Skip to main content

Dana @ Adriana 6

Bab 6
“Dana.. Tolong ambilkan daun pandan kat belakang tu.. Nak buat nasi lemak..”

“Baik Mak Timah”

Dana dengan yakinnya melangkah ke kebun mini milik Datin Rafeah. Kemudian dia menggaru kepala.. Diperhatikan tumbuhan sekeliling.. Mencari daun pandan yang diminta. Dia tersenyum apabila melihat daun pandan didalam pasu coklat yang diletakkan bersama bunga-bunga kertas yang tumbuh mekar. Daun pandan tanam dalam pasu?Kan dah batut pembesaran daun pandan ni.. Kenapa tidak tanam saja di dalam tanam tanpa menggunakan pasu.. Kan senang daun pandan itu membesar. Dia menggunting beberapa helai kemudian memberinya kepada Mak Timah. Mak Timah memandangnya hairan. Dia tersenyum.. Entah apalagi masalahnya.. Mungkin daun yang dia ambilkan terlampau banyak atau sedikit.. Dia mana pandai mengagak bahan untuk dimasak..

“Mak Timah.., buatkan saya kopi..”

Laaa... ‘Tuan Muda’ rupanya ada pulang.. Dana sungguh tidak selesa berada di Villa itu jika Mikhail menunjukkan kehadirannya di sana.. Dana merasakan saluran pernafasannya tersekat dikerongkong dan membuatkan dia mengalami kesukaran bernafas.

“Mak Timah nak buat nasi lemak ke?”

Dana makin tidak senang... Mikhail berjalan melalui belakangnya.. Tapi tetap memberi kesan di jantungnya.. Berdegup ketakutan.. Takut di maki seperti selalu jikalau ada yang tidak kena di mata Mikhail. Mikhail memegang daun pandan yang baru Mak Timah letakkan di atas sinki itu..

“Laa... Daun ni nak buat masak apa Mak Timah?”

Mak Timah yang dari tadi menahan senyum menampakkan senyuman lebar di kala mendengar pertanyaan Mikhail itu. Dana mengerut dahi mendengar pertanyaan Mikhail itu.. Dah tahu nak buat nasi lemak.. lagi mahu Tanya ka?

“Siapa ambil daun ni Mak Timah?”

Dana sudah mengagak didalam hati.. Pasti dia lagi yang kena.. Apalagi kesalahan yang dia lakukan kali ini.. Mak Timah merenung ke arahnya dengan senyuman. Kemudian Mikhail pula bercekak pinggang sambil menari-narikan daun yang dikenalinya sebagai pandan itu di depan wajahnya.

“Wei! Kau kenal tak daun pandan ni atau tak? Nampak tak daun ni lebih pendek dari biasa.”

“Encik, Daun tu kena tanam dalam pasu kecil..tu yang dia terbantut nak membesar panjang-panjang macam daun pandan yang kena jual kat pasar tu..”
Mak Timah tersembur ketawa mendengar jawapannya. Dia melihat ada senyuman kecil di wajah Mikhail. Ah sudah! Apa lagi salahnya kali ini..

“Hidung kau tu dah tak berfungsi?! Cuba hidu bau daun ni,..”
Mikhail mendekatkan daun itu di hidungnya.

“Takde bau..”

“ Sebab ini daun bunga... Yang kau pergi gunting separuh dari daun bunga tu dengan penuh yakin apa hal? Mungkin dah botak bunga tu kau buat..”

“Hah?”

Bingung. Dia yakin daun tu daun pandan. Dia pernah melihat Mak Timah mencuci daun pandan serupa ini juga.. jejaka ini mahu membohonginya ke?

“Gaya macam kekampungan betul.. Daun pandan dengan daun bunga pun tak boleh beza?”
Nafas ditarik panjang. Mikhail meletakkan daun bunga itu di atas sinki dan keluar melalui pintu belakang. Kemudian selepas beberapa minit Mikhail memunculkan diri dengan membawa daun pandan yang sebenar.

“Ini baru namanya daun pandan..”
Dana mencebik selepas saja Mikhail keluar dari dapur dan bersantai di ruang tamu. Dana merenung Mak Timah.

“Dana mana kenal sangat daun pandan tu.. Rupa dia dah sama..”
Membela diri ni..

“Takpe..Boleh lama-lama Dana jadi mahirlah nanti..Dah, tolong Mak Timah cuci beras ni.. Basuh tiga kali..”

Dana mengambil periuk nasi yang di berikan Mak Timah dan berhati-hati melakukan kerjanya.. Entah apalah kerjanya dulu sehinggakan daun pandan pun tidak kenal.. Dia mengeluh...

Comments

eija said…
cian kt dana... cpt sbg ek xsbr nk bca n3 strusnya..

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …