Followers

Sumpahan untuk Si Puteri

Tuesday, March 8, 2011

Dana atau Adriana??, 16

Bab 16

Huh… Dana mengeluh perlahan.. sedar tak sedar sudah 3 bulan lebih dia berkerja sebagai pembantu di Villa Datin Rafeah.Terima kasih pada Datin Rafeah kerana telah menguruskan urusan kad pengelanan dirinya. Kalau tidak sampai sekarang dia seperti orang asing di negara sendiri. Dan masih belum terbuka ingatannya untuk mengingati siapa dirinya yang sebenar.., Yang hanya dia mampu ingat hanyalah nama Mike dan nama Villa ini.. Bercakap mengenai Mike, jejaka itu selalu mengharu birukan hatinya.. Ada masanya bila Mike pulang ke rumah.., dirinya akan di hujani sumpah seranah, dan ada masanya dirinya seperti di telanjangi dengan mata gatal jejaka itu. Dia selalu takut bila saja jejaka itu kembali ke rumah ini.. Dia merasa tidak selamat berada satu bumbung dengan jejaka itu. Marina pula, anak bongsu Datin Rafeah masih belum menampakkan wajah. Kata Mak Timah, gadis itu mencari temannya yang hilang 3 bulan lalu.. entah di manalah temannya itu menghilangkan diri dan meninggalkan teman-teman yang setia mencarinya. Dana mengeleng kepala. Macam-macam sikap manusia di dunia ini.. Doktor Helmi sering juga melawatnya di Villa Damai untuk memastikan kesihatannya. Dia berasa senang dengan jejaka itu.. Sering menjaga perilaku dengan tutur kata.. Bila dibandingkan Mike dan Doktor Helmi.. Dana merasakan perwatakan mereka seperti langit dan bumi.

“ Apa yang kau termenung tu.. Dah macam bos je kat rumah ni! takde kerja?!” Tanya Mike dengan garang. Dana terkejut dengan kehadiran jejaka itu. Baru saja hatinya mengutuk jejaka di depannya itu.. “ Mama aku dengan Mak Timah mana?” Tanya Mike lagi.. walaupun dia sudah tahu ibunya dan Mak Timah pergi ke pasar hari ini. Sememangnya dia menantikan waktu sebegitu. Tiada siapa mengacaunya dengan gadis yang berpura-pura hilang ingatan itu.

“Auntie dan Mak Timah pergi pasar kejap..” Jawab Dana perlahan. “ Encik nak minum apa-apa? saya tolong buatkan..” Dana sudah berdiri mahu ke dapur.. tidak sanggup berdua-duaan dengan jejaka itu.

“Kalau aku kata tak nak minum dan aku nak kau?” Tanya Mike sambil memegang tangan Dana. Dia menarik Dana rapat ke sisinya. Mahu memeluk gadis itu tapi Dana Cuma menolak tangan sasa lelaki itu. “Hai.. nak peluk sikit pun marah.. Bukan kau suka ke kena buat begini.. Jangan jual mahallah..” Tanganya mula merayap ke arah lain.. Dana hampir menangis diperlakukan seperti itu.

“Jangan Encik.. Saya.. saya.. tak suka apa encik buat ni.. encik.. tolonglah..” Dana tersekat-sekat bercakap apabila tangan Mike mula meliar di tubuhnya.. Dana cuba mengalihkan tangan-tangan gatal itu.

“Kenapa? bukan kau suka? kau jangan berlakonlah.., hilang ingatan konon.. jangan-jangan pekerja kelab malam? kenapa dah bosan melayan lelaki..” Sekali lagi Mikhail melemparkan kata fitnah. Dia menolak Dana sehingga terbaring di atas sofa berangkai tiga.. Dana cuba berdiri semula tapi Mikhail lebih cekap bertindak menindih dirinya.

“Tolong!!! tolong!!!”Dana cuba menjerit sekuat yang mungkin. Mikhail tertawa dengan jeritan Dana itu. Mikhail membenamkan mukanya di leher jinjang gadis itu.. Di dalam hati Dana berdoa akan ada orang yang akan menolongnya. Mikhail makin tidak terkawal. Pipi dan menjadi mangsa dan..

“Mike!!!! apa dah jadi dengan kamu ni!! sampai pekerja Mama pun kamu nak hancurkan!!” Marah Datin Rafeah berapi-api melihat tingkah laku anaknya itu. Dia menyangkakan ada pencuri masuk di rumahnya apabila mendengar jeritan Dana.Rupanya anaknya yang membuat onar. Mike terkejut dengan jeritan mamanya terus melepaskan Dana yang di dalam dakapannya. Dia Cuma mahu menakutkan gadis itu. Dana berlari ke belakang Datin Rafeah.Masih menggigil.

“Mama tak kisah! sekarang juga kamu kena nikah dengan Dana tak kira kamu suka atau tidak!” Mikhail dan juga Dana terkejut mendengar kenyataan Datin Rafeah itu.

“Apa?! Nikah dengan perempuan tu?! Tak akan! entah perempuan dari mana asalnya..” Bantah Mikhail. Datin Rafeah menarik nafas panjang.. Di mana salahnya ketika membesarkan Mikhail sehingga menjadi begini.

“Nikah dengan Dana atau kamu bukan anak mama lagi.. mama bagi dua pilihan.. terpulanglah dengan kamu kalau kamu anggap mama ni dah tak penting hati..” Datin Rafeah berkata sayu dan berlahan-lahan melabuhkan punggung di sofa. Sedaya upaya di tahan air matanya..

“Baiklah ma..” Jawab Mikhail perlahan.. belum pernah dia melihat ibunya sungguh kecewa sebegitu rupa.Sehingga mahu memutuskan hubungan mereka. akhirnya dia mengalah..

7 comments:

Anonymous said...

hahaha.. yesss.... aku lebih suka dana kawen ngan mike.... tak suke ikhwan tu yang dah tak teruna lagi.... dasar tak tahu menjaga maruah diri ikhwan tue...

korro suffian said...

kalau dana kawen, sape jadi wali??? masih ada wali yang sah... mungkin takpe kowt kalau darurat... tanya ustaz yerr.....takut tak sah pulak perkahwinan diorang...

Anonymous said...

yesssss... 2la mike nak wajah lagi kan dah terkena

sakura said...

mike 2 teruna lagi ker...

MeGa_Lisa said...

Dana boleh berwalikan wali hakim...

MeGa_Lisa said...

Sakura > emmm... Errrr... aaaa... susah nak jawab... hahahah

Anonymous said...

rasanya mike da x teruna la, mungkin dia yang rasmi c Elina tu hehe