Skip to main content

Biarkanku bersandar.., Epilog

Epilog

Dear Faye..

Terlalu banyak persoalan di anatara kita yang masih belum terjawab, terlalu banyak perasaan yang telah terguris, terlalu banyak air mata yang telah tertumpah akibat perhubungan kita. Terima kasih. Untuk segalanya. Dan maafkan saya atas perasaan awak yang berkali-kali terguris dengan sikap saya. Maafkan saya terhadap airmata yang mengalir di pipi awak disebabkan saya. Maaf sebab tidak boleh bersama awak. Maaf dengan janji-janji yang telah ditaburkan.

Posted comment by Mr Zarkashi.

Eleven years ago.

Faye to Mr Zarkashi.

Kita tidak bersembunyi lagi di dunia yang sempit ni lagi. Saya seorang wanita yang tabah (^_^). Saya takkan terluka lagi. Saya takkan menangis lagi. Saya akan cari kebahagian saya sendiri. Saya tak perlukan perlindungan dari sesiapa lagi. Berhenti lindungi saya dari terluka. Jangan lari lagi dari saya. Please datang. Saya dah sedia untuk berjumpa dengan awak.

Posted comment by Faye.

Annisah merenung komputer ribanya. Dia tidak pasti akan ada balasan dari Mr Zarkashi atau tidak. Iskandar. Annisah menyandar di kerusi kerjanya. Setiausaha abangnya menyampaikan berita yang syarikat Alina Holding menarik diri dari mesyuarat yang akan berlangsung besok. Annisah mengeluh.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Annisah masih menanti di bilik pejabatnya. Blognya dicek berkali-kali. Barangkali ada komen baru dari Iskandar. Alisa, setiausaha abangnya mengetuk pintu.

“Cik Ann.. Semua wakil syarikat dah menunggu di bilik mesyuarat.”

Annisah menegakkan duduknya.

“Semua sekali?”

Alisa tersenyum.

“Semua.”

Annisah berdiri mengambil kotnya. Cuba menahan debaran. Berkali-kali dia menarik nafas panjang bertujuan untuk menenangkan jantungnya yang tidak berhenti berdegup kencang. Here we go...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“You way you handle the meeting.. it is very impresive.”

Annisah tersenyum. Dah bertahun. Dia hampir terlupa rupa jejaka di depannya itu. Dah nampak tua. Annisah tergelak kecil. Lucu mendengar bisikan hatinya sendiri. Iskandar mengerut dahi.

“You dah tua.”

Kata Annisah dalam gurauan. Iskandar turut tersenyum.

“how is your daugther?”

Iskandar merenung ke dalam mata Annisah. Ada air mata yang bertakung.

“I see her picture... with her mother.. She so cute. Dia ikut rupa siapa? Mak dia ke atau ayah dia?”

Tanya Annisah sambil cuba tersenyum.

“You dah nampak gambar dia. You tak boleh teka dia ikut rupa siapa?”

Annisah tertawa kecil.

“Saya tak berani nak tengok lama-lama.”

Iskandar tersenyum tawar.

“Im happy if you happy.”

“kata-kata yang mengarut.”

Jawab Iskandar. Annisah tergelak mendengarnya. Karut. Sememangnya karut. Walaupun sebaik mana pun perempuan tu. Dia tetap terluka melihat kegembiraan orang yang disayangnya bersama orang lain.

“Im happy.. now.”

Annisah seperti cuba menyakinkan Iskandar. Air mata di pipi terus mengalir.

“Air mata awak mengatakan sebaliknya.”

“Ini air mata gembira.”

Iskandar tergelak kecil.

“Dulu.. saya seperti seorang yang sedang merantau.. Dan bila saat hujan, saya cuba menumpang berteduh seketika di sebuah rumah. Saya tak pernah terniat untuk memecah masuk ke dalam rumah tu.. Cukuplah saya dapat bersandar di tiang rumah dan menunggu sehingga hujan teduh. Dan sekarang, hujan yang kuat sudah berhenti.. Izinkan saya berlalu pergi meneruskan perjalanan saya.”

Annisah mengusap perlahan pipi Iskandar. Kucupan terakhir di pipi Iskandar sebelum Annisah meninggalkan Iskandar tanpa sebarang kata pamitan.

~~~~~~~~~~~

“Ann.. you crying.”

Edil Hakeem mengelap air mata yang masih mengalir itu.

“Awak.. pinjam bahu awak..”

“Untuk?”

Edil Hakeem kebingungan.

“Biarkan saya bersandar seketika..”

Edil Hakeem menarik Annisah ke dalam pelukannya.

“Untuk selamanya pun saya tak kisah..”

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …