Followers

Sumpahan untuk Si Puteri

Wednesday, March 23, 2011

Dana atau Adriana??, 18

Bab 18

“Ma... tunggulah Yna sampai.. apa kelam kabut sangat ni.. Flight Yna petang ni.. Bukan boleh sampai 2, 3 jam...”

Marina mengurut kepala. Pening dengan keletah mamanya. Ingat ada pintu doremon ke apa yang boleh buat aku sampai dalam masa dua,tiga jam.

“Mama tak kisah. Petang ni juga mama nak nikahkan abang kamu tu.. Kalau kamu tak sempat balik takpe! Masa bersanding je kamu tengok abang kamu tu kahwin. Bukan kamu yang jadi tuk kadi nak nikahkan abang kamu.. Buat apa pulak mak tunggu kamu.”

“Tapi ma... ma...”

Marina menepuk dahi. Kenapalah orang dirumahnya sekarang ini. Suka letak telefon tanpa membiarkannya menghabiskan ayat.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Auntie.... Dana nak cakap sikit..”

Datin Rafeah yang sedang sibuk menguruskan majlis pernikahan anaknya merenung Dana. Dana mengambil tempat duduk di hadapan bakal mak mertuanya itu. Rasa serba salah mahu meneruskan niatnya untuk membatalkan majlis pernikahan mereka yang hanya tinggal beberapa jam lagi, tapi bila terkenangkan ugutan Mikhail semalam membuatkan dirinya gerun. Tiada orang yang sanggup menempah derita.

“Dana.. Dana tak mahu teruskan pernikahan ni..”

Perlahan saja nada suaranya. Senyap sebentar. Dana menunggu kata-kata amarah dari mulut Datin Rafeah. Dia tidak berani bertentang mata dengan datin Rafeah. Takut!. Kenapalah bukan Mikhail saja yang membatalkan pernikahan ini. Dia kan lelaki. Pengecut! Marah hati Dana yang ketakutan.

“Oo...”

Jawab Datin Rafeah selamba. Dana mengerut dahi bila mendengar balasan dari Datin Rafeah. Hah?? Bingung sebentar.

“Auntie tak marah?”

Tanya Dana perlahan. Mikhail yang bersembunyi disebalik tangga juga kebingungan. Dia sebenarnya mencuri dengar perbualan ibunya dan Dana sedari tadi.

“Kenapa panggil Auntie lagi ni.. kan tak lama lagi Dana nak jadi menantu mama.. panggillah mama..”

Jawab Datin Rafeah sambil tersenyum. Dana makin kehairanan. Mama Mikhail ni dengar ke tidak aku cakap yang aku taknak kahwin.. Perlahan sangat ke aku cakap tadi?. Dana mengaru kepala.

“Auntie.. Dana kata yang Dana tak nak kahwin dengan Mikhail.”

Kuat dan lantang Dana meluahkan keinginannya. Datin Rafeah masih lagi tersenyum. Mikhail makin pening. Apa kena dengan ibunya ni..

“Mike! Kamu boleh keluar sekarang.. tak payah bersembunyi disebalik tangga tu.. Macam mama tak boleh Nampak kamu dari sini!.”

Tersentak Mikhail seketika sebelum berjalan mendekati ibunya.

“Majlis pernikahan kamu tetap berlangsung!. Tak payah kamu susahkan diri nak gunakan ketiadaan Marina sebagai alas an.. Dan jangan susahkan diri mengugut bakal menantu mama ni.. Sebab mama tetap dengan keputusan mama. Titik!”

Mikhail dan Dana kedua-duanya kecewa dengan keputusan Datin Rafeah itu. Bagi Mikhail, tidak mungkinlah dia akan menerima Dana sebagai isterinya. Tidak pernah terbayang di mindanya untuk bernikah dengan gadis kampung seperti Dana itu. Bagi Dana pula.. itulah pengakhiran hidupnya!.

2 comments:

korro suffian said...

haha.. kantoi korang bedua... takpe... lama2 timbul juga perasaan tu nanti..

nursya said...

hah tgk datin rafeah nie ader kuasa ajaib../
tau jer si mikhail tu dok ngendap..
hehehe...