Skip to main content

Dana atau Adriana??, 17(ii)

Jerit Marina dihujung talian. Dana terkejut mendengar jeritan bakal adik iparnya itu. Tak sangka nasib Datin Rafeah sungguh malang. Anak lelaki perangai seperti mencabar perangai Nates!. Anak perempuan pulak dirasakan seperti putus fius sedikit.

“Rya! Kau Rya?!”

“Hah? Em tak.. saya Dana.”

“Hilang ingatan?? Kan!”

Ganggang telefon di tangan yang ditekapkan di telinga sebentar tadi melurut ke pipi. Wajah berang di hadapan pintu membuatkannya menggeletar seluruh badan. Dia seperti ingin saja menghilang dari situ bila pemilik wajah itu semakin mendekatinya.

­­"Siapa yang telefon kau tu?? Kawan subahat kau?? Dah bagitahu dia yang kau dah Berjaya perangkap aku?! Hah!”

Dana yang masih menggenggam ganggang telefon perlahan-lahan meletakkan ganggang itu ke tempat asal dengan rasa gerun yang melampau-lampu bila dijerkah sebegitu rupa..

“Kenapa letak?? Aku mengganggu kau bertelefon?”

Sindir Mikhail lagi. Dana menarik nafas panjang. Dia betul-betul tidak boleh bernafas bila bersua muka dengan Mikhail. Sangat-sangat menggeletar bila melihat wajah itu walaupun wajah pemuda itu boleh dikatakan tampan.

“Ta..tadi aa.dik encik telefon.”

Mikhail tergelak perlahan bila mendengar jawapan dari mulut Dana itu. Bukan kerana kelucuan melihat Dana tergagap-gagap kerananya, tapi dia kelucun mendengar jawapan yang diberi oleh Dana.

“ Adik aku??! Tengah malam macam ni?? Em.. masuk akal betul jawapan kau ya..”

Mikhail berjalan mengelilingi Dana. Dana semakin gementar. Bimbang Mikhail akan bertindak seperti hari tu.

“Kau jangan ingat yang kau dah menang! Aku akan buat hidup kau macam neraka kalau kau cakap dengan mama yang kau setuju kahwin dengan aku!”

Dana menelan air liur kesat. Dahinya dirasakan seperti dibasahi peluh kerana ketakutan mendengar ancaman Mikhail.

“Kau dengar tak?!”

Dana tersentak mendengar soalan Mikhail itu. Laju kepalanya mengangguk.. Mikhail tersenyum sinis kemudian berlalu ke biliknya. Dana menarik nafas panjang.

Comments

Anonymous said…
alah.. gertak je kowt.. bukannya luak pown kalau kau digertak dana... begini dana.. apa kata kau pikat si mikhael tue... biar dia cair pada kau.... hahaha....
Anonymous said…
alahai pendeknya.....x sempat nak feeling2....aiseh man..!!
next pls...;)

~Hana

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …