Skip to main content

Actually..It Mrs now..not Ms, 12

“Kita singgah makan kejap..” Kata Encik Harris.. Puan Safiah sudah membuka pintu kereta.. penat duduk lama2..

“Nial, bagi bangun Irah tu..” Kata Puan Dahnia kemudian mengikut Encik Harris dan Puan Safiah masuk ke restaurant.. Dannial merenung wajah Dahlia yang sedang Lena.

“Lia.. bangunlah.. kita singgah makan dulu..” Kejutnya perlahan.. Dahlia yang sedang lena di bahunya masih lagi dalam keadaan mamai.. Dia mengosok mukanya di dada Dannial.. “Lia.. dah sedar ke tak ni?” Sekali lagi Dannial mengejutkan Dahlia.

“Lia tak mahu makanlah.. Dah kenyang..” Menjawab dalam tidur.

“Bila pulak Lia ada makan.. time sarapan je tadi Lia ada makan..bangunlah..” Pujuk Dannial lagi.. Dahlia menggosok2 matanya..

“Dah sampai mana ni?” Tanya Dahlia sambil memandang sekeliling.

“Dah kat Sungai besar.. Papa ajak makan dulu tu..jom..” Dahlia membetulkan tudungnya yang sudah senget ke kiri..

“Tak jauh lagi rumah Mak Uteh ni..” Katanya sambil meniup2 hujung tudungnya.. dia pandang cermin berberapa kali.. Takut ada air liur basi yang tertinggal..

“Dah takde air liur basi tu.. semua dah Lia lap kat baju Nial ni..” Kata Dannial sambil menunjuk kea rah baju yang sedang di pakainya.. Dahlia pandang kea rah Dannial..

“Ye ke? Sorry..” Sambil mengambil bantal busuknya yang di keluarkan dari beg sandangnya untuk tidur tadi dan mengelap bahagian yang di tunjukkan oleh Dannial. Dannial tertawa..

“Nak lap pun gunalah tuala ke, sapu tangan ke, ni guna bantal busuk dia tu.. tambahla busuk..” Gurau Dannial lagi.. Suka melihat Dahlia yang masih kebingungan dari bangun tidur..

“Takde sapu tangan..” Kata Dahlia perlahan..

“Memain jelah.. takde pun air liur basi melekat kat baju Nial.. isi perut dulu..” Dannial menarik Dahlia perlahan..

“A’aa.. Lia lapar..” Kata Dahlia yang baru perasan perutnya sudah bernyanyi lagu rock dari tadi.. Dannial tertawa.. Tadi kata kenyang.. mengantuk betul gamaknya Lia ni.

Comments

kaira_syuma said…
ckit nye...tak puas baca...hehehehe..tp best..
MaY_LiN said…
alahai~
nak bermanja lak..
nursya said…
amboi2 siap bermanja-manja lak..
hihihi...
naper pendek sgt...
x smpt nk feel...
wakakaka...

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …