Iklan

Monday, December 28, 2009

Biarkan ku bersandar..2

“Anisah, kau story2lah kat aku..” Isyrina yang baru keluar dari dapur dengan membawa secawan Nescafe duduk di sebelah ku. Aku memandangnya bingung.

“Kau ni mukadimah pun takde. tiba2 pulak minta aku cerita. Cerita apa?” Tanya ku sambil menukar siaran television. Bosan menonton rancangan reality yang berbagai2..

“Ala.. pasal kristal yang kat meja kau tulah.. kalau sentimental value kan mesti ada cerita menarik.. ceritalah..” Kata Isyrina sambil menghirup minumannya dengan hati2..panas.

“Oo.. itu.. Emm..” Aku berfikir seketika.. Mahu menceritakan hal sebenar atau tidak. Aku pandang muka Isyrina yang penuh dengan rasa ingin tahu..

“Emmm.. Emm apa?” Gesa Isyrina lagi. Aku berfikir lagi. Berdosa tahu kalau membuka pekung di dada sendiri.

“Sebenarnya kawan aku yang suruh jaga kristal tu baik2..” Kata ku.. Berbohong.

“Kenapa dia suruh jaga pula? Kristal kecil macam tu pun nak orang jaga kan ke?” Isyrina mengambil alat kawalan jauh tv dari tanganku. Menukar semula ke rancangan reality tv tadi.

“Dia kata, nak buang… sayang.. nak jaga.. menyakitkan.. jadi dia suruh aku yang jaga.. then bila dia dah bersedia baru dia ambil balik kristal tu semula.” Isyrina mengerut kening mendengar cerita ku..Langsung tidak mempercayai cerita ku.

“Kau ni ‘borak’lah.. cakap jelah ex-boyfriend kau yang bagi..” Aku tersenyum.

“Tak percaya sudah..” Putus ku sambil meneguk Nescafe Isyrina. Terpinga-pinga Isyrina melihat aku menghabiskan nescafenya.

“Wei! sampai habis.. nak minum buat sendirilah.. pemalas..” Marah-marah manja dari Isyrina.. Aku buat2 tidak dengar.

“Eh! kau dah tengok wayang ni tak? cerita dia bercinta dengan suami orang..” Tanya Isyrina padaku sambil menunjuk ke arah skrin television.

“Tukarlah.. aku tak nak tengok cerita ni..” aku ingin merampas kembali alat kawalan jauh dari tangan Isyrina tapi tidak berjaya.

“Alah.. tengok cerita ni jelah.. Aku bencilah tengok perempuan ni.. suami orang juga dia nak..” Kata Isyrina dengan penuh perasaan.

“Dah ketentuan dia macam tu.. bukan salah dia seratus peratus pun... wife lelaki tu pun bukan isteri mithali sangat.” Kata ku mula membela watak dalam television itu.

“Ek’eleh.. Alasanlah tu.. Isteri dia okaylah.. Cuma selalu busy je.. perempuan tu yang terlebih2 menggoda.. mana tak cair hati lelaki tu..” Isyrina sudah mula membuka gelanggang perdebatan dengan membela isteri lelaki yang digoda itu.

“Kan perempuan tu dah cuba nak tinggalkan lelaki tu.. tapi Lelaki tu yang mengatal.Dia innocentlah..Dan mungkin juga perempuan ni memerlukan kasih sayang.. kau apa tau?” Kini aku pula yang tidak senang duduk di atas sofa empuk itu. sedikit sebanyak aku terasa seperti si pesalah.

“Macam yang aku kata tadi.. Alasanlah Anisah.. Banyak lagi lelaki lain dalam dunia ni.. kenapa nak juga dengan suami orang.. lelaki yang dah berkeluarga. Sebelum jumpa perempuan tu, lelaki ni baik je dengan family dia.” Kami sudah tidak focus dengan rancangan yang di mainkan di television sebaliknya membuat rancangan perdebatan sendiri.

“Sekali lagi aku cakap, perempuan tu dah cuba tinggalkan lelaki tu.. dah penat mencuba. bukan sekali dua dia mencuba untuk melupakan.. Dan dia kenal lelaki tu sebelum lelaki tu berkahwin lagi.. dia yang selalu mendampingi lelaki tu.. Tapi kenapa ada wanita lain yang cuba merampas tempatnya di sisi lelaki tu..” Aku terberhenti berkata2.. Isyrina memandangku dengan pandangan yang pelik.. Aku tahu yang aku sudah tidak memfokuskan perdebatanku dengan wayang yang bertajuk ‘hujan malam’ yang di tayangkan di astro prima tersebut tapi sebenarnya cuba membela diri sendiri.. Tanpa kata aku terus meninggalkan Isyrina yang termangu-mangu untuk masuk ke bilik tidurku..

Wednesday, December 9, 2009

BiarKan ku BersanDar...1

Aku tertarik melihat sepasang kekasih yang sedang berlari2 anak menyusuri pantai tempat aku selalu bertandang untuk melampiaskan rasa sedih..dulu..bukan sekarang.. Pasangan itu tertawa gembira seperti tiada langsung masalah yang membelenggu mereka..Ah! alangkah bagusnya jika aku juga seperti mereka, Bila agaknya aku akan tertawa sebegitu…

“Anisah, kau pergi mana tadi? penat aku cari kau tau. Boyfriend kau tu dah macam orang berak kapur mancari kau dari tadi..” Isyrina kawan yang setia sudah memulakan bebelannya.

“Kan lunch hour belum habis lagi, apasal pula dia nak cari aku pulak?” Aku duduk di tempat ku sementara Isyrina mengekoriku dari belakang.. tentu saja dia tidak berpuas hati jika soalannya tidak dijawab.

“Yelah, tapi masalahnya kau keluar sebelum lunch hour lagi tau.. dekat 3 jam tu..” Isyrina dengan muka selambanya mendaratkan punggunya di atas meja ku..

“Aku kan jumpa client tadi. Lepas tu aku terus lunch la..Apasal mamat tu cari aku?” Aku perlahankan suaraku. Takut bos aku terdengar pulak kata ganti diri yang aku ciptakan untuk dia. Sia-sia aku kena cari kerja baru.
.
“Dia tanya pasal proposal yang hari tu, dah siap ke belum?” Kata Isyrina sambil membelek2 kristal berbentuk separuh hati yang selama ini menghiasi meja kerja ku.

“Alamak.. punya main mamai sekali mamat tu.. aku dah bagi kat dia pagi tadi lah..” Aku menggeleng kepala. Pening kepala dengan tingkah laku bosku yang terlalu pelupa itu.

“Lah.. dah memang sejak azali dia begitu. Nak buat macam mana lagi kan..” Jawab Isyrina. Dia masih lagi asyik memerhati atau juga menganalisis kristal yang ada di tangannya itu.

“Hemm.. Dia ada kat pejabat dia ke?” Tanya ku.. Isyrina menggelengkan kepala.

“Dia ada temujanji dengan Dato’ Rasyid. Baru je dia jalan tadi. Tak terserempak ke?” Patutlah dia duduk bersenang lenang di atas meja aku tanpa menghiraukan kerja2 yang terbengkalai. Rupa2nya kucing sudah keluar. jadi tikus pun berlari2 lah gamaknya..

“Mujur tak terserempak tadi.” Jawab ku pendek.
“Anisah..sejak aku kenal kau kan, aku perasanlah..”

“Perasan apa pulak?” Tanyaku bingung.

“Ini, kristal ni. Ini je satu benda klasik yang tidak kau bungkus masuk dalam kotak. Kenapa ek?” Aku mengalihkan pandangan ke arah kristal yang dimaksud Isyrina. Aku tersenyum.. Tawar..

“Kristal ada sentimental value yang tersendiri kot.. tu yang aku sayang nak bungkus kristal ni masuk dalam kotak.” Jawab ku ringkas. Isyrina meletakkan semula Kristal itu.

“Ooo.. entah2 ex-boyfriend kau yang bagi kot…” Ada nada usikan dalam kata2 Isyrina itu. Aku tersenyum.

“Dahlah.. kau pergi siapkan kerja2 kau tu.. kang tak siap kau juga yang kena bebel dengan Encik Afiq.” Isyrina menjelir lidah bila dirinya di halau oleh ku.

“Nak mengelatlah tu.. Takpe, sampai rumah kang aku cungkil rahsia kau tu..” Aku memekakkan telinga.

“Tak daya aku nak mengelat2 ni lah.. makan coklat je yang aku reti pon..” Jawab ku untuk membalas kata2nya. Isyrina mencebik manja dan kembali ke tempat duduknya. Tapi yang pasti dia bukan menyambung kembali kerjanya yang tertangguh itu. Tiba2 satu perasaan lucu hingga di hatiku dan membuat aku terkekeh perlahan. Isyrina melihat ku dengan pendangan bingung.

“Kau kenapa? Kena sawan ke atau tak makan ubat kawalan mental pagi tadi?” Tanya Isyrina selamba. Aku masih terkekeh2..

“Takdelah.. aku teringat kawan aku masa kat kolej dulu. Sama macam kau tu.. asyik berchatting tak berhenti. Tapi dia chatting kat handphone lah..” Tanpa sedar aku mula membuka kisah lamaku.

“Apa yang lucu sangat? normal apa, tak pelik langsung.” Kata Isyrina mungkin kebingungan.

“Taklah.. tapi kalau kau kat tempat aku mesti aku terasa lucu sketlah.. sebab semua pensyarah2 kat kolej kami puji dia.. “ Isyrina mula tertarik dengan ceritaku. walaupun sudah bertahun kami berkawan tapi aku tidak pernah menceritakan kisah silamku kepadanya. Mungkin kerana kisah itu tidak seindah kisah hidup remaja lain.
“Apa yang dia kena puji?” Tanya Isyrina sambil membetulkan duduknya.

“Kata setengah pensyarah yang mengajar kami kan.. Dorang kata, Amboi.. baik betul kawan aku tu bila pensyarah mengajar.. menunduk je.DAh macam perempuan melayu terakhir.. sambil mencatat nota lagi tu .. kononnya kawan aku ni beri tumpuan yang sepenuhnyalah kononnya..”

“Habis tu?”

“Em..Hampeh sesangatlah tanggapan diorang semua tu.. yang sebenarnya kawan aku tu menunduk sebeb nak membalas mesej boyfriend dia.. and bukan mencatat apa pun.. Dok melukis love2 segala jenis love lah dia lukis..” Isyrina tertawa mendengar cerita ku.

“Hampeh betullah kawan kau tu? habis tu graduate jugak ke?” Tanya Isyrina..

“Graduate tu graduate.. tapi nyawa2 ikan.. Kalau duduk kat sebelah dia tu, kau dah boleh rasa yang diri kau macam patung liberty.. tak kena layan langsung kalau dia mula bersms..” Isyrina tertawa lagi..

“Ketawa2 juga.. Dia tu spesis macam kau tulah.. Encik Afiq ingat baik je kau mengadap computer tak pandang kiri kanan.. rupanya berchatting.” Sambungku lagi.. Isyrina tersengih.

“Ceh! mukadhimah je panjang berjela-jela.. rupanya nak sindir aku..” Luah Isyrina tak puas hati.. aku tersenyum.... to Be continue..........

Wednesday, December 2, 2009

ComiNg SooN.......

Dia tidak perlu melangkah kemana2..
Sebaliknya akulah yang sepatutnya berundur dan terus berunduR agaR
diri Ini..Cinta ini.. dan hati ini Berada jauh darinya..
suatu ketika dulu..
aku cuma mencuba bermain dengan api..
Tapi lama kelamaan susah untuk aku padamkan api yang Membara itu..
Apa aku sudah salah membuat percaturan?
kalau salah, di mana salahnya?
Dan kalau betul pula...
Kenapa rasa bersalah sering mengiringi Kebahagianku?
Tapi bila di fikirkan semula...
Kenapa LELAKI TERLARANG itu masih ingin bersama ku??
Mungkin semua orang Akan membenci ku bila aku katakan siapa aku?
Mungkin semua orang akan memandang rendah pada ku..
Dan mungkin juga Aku musuh kepada semua yang bergelar isteri?
tapi siapa Aku????


NanTikAN.....

Saturday, September 19, 2009

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 5

“Ken, dah beli perencah rendang tu?” Tanya Nieylla.. Ken mengangguk kemudian menyerahkan plastic di tangannya..

“Laa.. rending pun nak pakai perencah instant ke?” Tanya Amy pelik.. ‘Hancur masakkan’

“Kami dah dapat kelapa tua..” Kata Riz di muka pintu dapur. Berpeluh2 mendapatkan sebiji kelapa. Sungguh melucukan!

“Tapi siapa yang nak parut kelapa tu?” Tanya Syirah yang sedang memakai apron itu.. (Ketua chef kononnya)

“Aku sangka kau yang handle parut-memarut kelapa ni..” Jawab ek sambil menunjuk kea rah sebijik kelapa yang berjaya dikait mereka.

“Aku tak pernah pun parut kelapa.. selalunya beli yang dah siap parut je..” Nieylla mula menepuk dahi. ‘jadi ke tidak masakkan kitaorang ni..’yang lain tersenyum.. tiada seorang pun tahu cara memarut kelapa.

“Biar aku jelah yang cuba..” Ken meng’Offer’kan diri. Kelapa tua itu telah selamat di belah dan sekarang tinggal tunggu di parut oleh Ken. Mesin pemarut kelama sudah ligat perbusing.. Ken berdiri di hadapan mesin itu sambil memegang sebahagian kelapa itu dengan erat.. masih ragu2.. tiba2..

“Safety first!” IM menyarungkan helmetnya ke kepala Ken.. Yang lain memberi semangat. (Macam Ken tu mahu pergi berperang)

“Wei! Apa korang buat ni?” Tanya Lulu blur sedari tadi melihat telatah teman2nya.

“Dah2.. Ken, lagi selamat guna santan kotak ni.. takkan ada pengorbanan nyawa..” Tambah Nathalie pula.

“Laa.. Kenapa tak cakap dari tadi.. buat saspen orang je..” Kata Dani Kelegaan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Kita potong Ayam! “ Kata Riz terlebih semangat. Tetapi gerakan mereka terberhenti seketika sambil melihat ayam bulat yang di beli mereka di pasar itu.

“Macam mana nak potong ni.. nak mula dari mana?” Tanya Ek.. Syirah menggeleng kepala.

“Potong dua bahadian dulu ayam tu.. lepas tu baru potong kecil2..” kata Syirah menberi tunjuk dan ajar.

“Hah! Sekarang tugas korang pula basuh ayam ni.. “ Kata Ken selepas menyerahkan sebesen besar ayam kepada kaum wanita. Syirah dan Amy menyediakan ramuan. Nathalie,Lulu dan Nieylla mengeluh lemah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Hisy! Ayam ni berminyaklah.. boleh tak cuci ayam ni dengan sabun Dove ke.. Mana tahu boleh hilangkan minyak..” Alah2 Innocence Nieylla memberi cadangan. Syirah yang mendengar mengetuk kepala Nieylla dengan senduk di tangahnya.

“Itu bukan minyaklah.. tu lemak ayam.. “ Terang Amy.. Nieylla mengosok2 kepalanya..

“Eh Amy, cuba kau tengok hati ayam ni..hitam dan corrodedlah..ni mesti terlampau terdedah dengan asap ni.nak hantar ke makmal ni.” Kata Lulu selamba..

“Tulah.. Orang tak suruh merokok.. nak juga merokok.. tengok, hati dah sehitam jubin dapur ni..” Tambah Nathalie pula.. Syirah hanya mampu mengeleng kepala melihat telatah temannya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Wah.. banyak juga yang datang pergi kelas terbuka kita ni kan.. “ Kata Lulu..

“Tengoklah siapa punya masakan..” Amy meninggi diri..

“Tengoklah Siapa yang basuh ayam tu..” Nathalie pula tak mahu kalah.

“Tengoklah Siapa yang potong ayam tu” Ken pula menyampuk tak mahu kalah juga.

“Sebelum kamu meninggi diri.. tengoklah siapa yang beli ayam tu..” Riz pula datang mempromote diri..

“Dah lah tu.. kang pak cik yang sembelih ayam tu pulak datang interframe.. Riz.. kekasih lama kau tu..” Kata Im perlahan.. menunjuk kea rah Delorita yang sedang menghampiri mereka. Nieylla menarik muncung..

“Assalammualaikum,”Rita memberi salam. Mereka semua menjawab.. (Dalam Hati)

“Ah..emm.. Korang semua.. aku nak minta maaf kalau aku ada salah dan silap.. semperna hari raya ni kan.. aku tahu aku banyak menyakitkan hati korang.. terutama sekali Nieylla.. minta maaf Nieylla..” Rita merenung kea rah Nieylla.. Nieylla tersenyum..

“Janganlah mention mengenai hal dulu2 lagi.. aku dah lama maafkan kau pun.. Cuma nak tunggu kau minta maaf je lagi..” Nieylla bergurau..

“Ya.. kami pun tak pernah simpan dendam dalam hati ni selepas je kami melangkah keluar dahi sekolah ni dulu.. Takde sebab kau nak minta maaf.. melainkan kalau kau buat fiil lama kau balik..” Tambah Lulu pun.. Delorita tersenyum.. senang dengan kemaafan yang diberi..

“Well.. thanks a lot.. anyway.. SELAMAT HARI RAYA..AND MAAF ZAHIR BATIN..” Rita melangkah pergi kerana bergegas mengejar flightnya untuk balik ke Sidney..memandangkan dia tidak mendapat cuti yang panjang.. Mereka berpandangan sesame sendiri.. kemudian tersenyum.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Kenapa tak balik lagi?” Tanya Riz kepada teman2nya yang sedang melepak di pondok cendawan.

“Saja.. nak perhatikan sekolah ni puas2.. banyak kenangan di sini..” Jawab Nieylla..

“emm.. Pondok ni pun banyak kenangan.. tempat kita berkumpul selalu..” Kata Nathalie pula..

“Dan tempat bergosip..” Tambah Ken pula.. mereka tersenyum.. mengakui kebenaran itu,.

“Bagi aku pagar tu pun bagi kenangan..” Kata Lulu pula..Amy tersenyum..

“Tempat Ek selalu ceramah kau kan?” KAta Amy.. Ek tersenyum..

“Dan kelas kat tingkat atas tu..” Riz menunjuk kea rah kelas mereka..

“Sanalah tempat kami mendengar korang berdua bertekak selalu..” Sampuk Dani..

“ Library tingkat atas tu..” Nieylla menutup matanya.. cuba mengingati kenangan yang belum pernah di ceritakan kepada teman2nya.. Dia memandang Riz yang tersenyum.. Rahsia mereka berdua..

“Aku tak sangka pula kau suka library..” KAta Syirah.. Nieylla menjungkit bahu.

“ Indahnya kenangan waktu budak2.. kita cuma fikir tentang belajar je.. Dan sekaran kita kena fikir banyak benda lain..” Kata Kne..

“assignment,, prof yang suka di bodek.. nak handle duit PTPTN.. Huh! Too thing we need to think..“ Luah Amy pula..

“Ya.. terlampau banyak perkara yang menjadi beban.. tak macam dulu lagi.. sekarang kita yang mesti bertanggungjawab dengan diri kita.. Dan sekolah ni mengajar kita tentang asas kehidupan..” Yang lain mengangguk.. setuju dengan Nathalie

“Well.. we gonna miss this school..”Kata Dani pula...

“Always..” Tambah Riz pula..

“Dah lah.. Jom! Kita ada journey yang belum selesai..” Kata Nieylla dengan semangat.. Ya.. perjalanan hidup masih panjang dan masih terlalu jauh.. berusaha untuk terus ke depan..Jangan pernah toleh lagi ke belakang………….


The End

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 4

“Aline.. Mungkin kau lupa mention mengenai Scorpion besar yang ada kat Hutan ni..” Kata Lulu dengan sedikit terketar2 sebaik saja melihat labah2 besar di belakang mereka.. 7 protégé berpandangan sesama sendiri sebelum berpaling kea rah labah2 yang di maksudkan. Lenst Joeshua mahu mengeluarkan pedangnya tapi dihalang oleh Kyriell.

“ Nanti dulu.. Ini hutan Maya.. semuanya hanya khayalan..” bisik Kir Nadzi pula dengan perlahan ke telinga Lenst Joeshua.

“Macam mana ni?” Tanya Riz sedikit panic.

“Korang semua tumpukan perhatian.. itu bukan reality.. cuba keluar dari khayalan..” Bicara Kay Melissa dengan tenang.. cuba bertenang sebenarnya..

“Cuba keluar dari khayalan?” Tanya Amy pula..

“Tutup mata dan tumpukan perhatian.. bayangkan keadaan sebelum adanya labah2 itu..” Kata Indra Kurniawan pula.. Mereka semua mengikut.. cuba keluar dari imaginasi sendiri.. Sedikit2 demi sedikit keadaan mula tenang.. labah2 itu makin mengecil dan mengecil dan kemudiannya hilang.. mereka semua membuka mata memerhati sekeliling..

“Apa yang terjadi tadi?” Tanya Nathalie kebingungan..

“Nothing.. just kamu terperangkap dalam imaginasi sendiri.. mungkin sebab dah lama berpusing2 di dalam hutan ni..” Jelas Luke Idwarda pula.

“Mari kami tunjukkan jalan keluar.. hari dah nak gelap ni..” Kyriell memendekkan sesi soal jawab.. takut terbongkar pula rahsia mereka semua.. Riz dan kawan2 menurut walaupun di kepala mereka mempunyai 1001 tanda Tanya…

“Dah sampai..” Kata Im sebaik sahaja mereka samapi di tebing jalan raya..

“Well, anyway.. tha…” Ek pelik bila 7 orang yang menunjukkan jalan kepada mereka tadi sudah tidak ada.. “Thank you very much..”

“Mana dorang hilang?” Tanya Ken pula..

“Wei, bunian agaknya.. “Kata Lulu dengan nada seram.. Nieylla memukul perlahan kepala temannya itu..

“Mulut tu cover2lah sikit..” tegur Nieylla.. Tiba2 ada cahaya putih di sekeliling mereka dan kemudian….

“Eh! Kenapa kita ada kat sini?” Tanya Ek keliru..

“Bukan kita sesat kat hutan ke tadi?” Kata Ken pula… Mereka semua kebingungan.. seperti hilang ingatan.. Malas berfikir panjang mereka pulang ke rumah dengan membawah buluh2 yang mereka cari di hutan tadi..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Maaf terpaksa memadamkan kenangan yang cukup menarik untuk kamu semua.. ia terlalu bahaya untuk kamu..” Kata Destiny Amanda..”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Okay.. Ibu biarkan kamu berkerja kat dapur ni.. tapi lepas guna mesti bersihkan semula dan good luck.. “ Kata Datin Maryam kepada remaja2 itu.. Dia meninggalkan saja anak2 remaja itu memasak sendirian kerana permintaan mereka sendiri.

“Ken.. Pergi beli barang2 sikit.. boleh?” Pinta Lulu..

“Boleh.. Kau buat list dulu.. senang nak beli kang..” Kata Ken..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Abang,.. mana cantik.. yang warna biru ke atau hijau?” Tanya Adriana sambil membelek2 pelita di tangannya.

“Yang warna indigo tu..” Kata Mike selamba.. Penat menuruti kerenah isterinya.. ‘Pilih pelita pun nak ambil masa sejam.’

“Takde warna indigolah..”Kata Adriana blur..

“Habis tu?! Dana, pilih jelah warna apa2 pun asal pelita tu boleh menyalakan api..” Bebel Mike. Adriana memekakkan telinganya..

“Baju raya kita warna hijau.. so, beli yang warna hijau jelah..” Kata Adriana.. Mike mengeluh kelegaan.. Sedikit meter lagi jarak antara kaunter dan Adriana.. Adriana memberhentikan langkah.. “Tapi warna villa mama warna biru..”Tambah Adriana lagi. Mike menepuk dahi.. bengang!

“Akak, abang.. sebelum saya jadi patung liberty kat sini tengok kak dan abang bertengkar, boleh saya tumpang lalu..” Tiba2 Ken Interframe..

“Nak lalu? Lalu lah..” Jawab Mike selamba.. masih pening melayan gelagat Adriana.

“Tak sopan abang.. Mak saya kata, tak baik interframe dalam adegan orang lain..” Kata Ken like innocence boy. “Lagipun ni kisah kami bang.. kisah Dana Atau Adriana lain tahun..”

“Oh ye ke? Kita pulak yang tumpang cerita..” Adriana mengaru2 dahinya yang tidak gatal itu,

“Bolehlah saya lalu ni kan?” Tanya Ken seperti budak sopan..

“Ah..lalu lah.. jangan segan2..” Kata Mike pula.

“Sambung baliklah gaduh tu bang, akak.. teruskan..” Kata Ken setelah mendapat laluan dari pasangan yang terlebih ‘bahagia’ itu.Ken berpaling semula kea rah pasangan yang sedang berperang mulut itu. “Kak, Warna hijau lagi bagus.. warna selimut Nabi Muhammad S.A.W.. yelah.. semperna bulan puasa ni kan..” Sampuk Ken.. Kemudian dia terus meninggalkan pasangan yang hangat-hangat bergaduh itu.. ‘tak mahu amik kisah!’

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 3

“Firstly… Ek I Hate you!! Secondly… why the bloody mosquito keep biting me.. and thirdly..” Belum sempat Lulu menghabiskan ayat penuh kemarahannya Im sudah menyampuk..

“thirdly.., macam mana kita nak keluar dari hutan ni?” Tanya Im kepada rakan2nya..

“Wei.. aku tak tahu kenapa ni.. tapi aku dah hafal jalan masuk dan keluar dari aku kecil lagi.. macam mana boleh tak jumpa pulak hari ni..” Luah Ek.. Pening melihat hutan yang tebal itu..bersimpang siur tapi masih tiada jalan keluar.

“Ooh.. this creeping me out..” Kata Amy sambil melihat2 sekeliling tempat mereka berhenti.. Tempat yang sama mereka memotong buluh sebentar tadi.. kenapa mereka masih di sana.. sedangkan mereka sudah berjalan lebih 4KM dari kawasan itu.. Amy mula panic..

“Kenapa Amy?” Tanya Dani apabila melihat Amy sedikit panic.

“Tengoklah.. tempat yang sama kita cari buluh tadi..” Jawab Amy.. Mereka semua memerhati sekeliling..Sebahagian dari mereka mengeluh panjang.. yang selebihnya pula berfikir macam mana mahu lepas dari hutan ini.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Kay.. kau buat apa tu?” Tanya Kyriell apabila melihat Kay Melissa ralit memerhatikan sesuatu di kaki bukit. Kay Melissa menggeleng..

“Bukan aku yang buat..” kata Kay Melissa agak perlahan.. Dia kebingungan melihat sekumpulan remaja tidak dapat menjeri jalan keluar.. Yang pasti bukan dia yang bertanggung jawab.

“Dorang semua termasuk dalam hutan maya ke?” Tanya Indra Kurniawan sambil mengalihkan perhatian kepada Kay Melissa.. Kay Melissa mengangguk..

“Kau itu kerja Lye, kita mesti selamatkan dorang semua..” Kata Kir Nadzi.. Dia memandang ke arah Syakylla yang mengikuti mereka latihan di luar Destinyx castel. Khuatir dengan keselamatan gadis itu. Syakylla membalas renungan Kir Nadzi dengan tersenyum manis.

“Kylla boleh balik ke Destiny Castel sendiri.. No need to worry..” Kata gadis itu dengan senyuman.. Aline Eddina terfikir sesuatu.

“Mungkin the Clone..” Kata Aline Eddina lebih kepada monolog tapi masih boleh di dengari oleh teman2nya.

“The Clone?? ” Lenst Joeshua sudah mengeluarkan pedangnya.. Mereka semua memandang Lenst Joeshua dengan pandangan bingung.

“Kenapa mesti menggunakan pedang?” Tanya Luke Idwarda kepada Lenst Joeshua.

“Kita tak tahu dengan siapa kita berhadapan..” Belum sempat Lenst Joeshua menoktahkan ayatnya..

“Tapi Kamu semua mesti lindungi Identiti kamu kan? Mereka semua di bawah kaki gunung itu sedikit keliru dan kebingungan.. apa anggapan mereka bila nampak kau bawah pedang tu..” Sampuk Syakylla. Lenst Joeshua tersenyum.. Setuju dengan gadis itu.. mereka semua kecuali Syakylla berjalan kea rah sekumpulan remaja itu.

“Hati2..” Pesan Syakylla sebelum berjalan pulang ke Destiny Castel.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Hai.. Apa kamu buat kat hutan tebal ni?” Mereka semua terkejut dengan teguran itu.. Terkejut melihat 7 orang yang tidak di kenali.. ‘sesat jugak ke?’ bisik hati Riz.

“Kami cari buluh tadi.. tapi tersesat pulak..” Riz menjawab bagi pihak kawan2nya.. Lelaki yang bertanya soalan itu mengangguk..

“Mari kami tunjukkan jalan keluar..” Kata gadis yang agak cute itu pula..

“Ah..em.. Boleh percaya ke?” Tanya Lulu dengan selamba. Riz membesarkan matanya merenung Lulu.. menegur kelantangan Lulu bertanya soalan.. yang mungkin akan menguris hati strangers di hadapan mereka..

“Well.. You have too.. hutan ni banyak ular..” Kata seorang lagi gadis yang sedang mendukung seekor arnab putih..

“okay aku percaya..” mendengar saja perkataan ular terus saja Nieylla percaya.

“Anyway.. Aku Kyriell..” Kyriell memperkenalkan diri..

“Aline Eddina..” Kata si gadis pencinta haiwan itu.

“Kay Mellisa.”
“Aku pulak Lenst Joeshua..”

“Aku Indra Kurniawan..The faster one..” Kata Indra kurniawan dalam gurauan.. Protégé yang lain memandang Indra Kurniawan dengan pandangan mengancam!..

“Kidding!” Indra Kurniawan membetulkan membuat muka pelik.. ‘teman2nya ini sudah tidak pandai bergurau ke?’

“Kir Nadzi.. Indra suka buat lawak bodoh..” Kata Kir Nadzi menutup fakta.

“Korang boleh panggil aku Luke.. nama aku Luke Idwarda..” Mereka semua memperkenalkan diri.

“Oo.. Aku pulak Riz.. yang ni Dani, Ken, Im, dan Ek… Yang pompuan pula.. yang itu Nieylla,Lulu,Nathalie,Syirah dan Amy..” Riz memperkenalkan rakan2nya.. Seronok berkenalan tanpa menyedari yang mereka di perhati.. Gadis itu tersenyum…

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Kamu akan melihat apa yang aku mahu kamu lihat... “ Destiny Amanda duduk di dahan pokok sambil bermonolog sendirian.. Bosan berseorangan.. Jadi dia ingin berseronok dengan 7 protégé dan Remaja2 itu.. “Scorpion!”

Rumah Terbuka Sekolah Cinta 2

“Wei! Apasal lambat sangat.. berjanggut aku tunggu tau!” Marah Ek.. Penat dia tercacak menunggu Lulu touch-up mekap kononnya.

“Lah.. apa pulak lambatnya.. sekejap je pun..” Lulu membela diri.. Dia dan Ek nak membeli baju raya yang sama warna, jadi terpaksalah mereka berdua keluar hari ni.BERDUA!

“Honey!Intan payung, mutiara, diamond, tah apa2 lagi kesayangan beta.. Awak masuk tadi dah jam 10.. awak keluar dari tandas yang maha wangi ni jam 10.30.. can you explain that?!” Kata Ek kegeraman.. memang mereka berdua tidak boleh keluar berdua.. Hilang semua tembok kesabaran..

“Well.. “ Lulu terdiam mencari alasan.. terkebil2 matanya mencari alasan yang sesuai.. “Perempuan memang begitu.” Itu saja yang terfikir oleh otak kecilnya..

“hisy,,, Lama2 boleh kena darah tinggi aku begini..” omel Ek sambil mengurut dadanya..

“Ala.. baru setengah jam.. baby janganlah marah..” Pujuk Lulu..

“Ni panggil baby2 ni mesti nak sesuatu..” Kata Ek dengan curiga. Lulu tersengih.

“Kita tengok satu butik lagi ya? Satu je lagi.. kalau tak jumpa jugak kita pulang lah..” Kata Lulu dengan nada memujuk..

“Aduh….. Perempuan memang macam ni ke kalau shoping.. keluar masuk butik.. tapi belum juga beli apa2..” Bebel Ek.. Tapi dikerahkan juga kakinya mengikuti Lulu.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“waalaikumsalam..” Lembut je suara Amy menjawab salam Dani dihujung talian.. Dari tadi dia tersengih2 menunggu panggilan dari Cinta hatinya.

“Buat apa tu?” Tanya Dani..

“Tunggu Dani Call lah.. baru sampai ke?” Tanya Amy pula..

“A’aa.. baru je sampai rumah ni.. tengah berehat2..” Jawab Dani..

“Dani dah dapat surat dari sekolah ke?”

“Surat? Surat apa?”

“Surat jemputan.. RUMAH TERBUKA..”

“Rumah terbuka?”

“A’aa.. macam best tau aktiviti dia..setiap kelas buat rumah terbuka..terpulang dengan kreativiti kita sekelaslah macam mana nak menceriakan rumah tebuka di kelas kita. . jadi kita boleh berjumpa dengan kawan2 lama..” Excited Amy bercerita.

“Yeke.. Mungkin mama terlupa nak mention pasal surat tu kot.. nantilah Dani tanya Mama..”

“mungkinlah.. Eh.. Okaylah.. nak tolong mak masak ni..”

“Okay.. bye.. miss you..” Amy tersenyum manis di hujung talian setelah mendengar ucapan dari Dani.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Aik? Surat dari sekolah..” Ken membuka sambul yang berwarna putih itu.. “Sambutan hari Raya di sekolah dot.dot.dot pada hari raya ke 2..” Ken tekun membaca surat itu..

“Apa tu Ken?” Tanya Areana(watak Lavine ship) sambil berjalan kea rah Ken.. Areana ialah kakak sepupu Ken.

“Eh.. bila kakak mendarat semula ke daratan ni?” Tanya Ken..

“Hari tu.. Apa tu?” Tanya Areana sambil mengambil surat di tangan Ken.

“Jemputan dari sekolah menengah Ken dulu.. Suruh memeriahkan lagi sambutan kat sana..”

“hurm.. jadi perosak lagi adalah..” Usik Areana.

“yelah tu.. So, apa cerita kat tengah laut tu?” Tanya Ken. Areana tersenyum.

“Akak jumpa Ikan Duyung Jantan yang lemas.” Ken memandang Areana dengan pandangan keliru+ blur….

“Akak.. Dah nama ikan kak.. boleh lemas pulak??”

“Adalah…” Areana masih tersenyum. Ken menggeleng kepala. ‘Terjumpa dengan penunggu laut kot akak sepupu kesygan aku ni..’

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“So,, apa kita nak buat semperna rumah terbuka kelas kita ni” Tanya Riz. Dia baru sahaja sampai beberapa jam yang lalu di tanah Melaysia ni..

“Cikgu cadangankan kamu bakar lemang kat sekolah ni.. special sikit.. boleh makan panas2” Cikgu Rose memberi idea.

“Tapi macam mana nak cari buluh? Bukan senang nak cari kat tgh2 bandar ni..” Komen Ken pula.

“Aku tahu satu tempat ni..” Kata Ek memecah kebuntuan.

“kat mana??” Tanya Nieylla pula..

“Kat hutan yang berdekatan dengan bukit DESTINY!” Ek bercakap dengan cara yang menyeramkan.. (Penulis: buat2 je seram)

“Aku tak pernah dengar pun..” Kata Amy pula. Lulu mengangguk.. setuju dengan Amy.

“Aku pun tak pernah dengar.. Fail geografi lah..” Tambah Im pula..

“ Ek, kau masih bercakap mengenai Malaysiakan? Asal tak pernah jumpa tempat tu kat dalam peta?” Nathalie pula menyatakan kekeliruannya.

“Ala.. Korang ready je pagi besok.. aku tunjukkan korang kang..” Kata Ek..

“Okay.. tapi kamu semua kena hati2 tau..” Kata Cikgu Rose.

RUMAH TeRBuKA SEKolaH CiNta 1

Rumah terbUka SekolaH CinTA!

“Assalammualaikum mama….”Jerit Nieylla di tengah2 KLIA itu.. Rindu dengan Mama dan papanya.. Dani yang membawa bagasi2 mereka berdua hanya mengikuti langkah lincah adiknya dari belakang.. Sayang sekali Riz tidak boleh pulang sekali dengan mereka kerana kehabisan tiket.. Jadi terpaksalah mereka berdua balik dahulu.


“Wah! Rindunya dengan anak2 papa ni.. “Kata Engku Raziq sambil menepuk bahu anak lelakinya.


“Aik? yeke rindu papa.. Ke tak ingat langsung dengan kami berdua ni.. yelah kan dik.. dah tinggal berdua je kat rumah..” Usik Dani.. Engku Raziq tertawa.


“Tulah.. puaslah honeymoon..” Nieylla menambah usikan abangnya.. Puan Maria menggeleng kepala.. tertawa mendengar usikan anak2nya yang nakal itu.


“Kamu ni.. bulan puasa tak leh nak nakal2lah..Auch” Engku Raziq membalas nakal usikan anak2nya..Dia terjerit kecil bila jemari runcing Puan Maria mencubit lengannya.


“Dah lah.. layan sangat cakap papa kamu ni.. jom kita balik.. mama nak masak special untuk berbuka puasa nanti..” Kata Puan Maria sambil menarik tangan anak2nya. Nieylla dan Dani hanya tersenyum melihat telingkah mama dan papa mereka.


“Emm.. Dani dah terhidu bau asam laksa.. “ Kata Dani sambil menepuk2 perutnya.


“Nieylla pulak dah tercium2 bau Ayam percik yang mama selalu buat tu..” Tambah si adik pula..


“Emm.. Orderlah banyak2.. kang tiga2 kita kena berkhidmat kat dapur..”Sampuk Engku Raziq.. Puan Maria tersengih.. ‘macam tau2 jelah papa ni..’ bisik hati Puan Maria.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


“Syirah buat apa tu?” Tanya Datin Maryam.. Syirah yang sedang mengisi beras ke dalam periuk nasi itu tersenyum.


“Syirah nak tolong ibu masak nasi lah..” Jawab Syirah.. Baru hari ini dia berpeluang berbuka puasa dengan keluarga Im.. yelah.. Dia dah pindah ke rumah saudaranya , sibuk lagi dengan aktiviti di universiti membuatkan dia tidak berkesempatan meluangkan masa berbuka puasa dengan keluarga angkatnya.. Im pun dah merajuk dengan kesibukannya.


“Laa.. Hari ni kita tak payah masak.., Aunty Maria ajak berbuka puasa kat rumah dia..Kan Dani dan Nieylla balik hari ni.. Syirah tak tahu ke? “ Tanya Datin Maryam. Syirah menepuk dahi.. Kerana kesibukannya membuatkan dia terlupa yang Nieylla dan Dani balik hari ni..


“Terlupa pulak.. “ Jawab Syirah pendek.. Datin Maryam tersenyum melihat reaksi anak perempuannya..


“Tulah.. sibuk mengalahkan Perdana Menteri!” Sindir Im dari pintu dapur dengan wajah kelatnya. Masih merajuklah tu..


“Mana ada.. Perdana menteri lagi sibuk dari Syirah..” Jawab Syirah.. Sengaja mengusik Im. Im membesarkan matanya..


“Menjawab2.. dah berani menjawab sekarang.. tulah yang di belajarnya kat U tu..” Bebel Im.. Datin Maryam menggeleng kepala.. tidak mahu masuk campur.. Syirah tersenyum.


“ Itulah yang Prof hensem tu ajar kalau tak silap Syirah,abang Im..” Usik Syirah lagi.. Suka melihat wajah berang Im..


“ Ooo.. patutlah asyik sibuk 24 jam tak berenti.. Sibuk dengan prof ‘kerang busuk’ tu ya?” Selamba je Im menggelarkan tenaga pengajar di Universiti mereka sebagai kerang busuk… Salah Prof tu juga.. asyik tersenyum je bila nampak muka Syirah.


“No Comment.” Kata Datin Maryam dan terus melarikan diri dari dapur itu.. Terasa bahang panas memenuhi ruang dapur.. itulah yang terjadi bila buku bertemu ruas..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


“Nathalie.., kamu jangan lupa ajak Is datang buka puasa kat rumah.. dengan mak dia sekali..” Kata Datin Mile mengingatkan Nathalie..


“Ye mama.., Nathalie belum tua lagilah nak lupa.. “ Balas Nathalie bila menyedari ini kali ketiga mamanya mengingatkannya..


“Kamu tu memang belum tua.. tapi nyanyok.. Handphone dalam tangan pun boleh lupa.. apatah lagi nak fikir benda lain.. “ Balas Datin Mila.. Nathalie tersengih bak kerang busuk.. bukan lupa sebenarnya, tapi dia terlalu stress dengan tugasan yang diberi oleh prof nya dan menbuatkan dia mamai2 sikit.


“Tu nasib tak lupa dia dah jadi tunangan orang..” Usik Dato’ Kamal.. Nathalie tersenyum manis.. senyum bersalah pun dia jugak.. ‘Tunang tu ingat.. tapi kalau dah nampak lelaki hensem kat depan aku boleh terlupa juga dengan fakta tu.. Not available! Hehehe’


“hehehe.. tunang tu ofcouselah ingat daddy… ingat sangat2..” Kata Nathalie dalam nada bergurau.. Dato’ Kamal tersenyum sambil menggeleng kepala.. telatah anak perempuannya.. makin menjadi2.. nakal!.

Monday, July 27, 2009

Dana atau Adriana ?? 10

“Hello.. .kita keluar hari ni.. Pelan tu? aku dah siapkan tadi.. aku dah sedaya upaya beri hasil yang terbaik dah..” Adriana mulanya tidak berminat dengan perbualan telefon suaminya itu.. namu apabila suaminya menyebut… “Pelan untuk Adria Holding la..” Senyuman Adriana makin melebar.. Seperti ada tanduk tumbuh di kepalanya seperti ‘she devil’... Mike hairan melihat isterinya tersenyum2..

“Woi! Kau buat apa tu?? cepet siapkan breakfast aku!! Aku nak cepat ni!!” Tengking Mike membuatkan Adriana tersentak.. terkejut sebenarnya.. nasib baik dia tidak melatah..

“Dah siap da.. abang nak minum air apa? Kopi ke tea? “ Tanya Adriana lagak isteri solehah..

“Tea.. Kurang masin!!!” Menyindir atau marah? Adriana buat tidak dengar.

“ Kalau tea nak letak gula ke garam??” Dengan muka innocent yang dibuat2.. Mike yang mahu meradang menahan senyum..

“Kau ni bodoh ke bangang?? Tu pun nak tanya ke??!! Kau letak je lah apa2” Kata Mike dengan nada sinis..

“Oooo..Kalau begitu letak aji-no-moto pun mesti sedap kan.. ah! Tambah belacan sekali.. baru ump.. macam tea BOH tu..” Adriana melalut.. Sambil menunjukkan reaksi yang sedang berfikir... Mike tambah bengang melihat reaksi Adriana. ‘hisy! Nasib mood aku baik pagi ni.. ada isteri pun bangang habis!’ Last2 Mike sendiri yang memcemar duli ke dapur.. ‘baik buat sendiri.. kang tak pasal2 aku masuk ICU sebab keracunan’

“Abang.. buat banyak sikit ya.. Saya pun haus ni..” Selamba Adriana berkata.. mahu menyakitkan lagi hati si suami.

“Dana Insyirah!!!!!!” Jerit Mike apabila melihat Air panas pun belum di masak oleh Adriana.. Adriana yang duduk bersenang lenang di atas sofa terjatuh kerana terkejut dengan jeritan itu..

“Oh mak kau terjatuh!” Sempat lagi dia melatah kemudian berlari masuk ke dalam bilik sebelum di belasah oleh Mike.. ‘Run For Your Life!!!hehehe’

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Hehehe.. inila pelan terbaik kononnya.. huh! Kalau dia berurusan dengan aku.. dah lama dia nampak kertas2 ni berterbangan di udara kemudian masuk ke tong sampah!” Kata Adriana mengomel sendirian.. Kemudian dia mendail nombor seseorang..

“Hai Laily..” Laily di hujung talian kebingungan.. Illina ke Adriana ni??

“Hai.. siapa ni??” Tanya Laily.

“Saya ni..Adriana..” Laily di hujung talian terkejut.

“Cik Adriana???!” Jerit Laily.. ‘actually.. dah naik pangkat jadi PUAN’ Omel Adriana di dalam hati.

“Yup.. saya nak minta tolong sikit boleh??” Tanya Adriana..

“Boleh cik.. tolong apa??”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Ini dia Encik Adrian.. pelan bangunan hotel yang saya janjikan tu..” Mike dengan bangganya membentangkan pelannya.. Adrian meneliti pelan tersebut kemudian tersenyum. Puas hati dengan kerja Mike..

“Bagus.., saya suka dengan rekaan hotel ni.. lebih elegan dan mewah..” Kata-kata Adrian membuatkan Mike tersenyum bangga rasa terbayar semua penat lelahnya bersengkang mata menyiapkan pelan itu..

“Emm.. maafkan saya encik Adrian kalau mengganggu.. Cik Adriana ada hubungi saya semalam dan dia kata dia nak MegaHolding membuat semua pelan bangunan hotel ni selama satu minggu.. kalau tidak syarikat Adria Holding berhak menolak pelan asal dan memberi peluang kepada syarikat lain..” Kata Laily dengan takut2.. Adrian berkerut seribu, Mike apatah lagi..

“Hah?!” Mike dan Adrian berkata serentak. Hairan kerana tiba2 saja timbul nama Adriana..

“Ini surat yang mempunyai tandatangan cik Adriana yang menunjukkan dia tidak puas hati dengan lakaran pelan Encik Mikail.. Kalau tak percaya Encik Adrian boleh tengok.. Cik Adriana yang faks kan semalam..” Terang Laily sambil memberikan surat yang dimaksudkannya kepada Adrian..

“Tapi mana boleh begini.. Saya dan pekerja saya dah penat2 buat pelan ni.. Dan Cik Adriana belum pun tengok hasil kerja saya terus je reject pelan ni..” Luah Mike dengan kesal..Adrian yang selesai membaca surat Adriana menghela nafas panjang. Dia tidak boleh menolak permintaan adiknya itu.. kerana Adrianalah pengarah sebenar Adria Holding dan dia berhak membuat keputusan.

“Maafkan saya Encik Mikail, saya pun tak tahu kenapa adik saya buat keputusan yang melulu. Tapi saya tak boleh buat apa2. Adriana yang paling berhak membuat keputusan.” Kata Adrian sambil memandang simpati Mike yang tengah mengurut kepalanya.. tension.

“Takpe Encik Adrian, saya akan cuba siapkan pelan tu dalam minggu ni..” Kata Mike.. terpaksalah dia bersengkak mata mulai malam ini.. Mike mengeluh panjang.

“Kami boleh tambahkan masa lagi kalau Encik Mikail mahu..” Adrian berbaik hati..Belum sempat Mike mahu menyetujuinya, Laily sudah menyampuk…

“Tak boleh Encik Adrian, cik Adriana kata mesti dalam minggu ni juga..” Mike mengeluh hampa..

“Aduh.., Si Adriana ni berdendam dengan aku ke?” Kata Mike dalam nada berbisik tapi masih boleh di dengari oleh Adrian. Adrian tersenyum kalut.

“Maaf, adik saya tu pernah di kecewakan oleh tunang dia, so mungkin dia nak balas dendam dengan semua lelaki kot..” Adrian berkata dalam sedikit nada bergurau.

“Ah.. mungkin nasib saya yang malang kot..” Kata Mike lagi.. Adrian tersenyum.. ‘mungkinlah kot..’

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Thursday, July 9, 2009

NAntikan...























DANA ATAU ADRIANA??

Tengku Adriana Illyana..

Parasnya secantik namanya..
Keyakinannya semegah namanya,..
Perilakunya seindah namanya..
namun kenapa dia bersembunyi
Di sebalik sebuah NAMA??

Sekolah_Cinta 32


Hari Penentuan...

"Cikgu cuma nak cakap sikit je hari ni.. Cikgu tak nak bagi tekanan dengan kamu semua sebab hari nilah menentukan hidup kamu selepas ni..segala ilmu yang kamu pelajari selama bertahun2 cubalah kamu gunakan semuanya hari ini.. Sekejap lagi kamu akan masuk ke dewan peperiksaan tu.. dan disanalah nanti kamu mencorakkan hidup kamu..sebaik saja kamu masuk ke sana..kamu dah boleh patah balik lagi.. dan waktu ni lah kau tahu langit tu tinggi atau rendah.." Cikgu Rose melihat semua muka murid2nya. ada yang panic., ada yang terlebih confident, ada yang masih lagi membaca nota2 kecil.

"Cikgu2 di sini semuanya cuma boleh tolong bukakan pintu untuk kamu.. tapi kamulah yang akan melangkah masuk sendiri.. Cikgu mohonlah hari ini.. tinggalkan semua anasir2 yang akan mengganggu tumpuan kamu semasa jawab spm nanti.. sekarang fikir pasal SPM je..lepas SPM nanti kamu kahwin pun cikgu tak kisah.. tapi tolonglah sekarang kamu fikirkan mengenai masa depan kamu.." Kata Cikgu Rose lagi ketika di medan perhimpunan kepada calon2 spm yang akan menduduki peperiksaan sebentar lagi.

"Cikgu pula nak cakap selamat berjaya buat semua murid2 cikgu di depan ni.. Cikgu nak kamu tahu yang cikgu selalu mendoakan kejayaan kamu.." Kata Cikgu Trisya apabila cikgu Rose memberikan microfon padanya.Selepas itu semua calon2 spm meminta restu dengan guru2 mereka. Ketika itulah ada yang menangis, minta maaf sebab selalu mengumpat cikgu mereka sendiri.. ada yang meminta sokongan.

"Cikgu Rose.. kami nak minta maaf kalau ada kata atau perbuatan cikgu yang menguris hati cikgu.. minta Maaf ye cikgu.." Nathalie mewakili rakan2nya yang lain sebagai jurucakap.. Nieylla,Amy,Lulu,Syirah dan Nathalie menyalami tangan guru mereka.(Dah macam hari raya lak..)

"Cikgu maafkan..Buat yang terbaik ya.. Cikgu nak tengok muka2 ceria kamu bila result keluar nanti.." Nieylla mengangguk.. 'aduh! mulalah nak meleleh air mata aku ni.. macam tak cukup je usaha aku selama ni..'

"Kami pun nak minta maaf kalau ada silap dan salah.. Dan masa spotcheck hari tu sebenarnya kami sembunyikan semua handphone kami.. minta maaf ye cikgu.." Ken sempat lagi memberitahu mengenai 'dosa2' lampau mereka sekelas. Cikgu Rose tersenyum.

"Tau pun rasa bersalah.. dah lah.. Cikgu maafkan.. Chayo2 ya.." Cikgu Rose menepuk bahu Ken tanda memberi semangat. Dan mereka semua melangkah masuk ke dewan peperiksaan dengan penuh keyakinan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
beberapa bulan selepas itu...

"adik.. dah siap ke belum ni.. lembap betullah.." Bebel Dani sambil mengambil kunci keretanya.Sementara menunggu keputusan SPM beberapa bulan lalu, Daniel mengambil lesen memandu kemudian papanya dengan baik hati memberinya sebuah kereta.. makin panjanglah langkahnya. Nieylla?? Nieylla berdarah gemuruh.. tak boleh bawa kereta.. JPJ pun was2 nak bagi dia amik lesen.. So, Nieylla lantik Riz dan Dani jadi 'pemandu jutawan'.. eh tidaklah.. pemandu tak bergajinya..

"Yelah.. abang ni pun tak sabar2lah.. tau lah tak sabar nak jumpa girlfriend kesayangan dia tu.." Nieylla membalas bebelan abangnya. Amy sepanjang cuti ni tinggal di kampung sebab nak jaga anak buah dia yang baru.. So, Dani terpaksa memendam rasa kerinduan.

"Tau tak pe.. tapi kita nak singgah tempat Anic lagi.. dia suruh amik dia sekali.. kereta dia rosak." Im? mesti nak tanya pasal Syirah kan?? Syirah sekarang tinggal di rumah keluarga kandungnya. Sebab tak elok juga biarkan belangkas berdua tu dalam satu rumah.. so nanti kalau Syirah dah decide nak terima Im jadi Hubby dia.. barulah boleh duduk satu rumah..Tapi semasa cuti ni hari2 dorang berdua jumpa gak.. Im sanggup berkerja di Cafe CyberLove semata2 untuk mengawal Syirah dari di ngorat orang..

"Dah siap.. Jomlah..mama!! papa!! Adik dan abang jalan dulu.." Mereka berdua menjerit serentak dari tempat letak kereta..

"Baik2 jalan tu.." Kedua ibubapa mereka melambai ke arah si kembar.. Kereta honda merah Daniel menyusur laju di jalan raya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


" Hai Nieylla!!" Nathalie terover excited melihat Nieylla.. maklumlah..semasa cuti mereka jarang berjumpa.. yelah.. sama2 bz.. ada meeting, dating, everything... dan lagi satu Nathalie dah mengikat tali pertunangannya dengan Iskandar. Jadi masanya bersama teman2 yang lain agak kurang.

"Hai.. Mana yang lain??" Nieylla melangkah ke tempat Nathalie.. Nathalie menjungkit bahu.. teman2 mereka yang lain tak dapat di kesan.. hilang dari radar.

"Lulu ada dengan Ek tadi.. gaduh kejap.. biasalah.. kejap baik kejap bergaduh.. tah apa2.. Syirah dan lain2 kat dalam kelas kot.." Lulu dan Ek?? ala biasalah.. dorang tu mana pernah sunyi.. gaduh je.. tapi lepas dua2 mogok satu dua hari.. berbaiklah pada hari ke3..

"Jom kita naik kelas.." mereka menaiki tangga sambil bercerita mengenai cuti2 Malaysia mereka.. lalu di hadapan kelas Delorita.. Dia?? dia masih tak dapat menerima kenyataan yang Nieylla dah couple dengan Riz.. dah macam gila talak da minah ni.. hari2 call.. mesej.. dan yang paling memeningkan Riz.. Rita hari2 datang ke rumahnya untuk menghantar lauk pauk untuk mengambil hati 'bakal mentua'..nasib parent Riz tak makan 'rasuah'...

"Hai Syirah.. lama tak jumpa.." Kata Nieylla dengan ceria sebaik sahaja mereka sampai ke 'bekas' kelas mereka.. Syirah tersenyum.

"eh! pukul berapa result keluar ya?" Tanya Amy.. Di sebelahnya ada Dani.. 'aik? ingatkan dah tak ingat apa2 dah bila bf dah duduk kat sebelah..'..

"Kejap lagi kot.. gabrala pulak aku ni.." luah Ken.. Ken masih dengan pacarnya yang dulu itu.. alah.. yang pernah disewakan dengan Ery dulu tu.. dan sepanjang cuti Ken mengikuti PLKN.. sebab tu muka dia dah jadi hitam gelap.

"aku pun gtu jugak lah.. dah terketar2 lutut aku ni.." Kata Riz pula.

"aku pulak kalau ada Syirah kat sebelah hati aku ni tenang je..” Kata Im dengan nada gatalnya. Dani meyekeh kepala sepupunya yang dah terlebih angau itu..

“Patutlah auntie suruh Syirah ikut family dia.. anak jantan dia sorang ni dah angau semacam..” Kata Nieylla.. Im membuat muka tak kisah..

“Wei! Keputusan dah kuar!” jerit Lulu yang entah datang dari mana tiba2 menjerit di depan kelas mereka. Kelam kabur mereka turun ke medan perhimpuan untuk mengambil result masing2..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Alhamdullilah semua pelajar Cikgu mendapat Result yang memuaskan.. cikgu bangga dengan kamu semua..” KAta Cikgu Rose dengan senyuman.. ya. Memang sejak akhir2 ini Cikgu Rose murah dengan senyuman kerana jeng,jeng, jeng… Akhirnya Cikgu Rose telah di pinang bulan lalu oleh seorang peguam entah dari mana tah.. so, Cikgu Rose tak bimbang lagi dengan umurnya yang kian meningkat.. tu yang senyum memanjang jet u..

“tengoklah siapa guru kelas kami.. Cikgu Rose..” Ken memuji Cikgu Rose. Yang lain hanya menyokong.

“So? Apa perancangan kamu selepas ini??” Tanya Cikgu Rose.

“Saya dengan Riz dapat tawaran ke Australia dalam bidang perundangan..” Memang padan pun dengan diri mereka berdua.. pandai menegakkan benang yang basah.

“Dani pulak?” Tanya rakan2 yang lain.. mana boleh si kembar terpisah..

“Dani pun dapat tawaran ke sana.. tapi dalam bidang lain..” KAta Dani.. Amy sudah membuat muka sedihnya.

“jadi kita semua ni tak sama haluan lah kan?? Saya pulak dapat di London dalam bidang Art and design..” Kata Lulu dengan sedikit sedih. Cikgu Rose merenung wajah2 pelajarnya yang bermuka sedih.. sememangnya haluan mereka semua tidak sama.

“Janganlah sedih2..Cikgu tahu kamu semua dah macam isi dengan kuku.. berkawan baik dari form 1 lagi.. tapi sekarang ni kamu akan meneruskan hidup kamu dengan cara yang berbeza..ya sememangnya haluan kamu semua berbeza.. tapi kamu semua menuju ke arah yang sama.. jalan yang kamu pilih hanya memisahkan kamu untuk sementara waktu.. kamu kejarlah dulu kejayaan tu..” Kelihatan pelajar2 perempuannya sudah mengalirkan air mata.. mereka menggemgam tanga satu sama lain.. tanda tidak mahu di pisahkan.. Cikgu Rose menarik nafas..

“Kamu kawan baik kan.. tiada apa yang boleh memisahkan kamu.. tapi tugas kamu sekarang ialah mengikut haluan yang tersedia untuk kamu semua..memang mulanya sedih.. tapi kamu akan biasa dengan itu.. sekarang ni ada facebook.. email.. handphone.. semua tu kan boleh merapatkan kamu..” Cikgu Rose memujuk pelajar2nya.

“tulah.. janganlah sedih2.. aku pun dah nak mengalir air mata jantan aku ni..” Kata Ken.. suaranya sudah menjadi serak2 basah.. Rakan2 yang lain tersenyum tawar.

“Aku pun nak ikut emosional juga ni..” Tambah Ek pula.. Nieylla mengesat air matanya..

“betul cakap cikgu tu.. kita boleh buat reunion setahun sekali kan.. “ Cadang Nieylla.. Lulu yang sedari tunduk menahan air mata menangkat wajahnya.. pandangannya berlaga dengan Ek.. Ek tersenyum..

“Emm.. bagus juga tu.. taklah kita terpisah terus kan..” Sokong Lulu pula..

“So macam mana? Setuju tak dengan cadangan tu?” Tanya Riz.. Mereka yang lain kelihatan kembali bersemangat mendengar cadangan Nieylla itu. Cikgu Rose tersenyum.,

“Setujulah..tak kan tak setuju kot..” Jawab Im.. Mereka semua mengiakan saja cadangan Nieylla..

“So.. jumpa di Kolej Cinta?? “ Tanya Nathalie dengan bersemangat..

“Yup..” Jawab Syirah.. Mereka semua berpegangan tangan ketika melangkah keluar untuk kali terakhirnya dari SeKOLAh CINTA.

-The End-

p/s: sorry kalau ending ni kurang memuaskan..




Sunday, July 5, 2009

Sekolah_Cinta 31

“Abang.. ada orang suruh bagi bunga ni..”Suara itu mengejutkan Ek dari khayalan yang panjang.. Disambut juga huluran budak kecil itu.. budak itu dalam lingkungan 5 atau 6 tahun..

“Siapa bagi ni dik?” Tanya Ek..

“Entah.. ada kakak tu suruh bagi.. lepas tu dia pergi macam tu je..” Ek mengerut kening mendengar penjelasan budak itu.. Budak lelaki itu pergi tanpa menunggu sebarang soalan lagi dari Ek..selang 5 minit selepas itu muncul lagi seorang budak perempuan dengan membawa bunga mawar merah sama seperti bunga yang ada dalam pegangannya kini.

“Abang.. ada kakak tu suruh bagi..” Petah mulut budak yang mungkin berumur 4 tahun itu berkata2..

“Mana kakak tu Dik?” Tanya Ek.. Budak perempuan itu menunjuk ke arah pokok bunga kertas yang besar itu.

“Eh.. dah takde.. dia dah jalan kot..” KAta mulut kecil itu..Ek mengangguk kemudian menyambut huluran budak itu..selang beberapa minit selepas itu datang lagi seorang budak… tetap bunga yang sama.. Ek kebingungan.. ‘Valentine days dah berbulan dah lepas.. apasal ada orang bagi bunga kat aku ni.. ingat aku ni mat bunga ke??’ Bisik hati Ek..

“Abang,,, ada lagi bunga belum di sunting..” Ek terkejut mendengar suara di belakangnya. ‘macam kenal je suara ni??’

“Lulu??” Kata Ek dengan terkejut.

“Eh.. tak..Luisa Lyna..selamat berkenalan..” Kata Lulu dengan muka selambanya.. Ek tahan senyum..

“kau buat apa kat cni??” Tanya Ek.. buat muka serius

“Nak mengurat kau..” Kata Lulu..

“Alah.. mengurat pakai bunga tiga kuntum ni.. tak cair punya hati aku ni.. kau ingat aku mat bunga kea pa??” KAta Ek.. Jual mahal.

“Suka hati aku la.. aku yang nak mengorat.. bukan kau.. “ Balas Lulu pula.

“Yelah tu.. napa kau datang cni?? Sejujurnya..”

“aku tak suka tengok muka asam kecut kau di sekolah.. buruk tau… rimas aku tengok..”

“Ala.. asam kecut pun kau suka kan..” Ek menyakat..

“Tak.. tak hensem.. tak padan dengan aku..”

“Alah muka opera macam kau ni pun tak padan dengan aku tahu..”

“Tahu..” Selamba Lulu menjawab..

“Tapi aku suka kan kau..” KAta Ek perlahan..

“Aku pon.. “ Jawab Lulu malu2..

“Pernah baca puisi pedang dier tak??” Tanya Ek..

“Tak.. Kenapa..?”

“Dia kata… Teman percintaan ialah sayu dan pilu, namun demikian, dara dan teruna tetap berpusu-pusu terjerumus ke dalamnya kerana dianggap seperti lautan madu..”

”Jadi?? Nak couple??” Tanya Lulu.. Ek tersengih..

”Naklah.. ”

”Bagi aku 10 sebab??”

”Pertama: aku nak kenal kau dengan lebih lagi.. 2: aku sayang kau.. dan sebab yang seterusnya tetap sama dengan sebab yang ke2.”

”Macam mana sayang kau dengan aku??”

”Aku sayang kau macam.. ni bukan ayat aku la.. tapi sayang aku macam begitu lah..”

”Macam mana??”

”I give you 11 roses, and 10 roses are real.. but 1 is fake.. I will love you until the last roses is die...”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

” Ery betul2 nak pergi?? Ery kata nak stay di sini?? Kenapa nak pergi pulak??” Tanya Nieylla bertalu2..

”Papa Ery suruh pulang sana.. ” Kata Ery dengan rasa bersalah..

”Sekali lagi Ery buat Nieylla macam ni.. Cuma yang lainnya...” Nieylla sudah tak dapat membendung air matanya..

”Cuma yang lainnya Nieylla sekarang dah ada tempat bersandar.. Nieylla dah ada banyak kawan yang boleh gembira kan Nieylla..” Ery menyambung ayat Nieylla.. dia mengesat lembut air mata Nieylla..

”Tak.. Cuma bezanya dulu Ery pergi je tanpa bagitahu Nieylla apa2 pun.. dan sekarang ni Ery bagitahu baru Ery bagitahu Nieylla tapi tu pun sehari sebelum Ery nak bertolak.. Nieylla takde apa2 makna ke pada Ery??” Ery rasa bersalah melihat Nieylla menangis teresak2.. Dia memandang Riz dan Dani untuk meminta pertolongan. Tapi tiada respond dari ke2nya.

”Nieylla.. please jangan begini.. Ery tak mau Nieylla menangis begini..sebab itu Ery tak bagitahu..please jangan menangis lagi..” Pujuk Ery.. tapi makin kuat esakan Nieylla.. Riz mendekati Ery Dan Nieylla..

”Nieylla.. dahla tu.. Bukan Ery tak pulang lagi kat cni.. bila sampai masanya Ery tetap pulang juga kat cni.. sini kan kampung halaman dia..” Pujuk Riz lagi..

”Dah la adik.. Janganla menangis gni.. Kang tak senang hati Ery.. ” Dani menarik adiknya dalam pelukan.. cuba menenangkan Nieylla..

”Nieylla.. maafkan Ery.. Riz, Dani.. kirim salam dengan semua kawan2.. dan jaga Nieylla baik2..” Dani dan Riz mengangguk..

”Okay.. kau bebaik kat sana.. jangan lupa hantar2lah berita.. Im kirim salam..Dia tak dapat hantar kau..” Kata Dani.. Ery mengangguk tanda mengerti.. Im sudah memberitahunya awal lagi.

”Okay.. Panjang umur kita jumpa lagi kan??” kata Riz sambil berjabat tangan dengan Ery.. Ery melangkah ke balai berlepas dengan berat hati.. setiap pertemuan pasti ada perpisahan.., setiap perpisahan pasti ada hikmahnya... Ery berpaling melihat Nieylla untuk kali terakhir,, ’bye Nieylla.. terima kasih kerana menghantar pemergian aku untuk kali ni..’

Wednesday, July 1, 2009

Sekolah_Cinta 30

“Adik.. mama suruh turunlah.. apa ni anak dara sorang ni.. berkurung je kat dalam bilik..turunlah.. tolong mama siapkan apa yang patut..” Bebel Dani dari luar bilik. Nieylla yang sedang bersenang lenang di atas katil mencebik. ‘bisinglah abang ni..’ Sekali lagi ketukan kedengaran di pintu biliknya. Di kerahkan juga kakinya melangkah membuka pintu.

“Yelah2..abang ni bisinglah.. nasib pintu bilik adik ni kebal.. kalau tak dah lama jatuh menyembah bumi.” Dani Tersengih. Ditarik tangan adiknya turun ke ruang tamu villa mereka. Nieylla hanya mengikut.

“Hah! Baru turun anak dara ni.. “ Mukadimmah untuk membebel dari mama mereka.Nieylla tunjuk muka tidak bersalah sambil tersengih. Puan Maria hanya menggelengkan kepala.. “Tolong mama kat dapur. Hari ni ada tetamu nak dinner kat sini..” Terbeliak mata Nieylla mendengar kata2 mamanya. ‘TETAMU??’

“Tetamu? Siapa nak datang ma?” Tanya Dani..

“Entah,, kawan papa..” Jawab Puan Maria kemudian menarik tangan anak perempuannya ke dapur. ‘Oo.. nasib baik kawan papa’ Nieylla menarik nafas lega.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Wah.. akhirnya siap juga semua masakan.. penat betul..” Kata Nieylla sambil tersenyum. Puan Maria mencebik.

“Penat2.. baru kena suruh potong bawang dah penat.. macam mana lah kamu ni adik.. nak suruh masak pun liat..” Bebel Puan Maria lagi sambil tangannya tidak diam mengemas meja makan. ‘nak tunggu si adik buat.. hemm.. kena fikir seratus kali..’

“Wah!! Banyaknya lauk yang mama masak.., kecur air liur tengok semua lauk ni..mesti sedap ni..” Kata Dani memuji.. selepas mendengar suara adiknya dari ruang makan dia terus menyerbu ke sana..

“Emm.. Pukul berapa kawan abang tu sampai?” Tanya Puan Maria kepada suaminya. Engku Raziq melihat jam di pergelangan tangannya..

“Kejap lagi kot.. janji pukul 8.. kejap lagi sampailah tu..” Kata Engku Raziq sambil menggosok2 kepala anak bongsunya yang kelihatan kepenatan.. “Adik masak apa tadi?” Tanya Engku Raziq sengaja mengusik.

“Ya Allah bang.. kalau anak awak pandai masak.. saya buat sujud syukur terus bang.. ni tak.., nak tunggu dia masak, alamatnya semua makan roti kering jelah malam ni..” Mendengar saja kata Puan Maria. Dani dan Engku Raziq terus tertawa. Nieylla menarik muncung.

“Takpelah mama, nanti lepas spm terus je hantar dia pergi kelas memasak..” Bela Dani. Kesian melihat muka asam kecut adiknya itu. Perbualan mereka anak beranak terganggu apabila kedengaran ada orang memberi salam..

“Waalaikumsalam.., masuklah..” Kata Engku Raziq.. Dan melihat saja tetamu istimewa mereka pada malam ini membuatkan rahang bawah seperti ingin terjatuh ke lantai……

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Terkejut??” Tanya Riz ketika mereka berdua2an di taman rumah Nieylla.. ‘sebenarnya 3 orang.. budak kecik ni pun kena kira gak..’

“Mestilah.. tapi nasib bukan datang nak merisik..” Kata Nieylla sambil tersenyum. Dia suka melihat perwatak Riz pada malam ini..suka melihat cara Riz dengan cermatnya mendukung adik bongsunya yang berumur setahun itu.

“Nape?? Nak suruh Parent Riz melamar juga ke? Boleh je..” Selamba Riz ingin menggertak Nieylla..

“His! Taknak lah.. siapa yang nak..” KAta Nieylla sambil menjelir lidah kepada Riz..Padahal dia tersenyum di dalam hati..

“Mana Dani??” Tanya Riz setelah menyedari Dani hilang selepas saja menjamu selera.

“Dia bergayut dengan Amy dulu.. kejap lagi dia turun.. Siapa nama adik Riz ni??” Sambil mencuit2 pipi gebu bayi itu..

“Ayu Qalisha..Comelkan pipi dia.. Riz selalu cubit2 je pipi dia yang tembam ni..” Kata Riz sambil mencubit2 pipi adiknya itu..

“Comellah.. patutlah dia macam mahu tak mahu je kena dukung dengan Riz.. rupanya Riz selalu buli dia ya..” Kata Nieylla..

“His.. takdelah membuli.. cubit2 je.. siapa suruh dia.. pipi tembam sangat..” Riz tidak mahu mengalah.. Ayu Qalisha hanya berserah saja bila Riz mencubit manja pipi gebunya untuk kesekian kali..

“Wah! Romantiknya.. macam aku tengah tengok rancangan keluarga bahagia je ni..” Kata Dani tiba2 muncul dan menyampuk..(Amaran: menyampuk tak baik untuk kesihatan..heheh)

“Abang ni suka sangat menyampuk.. tengok Ayu dah terkejut..” Kata Nieylla apabila melihat anak kecil itu sedikit tersentak..

“Oo..sorry..Tak sengaja.. Ayu ke nama dia?” Tanya Dani.

“Yelah.. Takkan Ali pulak..” Kata Riz..

“Abang.., Kita culik Ayu ni.. “

“Amboi! Buat rancangan depan2 aku ni.. kalau nak Ayu masti ambil abangnya juga,.” Sambil mengenyit mata dengan gatalnya..

“His!! Buat apa nak ambik kau tu.. takde faedah..” Balas Nieylla selamba. Baru saja Riz mahu membalas terus saja Dani menghalang..

“Dah2.. Korang ni memang egolah.. kang aku bawa tuk kadi datang cni.. kawenkan je korang berdua ni.. baru aman sikit dunia ni mungkin..” Bebel Dani sambil mengambil Ayu dari pangkuan Riz.. “Ayu dengan abang Dani ya.. kita tak boleh kacau daun kalau orang nak dating.. faham tak?” Kata Dani sambil memandang muka Ayu yang blur..Nieylla Dan Riz tersenyum..

“Jadi?? Kita macam mana??” Tanya Riz setelah DAni sudah jauh dari mereka.

“Kita??nak macam mana lagi??” Soalan Riz di balas dengan soalan..

“Can you be my GIRL??” Tanya Riz tanpa ada sebarang kiasan lagi..

“Dari dulu lagi Nieylla dah ada jawapan untuk soalan tu..dan Ya.. Asal Riz serius dengan Nieylla..” Jawab Nieylla.. Riz tersenyum.. Kedengaran Tawa Ayu Qalisha dari jauh yang mencuit hati.. mereka tertawa..

PETIKAN PUISI RAJA PEDANG DIER:

. Tuhan memberi kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita? Kerana Tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah namanya cinta

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Bila Kau dan Dia