Skip to main content

Biarkanku bersandar 4...

Vice president, Iskandar Shah Alwi (VP)

Annisah merenung lama skrin computer di hadapannya.. cermin mata yang hampir terlurut di batang hidung di tolak menggunakan jari telunjuknya.. Sesekali terdengar keluhan dari gadis itu.. sesekali dia menggeleng kesal.. virus computer sudah menjelajah hampir ke seluruh system computer di laptopnya.. mungkin kerana lama tidak ‘membersihkan’ laptop itu.. Jam di dinding sudah berkali2 di renung.. jam di tangan pula sudah berkali2 di jeling.. orang yang di tunggu2 tetap juga tidak menunjukkan mukanya.. bertambah lagi perasaan geramnya..

Dahlah laptop buat hal, dia lagi buat hal!kalau aku pergi rumah Shazlin tadi.. tak begini perut aku berdendang..Abang ni pun.. bertahun tinggal kat England tu .. tapi kalau berjanji.. mengalahkan janji melayu… Teringat pula tentang pertemuan dengan Iskandar pagi tadi.. satu spesis dengan abang..lambat..tapi sweet….

~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Hai.. lama tunggu.. “ Kata Iskandar.. wait! Iskandar? Vice president Kolej Putra? Kolej aku.. kenapa dia tanya aku lama tunggu? Dia ke Is?? Annisah merenung wajah si pemandu kereta sport itu.. Iskandar hanya tersenyum.. pada mulanya dia juga terkejut bila mengetahui Annisahlah blind datenya.. pucuk di cita ulam mendatang.. memang dia ingin berkenalan dengan gadis itu..

“Nak jalan pergi mana dulu?” Tanya Iskandar apabila Annisah sudah selesa duduk di keretanya...

“Kita tengok wayang dulu.. lepas tu baru fikir nak jalan ke mana.. “

“Okay..”
~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“What?!” Tanya Annisah dengan rasa sedikit marah.. Sejak keluar dari panggung sampailah duduk di dalam cafĂ© ni.. Iskandar tidak berhenti ketawa.. kena sampuk oleh hantu ‘Nina’ mungkin lepas tengok wayang santau tu..

“Nothing.. just feel so funny..” Merah mukanya yang putih itu kerana banyak ketawa. Iskandar meneguk air minumannya..

“Apa yang lucu?” belum sempat Annisah memanjangkan tangan untuk mengambil potato wedges yang ada di hadapannya.. Iskandar sudah berbaik hati menyuapkannya potato wedges itu.. “Thanks”

“Taklah.. selalu perempuan kalau tengok wayang hantu.. mesti menjerit2.. Is pun tertunggu2 jugalah orang tu peluk tangan kita.. ini Ann kelucuan pulak tengok cerita hantu tu.. tak menjiwai wayang betul..” tangan iskandar cekap ‘menuang’ cheese ke atas potato wedges itu.. yummy..

“Gaya cakap macam selalu je temankan perempuan pergi tengok wayang..” sempat lagi Annisah mengorek rahsia hati jejaka di depannya itu.

“Arwah isteri Is gemar tengok wayang.. selalulah teman dia tengok wayang.. kalau tengok cerita hantu.. baru dengar muzik dah cepat2 dia tarik tangan is.. bagi tutup muka dia..” Wajah jejaka itu kelihatan sedikit demi sedikit menjadi keruh.

“Sorry.. so sorry..” Sedikit sebanyak dia terasa bersalah.. sebab semasa chatting
tiada langsung Iskandar bercakap mengenai hal itu.

“Don’t be sorry,, is not your false.. Dah 2 tahun berlalu.. Is dah boleh hadapi semua tu..” Iskandar cuba tersenyum.. melihat wajah Annisah yang turut keruh membuatkannya rasa bersalah..tanpa sedar tangannya mengusap2 pipi gadis di depannya itu..Annisah mengangkat wajahnya.. bertentangan dengan wajah Iskandar.. “Smile please…make me happy..” ujar Iskandar.. tercetus senyum kecil di wajah Annisah.. “hah! macam tulah girl Is..”

“Lepas ni nak pergi mana?” Tanya Annisah ceria.. tidak mahu merosakkan temujanjji pertama mereka..

“Pergi… Nilai 3 nak?” Ternga-nga mulut Annisah mendengar cadangan Iskandar itu.. Oh my god! Save me from that place!

“Nilai 3? tak nak..taknak and tak nak…” fullstop. Iskandar mengerut kening..

“Kenapa? selalunya perempuan ni suka shopping kain kat sana.. My mother kalau pergi sini, mesti singgah Nilai..”

“Taknaklah.. bosan.. lagipun Ann bukan jenis yang suka shopping kain2 tu semua..” Jelas Ann.. Hampir tersedak Iskandar mendengar pengakuan gadis di depannya itu.. Oookey.. that weird..

“Weird..” Kata Iskandar sepatah.

“I like to be weird.. hope you kan used to it..” jawab Annisah sambil melicinkan cheese dengan menggunakan potato wedges yang terakhir..

“I’ll.. share..” Annisah tersenyum.. dia membahagikan potato wedges yang ada di tangannya kemudian menyuapkan ke mulut Iskandar yang tengah ternga2 itu..

~~~~~~~~~~~~~~~~
Jam di biliknya berdenting menunjukkan angka 12 yang sekali gus menyedarkannya dari khayalan.. Annisah sudah mendengus geram.. inlah janji melayu.. pukul 8 janji, pukul 12 belum sampai lagi..bisik hatinya. kedengaran bunyi pintu utama di buka.. Annisah terus menjenguk siapa kah gerangan orang itu.. Di tangga, Annisah bercekak pinggang melihat abangnya yang tersenyum serba salah..

“Abang takde duit nak betulkan jam abang ke? Ann rasa jam abang tu rosak kot.. sekarang dah pukul 12.. janji pukul 8.. pukul 12 supper.. bukan dinner.. tinggal kat England bertahun2 masih tak boleh bezakan dinner dengan supper ke?” macam bertih jangung Annisah memarai abang tunggalnya..

“Sorry Ann.. abang ada urusan dengan klien tadi.. tu yang terlambat cket..” Jawap Imran Fadhillah.. Dia sudah menggaru kepala.. satu pembelaan diri yang tidak berkesan..

“Abang cakap abang balik sini semata2 nak meluangkan masa dengan Ann.. Abang tipu ya.. abang balik sini sebab ada urusan bisnes!.. sama dengan papa dan mama.. “ Marah dan kecewa merusuh di hatinya..

“So sorry okay.. Ann dah makan.. mari abang temankan Ann makan ya..” Pujuk Imran perlahan.. Dia tahu yang hatinya sudah lama terluka dengan sikap mereka kepada Annisah.. khilafnya juga kerana terlalu asyik mengejar pelajaran dan bisnes dalam masa yang sama.. sehingga terabai kebajikan adiknya.. padahal mereka mempunyai kewangan yang cukup untuk memelihara nasib mereka sekeluarga.. terlalu cukup..

“Tak! dah kenyang makan hati!.. kalau abang busy sangat esok bolehlah abang pulang pergi England balik.. kirim salam dengan Mum n Dad.. kata dengan dorang berdua yang adik masih sihat.. tak payah pulang sini.. pulang bila adik mati je nanti!” Annisah terus menghempas pintu biliknya.. Imran terkejut dengan bicara adiknya yang sedikit kasar.. Ya, dia tahu yang adiknya terlalu kecewa.. ibubapa mereka lebih gemar menghabiskan masa dengan teman2 berbanding anak2 mereka.. dia juga lebih gemar menghabiskan masa dengan klien2nya daripada adiknya sendiri..

~~~~~~~~~~~~~~

“Ann…” Perlahan Imran memanggil adiknya yang sedang enak menjamu sarapan yang Mak Jah sediakan.. dia tahu yang adiknya bukan berselera sangat menjamu sarapan awal2 pagi begini.. tapi kerana marahkannya.. Adiknya lebih gemar menghadap makanan dari mukanya..

“Ann.. Abang ada belikan purse baru tau untuk Ann.. ahh.. ni dia..” menghulurkan beg tangan berjenama Louis Vuitton.. Annisah hanya merenung beg tangan itu sebelah mata..

“Dengar abang… dengar apa yang Ann nak cakap..” Dia menarik nafas panjang.. menahan hati dari menangis atau marah..

“Look around you! money I got! but love?? I cant buy it with money..Or this louis Vuitton purse.. Or Prada...” Annisah terus meninggalkan abangnya dan terus memakai kasut untuk ke kolejnya.. dia dah jelek di manjakan dengan duit..

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …