Skip to main content

Dana atau Adriana??, 25

Bab 25

“Saya nak awak ubah sikit dengan rekaan hotel ni, dan fikirkan cara nak mengurangkan kos ni.. this is nonsense! Client kita pun akan terkejut kalau tahu pasal pengiraan kos keseluruhan ni.. Saya tak nak pekerja saya ambil kesempatan dengan projek besar ni.. sengaja menambahkan kos projek untuk menguntungkan pihak2 tertentu..” Merah padam muka Adriana menahan marah. Siapa yang tidak terkejut bila pengiraan kos projek lebih dari yang sepatutnya. Dia paling tidak suka pekerjanya mencuba2 untuk membelot kepadanya. Dua orang pekerja di depannya hanya menundukkan kepala.. Ikhwan yang duduk di sofa yang ada di pejabat Adriana menjungkit kening.

“Awak berdua boleh keluar sekarang.. tengok betul-betul rekaan yang awak buat ni.. saya nak laporan besok pagi!” Kata Adriana dengan tegas.

“Baik Cik Adriana..” Jawab kedua pekerjanya kemudian mengambil kembali pelan hotel yang telah mereka siapkan. Ikhwan menghampiri Adriana selepas kedua pekerja itu keluar.

“Garangnya Cik Adriana ni..” Usik Ikhwan. Dia duduk di hadapan Adriana.. Adriana tersenyum kecil..

“Geram betullah.. macam tak cukup gaji yang Rya bagi, sampai nak ambil kesempatan dengan projek ni.. buat kerja langsung tak ikhlas,.. Makan rasuah je..” Bebel Adriana sambil mengemas mejanya.. Kesian Ikhwan terpaksa menunggu lama untuk lunch dengannya.. memang akhir-akhir ini dia terlalu sibuk sampai kekasihnya itu terbiar untuk seketika..

“Dah nama dia manusia Rya.. bertuhankan nafsu semata2.. So, nak lunch kat mana?” Dia merenung wajah mulus Adriana. Memang dia rindu dengan kekasihnya itu.. Mereka berdua terlalu sibuk dengan urusan masing2 sampai tidak ada waktu untuk berjumpa.. hanya telefon sebagai penghubung.

“Nak makan kat tempat hari tu,. Tom yam dia sedaplah.. kecur air liur Rya kalau ingat tu,..” Kata Adriana sambil merenung jauh.. bagai terbayang Tom Yam yang disantapnya tempoh hari, Ikhwan tertawa..

“Untukmu Princess..” Ikhwan menarik lembut tangan Adriana.. Adriana tersenyum.. ‘Tuhan.. biarlah kami terus bersama…’ Doa Adriana di dalam hati…

‘Ikhwan Munir??’ Khayalan Dana terganggu apabila Mike seperti terjaga dari lenanya.. takut menerima maki hamun Mike, Adriana pecut keluar dari bilik itu dan terus meloloskan diri masuk ke dalam biliknya kemudian mengunci pintu.. Dia terus berfikir mengenai nama yang Marina katakan itu.. Terus berfikir hingga terbawa dalam lenanya….

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jam di dashboard keretanya sudah menunjukkan pukul 3 pagi.. Ikhwan menghentikan keretanya di hadapan sebuah condominium mewah. Dia keluar dari keretanya kemudian menyandarkan tubuhnya di kereta itu..menghirup udara segar malam itu..teringat kenangannya ketika tertangkap basah dengan Nazirin di waktu dia mencuri pandang ke arah Adriana.

“Kalau kau nak tahu yang Adriana tu soulmate kau atau tak.. kau cuba pejamkan mata kau.. dan panggil nama dia dalam hati.. kalau dia pandang, ertinya dia dapat baca hati kau ni..” Kata Nazirin.. Ikhwan menggeleng kepala.. tanda tidak percaya dengan pendapat temannya itu. Tapi dia mencuba juga..

Adriana!’ Panggilnya di dalam hati.. Tanpa disangka Adriana yang berjalan laju di hadapannya menghentikan langkah dan melihat ke arahnya.. Ikhwan tergamam..Nazirin tersenyum bangga..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ikhwan tersenyum mengingati kenangan itu.. Dia memejamkan matanya.. cuba memanggil nama Adriana walaupun dia tahu itu mustahil..

Lena Dana terganggu.. seperti ada seseorang yang menyeru semangatnya.. Dana mengeluh apabila tidak dapat menyambung kembali lenanya.. Dana membawa dirinya ke balkoni.. menghirup udara malam yang segar.. Dia terlihat seorang lelaki yang bersandar tenang di kereta yang di parking berhadapan Condominum itu.. Dahinya berkerut.. mungkin lelaki itu ingin bersendiri di malam hari ini.. Lama Dana merenung jejaka itu.. mencuba menghilangkan rindu kepada seseorang yang dia sendiri tidak mengingatinya.. Oleh kerana kegelapan malam..Dana tidak sedar yang pandangan mereka bertaut mesra.

Ikhwan merenung ke arah balkoni sebuah condominium di hadapannya.. Dia melihat seorang wanita. Bila diamati lama wajah itu, seiras dengan Adriana.. Ikhwan tersenyum.. mungkin dia terlalu mengharapkan kehadiran Adriana di hadapannya.. Dia masuk semula ke dalam kereta dan memandu laju keretanya.. walaupun hatinya berat meninggalkan condominium itu.. Seperti ada sesuatu yang istimewa di comdominium mewah itu..

Dana melihat jejaka itu pergi dari pandangannya. Tanpa mengetahui sebabnya air matanya berjuraian di pipi.. Lemah longlai tubuhnya apabila melihat kereta sport itu memecut laju meninggalkan dirinya..Dia terasa seperti keseorangan dan kesunyian di malam itu.. hatinya seperti di bawa pergi.. jauh darinya..

Bum! Dana tersentak mendengar dentuman pintu itu. Ah, Mikhail.. Entah apa yang Marina katakan pagi tadi kepada Mikhail sehinggakan Mikhail sanggup memohon maaf atas perbuatannya. Dana mengeluh. Tapi dia tahu Mikhail tidak ikhlas mengakui kesilapannya itu.

“Kenapa kau tak tidur lagi ni?”

Sekali lagi Dana tersentak. Mikhail mengejutkannya.

“Saya tak dapat tidur. Encik nak apa-apa ke?”

Bersuara dengan takut-takut.

“Buatkan aku kopi. Nak buat kerja.”

Dana menurut perintah walaupun dia sedang kehairanan dengan kelembutan Mikhail berkata-kata tadi. Ah! Mungkin Mikhail malas mahu bergaduh dan marah-marah di pagi buta ni.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …