Iklan

Saturday, January 22, 2011

Dana @ Adriana 13

Bab 13

“ Tak mungkin kak Rya ada kat sini..”
Illina yang duduk di tepi balkoni di renung Marina. Dia mengambil tempat di sebelah gadis itu.

“Sepatutnya kau cakap benda tu dari awal lagi..”
Illina menjuih bibir. Kota itu masih aktif walaupun jam sudah mencecah angka dua di waktu pagi.

“Aku ingat dia nak lari sangat dari Ikh, jadi mestilah dia lari kat sini.. Ingat tak dulu waktu dia bergaduh dengan Ikh.. Dia lari kat sinilah..”

“Dulu dorang bergaduh... sekarang ni putus..”

“Kau rasa betul ke dorang dah putus tunang ek?”

Marina menggeleng tanda tidak tahu.

“Kata Ikh tidak..”

“Kalau kau tanya kak Rya... putus tetap putus..”

”Kalau Ikh, tunang tetap tunang..”

“Aku terfikir macam mana dorang boleh bertahan sampai sekarang.. ”

Illina mengeluh, mungkin Ikhwan tersilap langkah.. Tapi melihat keazaman Ikhwan mencari Adriana membuatkan hati yang mulanya memarahi Ikhwan kerana menipu kakaknya menjadi sejuk.

“Aku rasa baik kita pulang.. tengok apa perkembangan kat Malaysia.. Mana tahu Rya sembunyi kat mana-mana.. Rumah aku ke..”

Dia tahu masa sekarang tidak sesuai untuk berjenaka sedemikian.. Tapi, apa salahnya menghibur hati yang gundah.

“Ahha..macamlah kakak aku tu tahu di mana rumah kau.. ”

“Manalah tau kan.. Kalau nasib-nasib dia terjumpa rumah aku.. Lepas tu dia bersembunyi kat sana sebab tak mau Ikh jumpa dia..”

“Kau memang terer ek kalau berimaginasi begitu..”

Illina tertawa melihat muka Marina yang tidak puas hati mendengar kata-katanya.

“Kau mesti hadiahkan pakej honeymoon masa aku kahwin nanti kalau Rya ada kat rumah aku..”

Illina tertawa lagi.. Yakin betul temannya itu... Kemudian dia merenung muka Marina dengan serius..

“Entah-entah kau berpakat dengan Kak Rya tak? Kau sembunyikan kak Rya kat rumah kau.. Am I right?”

“Ek’eleh minah ni..kalau betul Rya kat rumah aku buat apalah aku nak buang masa datang sini tolong kau cari Rya...”

“Bukan kau selalu buang masa ke? Habit kau kan..”

Marina bercekak pinggang apabila mendengar komen kawannya itu.

“Agak-agaklah pun nak mengutuk aku.. kau pun sama juga kan..”

Illina tersengih. Turut tersindir.

“So... macam mana? Nak pulang ke?”

Illina menjungkit bahu.. berfikir seketika.

“Kita lepak 2 minggu lagi.. then kalau tak nampak juga batang hidung Kak Rya.. kita blah..”

“Ek? Nak nampak batang hidung Rya ke atau batang hidung jejaka beberapa tahun yang lalu.....”

“Eh... dua dalam satulah.. sambil menyelam, minum air..”

“Angau tak sudah-sudah..”

my XBF list book 9

Lily datang ke pejabat dengan wajah yang serba ceria, dan dia yakin tiada siapa yang boleh merosakkan senyum semangatnya yang melebar sehingga ke telinga sedari tadi. Walaupun Adie Sufian datang di depannya. Dia yakin! Dia boleh pandang sebelah mata je Adie Sufian tu... tiada effect pun.. Yakin 100% ni.. Selepas kejadian di kedai buku hari tu, dia terus meminta cuti dengan ayahnya dengan alasan untuk menenangkan fikiran.Dan sekarang dia kembali ke pejabat dengan fikiran yang serba tenang. Dia berjalan dengan penuh keyakinan dan lenggang-lenggoknya.

'Takde apa yang boleh merosakkan mood aku.. not even Adie.. kalau dia datang sini.. Atau dia bagi bunga,coklat,kad warna pink,purple, hitam, kad terup.. aku dengan penuh senyuman memberi sedekah kepada orang yang memerlukan..huh'...

Lily bermonolog sendiri sambil berjalan ke arah bilik pejabatnya.

"EHHHHHHHHHH......"

Bum!

"Aduh!!"

Jeritnya sambil menggosok-gosok punggungnya yang sebentar tadi ber'thermal contact' dengan lantai akibat tergelincir.

"What the Hell!!! kenapa biarkan lantai ni basah!!!"

Madiah tergagap-gagap mahu menjawab soalan bosnya itu.

"Madiah.. you dah panggil cleaner suruh bersihkan kopi yang....."

Jejaka itu tidak jadi menghabiskan ayatnya apabila melihat Lily masih terduduk di atas tumpahan kopinya yang tertumpah tadi. Dan sekarang dia mesti memilih antara ketawa dan meminta maaf dan.......

"HAHHAHAHHAHAHHAHAHHA"

Dia memilih mengetawakan Lily. Lily merenung tajam ke arah Darius. Dengan kepayahan dia berdiri mendekati Darius.

"You... yang tumpahkan kopi kat sini?!"

Tanyanya sambil berusaha seratus peratus ni menahan marah yang sudah hampir terburai sekejap lagi.

"Em... ya, saya.."

Jawab Darius sambil cuba mengalihkan pandangannya dari bertentang mata dengan Lily.. Berapi sangat tu kawan.. takut terjangkit pula mata dia yang sentiasa menjadi asset dia tu.

"You memang menyakitkan hati!!!!"

Dush! berdentum pintu bilik pejabat Lily bila dihempas dengan begitu kuat oleh tuannya. Darius dan Madiah berpandangan sesama sendiri sebelum menjalankan tugas masing-masing semula.

"I memang menyakitkan hati.. untuk you.."

Jawab Darius seperti mahu menyindir dan mengikut cara percakapan Lily sebentar tadi.

Lily menghempaskan punggung di atas kerusi di pejabatnya. Dia cuba bersabar. bibir diketap geram. Dalam kepala sudah merancang untuk membalas dendam dengan mamat jiran sebelah bilik pejabatnya itu. Dia mengambil semula beg tangannya untuk keluar semula. Macam mana dia mahu berkerja dengan seluarnya yang berbau kopi itu.. baik pulang rumah..Dalam kelam-kabut, tangannya terlanggar pasu kecil yang sentiasa menjadi perhiasan mejanya selama bertahun-tahun itu.

"Oh God!! jumpa dengan budak tu mesti aku dapat malang lah!"

Marah Lily memaksudkan Darius. Apalah salah Darius yang sedang tekun membuat kerjanya di bilik sebelah sehingga difitnah seperti itu.

"Madiah...."

"Ya Cik.."

"Awak tolong bersihkan pasu ni.. saya terlanggar tadi.."

Madiah mengangguk. sedang mengemas serpihan pasu yang pecah itu, dia terlihat sebentuk cincin belah rotan dicelah-celah serpihan itu.

"Cik Lily.."

Panggil Madiah apabila Lily sudah bersiap mahu keluar.Lily berpaling. dan tumpuannya terus tertumpu kepada cincin di dalam pegangan Madiah itu. Air mata yang dia pendam selama hari ini seperti mahu membanjiri pipinya.. Dadanya seakan mahu pecah melihat cincin belah rotan itu......Ya Allah.., cincin tu masih ada.....

Monday, January 17, 2011

Diari isteriku, Cerita cintanya prolog

Prolog


“Awak… saya ikut awak ya..”

Dya mendekati kekasih hatinya. Entah kenapa, sejak dari tadi kekasihnya itu tidak banyak bercakap, macam ada sesuatu yang dirungsingkan. Izhar tersenyum tawar kemudian menggeleng.

“Dya ikut dorang Yani ya.., saya ada hal sikit ni..”

Dya menarik muncung. Dari pagi tadi perasaannya gelisah semacam saja. Bila Izhar menjemputnya dengan wajah yang masam membuatkan gelisah di hatinya bertambah-tambah. Sejak akhir-akhir ni Izhar sering kali menjauhkan diri darinya. Dan Izhar lebih banyak berdiam diri dari bercakap seperti dahulu. Hatinya bertanya-tanya. Apa kesalahan yang sudah dia lakukan sehingga membuatkan Izhar menjadi seperti itu. Dia tidak mahu hubungan mereka yang harum mewangi selama bertahun itu hancur berkecai tanpa sebab yang kukuh.

“Dya tak mahu ikut Yani.. Awak hantar Dya ya?”

Pinta Dya perlahan dan mengharap. Izhar mendengus dengan kedegilan kekasihnya itu. Bukan dia tidak mahu membawa Dya.. tapi dia rasa berat hati.. Dia tidak tahu kenapa.. Dya merenung Izhar yang seperti berfikir panjang itu. Awak.. kenapa awak menjauh.. bisik Dya di dalam hati.

“Tak boleh hari ni Dya.. awak ikut Yani ya.. saya ikut dari belakang..”

Bantah Izhar perlahan. Dya cuba menahan rasa sedih yang sedang menguasai hatinya ketika itu.

“Kenapa tak boleh… lagipun kereta Yani dah penuh.. takkan nak bersempit-sempit juga.. Lagipun awak pun pergi tempat tu juga kan.. kenapa dengan Iz ni..”

Air mata sudah membasahi pipinya. Ah Dya Erinda.. kenapa kau jadi begitu sensitive hari ni.. Dya cepat-cepat mengelap air matanya. Izhar mengeluh perlahan.

“Kalau tak nak naik kereta Yani.. Dya naik kereta Sofian ya..Masih muat lagi tu..”

Izhar! Dya merenung tajam mata Izhar.. kenapa Izhar begitu bersungguh-sungguh. Sehingga menyuruhnya menumpang kereta Sofian. Selama ini, Izharlah orang pertama yang akan membantah kalau dia mahu menumpang kereta Sofian walaupun di temani dengan rakan-rakan sekelas yang lain. Tapi hari ini, kerena tidak mahu Dya menumpang kereta Izhar, Izhar rela hati member cadangan itu. Bencikah sudah lelaki itu dengan dia?

“Kenapa? Awak dah benci Dya? Dya ni menyusahkan awak ke selama ni?”

“Tak Dya.. tapi hari ni saya rasa tak sedap hati.. takut nak bawa awak menumpang kereta saya..”
Ucap Izhar perlahan. Air mata Dya kembali mengalir.

“Dan saya takut.. tak sedap hati nak biarkan awak memandu sendiri.. Tolonglah.. hari ni je saya tumpang kereta awak.. saya tak sedap hati.. please..”

Rayu Dya… Dia tahu itu hanya mainan perasaan tapi dia takut.. begitu takut.. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia berperasaan sebegitu.

“Awak ni… ni bukan kali pertama saya memandu. Dah bertahun.. Awak ikut Yani okay? Kalau tak muat, minta Syirah yang ikut kekasih dia tu.. sebenarnya saya pun tak mahu sangat awak satu kereta dengan Sofian. Besok saya belanja awak makan ais krim ya..”

Pujuk Izhar perlahan. Dya mengangguk perlahan walaupun masih belum berkurangan rasa bimbang di hati.

“Awak janji ya? Belanja saya aiskrim besok.”

Izhar hanya mengangguk.

“awak janji tau.”

“Insya_allah..”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Dya terduduk bila mendengar kata-kata dari Doktor Hakim. Puan Khalidah, ibu Izhar menggosok perlahan bahunya. Sepatutnya dia yang menenangkan Puan Khalidah, Tapi bila mendengar kata-kata dari doctor itu tadi, serta merta semangatnya hilang. Dia tidak setabah orang lain. Dia tidak pernah ditimpa bala petaka seperti ini.. Kalau lah.. kalau lah masa boleh diulang semula…biarlah dia bersama Izhar di dalam kereta itu.

“Kau dengan Izhar bergaduh ke?”

Tanya Yani kepada Dya apabila mereka dalam perjalanan ke Denai Wada’ah untuk berkelah seperti yang dirancang mereka minggu lalu.

“Tak tahu…”
Jawab Dya perlahan. Ah! Hati.. tolonglah tenteram.. kenapa sebegini risau.

“Izhar tu okay ke tidak.. memandu macam pelesit je.. tak pernah-pernah memandu macam tu..”

Tegur Farina pula dari tempat duduk belakang. Mendengar saja kata-kata Farina, Dya terus mendail nombor telefon Izhar.

“Awak… slow sikit lah.. bawa kereta laju sangat tu..”

Izhar tertawa kecil.

“Okay..”

Baru saja Dya mahu menamatkan panggilan, Izhar memanggil namanya.
“Dya…”

“ya..”

“saya sangat awak tau.. Awak jangan cari lain ya.. tetap dengan saya..”

“Awak ni… cakap macam tu.. buat saya tambah tak sedap hati lah..”

“Okayla.. saya letak telefon ni.. jumpa di Denai Wada’ah..”
“Okay.. jangan bawa kereta laju-laju..”

Selepas saja Dya memberi peringatan, kelihatan kereta yang dipandu Izhar mula bergerak perlahan. Mereka berhenti di persimpangan lampu trafik. Saat lampu merah bertukar hijau, kereta Izhar mula bergerak perlahan di hadapan mereka. Kereta Yani mengikuti dari belakang dan diekori oleh kereta Sofian di belakang mereka. Dahinya berkerut. Kereta Izhar sudah berada di tengah simpang empat itu. Tapi, sebuah lori dari arah kiri mereka masih bergerak laju walaupun lampu sudah bertukar merah di simpang sebelah kiri mereka. Dya masih kebingungan apabila teman-temannya mula menjerit kuat apabila melihat kejadian dihadapan mereka itu. Kereta merah itu..kereta yang dipandu oleh Izhar berlanggar dengan lori yang menarik pehatiannya sebentar tadi. Yani sudah memberhentikan kereta secara mengejut. Dunia Dya tiba-tiba menjadi sunyi. Dia tidak tahu apa yang terjadi ketika ini. Kereta milik Izhar remuk. Izhar terdampar di atas jalan raya dengan darah yang tidak berhenti mengalir. Dya berjalan mendekati Izhar yang kelihatan bergerak-gerak. Dya memangku kepada Izhar.

“Awak.. saya dah pandu elok-elok macam yang awak pesan.. tapi,,..”

Kata Izhar dengan penuh kesukaran. Di saat itulah Dya sedar.. Sebab itulah dari tadi dia gelisah.. Rupanya dia akan kehilangan Izhar.
~~~~~~~~~~~~
Fahmi menutup muka surat terakhir yang diselaknya sebentar tadi. Dia menarik nafas panjang. Kemudian dia mula mencari-cari sambungan kisah itu di dalam diari yang seterusnya. Tapi tiada. Hanya empat naskah sahaja. Hanya empat diari milik isterinya saja tersimpan dalam kotak itu. Tiba-tiba dia terjumpa sekeping gambar yang terselit di dalam naskah terakhir dalam pegangannya itu.. Dan….Dia menggeleng perlahan..Ini Diari isterinya, yang mengisahkan cerita cintanya…..

Dana @ Adriana 12

Sebelum korang baca en3 yang kedua ni.. saya nak curhat cket la... Saya pun tak tahu kenapa saya post en3 DAA sampai dua kali hari ini.. nak kata dah siapkan full DAA tak juga.. tapi.. lantakla ek.. jangan lupa komen. (menulis dalam keadaan separuh stabil)

Bab 12
“Sedap tak ABC tu?”

Dana mengangguk pantas sambil tersenyum.

“Di restaurant saya selalu pergi dulu kan, Kurang sikit ingredient dalam ABC.. Tapi yang buat dia jadi special tu gula yang di kisar dan dicampur pewarna serta perisa di letakkan di atas ais tu.. Selalunya air gula kan?”

Lancar mulutnya bercerita. Helmi sedikit kehairanan.

“Dulu??”
Dana baru tersedar sesuatu. Dia juga kebingungan.

“Saya teringat yang....”

Kepalanya sakit seperti ada jarum-jarum halus yang menusuk ke dalam kepala. Kesakitan itu memotong bicaranya. Kemudiannya dia terimbas kenangan yang masih samar-samar.. Seorang lelaki dan seorang wanita.. Dialah wanitanya.. Sedang bergembira dan tertawa bersama.. siapa?? Siapa lelaki itu?

”Aaaaa...”

Menahan kesakitan yang makin menjadi-jadi.

“Dana... Kenapa ni? Kita pergi hospital sekarang..”

Sempat dia meninggalkan tiga keping not 10 ringgit di atas meja dan kemudian memapah Dana yang kelihatan terseksa menahan sakit itu.

“Helmi.... Kita pulang jelah.. tak payah pergi hospital..”

Pujuk Dana apabila sudah duduk selesa di dalam kereta. Entah kenapa hatinya terasa sedih dan menderita sekali.. Entah.. Apa yang terjadi sebenarnya.. Mungkin dia sedang merindui seseorang atau dia sedang terluka..

“Tapi kan Dana sakit tu.. Kita mesti check kat hospital.. Takut lebih parah lagi kalau bertangguh-tangguh nak pergi hospital..”

Sebagai seorang doktor dia langsung tidak setuju dengan permintaan Dana itu. Baru sekejap tadi dia melihat Dana memegang kepala menahan sakit.. Dan sekarang gadis itu tidak mahu di hantar ke hospital pula.

“Dah tak sakit da ni.. mungkin kena brain freeze je tadi sebab makan ABC tu..”
Dana memberi alasan. Dia sangat-sangat tidak selesa dengan keadaan sekarang. Tiba-tiba tanpa sebab musababnya dia terasa seperti ingin memarahi semua orang di sisinya.. Dia mahu cepat-cepat sampai ke Villa Damai dan menguncikan diri di dalam bilik.

“Tak.. Kita periksa dulu kat hospital..Bila doktor Dewi kata takde apa-apa.. Then baru saya hantar Dana pulang..”

Dana menahan rasa melihat Helmi berkeras mahu menghantarnya ke hospital. Dia tahu doktor muda itu baik kepadanya.. Tapi dia tidak memerlukan kebaikan Helmi pada ketika ini.. Dia takut kelak Helmi yang menjadi mangsa amarahnya yang terpendam itu.

“Kita pulang please.. Kita pulang sekarang..”

Dana masih lagi memujuk dengan lembut.. Mengharap Helmi memahaminya ketika ini..

“Tak.. Kita pergi hospital dulu.. saya takut nanti makin teruk sakit kepala Dana tu..”

Helmi pula tetap dengan keputusannya..

“Kita pulang!!!! Faham tak saya cakap! Saya nak Pulang! Tu pun susah ke? Atau Biar saya pulang sendiri!”

Dana tidak lagi dapat mengawal amarahnya. Dia terasa begitu marah bila ada orang tidak mendengar arahannya.. Kemudian dia melihat muka Helmi yang terkejut.. Itu Helmi.. Bukan orang-orang yang menyakitkan hati dari masa silamnya.. Dia mula berasa bersalah.. Mulut yang begitu lantang tadi di tutup menggunakan tangannya.. air mata mula membasahi pipi..

“Saya minta maaf.. saya Cuma nak pulang..”

Perlahan.. Air mata yang membasahi pipi gadis itu melembutkan hati Helmi.. Dia turut terasa sakit di dada melihat tangisan gadis itu.. Perlahan-lahan tangannya menggosok kepala Dana yang sedang menangis.. Memujuk gadis itu.

“Okay.. Maafkan saya.. Saya hantar Dana sekarang ya..”

Dana mengangguk pantas.. Dia mahu pulang.. Mahu bersendirian..

Dana @ Adriana 11

”Selalu doktor datang sini.., Tak sibuk sangat ke kat hospital tu?”

Tanya Dana yang sebenarnya kehilangan idea untuk memulakan bicara.Entah, mungkin dia baru berkenalan dengan doktor muda itu dan membuatkan dia kekok untuk berbual mesra.

”Emm.. sejak dapat escape dari ER tu, tugas saya sekarang ni takdelah sibuk sangat., Cuma bila on-call jelah sibuk sikit-sikit.. kenapa Dana tanya?”

”Saja.. Takde soalan lain yang terlintas di fikiran saya.”

Jujur.. Baru dia sedar yang dia adalah seorang yang berterus terang. Cuma dengan Mikhail saja mulutnya seperti di gam menggunakan gam gajah.. Langsung tidak boleh mengeluarkan pendapat sendiri.. Langsung tidak dapat melawan juga.

”Ooo.. Emm., Saya pun tak tahu nak tanya soalan apa sebenarnya..”

Macam mana kalau dia bertanya kepada gadis itu yang dia ingin tahu apakah Dana dan Ana gadis yang bertahta di hatinya adalah orang yang sama.. Tapi mungkin tidak patut dia memaksa gadis itu untuk mengingatinya..terlalu awal.. Biarlah dulu..

”Macam mana duduk kat villa ni? Okay tak?”

Tiada idea untuk berbual. Tapi dia mahu gadis itu terus berada di sisi.

”Okay.. Auntie Rafeah dan Mak Timah baik je layan Dana..”

”And Mikhail?”
”Em.. Biasalah.., Dia lelaki, Dana perempuan.. Taklah rapat sangat.. macam hubungan pekerja dengan majikan jelah.”

Terdiam seketika.
”Hari tu Dana janji nak keluar dengan saya.. Hari ni nak jalan tak?”

Dana menggaru kepala yang tidak gatal. Rasa serba salah sebenarnya kerana Mikhail masih lagi ada di villa itu..

”Saya boleh minta izin dengan Mikhail kalau Dana takut..”

Seperti memahami kegelisahan gadis itu, Helmi menawar diri untuk meminta izin dengan ’tuan muda’ itu.

”Boleh ke??”

Sesungguhnya dia tidak boleh berkomunikasi dengan tuan muda itu. Entah apa masalahnya membuatkan mereka tidak serasi bersama.

”Boleh.. Tapi dengan syarat....”

”Ada syarat juga ke?”
Cepat-cepat Dana menyampuk. Helmi tersenyum.

”Mestilah ada..”

”Apa syaratnya?”

”Dana tak boleh panggil saya doktor kalau kita bukan di hospital..”
”Ooooo.”

Dia sangkakan teruk sangatlah syarat yang ingin di beri 0leh doktor muda itu. Rupanya jejaka itu kekok bila dia memanggilnya sebagai Doktor bila di luar kawasan hospital.
”Ooo.. untuk setuju atau Ooo untuk tidak?”
Dana tertawa..

”Setujulah.. Takkan saya nak menolak syarat yang semudah itu..”
”Good girl.. Saya tanya Mikhail dulu ek?”

Helmi sudah mahu berdiri dari kerusi kemudian Dana menarik perlahan tangannya.. Risau kalau Helmi pula disembur dengan amarah Mikhail.

”Nanti awak kena marah?..”

Pertanyaan atau kenyataan. Dia juga keliru.

”Laaa.., takut kena marah ke? Takpelah.. Kalau Mikhail marah kita cepat-cepatlah cabut..”

Helmi cuba bergurau. Dana mengerut dahi.. Boleh ke cabut begitu saja? Macam mana kalau dia balik kembali selepas mengikut Helmi berjalan-jalan, pasti Mikhail menunggu di depan pintu dengan wajah yang penuh dengan kemarahan. Dan kalau mereka hidup di dalam dunia kartun, pasti dia berpeluang melihat asap berkepul-kepul keluar dari diri Mikhail yang sedang mengamuk itu.

”Tak naklah....”
Dia sudah berbelah bagi.. Takut juga kalau Helmi dimarahi oleh Mikhail.. Nanti Helmi tidak mahu menjejakkan kaki ke sini lagi kalau dilayan sebegitu oleh Mikhail.

”Nanti jelah kita jalan.. lepas sesi terapi..”

Helmi tersenyum. Takut benar Dana dengan Mikhail.
”Hari tu pun Dana cakap begitu.. Tapi apa jadi? Lepas je terapi tu Dana rushing nak balik rumah..”

Dana menundukkan kepalanya.

”Takpelah.. Mikhail tu nampak je garang.. Tapi dia okay apa..”
Dana mengangkat kening tinggi bak Ziana Zain.. Okay? Mikhail di katakan okay? Sungguh tidak akan dia percayai kenyataan itu.

”Dana tunggu sini.. Biar saya tannyakan dengan Mikhail..”

Beberapa minit menunggu Helmi di kerusi taman dengan perasaan serba tak kena membuahkan hasil. Helmi muncul kembali dengan senyuman.

”Mikhail okay je.. Dia izinkan Dana ikut saya.. Pergilah bersiap..”
”Betul ke?”

Seperti tidak percaya.

”Betul..”

”Helmi tak kena marah ke?”

Helmi tertawa mendengar soalan dari gadis itu.. Kemudian dia menggeleng untuk memuaskan hati gadis itu. Melihat gelengan Helmi membuatkan hatinya kembali tenang..

”Helmi tunggu kejap ya..”

Katanya girang..Sudah lama dia ingin keluar berjalan-jalan menikmati pemandangan Johor Bharu ini.. Selalunya jika di ajak oleh Datin Rafeah, dia hanya berpeluang ke pasar raya sahaja. Itu pun jika tiada Mikhail.. Entah kenapa dia terlalu takut melakukan kesalahan di depan Mikhail.. Mungkin kerana mulut Tuan Mudanya itu sungguh berbisa.. Atau...huh! tak mungkin!

Sunday, January 16, 2011

Dana atau Adriana??, 10

Bab 10
”Okay...nanti aku siasat siapa doktor tu..”
Katanya sambil mata terus memandang gadis yang sedang menyiram pokok bunga di halaman villa Damai itu. Dia yakin gadis adalah orang yang dicarinya. Tapi dia masih duduk tenang di dalam kereta sambil mengintip pergerakan gadis tersebut. Sudah tiga hari dia dapat maklumat mengenai lokasi gadis itu sebenarnya. Tapi dia tahu yang gadis itu mahu menenangkan dirinya. Sebab itu dia masih belum beritahu kepada Ikhwan mahu pun Adrian bahawa dia sudah menjumpai orang yang di cari.

Mikhail dapat melihat dengan jelas mulut gadis itu sedang terkuma-kamit. Semestinya mengumpat dirinya. Memang dia sengaja mencabar kesabaran gadis itu.. Dia mahu tahu sampai bila gadis bertahan dengan berlakon kononnya gadis itu hilang ingatan. Dia melihat kearah jalan raya yang masih hingar-bingar dengan bunyi kenderaan yang lalu lalang itu.. Hairan melihat sebuah kereta yang berhenti betul-betul berhadapan dengan Villa Damai.

”Kereta siapa tu?”

Dana mengalihkan pandangannya ke muka Mikhail kemudian merenung kereta yang dimaksudkan Mikhail itu. Dia pun tidak tahu siapa pemilik kereta itu. Sudah tiga hari berada di sana. Rosak ke? Kalau rosak, takkan tiga hari di biarkan tersadai di tepi jalan itu.

”Entah.. Dah tiga hari kat depan tu..”

”Dah tiga hari? Kenapa tak cakap? Kawan kau ke?”

Dana mula geram.. Curiga Mikhail tidak sudah-sudah..

Tak.. Jawabnya dalam hati. tapi bila difikir semula, pertanyaan Mikhail itu agak bodoh juga ya.. Dia kan hilang ingatan.. manalah dia tahu siapa pemilik kereta tu..

"Agaknya kau ni dah lama tak korek telinga kan??"

Dana mengerut dahi kemudian memandang Mikhail. tidak puas hati dengan tuduhan itu.

"aku tanya.. itu kawan kau ke? manalah tau kau dah rancang nak bawa bala di rumah ni.."

Sindir Mikhail lagi.Dana mencebik.makan hati jelah dengan omongan Mikhail itu.

"Takkan."

Sepatah saja dijawabnya. Reego yang tahu bahawa kehadirannya disedari mula menghidupkan enjin kereta dan kemudiannya pergi dari Villa Damai itu. Mikhail merenung saja pemergian kereta itu.

”Nasib dia chow dulu..”

Dana mencebik dalam diam mendengar kata-kata Mikhail.. Rasanya sudah bosan menghadap muka bosnya itu 24 jam.. Ada saja salahnya di mata Mikhail.

”Dah siap siram bunga tu.. Kau masuk dalam rumah.. sapu rumah bersih-bersih.. Kalau boleh mop sekali.. Biar berkilat-kilat..”

Terasa dirinya seperti orang yang cukup pelik dalam erti kata lain ’gila’ bila menyiram bunga di waktu tengah hari yang bercuaca panas terik itu. Mikhail menyuruhnya lagi menyapu rumah yang sudah berkali-kali di sapunya pagi tadi.. Ya’Allah, hantarkanlah sesiapa untuk selamatkan dirinya dari jejaka yang bernama Mikhail itu.

”Assalammualaikum..,”

Dia kenal suara itu.. Dia akur dengan renungan penuh makna dari si pemberi salam., Dia akur dengan kata-kata romantik yang seperti mengharapkan balasan darinya itu daripada mendengaran ayat-ayat Mikhail yang seperti belati tajam yang boleh menghiris-hiris jantungnya.

”Em.. Waalaikumsalam..”

Mikhail seperti tidak puas hati dengan kehadiran Doktor muda itu.. Baginya kedatangan doktor muda itu mengandungi makna.. Mana pernah doktor muda itu melawat villa Damai sekerap ini sebelum kehadiran Dana.. Dana pula dilihatnya begitu gembira dengan kedatangan doktor muda itu.. Membuatkan hatinya.... Hatinya.. entah.. Dia menafikannya.

Saturday, January 8, 2011

my XBF list book 8

Bab 8

Lalallalala… Opsss.. Lily cepat-cepat bersembunyi di sebalik tiang-tiang yang kebetulan berada berdekatan dengannya. Eh, Darius dengan tunang dialah… aduh! Kesiannya minah tu.. Tengok tu… Perempuan tu excited bercerita dia senyum sikit je.. macam tak ikhlas.. Tak romantic betul Darius ni.. Nampak macam tengok bercakap dengan client je.. serius bebenor.. Hisy! Kalau aku jadi gadis malang tu, dah lama aku cabut.. Eh! Kenapa pulak aku jadi macam penyiasat persendirian pulak dekat tepi tiang ni.. Lily memerhati sekeliling.. Takut pula ada yang memerhatikannya yang berperangai seperti girlfriend yang cemburu sebentar tadi. Lily terus berjalan ke kedai buku MPH.
Darius yang sedang mendengar cerita Hani terperasaan susuk seorang perempuan yang sangat dia kenali di luar restaurant tempat mereka menjamu selera. Sekali gus ayat-ayat yang keluar dari mulut Hani terblock di luar telinganya. Dia memerhati lama gadis itu. Ceh! Kat sini pun dia ada ke? Minah ni memang selalu menganggu-gugat pandangan mata aku la… silap hari bulan makin rosak mata aku. Tapi kadang-kadang kesian juga.. Hari-hari asyik jalan sorang-sorang je.. Memang tak laku sangat ke minah ni? Agaknya memang tak laku kot.. sebab mulut dia yang cukup rasa tu..bisik hati Darius.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Aik? Baca novel juga ke? Tak sangka..”
Lily yang ingin mencapai sebuah lagi buku novel dihadapannya menarik nafas panjang. Mamat ni memang pemusnah hari-hari bahagia akulah! Dia mengalihkan pandangan ke arah Darius yang sedang tersengih di sebelahnya.
“Oh.. Encik Darius rupanya..”
Dengan muka penuh Skema ni.. Lepas itu Lily terus mengangkat kaki menjauhi Darius. Namun Darius dengan muka tak bersalah mengikuti Lily dari belakang.
“Agaknya bilalah Encik Hazri nak dapat menantu ya? Sebab saya selalu nampak cik Lily ni berjalan sorang-sorang je.. kenapa? Tak laku ke?”
Mamat Psiko!
“Bukan tak laku.. Tapi saya tak nak lah bernasib malang macam tunang Encik Darius tu.. Dahlah dapat tunang yang sentiasa menyakitkan hati.. Tak romantic lagi tu.. hush! Minta simpang dapat lelaki sebegitu rupa, Encik Darius.”
Darius mengigit bibir geram. Aku pulak yang terkena. Lily sempat menjeling Darius sebelum berpindah ke bahagian lain. Kali ini dia mencari buku yang boleh meningkatkan pengetahuannya.
“High demand rupanya.. Patutlah sampai sekarang masih belum ada sebarang kad jemputan di meja saya dari Cik Lily..”
Balas balik. Masih lagi mengekori Lily di belakang. Jemu menunggu Hani berlama di dalam butik baju berdepan dengan kedai buku itu. Lebih baik dia mengacau anak gadis orang di depannya ini.
Langkah Lily terhenti bila melihat seorang makhluk tuhan yang berada beberapa meter di depannya. Pucat! Selama hari ini dia masih belum bersedia untuk bertentang mata dengan makhluk bernama lelaki itu. Dia mahu lari.. Tapi terlambat! Adie Sufian sudah menyedari kehadiran dirinya dan mula melangkah mendekati dirinya. OMG! Tanpa sebarang akal fikiran yang bernas Lily terus memeluk tangan Darius di sebelahnya.
“Lily…”
Darius bingung. Lily mula sesak nafas bila si dia menyapa.. Ya allah.. toonglah hati.. tolonglah cakap yang aku sudah benci dia.. aku sudah lupakan dia…
“Ya..”
Gugup. Darius terkejut dengan kegugupan gadis itu. Pandai pula gugup minah ni.. Ingatkan mulut dia tu memang takde lampu merah.. bercakap je tak berhenti..
“Tak sangka jumpa Lily kat sini..”
Lily memaut lengan Darius dengan kuat. Dia mahu lari dari sini!
“Ya… tak sangka jumpa ab..aa Awak dekat sini juga..”
Gagap! Huhuhu… Penemuan yang berharga hari ini.. Minah ni boleh jadi gagap juga.. Lily memandang Darius di sebelahnya yang masih membiarkan tangannya dipeluk oleh Lily. Darius saja harapannya ketika ini.. Dia mahu Darius membawanya keluar dari situasi ini.
“Siapa ni sayang?”
Darius memainkan peranan setelah menunggu lama untuk Lily mempergunakan dirinya. Dia sendiri yang menentukan wataknya siapa.. Boyfriend Lily lah.. Bukankah selalu terjadi di dalam wayang atau buku cerita.
“huh?” Blur.
“Saya Adie Sufian.. bekas tunang Lily..”
Hush! Bekas-bekas pun nak bagitahu ke?
“And you are?”
“Darius… Lily’s…”
“colleagues… I hate to see your face.. So I want to pretending that Darius is my lover.. But.. still.. I hate you..”
Tanpa kata Lily terus mengangkat kaki keluar dari kedai buku itu. Darius mengerut dahi.
“Dia… memang macam tu ke dari dulu?”
Tanya Darius selamba. Terlalu berterus terang minah ni.. Tak berlapis langsung. Adie Sufian tersenyum tawar.
“Tak..”
Dia dah berubah 360 Darjah!

Bila Kau dan Dia