Skip to main content

Dana @ Adriana 3

Bab 3

“Hello Laily.. Kenapa ya? Saya dalam perjalanan balik dah ni..” Adriana membetulkan handfree di telinganya. Sambil tangan kanannya cekap mengendalikan stereng kereta.

“Ah… Cik.. jangan marah ya.. emm..” Adriana berkerut dahi mendengar setiausahanya tergagap-gagap.

“Laily.. saya tengah driving ni.. saya tak boleh menumpukan perhatian bila dengar awak bercakap tergagap-gagap ni..” Adriana membelok ke lorong sebelah kanan untuk menuju ke pejabatnya.

“Appointment tu sebenarnya pukul 2.30 petang ni.. saya baru terperasan bila tengok schedual Cik tadi..” Kata Laily dengan takut-takut. Adriana menarik nafas berat..

“Awak kata pukul 4…. sekarang ni dah pukul berapa? sempat ke nak sampai JB tu.. dengan traffic jam begini..”Adriana mula membebel..Dalam situasi sekarang dia tidak boleh mengawal amarah. “ Okay, awak call setiausaha Encik Mikhail tu.. cakap saya sampai lambat sikit.. And saya terus ke JB dengan kereta awak.” Adriana terus meletakkan telefon dan mengambil U-turn pusing balik ke lebuh raya utama.

“Encik Mikhail.. Encik Mikhail!…” Mimi, setiausaha Mike memanggil Bosnya berkali-kali. Apabila Mike laju saja berjalan ke arah Lif.

“What! saya tunggu dah hampir setengah jam.. mana pergi Tengku Adriana tu.. betul ke tidak waktu appointment yang awak beritahu dengan saya?!” Tanya Mike dalam kebengangan.

“Ini yang saya nak beritahu ni.. Cik Adriana lambat sedikit.. sekarang ni dia dalam perjalanan..” Kata Mimi dengan takut-takut. Muka bosnya seperti mahu menelan orang hidup-hidup. Mike mengeluh kasar.

“Nasib dia pengerusi AdriaHolding.. “ Bisik Mike sambil mengetap gigi. Dia berjalan kembali ke bilik pejabatnya. Cuba menunggu gadis itu dengan sabar.


“Cik Adriana, Cik dah sampai ke?” Tanya Laily perlahan. Ini semua sebabnya. Telefon di pejabat tak berhenti berbunyi bertanyakan berapa lama lagi bosnya mahu sampai ke untuk mesyuarat.

“Saya dah sampai JB.. 10 minit lagi saya sampailah..” Jawab Adriana kemudian menamatkan panggilan. Laily di hujung talian termenung merenung ganggang telefon. Adriana cuba memandu selaju yang boleh. Ini kali pertama dia lambat untuk menghadiri sesuatu mesyuarat..Dirinya masih mengendalikan kereta walaupun mindanya masih memikirkan Ikhwan. Tanpa sedar seorang lelaki tua yang sedang berbasikal cuba menyeberangi jalan raya. Adriana yang sedang bergerak laju tidak dapat mengawal keretanya dan mengambil keputusan untuk memesongkan keretanya daripada terlanggar lelaki itu.. sehinggalah kereta yang di pandunya terbabas..

“Kenapa Tengku Adriana Illyana tu belum sampai lagi?!! Saya dah tunggu hampir satu jam lebih dan batang hidung dia pun saya tak nampak.. ini kan pulak nak hidu bau perfume dia!” Marah Mike dengan bahangnya. Dia membatalkan pertemuannya dengan Linda semata-mata sebab Mesyuarat dengan Adriana dan sejam lebih dia terpaku di pejabatnya namun gadis itu belum menunjukkan wajah.

“Saya tak tahu Encik, Saya telefon setiausaha di tadi.. Katanya Cik Adriana akan sampai sini dalam masa 10 minit lagi.. tapi bayang pun takde ni.. then saya call balik pejabat dia, setiausaha dia kata telefon bimbit Cik Adriana langsung tak dapat di hubungi..agaknya telefon Cik Adriana habis bateri kot. ” Panjang penjelasan yang Mimi beri kepada bosnya yang sedang hot itu. Mike memegang kepalanya.

“Time ni pulak dia nak habis bateri..Itulah, Saya nak pergi pejabat dia, dia tak bagi.. sekarang lambat pulak sampai.” Mike mengetap bibir menahan geram.

Comments

mesti adriana accident, kan? patutlah...

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …