Followers

Sumpahan untuk Si Puteri

Saturday, March 5, 2011

Dana atau Adriana??, 15

Bab 15

“Huh!.... ”

Dia mengeluh lagi..Rambut yang tadinya kemas sudah kusut masai angkara tertekan dengan keadaannya sekarang.. Beban perasaannya bertambah berat..

“Takkan tak jumpa?! ”

Tidak puas hati dengan jawapan yang diberi oleh jejaka di depannya itu. Dua pemuda itu mengangguk laju. Sudah puas mencari gadis yang hilang itu, namun masih tidak ada jejaknya.

“Langsung tiada jejak?”

Hatinya bertambah celaru.. Rya pergi mana sayang... Hilang tanpa meninggalkan jejak.. Ikhwan terduduk lemah..

“Okay.. takpe,. Teruskan mencari..”

“Baik encik Ikhwan...”

Ikhwan termenung merenung gambar dia dan Adriana yang diambil ketika mereka bercuti di Melaka. Sehari selepas Adriana dan Illina kembali ke Malaysia.

“I miss you... very-very-very miss you...”

Suara Melisa di intercom mengganggunya..

“Ya Mel, apa hal?”

Tiada hati mahu meneruskan kerja-kerja pejabat yang tertangguh.

“Cik Elina nak jumpa encik Ikhwan.”

Dia mengeluh kasar. Tidak tahu berbahasa melayu ke wanita itu.. Sudah berkali-kali dia kata yang dia tidak mahu ada hubungan dengan wanita itu lagi..

“Cakap dengan dia yang saya tak mahu jumpa dia lagi.. suruh dia pulang..”

“Tapi Encik....”

Belum sempat Melisa meneruskan ayatnya. Pintu bilik Ikhwan sudah seperti dirempuh garuda. Elina merenungnya dengan tajam. Ikhwan membetulkan duduknya..

“Kenapa you datang sini? Kan I kata yang I tak nak jumpa you lagi..Kita dah putus..”

Tanpa di jemput Elina melabuhkan punggungnya di atas kerusi berhadapan dengan Ikhwan.

“Senangnya you cakap.. You dah sentuh I.. Bawa I ke sana ke sini.. Then you nak pinggirkan I? Buang I macam kain buruk?!”

Ikhwan tersenyum sambil menggeleng-geleng kepalanya.. Wanita di depannya itu memang tidak sedar diri rasanya.. Tak tahu malu..

“Sentuh you? Tapi bukan I yang rasmi you kan? Pleaselah dont pretend to be a virgin girl infront of me.... Entah I orang yang ke berapa yang sentuh you.. 10 maybe.. or 20??”

Sarkastik Ikhwan menyoal Elina.. Bukan dia tidak tahu peragai gadis di depannya itu.. Tapi entah kenapa dia tetap memilih gadis itu sebagai teman untuk melepas kebosanannya.. Wajah Elina yang tersentak di depannya di pandang dengan senyuman sinis.

“You jangan kurang ajar depan I Ikhwan... I boleh hancurkan you dalam sekelip mata je...”

Ikwan tersenyum dengan ugutan itu.. Tidak gentar langsung. Tapi bila melihat bingkai gambar yang direnungnya sebentar tadi sudah hancur berkecai di atas lantai angkara Elina.. Dia seperti tidak mampu mengawal kemarahannya jika Elina terus berada didepannya.. Interkom di tekan..

“Mel.. Suruh security halau perempuan ni keluar!!”

“How Dare You!!!!”

Jerit Elina..

“Perempuan macam kau ni tak boleh di layan sangat.. kacang hantu!!”

Dua orang pengawal keselamatan masuk ke bilik Ikhwan dan memegang tangan Elina untuk membawa wanita itu keluar.. Namun Perempuan itu merentapnya dengan kasar.

“Tak payah! I tahu jalan keluar... And, I harap perempuan dalam gambar tu mati!!”

Pasu bunga di atas meja di humban Ikhwan. Mujur tidak terkena Elina..

“Shit!!!! Bawa perempuan ni keluar!”

“Lain kali sebelum sempat dia melangkah masuk pejabat ni.. Halau dia!! Saya taknak nampak muka perempuan tu lagi..”

Kata Ikhwan lagi kepada pekerjanya selepas Elina keluar dari bangunan itu. Sungguh dia terkejut dengan kata-kata Elina yang berharap agar Adriana meninggal dunia.. Adakah kehilangan Adriana juga ada kaitan dengan Elina? Dia semakin tertekan.. semua salahnya..

No comments: