Skip to main content

Biarkanku bersandar.., 13

BAB 13

“Ann,,, Oo Ann... Kau okay ke tak kat dalam bilik tu? Dah jam 7 lebih dah ni.. nak memonteng kerja ke?”

Annisah mengelap air mata yang membasahi pipinya. Kenangan itu datang lagi. Kenangan yang mematangkan dirinya. Pernah terdetik dihati untuk merisik khabar. Apa khabar dengan si dia? Dia masih bahagia? Dan Edil.. Dia mana dia sekarang?

“Annnn......”

Annisah tersentak. Isyrina sudah mengeluarkan vocal high pitchnya.

“Aku lambat masuk kerja.. Bagitahu dengan boyfriend sehati sejiwa kau tu..”

Jawab Annisah dari dalam bilik. Isyrina mengerut dahi. Boyfriend sehati sejiwa?! Pasti Annisah memaksudkan bos mereka. Isy! Tiada masa aku nak berkasih- kasihan dengan bos separuh nerd tu. Bisik hati Isyrina.

“kau okay ke?”

“Okay.”

Jawab Annisah pendek tapi padat!

“betul-betul okay?”

Usik Isyrina lagi..

“Ya rina.. Okay.. Kunci pintu tu kalau kau keluar pergi kerja. Terima kasih, jasa mu dikenang..”

Uik! Menghalau!.

“Yelah-yelah.. jangan lambat datang pulak.”

“Ya..”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Syafiq... sorry I lambat...” Jam ditangan dipandang seketika. “2 jam.”

Kata Annisah sambil tersenyum tanda bersalah. Syafiq, merangkap bosnya disapa apabila melihat lelaki itu seperti mencari-cari dokumen di atas mejanya.

“Eh... I fikir you tak dapat datang. I dah suruh Isyrina mesej you supaya bagitahu yang akan I handle meeting hari ni.”

Kata Syafiq sambil membelek-belek dokumen yang tadinya dicari bagai nak rak!.

“Nah... Saya boleh uruskan mesyuarat tu. cuma nak awak tandatangan kat sini. Saya dah terlewat 5 minit untuk meeting tu..Tak gunalah kereta tu..”

Annisah menyerahkan beberapa dokumen yang memerlukan tandatangan bosnya.

“Oo.. Ah! Hampir terlupa pulak, abang awak minta awak gantikan dia selama seminggu di syarikat induk. bulan madu dengan keluarga dia. Kereta apa?”

Kata Syafiq sambil menyain dokumen yang diberi oleh Annisah sebentar tadi. Annisah mengeluh.

“Ada kereta ambil petak parking I.Then I terpaksa cari parking lain.Driver tu tak nampak ke nama aku kat sana.. Dan, saya baru je nak ambil cuti minggu depan.”

Syafiq membuat muka serba salah.

“ Imran dah bagitahu 2 minggu lalu. And you Cuma kena handle satu meeting saja semasa ketiadaan dia. Family help one another right.”

Syafiq mengumpan. Kalau bukan Imran Fadhillah yang beria-ia meminta bantuannya untuk memujuk Annisah, tidak mahu dia berbuat begitu. Sebab dia tahu minggu depan sememangnya tarikh Annisah sepatutnya bercuti dan merehatkan fikirannya. Dia sudah maklum hal itu.

“What he know about family anyway?”

Balas Annisah sinis. Syafiq Cuma menjungkit bahu kemudian memberikan dokumen-dokumen yang siap disainnya. Selepas keluar dari bilik Syafiq, Annisah cepat-cepat mendail nombor telefon abangnya.

“No.. Abang dah tempah tiket.”

Belum sempat berkata apa-apa, Annisah membuat riak terkejut.

“Really?? Abang berkeras juga nak Ann handle the big meeting? Sampai sanggup nak bawak keluarga abang semua lari ke luar Malaysia ni?”

“Ya.”

Annisah terasa seperti kekurangan oksigen ketika ini.

“I dont want to..”

Kata Annisah dengan nada seperti meminta simpati.

“Why?” Tanya Imran. “Sebab ‘dia’ akan ada?” sambung Imran lagi.

“What you mean by ‘dia’? Apa yang abang tahu?!”

Tut..tut..

Talian diputuskan. Annisah merenung lama telefon bimbitnya.

“Imran, mungkin kelihat seperti abang yang tidak mementingkan keluarganya, tapi dia bukan macam tu.. Dia upah berpuluh orang hanya untuk menjaga adik tunggal dia.”

Annisah memandang Syafiq yang sudah berada di depan pintu biliknya. Annisah tersenyum.

“Ya, Salah seorang darinya pernah merasa asap hitam Mickey.”

Balas Annisah sebelum berlalu ke bilik mesyuarat. Annisah tersenyum. Dia tahu abangnya menngupah beberapa orang untuk mengekorinya setiap masa. Cuma sebagai remaja pada waktu itu, dia terlalu mengikut perasaan. Dia mahukan perhatian abangnya setiap masa.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …