Skip to main content

Dana @ Adriana 5

Bab 5
“Mike.., mari minum sekali..”
Panggil Datin Rafeah kepada anaknya yang baru memunculkan diri di pintu utama rumahnya. Mike berjalan ke arah ibunya dan pandangannya singgah ke muka Dana. tertanya-tanya siapakah gadis itu..
“Mike kenal siapa Dana?”
Tanya Datin Rafeah. Mike membuat muka bingung. Bukankah dia baru saja sampai di Villa Damai itu, kenapa dia yang di soal.
“Hah? mana Mike kenal Ma, Mike baru je balik dari ofis, tiba-tiba Mama tanya soalan cepumas ni pulak.”
Jawab Mike sedikit tidak puas hati.Sudahlah dia tertekan menunggu Adriana yang tak kunjung tiba. Dia merenung kembali muka gadis itu. Terdetik di hatinya mengatakan yang gadis di depannya itu sememangnya cantik dan mempunyai tarikan tersendiri.
“Yang kamu tersenyum tengok muka Dana ni kenapa? Dan gatal sangat?”
Marah Datin Rafeah perlahan bila menangkap senyuman Mike ketika memandang wajah Dana. Perangai anaknya itu memang susah mahu diubah. Gila perempuan!. Dana tidak senang duduk dengan perilaku Mike yang seperti membuka semua auratnya dengan renungan mata tajam jejaka itu.
“Beginilah Dana, Selama Dana sakit ni biarlah saya jaga Dana.. sehinggalah ingatan Dana pulih seperti sediakala.”
Datin Rafeah membuat keputusan. Dana mengangkat muka memandang Datin Rafeah. Mike hanya berdiam diri kerana tidak tahu hujung pangkal cerita.
“Tapi Datin, saya rasa menyusahkan pula.., Emm,, apa kata saya kerja kat sini. Tolong-tolong Mak Timah apa yang patut.” Kata Dana. Mike mengangkat kening. Tidak menyangka ada orang yang sanggup menolak tuah. Tapi dia masih ragu-ragu dengan perwatakan gadis itu.
“Tapi Dana kan masih sakit..” Kata Datin Rafeah prihatin. Mike mula meluat apabila Ibunya melayan gadis yang mereka tidak kenal dari mana asal usulnya. Sekali lagi di renung wajah gadis itu. Dia tahu yang gadis itu Cuma berlakon.
“Badan saya Cuma luka sikit-sikit je.. saya sihat.. tak perlulah risau..”
Kata Dana sambil tersenyum kepada Datin Rafeah. Terima Kasih kepada Datin Rafeah kerana bukan saja wanita itu memperinya perlindungan juga memberinya pakaian. Kalau tidak sampai sekarang dia memakai baju hospital kerana bajunya yang di pakai sebelum kemalangan sudah tidak boleh di pakai lagi.
“Emm.. baiklah kalau begitu.. Tapi Janji dengan Auntie jangan jatuh sakit ya..,”
Dana tersenyum dengan permintaan Datin Rafeah itu. Wanita itu penuh dengan perasaan keibuaan.
“Dan Jangan panggil Datin.. panggil Auntie..”
Dana mengangguk sambil tersenyum lagi.
“Mama ni senang betul percaya dengan orang luar.., Entah apa yang di rancang dalam kepala otak dia tu.. Okaylah mama, Mike nak balik rumah dulu..”
Mike menyalami mamanya. Dana terkejut mendengar Mike menyuarakan pendapatan tentang dirinya dengan sungguh lantang didepan dirinya pulak tu.
“Mike.. tak baik cakap begitu.. kamu ni.. nak balik mana lagi.. tidur jelah kat sini… Rumah kamu tu tak lari juga kalau tak tidur sana semalaman.. Atau ada betina tak cukup kain tu di sana?”
Sempat lagi Datin Rafeah menegur keterlanjuran bicara anaknya sebelum membebel dengan sikap anaknya itu. Mike terus ke pintu utama sambil menyarung kasutnya.
“Ma, please… Mike tak nak gaduh malam ni..”
Kata Mike perlahan. Dia begitu tidak senang bila mamanya memburukkan teman wanitanya di depan gadis yang baru mereka kenal.
“Apa please-please.. kalau dah gatal sangat! cinta sangat dengan perempuan tu.. kahwin! mama tak larang.. ini tidak.. berkubang macam orang takde pengetahuan agama..”
Mike buat-buat tidak dengan kata-kata ibunya dan terus menghidupkan kereta dan keluar dari kawasan Villa Damai selaju yang mungkin. Datin Rafeah menggeleng kepala melihat tingkah laku anaknya. Dana kesian melihat seorang ibu di perlakukan seperti itu.. Dia mengeluh kesal di dalam hati.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …