Dya pula dengan muka ragu-ragu. Elina dan Farina kehairanan.

“Apa yang pelik?..”

“Aku yang kejar dia..”

Elina dan Farina berpandangan sebentar bila mendengar bisikan Dya.

“Dya... Mungkin otak kau dah jam baca buku programming..Kau dengar baik-baik ya..Aku suruh kau ikut kelab muzik.. bukan suruh kau main kejar-kejar dengan Izhar..”

Kata Elina sambil turut berbisik.Seperti ada pelajar yang teringin mencuri dengar perbualan mereka.

“Elina.. maksud aku.. Perigi cari timba..”

Berbisik lagi.. Farina mengerut dahi melihat telatah teman-temannya.

“Yang korang berbisik ni apahal?”

Tanya Farina dengan nada bisik juga. Mereka berpandangan sesama sendiri. Kemudian memerhati keadaan cafe yang lengang itu. Mereka tersengih sesama sendiri.

“ Senang cerita.. Kita semua masuk kelab Muzik..”

Elina membuat keputusan.

“Kita??”

“Please Ina...”

Pujuk Dya. Mana berani dia mahu menjadi ahli kelab muzik itu seorang diri. Entah apa yang direpekkan nanti bila berjumpa dengan Izhar.

Rupanya awak seperti saya.. Muzik ialah dunianya.. Oh God.. Saya tiba-tiba tertarik dengan idea gila-gila Elina.. tak pernah terfikir nak jadi nak pecah rekod yang dah berapa kali pecah ni.. perigi cari timba? Tapi demi awak..saya sanggup.. Semua salah awak.. kenapa awak mencuri semua tumpuan saya.. Bagi tinggallah cket.. Tak cukup dengan tu.. Hati saya pun awak nak cuba curi... Jadi sekarang saya terpaksa amik hati awak pula..

9.10 mlm

Nadia Alisya

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Sofian?? Sofian Idris ke?”

Berkerut dahi Fahmi memikirkan tentang itu. Kerja-kerja yang memerlukan perhatiannya terbengkalai saja di atas meja kerjanya. Diari isterinya sedari tadi tidak lepas dari tangannya. Seperti membaca novel pula. Ketukan di pintu pejabatnya membuatkan Fahmi tersentak.

“Wah.. hardworking nampak.. sampai lunch hour pun masih terpaku di kerusi ni..”

Seperti mendengar namanya disebut, laju saja Sofian muncul di depan pintu pejabatnya. Diari isterinya ditutup. Sofian mengerut dahi melihat buku tebal dalam pegangan temannya itu.

“Tu...”

“Jom makan.. lapar..”

Fahmi cepat mengubah tajuk sambil menyembunyikan diari Dya di dalam laci mejanya. Dia terus meninggalkan Sofian yang masih terpinga-pinga di depan mejanya. Fahmi sudah mula tertanya-tanya.. ada apa dengan diari isterinya itu sampaikan semua orang tahu mengenainya. Sofian pun macam tahu tentang Diari Dya itu.

Comments

akhirnya...setelah lame menunggu...nak lg
nursya said…
ala pendeknyer...
lama da xde n3 nie...
huk huk huk...
MaY_LiN said…
sofian tu org yg sama ke
tHiR... said…
ye lh.. PNDEK JER...
nk lg larhh... hehe..
nice2...

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …