Followers

Sumpahan untuk Si Puteri

Friday, May 14, 2010

Actually..It Mrs now..not Ms, 15

Kenapa kita terikat?


“Lia…laa tak siap lagi?” Tanya Dannial yang baru masuk ke dalam bilik mereka.. Dahlia memandang Dannial pelik.

“Siap nak pergi mana? “ Tanya Dahlia yang sedang menyapu bedak di mukanya.

“Nial nak bawa Lia makan kat tepi sungai malam ni.. di Bagan Dato’.. Rafiq kata suasana kat sana best waktu malam.. Nak pergi? Lagipun Rumah Mak usu belum lagi sibuk betul.. Nial dah tanya Ibu tadi..” Dannial duduk di katil sambil memerhatikan Dahlia..

“Emm, pukul berapa nak jalan.. Sekarang ni ke?” Dahlia masih lagi memandang cermin sambil menyikat rambutnya.. Dannial berdiri di belakang Dahlia dan jari2nya berjalan di setiap urai rambut ieterinya..

“pukul 7.30 lah kita gerak, ada masa 30 minit lagi untuk Nial nak manja2..” Gerakkan Dahlia terhenti melihat muka Dannial yang penuh kenakalan itu..

“Yelah tu.. gatal!..” Dahlia menyelir lidah kepada suaminya dan melarikan diri ke dapur tempat kaum ibu menyiapkan makan malam.. Dannial menarik nafas panjang.. melepas lagi..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Dannial dan Dahlia mengambil tempat di tepi sungai, Bintang-bintang malam seperti menyambut kedatangan pasangan itu, ditambah lagi dengan angin yang bertiup lembut seperti muzik bisu yang menyenangkan hati. Dannial memandang Dahlia lama..

“Kita nak bual pasal apa?” Tanya Dannial. Dahlia yang memandang gelagat pengunjung di sekeliling memandang Dannial..

“Mungkin tentang kita..” Mungkin malam ini mereka harus bincangkan mengenai ‘kita’.

“Kenapa dengan kita?” Tanya Dannial. Mereka masih lagi belum menempah apa-apa makanan.. Cuma air sahaja untuk mengalas perut sementara waktu..Perbincangan mereka lebih penting dari perut yang sedang mendendangkan lagu keroncong.

“Kenapa kita terikat?” Dahlia tidak sanggup memandang Dannial yang mernungnya tajam.

“Kenapa? tak suka terikat? “ Dannial pula bertanya.. Mereka berbalas soalan tanpa memberi jawapan.

“Bukan tak suka.. Cuma curious..Nial tak rasa?” Dahlia membasahkan tekaknya dengan air laici yang dipesannya..

“Memang Parent kita dah rancang pernikahan kita dari kita kecil lagi.., buat apa nak curious?” Dannial berteleku memandang Dahlia..

“Tapi kenapa cepat sangat?” Dahlia bermain dengan straw di dalam minumannya.

“Diorang takut kita terjumpa dengan jodoh yang lain mungkin.. tu yang kahwinkan kita cepat-cepat.. Mama risau tengok Nial selalu tukar-tukar girlfriend..” Kata Dannial selamba. Tapi bukan niatnya untuk berganti teman wanita, Cuma belum ada yang terkesan di hatinya., Dahlia tertawa.. “apa yang lucu?” Tanya Dannial masih lagi memerhati Dahlia..

“Ibu ingat Lia ada hubungan dengan orang yang tua 10 tahun dari Lia..Ibu ingatt Lia dah jadi liar..” Katanya dalam tertawa.. Kemudian menjadi serius semula..

“Wah! kes Lia lagi teruk..Kenapa pulak ibu fikir begitu?” Dannial mula berminat dengan cerita Dahlia.

“Lia selalu pulang malam, Lia tak lekat kat rumah dan yang paling teruk ibu nampak Lia naik kereta orang tu..” Dannial memandang Dahlia..

“Lia memang betul2 ada hubungan dengan orang tu ke?” Tanya Dannial serius..

“Tentulah tidak..” Kata Dahlia sayu.. Dannial terkesan riak wajah Dahlia..

“Lia ada simpan sesuatu ke? kenapa sayu je? Lia boleh cerita kat Nial.. dan Nial akan simpan rahsia..” Pujuk Dannial.. Dahlia berteleku di atas meja dan merenung Dannial..

“Dulu Lia pernah jatuh sakit.. waktu tu ibu dan ayah outstation.Waktu tu Lia sangkakan Lia dah terkena penyakit Leukimia..Sebab doctor kata kiraan darah merah Lia kurang..Lia terfikir, macam mana kalau betul Lia ada leukemia, sedangkan Lia belum sempat mencapai semula cita-cita Lia.. dan hidup Lia akan terus bergantung dengan ubat dan perubatan di hospital.. atau Lia akan meninggal begitu saja..” Dahlia menarik nafas panjang. “Then, doctor kata Lia cuba anemia.. tak begitu bahaya.. Masa tulah Lia mula minat Medic.. Lia nak cipta ubat yang boleh menyembuhkan penyakit seperti leukemia, Huntington dan lain-lain lagi..Dan Lia minta doctor tu jadi tutor Lia.. Tapi Ibu salah sangka pulak..” Jawabnya sambil tersenyum.

“Teruk?” Tanyanya pendek.Dannial memaksudkan penyakit Dahlia itu.. Dahlia menggeleng..

“tak teruk sangat..” Jawapnya selamba. Macam dah biasa hidup dalam keadaan itu.

“Kenapa tak bagitahu ibu? atau ayah?” Dahlia menggeleng.

“Keadaan kita berbeza, Nial ada kakak dan abang walaupun sekarang ni tinggal berjauhan..Nial membesar dalam keluarga yang besar.Nial boleh mengadu dengan kakak atau abang kalau ada masalah.. Dan mama dan papa boleh lebih memahami anak2 mereka sebab berhadapan dengan perangai anak2 yang berbeza2..Lain dengan Lia,” Dannial mengalihkan kerusinya dan duduk di sebelah Dahlia.. Memegang kuat tangan itu.. memberi semangat.

“Apa yang lain.. Ibu baik, ayah pun baik..” Kata Dannial perlahan.

“Tapi dorang masih tak faham hati Lia.. ayah dan ibu ingat Lia memberontak, tapi sebenarnya Lia takut..” Dannial mengelap air mata yang membasahi pipi Dahlia.

“Lia takut apa?” Tanya Dannial..

“Lia sentiasa dibayangi rasa takut yang satu hari nanti ibu dan ayah pergi dulu sebelum Lia boleh berdiri sendiri.. Sebab tu bila dah masuk tingkatan satu Lia cuba selesaikan semuanya sendiri..buat keputusan sendiri.. Sebab itu Lia tak bagitahu apa-apa tentang sakit Lia..” Dahlia memandang Dannial.. “Nial jangan bagitahu sesiapa ek? lagipun Lia dah sihat.. Tak perlu mention pasal tu lagi..” Dannial mengangguk..

“Macam mana dengan Boyfriend? dah ada?” Kata Dannial dengan nakal.. Saja mahu merubah suasana serius tadi kepada mood santai. Dahlia tersenyum.

“Paied.Fadhiel Hazri. Mula couple masa form 5 dan masih lagi sampai sekarang.. Tapi kalau suami Lia suruh ceraikan Paied…em… Mungkin Lia patut merayu dengan suami Lia tu supaya jangan tegas sangat …” Dahlia memandang Dannial yang sedang tersenyum lebar.. Dannial menepuk perlahan tangan Dahlia yang ada dalam genggamannya.. “What about you?”

“Tak ada yang special lagi.. Unless you want to heard about Nana, Rini, Lili, Lina, and maybe the latest Chill.” Dahlia tergelak mendengar nama Chill.

“Chill? hati-hati dengan orang yang bernama Chill..” Katanya tanpa mengesyaki apa-apa.

“Kenapa pulak? Nial rasa dia baik..” Jawap Dannial pula.

“Dia ular lidah bercabang.. Dia rasa dia boleh dapat semua yang dia mahu.. dan dia mesti dapat walaupun terpaksa meyakitkan hati semua orang..” Kata Dahlia lagi merenung jauh ke lagit.

“Nial rasa dia seorang gadis yang baik, Dia mencuba untuk membahagiakan semua orang di sekelilingnya.. Dia pendengar yang baik.. dan dia juga seorang yang berjiwa kekeluargaan.. sentiasa utamakan keluarga..” Dahlia memandang sekali lagi suaminya di sisi.

“Kita berbicara mengenai orang yang sama ke?” Tanya Dahlia.. Dannial menggeleng..

“Mungkin tidak..” Jawab Dannial..

“Lia pun harap begitu.. Nial..”Panggilnya manja..

“emm..kenapa?”

“Lia lapar..” Dannial tertawa sambil melirik ke jam tangannya.. dekat jam 10..

“Kita order sekarang..” Kata Dannial.. perutnya juga berkeroncong.. Hari ni., mereka bercerita mengenai diri mereka, bercerita mengenai masalah mereka, Mereka berkongsi pandangan dan pendapat.. Hari esok, Tak siapa yang tahu apa akan jadi kepada mereka, hubungan mereka..

1 comment:

MaY_LiN said...

akhirnya..
sesi luahan hati ya..