Iklan

Sunday, November 27, 2011

Terpaksa Berhijrah....

VISIT N FOLLOW THIS BLOG ya... Blog SC yg Baru.. http://sekolahcinta2.blogspot.com

diary isteriku, cerita cintanya 8

      Fahmi melajukan sedikit langkahnya. Apabila melihat pintu lif mahu tertutup, Fahmi berlari-lari anak berkejar ke arah lif.

     “Wait!”

     Jerit Fahmi. Termengah-mengah dihadapan pintu lif. Fahmi mengangkat pandangannya. Mahu berterima kasih kepada orang di dalam lif itu kerana sudi menunggunya. 

      “Terima kasih.” 

      Kata Fahmi sambil berjalan masuk ke dalam lif. Terasa hairan juga bila orang itu masih memerhatikannya dengan dahi yang berkerut. Fahmi cuba melihat sekilas penampilannya, takut ada yang tak kena. Tetapi semuanya sempurna. Seluar masih ada di tempatnya.. Kot pula masih bersarung di tubuhnya. Apa yang tak kena? Bisik hati Fahmi.

      “Fahmi..”

       Fahmi mengerut dahi. Kenal pula orang tu dengan dia. Fahmi menoleh ke arah orang itu. Kelihatan wajah serba-salah,senyum tawar, dah kesedihan di mata orang itu. Fahmi mula meneliti semula wajah orang itu. Ya! Tak salah lagi.. wajah itu sentiasa ada dalam fikirannya. 

        “Fea....” Orang itu, atau lebih tepat lagi, gadis itu tersenyum lebar bila Fahmi mula mengingatinya. 

         “Fea.. you look different..” 

Kata Fahmi dengan hati yang berbunga-bunga. Dia sudah lama mencari dan menanti kehadiran wanita ini.. terlalu lama.

          “Berbeza dari segi positiflah harapnya..” 

 Kata Sofea dengan senyuman. Fahmi tertawa kecil mendengar kata-kata wanita itu. 

“Tentulah.. awak makin cantik.”

Sofea tersenyum lagi. Dia selalu mendengar pujian dari mulut-mulut orang disekelillingnya. Tapi pujian dari Fahmi berbeza.. Ah!.. sungguh selama dia menghilang, dia cuba membina benteng dihatinya untuk lelaki yang bernama Fahmi ini.. Tapi sekarang, dalam sekelip mata benteng itu jatuh berderai. Bunyi lif mengganggu tumpuan mereka. Sofea memandang sekilas skrin kecil di lif itu sebelum memandang ke arah Fahmi semula.

“Hentian saya dekat sini.. saya minta diri dulu..” 

Sofea yang baru mahu memulakan langkah terhenti apabila tangannya ditarik perlahan oleh Fahmi. Kemudian tanpa kata, Fahmi menekan butang G untuk turun semula ke lobby bangunan itu.

“Banyak perkara yang nak cakap dengan awak, Fea.. kita cari tempat makan dulu.. Lama tak berbual dengan awak macam dulu-dulu.” 

Sofea tersenyum kecil. 

“Saya tak suka keluar dengan orang yang saya tak kenal..” 

Jawab Sofea bertujuan untuk bergurau.

“Then...”

Fahmi kelihatan seperti berfikir. Kemudian menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Sofea. Sofea menyambut huluran itu dengan kerutan di dahi.

“Saya Fahmi Izkandhar, bukan lagi junior jurusan civil engineering, dan bukan lagi ahli group 20 untuk minggu orentasi Angsana college, nombor telefon saya 016 jalan-jalan sampai terjunam..Kalau berminat, awak dah tak boleh jumpa saya di makmal binaan, sebab saya dah lama graduate dari sana, awak boleh jumpa saya di pejabat saya.”

Sofea tertawa. Teringat kenangan bila pertama kali bertegur sama dengan Fahmi, panjang sungguh mukhadimah Fahmi semata-mata mahu berkenalan dengannya. Masa itu terlalu cepat berlalu. Senyuman Sofea mula mengendur.

“Saya masih ingat ayat awak tu. Saya Fahmi Izkandhar, junior jurusan civil engineering, ahli group 20 untuk minggu orentasi Angsana College, nombor telefon saya 016 jalan-jalan sampai terjunam, kalau berminat awak boleh jumpa saya di makmal binaan dan..”

Fahmi tersengih bila Sofea berjaya mengingati ayat yang pernah diucapkannya suatu ketika dulu. Sofea ragu-ragu mahu menyambung ayatnya. Takut merosakkan senyuman yang ada diwajah Fahmi sekarang. Dan dia juga takut mengulang rasa sakit di hatinya. 

“Dan?”

Tanya Fahmi. Sofea tersenyum tawar. 

“Dan saya masih single ketika ini..”

Perlahan Sofea menyambung. Ketika itu.. Sofea menyambung di dalam hati. Bukan saja dia, Fahmi turut kehilangan senyuman. Pintu lif terbuka sekali lagi.

“Saya masih macam dulu Fea.. takkan pernah berubah..”

Kata Fahmi sambil menggenggam tangan Sofea.

Monday, August 22, 2011

Dana atau Adriana??, 33


Bab 33
“Yna.. kita nak pergi mana ni?”
 
Tanya Dana apabila kereta yang dinaiki mereka melencong ke sana dan ke sini. Ke mana agaknya Marina mahu membawanya. Marina pula sedari tadi tidak berhenti-henti bercakap di telefon bimbitnya. Entah apa yang dirancangkan oleh wanita itu. Dana hanya menunggu dan lihat sahaja apa yang bakal terjadi.
 
“Kita dah sampai..”
Dana tersedar dari lamunannya. Kereta Marina sudah berhenti di hadapan sebuah banglo mewah dua tingkat. Di halaman banglo itu pula penuh dengan bunga-bunga yang mekar. Rumput juga boleh diibaratkan sebagai tilam. Lembut sahaja rasanya bila memijak. Dan sebuah gazebo yang agak mewah ditengah-tengah bunga yang mekar itu. Kelihatan Marina sedang mengumpil pintu depan banglo. Dana yang melihat perbuatan Marina terus berlari kea rah gadis itu.
 
“Yna!... nak buat apa ni?”
 
“Aaa.... Yna tertinggal kunci rumah!.”
Laju sahaja jawapannya.
 
“Tertinggal kunci tapi ingat pula nak bawa tuil besi. Yna janganlah... Nanti sia-sia kita kena tangkap sebab ceroboh rumah orang..”
 
“Takkanlah.... ini rumah kawan Yna... Cuma terpaksa masuk guna benda ni je..”
Kata Marina tanpa rasa bersalah kemudian meneruskan usahanya.
 
“Let me..”
Tenang saja Dana berjalan ke arah pasu bunga kertas di tepi pintu besar itu. Menguis-nguis tanah yang ada di dalam pasu itu. Kemudian dia tersenyum apabila menjumpai apa yang dicarinya.
 
“Ceh... old fashion juga Rya ni..”
Bisik Marina perlahan.
 
“Hah?”
Dana memandangnya dengan pandangan keliru.
 
“Em.. takde apa-apa..”
Jawab Marina pantas.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
 
“Suatu hari nanti.. Rya nak retire.. Rya nak duduk rumah je. Jadi suri rumah sepenuh masa.”
Adriana tersenyum lebar melihat rumah di hadapannya itu. Ikhwan disebelahnya dipandang lama. Tidak sangka Ikhwan begitu serius dengan perhubungan mereka. Malah sudah menyediakan sebuah rumah untuk mereka berdua selepas berkahwin nanti. Rasa tidak sabar menjalani kehidupan sebagai isteri Ikhwan.
“Yakin ke nak pencen? Suatu hari nanti.. em.. ertinya Ikh kena tunggu Rya bertahun-tahun lagilah.”
Rya menarik nafas panjang.Dia memalingkan badan untuk berhadapan dengan Ikhwan. Cerita yang sama juga yang mereka bincangkan.
“Kalau boleh.. Rya nak lepaskan semuanya sekarang juga. Tapi Adria Holding hasil titik peluh arwah papa. Dan abang masih belum bersedia. Takkan Rya nak biarkan je Adria Holding jatuh kat tangan orang lain.”
Ikhwan tersenyum tawar.
“Susah tau nak terus berada dekat dengan Rya ni.. Seribu satu perasaan menyerbu di hati Ikh ni tau. Tergugat, cemburu, sunyi, gembira.. macam-macam lagilah..Kalau.,”
Adriana tersenyum.
“Kalau Ikh tak cintakan Rya.. dah lama Ikh angkat kaki kan??”
Ikhwan tertawa kecil bila Rya memotong ayatnya. Sudah hafal dengan ayat power dia tu. Hidung mancung Adriana dicuit perlahan.
“Rumah ni.. Ikh bagi dengan Rya.. suatu hari nanti, rumah ni jadi rumah kita.”
“Rumah kita...”
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Pak...
Dana dan Marina berpandangan apabila pasu bunga kecil di depan pintu berderai pecah apabila mereka selamat melangkah masuk ke dalam rumah itu. Dana kelihatan kebingunga.
“Dana terlanggar..”
Kata Dana perlahan kemudian mahu menunduk mengutip pecahan pasu itu. Tetapi dihalang oleh Marina.
“Dana!...”
Marina terus menjauhkan Dana dari pecahan pasu bunga itu.
“Nanti Yna panggil orang suruh bersihkan.”
Dana mengangguk sambil matanya berkeliaran di segenap ruang rumah itu.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Eh! Ke kiri sikit la..”
Adrian dan Ikhwan yang sedang mengangkat sofa mengeluh lagi. Ini sudah sepuluh kali mereka terpaksa mengangkat sofa itu kerana Adriana tidak puas hati dengan kedudukan sofa itu. Akhirnya sofa itu kembali kepada kedudukan asalnya. Ikhwan mengelap peluh sambil berpandangan dengan Adrian. Kemudian keduanya menggeleng kepala apabila melihat Adriana mula membuat reaksi seperti berfikir apabila melihat susunan meja makan pula.
“Somebody, help me.”
Kata Adrian.
“Kill me please.”
Kata Ikhwan pula dengan sarkastiknya. Adriana mula menarik muncung mendengar komen dari kedua-dua jejaka itu. Illina dan Marina cuma tersenyum.
“Ala.. bukan selalu pun.. Nilah rumah pertama Rya tau.. Rya nak juga rumah ni Nampak perfect.”
“Perfect bukan dari segi hiasan dalaman rumah sayang.., Rumah ni perfect bila kita berdua ada bersama di dalam rumah ni.”
Jawab Ikhwan dengan senyuman manisnya.
“So sweet.. Itu ayat zaman moden kak.., sama ertinya dengan ayat ni.. ‘Makan pasir pun sanggup kalau ada you..’”
Sampuk Illina. Adrian dan Marina tergelak mendengar kata-kata Illina itu. Bukan mahu memprovok Ikhwan, cuma mahu mengusik. Illina tahu yang Ikhwan akan tetap bersama dengan Adriana. Dan dia tahu yang Ikhwan takkan cuba untuk membuat onar... lagi.
“I’ll never hurt Adriana Illyana. Dialah matahari di dalam hidup aku.”
Kata Ikhwan dengan serius. Adrian menepuk tangan mendengar pengakuan Ikhwan itu. Tak lama lagi Adriana bukan milik mereka lagi. Hidup Adriana hanya untuk Ikhwan selepas saja dia mewalikan adiknya itu. Adrian tersenyum panjang.
“Dah-dah.. Hari-hari dengan Ikh cakap macam tu takut Rya bosan pulak.. Jom minum dulu.”
“Jom minum...”
Illina berdiri disebelah Ikhwan.
“Dont ever hurt my sis again.”
Ikhwan tersenyum tawar.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Assalammualaikum..”
Dana mengerut dahi. Tuan rumah ke yang bagi salam? Habislah kalau mereka dituduh menceroboh rumah orang. Dana mula tak senang duduk.
“Hah.. mungkin diorang semua dah sampai kot.”
Dana mengerut dahi.
“Siapa?”
Marina tersenyum penuh makna.

Saturday, July 30, 2011

Diari isteriku,cerita cintanya 7



Sebelum baca dalam ni ada watak2 dari cerita lain tiba2 interframe kat sini.. Macam Syirah, Aidil, and byk lagi.. Sebab saya suka buat kaitan antara cerita2 yg saya dah buat.. Tapi please ignore the timeline.. Tu kelemahan yang sungguh nyata dah saya janji akan merancang sebelum membuat apa2 cerita selepas ini. (insyaAllah...)

Clue :Mrs 2009, SC 2008 , Diari isteriku 2004 tapi tiba2 ada watak2 yang tersama sekolah.. dan kenangan bersama(kononnya..).. ignore ek.. hehe.. enjoy...


Bab 7

“Ala................................”

Dah agak dah. Mesti gambar yang dicari seharian oleh Elina, temannya itu sudah hancur atau rosak. Gambar yang sudah ‘bertahun-tahun’ tidak disimpan dengan baik. Baru kini mahu dicari hanya kerana Elina berjumpa dengan ‘old flame’nya. Melihat saja kepada keadaan kotak tempat penyimpan gambar-gambar dan harta kenangan sepanjang zaman menurut kata Elina itu. Sudah tiada bentuk kotak lagi. Lunyai sana sini.

“Kan aku dah cakap.. memang takde harapan dah benda tu.”

Kata Farina. Bukan mahu menyenangkan hati milik Elina yang sudah hancur remuk melihat album gambarnya yang sudah tiada harapan lagi. Elina mencebik.

“Boleh scan lagi ni kan?”

Tanya Elina sambil berpaling mengadap Dya yang sedang duduk termenung. Sejak kemalangan itu, Dya seakan turut menjadi korban. Cuma jasad yang tinggal. Hilang terus kenakalan dan senyuman lebar yang menghiasi wajah temannya itu.

“Teruk sangat ke rosaknya?”

Tanya Dya perlahan sambil berjalan mendekati teman-temannya. Farina yang sedang memerhati album gambar itu memberikan album kepada Dya.

“Boleh restore tak ni Dya?”

Tanya Elina pula. Dya cuma mengangguk.Tak teruk sangat ni. Bisik hatinya sambil dirinya terus menyelak sehelai demi sehelai gambar yang ada di dalam album itu. Gambar ketika perkhemahan sewaktu di kolej. Dia menarik nafas panjang.

“Iz.. em.. Dya.. sorry.. tak tahu pulak gambar ni ada kat sini..”

Dya cuba tersenyum. Bukan salah temannya. Dah bertahun. Sepatutnya dia sekarang boleh menerima kenyataan itu. Dya mengusap gambar kenangan itu. Dia dan Izhar. Saya rindukan senyuman awak. Farina menepuk perlahan bahu temannya. Dya berpaling mengadap Farina.

“Dia hensem betul masa ni..”

Kata Dya cuba melawak. Cuba menghilangkan seribu satu rasa yang tidak dapat diungkap dan dijelaskan. Tendang perlahan dari dalam perutnya membuatkannya tersenyum lebar. Buah hatinya.

“Fahmi kecil dah jeles bila mama dia puji boy lain..”

Farina dan Elina tersenyum mendengar komen Dya itu.

“Fahmi kecil? Comfirm baby boy ke?”

Dya tersenyum.

“Tak lama lagi Dya pula ikut jejak langkah Syirah.. Jadi ibu.. Kita ni tak tahu lagilah Elina kan..”

Farina cuba menceriakan suasan. Dya tertawa kecil. Elina mengangguk.

“Kau tu dah selamat jadi Mrs Sofian.. Aku ni.. hai.. tak taulah.. nak mandi bunga kot.”

Kata Elina sambil menarik teman-temannya keluar dari stor tempat dia mencari album gambarnya. Kesian temannya yang datang melawat dirinya dikerahkan menemaninya mencari album gambar itu. Ini semua kerana dia terjumpa Aidil kekasih lamanya sewaktu di kolej Angsana. Nak mengimbas kenangan lama kononnya.

“Kalau aku boleh restore semua gambar ni.. Kira jadilah ek kau dengan dia??”

Usik Dya lagi. Ah.. senyuman itu memang sudah menjadi treadmark Dya agaknya. Tersenyum dengan wajah sayu. Bilalah habis semua kesakitan yang kau rasakan tu Dya. Bisik hati Elina.

“Insya_Allah. Kalau memang jodoh aku dengan dia..”

Jawab Elina.

“Eh.. Kenapa kau break dengan dia dulu ek?”

Elina seperti berfikir panjang. Yelah.. Apasal dia putus dengan Aidil ek?..

“Oh.. Aku ingat..”

Farina dan Elina sama-sama memandang Dya. Bertanya dalam bisu.

“Remember Claudia?”

“OOOoo..”

“Now I remember.. Aku kalah dengan girl tu lah..”

Farina dan Elina sama-sama mengangguk. Siapa boleh lupa dengan keadaan Elina yang menangis beria bila dia sendiri mengisytiharkan kekalahnnya kepada Claudia.

“Time tu orang semua sibuk dengan conflict yang diciptakan budak Chill tu.. Then kau pula sibuk-sibuk menangis sebab cemburu.”

Elina tertawa mendengar kata-kata Farina.

“Ya Allah.. Silly nya aku ni.. Kalau ingat benda tu macam nak rendam muka aku ni kat dalam baldi yang penuh air tau..”

Kata Elina sambil menutup mukanya. Umur belum matang. Macam begitulah. Putus cinta macam dunia berakhir.

“Nasib Aidil tak tau.”

“Ah!.... Stop... Memalukan tau tak..”

Dya dan Farina tertawa kecil melihat Elina menutup mukanya yang sudah merah. Malu!

~~~~~~~~~~~~~

28 Jun 2005

Okay.. Saya akui saya nakal. Tapi nakal sikit je kan.. Janganlah awak buat muka masam mencuka pulak.. Saya bukan buat jenayah pun. (Jenayah kecil-kecilan pun).. Izhar marah saya lah tadi.. Tapi nasib kejap je.. Saya kan pandai memujuk.. (^_^) (lebih kepada memohon simpati)

“Awak nampak cool-lah..”

Mendengar sahaja suara itu memasuki ruang bilik muzik, Dya cepat saja minimize window photoshop yang sedang disedang dibukanya sedari tadi. Senyuman lebar menutup jejak jenayah yang sedang dibuatnya.

“ Saya nampak cool? Kenapa ya?”

Tanya Dya sambil mengerdip matanya. Konon comellah. Izhar tersenyum. Macam ada benda yang sedang kekasihnya itu sembunyikan.

“Bila awak dapat restore gambar yang sudah rosak teruk. Cool tau..”

Dya tersenyum. Siapa tak kembang kempis hidung bila boyfriend kesayangan memuji diri walaupun untuk perkara yang kecil seperti itu.

“Nah.. Thanks to photoshop”

Jawab Dya. Riak juga bila mendengar Izhar memuji dirinya.

“Ceh.. muka dah nampak riak semacam je.”

Usik Izhar. Dya tertawa. Macam tahu-tahu je Izhar ni. Walaupun dia sudah sedaya upaya mengempiskan hidung yang sedikit mengembang kerana kebangaan dipuji oleh orang tersayang..

“Buat apa tu?”

“Ah.. emmm.. takde buat apa-apa.”

Cepat-cepat skrin laptop ditutup. Masih lagi dengan sengihan lebar. Namun bagi Izhar, sengihan itu menandakan perkara yang nakal dirancang oleh kekasihnya itu. Macam tak kenal dengan sengihan tu. Dah dua tiga kali tertangkap basah oleh Izhar akibat senyuman itu.

“What are you trying to do?”

Tanya Izhar dengan serius. Dya cepat-cepat menggeleng.

“Nothing.........”

Hah! Nothing ertinya Everything kalau Dya yang mengatakan perkataan itu.Izhar mengambil laptop Dya yang berada di atas meja.

“Ah.. janganlah...”

Izhar dah menarik nafas panjang. Tanda pertama yang mengatakan bahawa dia akan dimarahi.

“ Miss Gyrra dengan En.Daud?”

Dya memandang ke kiri sambil membuat muka selamba. Tanda tidak tahu menahu dengan gambar yang terpapar di skrin laptopnya.

“Dya.........................”

Tanda kedua tu kalau namanya dipanggil dengan nada begitu.

“Dya dapat gambar tu lah.. Dya tak edit apa-apa pun. Dya kan teruk kalau pasal photo manipulation ni.”

Opss.. Dah tercakap kata kunci terpenting. Tulah, sebab nak balas tutup mulut Miss Gyrra mereka yang cukup pedas dan asyik memburuk-burukkan Elina, terpaksalah dia dan temannya merancang sesuatu. Dia yakin Miss Gyrra tu ada hubungan dengan lelaki beristeri dua tu. Tapi tiada bukti. Terpaksalah dia memanipulasi gambar itu untuk mencipta bukti.

“Explanation?”

Dya mencebik.

“Miss Gyrra tu tak senang hati tau dengan group kitorang,Sebab kitorang berkawan dengan Elina, Taulah kan Miss Gyrra tu hampir dapat ayah Elina dulu lepas tu Elina bocorkan rahsia yang Miss Gyrra tu Cuma nak duit je,Then sampai sekarang dia nak condemn semua kerja Elina. Kami pun terkena tempias, Then, kami buatlah begini, Sebab dia janji nak gagalkan subject yang dia ajar semester ni.”

Izhar mengerut dahi. Tanpa noktah! Macam kereta sport yang kerosakan break bila mendengar Dya menerangkan sebab dia melakukan perkara itu.

“Dia janji tau..”

Kata Dya lagi.Izhar tahan senyum bila melihat muka Dya yang seperti kanak-kanak yang sedang membela diri.

“Habis tu?”

Tanya Izhar. Dya memuncung. Takut mahu meluahkan pendapatnya. Cuma mata yang memandang mata Izhar. Seperti minta difahami.

“Satu kali ni je.”

Jawab Izhar yang membuatkan Dya tersenyum kembali.

See... Izhar seorang boyfriend yang sangat memahami... hehe

7.30 pm,

(P/s: Jangan amalkan benda ni.. nak condemn lecturer ke, nak kenakan ke.. jangan ek.. tak berkat ilmu.. tapi saya buat juga (==’ ) )

Nadia Alisya.

Fahmi tersenyum membaca coretan isterinya itu. Tak sangka.. Perwatakan isterinya sekarang dan dulu berbeza sangat-sangat. Dia seperti membaca coretan seorang wanita yang tidak pernah dia kenali. Betul-betul berbeza. Dan dia seperti jatuh hati dengan Dya yang dulu....

Bila Kau dan Dia