Skip to main content

Biarkanku bersandar.., 8

Bab 8

Annisah termenung di hadapan laptopnya. Window Yahoo messenger yand terbuka sejak 1 jam yang lalu direnung lama. Icon smile yahoo Messenger tu pun dah malu agaknya bila ditenung lama oleh Annisah. Annisah mengeluh kasar. Dia mula kebimbangan. Tiada langsung.. Memang tak pernah.. bisik Annisah di dalam hati. Dia mula teringat-ingat perbualannya dengan Shazlin petang tadi.

“Kau buat apa tu?”

Annisah yang sedang menunduk merenung skrin laptop yang sudah gelap gelita merenung Shazlin bila ditegur oleh temannya itu. Shazlin menggerakkan mouse laptop milik Annisah. Window Yahoo Mesengger yang masih terbuka membuatkan Shazlin mengeluh perlahan.

“Siapa dia buat kau Ann.. dan Siapa kau buat dia? Dah nak hampir dua bulan dia menyepi.. kau masih tunggu dia..”

“Dia busy kot...”

Jawab Annisah. Jawapan untuk memujuk hatinya sendiri.

“Dua bulan tanpa berita.. Busy sangat la kot..”

Annisah membetulkan duduknya.

“Dia je.. dia je tempat aku berharap sekarang Shaz.. dah takde siapa-siapa lagi dah.. Dia janji dan dia akan tunaikan janji dia.. Dia jelah tempat aku bersandar.. Aku dah tak larat nak berdiri sendirian di dunia ni.. Aku yakin.. dia jodoh aku..”

“Aku?? Aku kan ada, mama ada, ayah ada.. kau tak bersendirian Ann..”

Annisah menggeleng perlahan. Memang, Shazlin dan keluarganya sentiasa ada untuknya. Tapi, hatinya mahukan seseorang yang akan terus berada di sisinya. Hatinya mahukan Iskandar.. Dia sudah terpaut kasih dengan jejaka itu.

“Aku sayang dia.. aku perlukan dia.. dia dah janji..”

“Dia pernah cakap yang dia sayang kau? Korang pernah declare hubungan kamu? Tak pernahkan? ”

Annisah sudah berpusing-pusing di sekeliling biliknya. Is... please, jangan buat saya percaya dengan semua andaian saya. Tolong jangan menyepi macam ni.. Rayu Annisah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Annisah bercekak pinggang sambil menahan geram. Baru saja hatinya mengalami kegembiraan yang begitu dahsyat sebentar tadi bila menerima mesej dari Iskandar. Kini dia begitu geram!.

“Kereta jalan macam biawak ni lagi!”

Annisah mengetap bibir. Otaknya seperti berpusing-pusing mencari idea macam mana mahu menghilangkan kereta jalan macam biawak di depannya itu. Dan kalau boleh menghilangkan kereta itu untuk selamanya. Asyik kereta itu saja yang membuli Mickeynya. Kemudian dia tersenyum. Kakinya cepat saja berjalan ke arah pusat informasi kolej. Microphone yang selalu digunakan untuk membuat pengunguman di capai cepat.

“Kepada pemilik kereta yang jalan macam biawak tak reti segan itu.. Silalah alihkan kenderaan anda yang sungguh tidak cantik itu secepat mungkin. Saya memberi anda masa 30 saat sahaja. Jikalau tidak.. terpaksalah saya membuat kebajikan untuk menelefon trak tunda supaya kereta itu tidak akan lagi menghalang lalu lintas. Terima kasih.”

Edil Hakeem tersenyum mendengar pengunguman itu. Dia yang berada di cafe kolej hanya merenung dari jauh saja keretanya yang menghalang kereta kura-kura milik Annisah itu. Dia sengaja membuat begitu. Saja mahu mencari gaduh dengan gadis itu. Annisah yang sedari tadi menunggu pemilik kereta di hadapannya mendengus. Benci!

Edil Hakeem tertawa bila melihat Annisah yang kelihatan begitu bengang dengan kehadiran keretanya itu. Sudah lama tidak melihat wajah Annisah sebegitu. Kelihatan seperti marah, tapi bila menatap wajah itu. Seperti ada sesuatu yang mengatakan gadis itu gembira. Tidak seperti beberapa minggu yang lalu. Mahu dibawa bergaduh pun tidak sanggup apabila melihat muka seposen milik Annisah.

“Fine!”

Jerit Annisah. Edil Hakeem mengekek perlahan. Kuatnya suara Annisah menjerit sampai dia di cafe pun boleh terdengar. Annisah kelihatan seperti mendail sesuatu ditelefon bimbitnya. Edil Hakeem masih tidak mengambil kisah. Nak mengadu dengan pakwe kot. Selepas beberapa minit, kelihatan trak tunda berwarna merah menyala menghampiri keretanya. Edil Hakeem mula cuak. Dia bergurau kan? Pemandu trak tunda itu mula mendekati kereta milik Edil Hakeem. Dia serius! Dengan tangkas Edil Hakeem berlari ke arah keretanya. Annisah yang melihat wajah cuak Edil Hakeem tersenyum kemenangan.

“Leave my grumphy alone!”

Annisah mula tergelak kuat.

“Your car name is grumpy??! Gosh! Biawak bernama grumpy! Kenapa tak goofy.. or scooby do. Or by the way.. the name is totally fit with your attitude”

“Ha.ha.ha. funny! And by the way, it G.R.U.M.P.H.Y not G.R.U.M.P.Y”

Balas Edil Hakeem dengan penuh sarkastiknya dan kemudian mengalihkan kereta sport miliknya. Opss.. ya, kemudian mengalihkan GRUMPHY dari menghalang lalu lintas.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …