Skip to main content

Dana atau Adriana??, 20

Bab 20

“Hah... tu pun Dana...”

Marina yang sedang keenakan meneguk air tehnya tersedak kemudian terbatuk-batuk apabila merenung kakap iparnya itu. OMG!!!!!

“Apa kamu ni Marina.. Minum pun macam budak-budak..tersembur-sembur..”

Bebel Datin Rafeah. Marina tidak mengendahkan bebelan ibunya sebaliknya dia menggosok-gosok matanya. Mahu meyakinkan dirinya. Betulkah imej perempuan yang sampai ke otaknya ini. Rya??

“Ma... ni...”

Tak tercakap Marina bila dia menunjuk ke arah Dana. Dana mengerut dahi. Tidak faham dengan apa yang berlaku sekarang.

“huh... Sad kan?”

Kata Mikhail bertujuan menyindir isterinya yang tidak standing digandingkan dirinya itu. Bersimpati dengan dirinyalah kononnya. Marina mengurut dada. Sesak nafas tiba-tiba.

“Sii....apa nama??”

Tanya Marina mahu meminta kepastian. Dana mengerut dahi. Apa lagi salahnya sekarang ni. Adik dengan abang memang musuh sangat ke dengan dirinya.

“Dana Insyirah.”

Untuk kesekian kalinya, dia juga ragu-ragu dengan nama yang disebut tadi. Marina menelan air liur kelat.

“Matilah aku....”

Bisik Marina perlahan tapi masih boleh didengari oleh keluarganya.

“Apa yang mati?? Yna kenal dengan dia ni??”

Tanya Mikhail pula. Marina berfikir seketika. Direnung Dana yang masih serba salah berdiri disebelah ibunya itu. Berkerut juga dahinya memikir.

“Macam..........Macam pernah kenal. Tapi tak.. Yna tak kenal dia.. Cuma tadi terkejut bila tengok muka kakak ipar Yna yang cantik ni.. Ayu je.. tenang je tengok.”

Marina menggigit bibir sambil tersenyum. Kena puji lebih-lebih ni, kang kalau betul dia Adriana dan ingatan dia dah kembali macam biasa, mampus aku!.Mikhail mencebik bila mendengar pujian dari adiknya itu.

~~~~~~~~~~~~~~~~

“Abang!...”

Marina menarik tangan abangnya ke taman rumah mereka. Mikhail hanya mengikut bila melihat muka serius adiknya. Mesti hal yang serius ni.. Bisik hati Mikhail.

“Abang tak boleh bawa Ry.. eh.. siapa nama tu.. Dana.. ah, Dana pindah rumah abang..”

Mikhail mengerut dahi. Tadi memuji sangat kakak ipar dia tu.. Sekarang ni dia pulak membantah mengalahkan abangnya yang terkahwin tanpa rela ni.

“Memanglah hajat di hati abang ni memang tak mahu langsung nak ajak dia balik rumah abang.. Tapi mama tu.. tau la mama macam mana..”

“Ala... cakap jelah perkahwinan abang dengan Dana tu tak sah..”

Mikhail mengerut dahi.

“Apa yang Yna merepek ni...”

Mula kebingungan. Marina mengaru kepala yang tidak gatal. Mencari alasan.

“Nama..”

Mikhail tambah bingung.

“Nama?”

Ulangnya lagi.

“Yelah... Abang sure ke tu nama dia sebenar.. Dia sebut nama dia pun macam sure and tak sure je..”

Mikhail mengerut dahi.

“So....”

“So., abang kena tanya ustaz-ustaz yang arif lagi bijaksana.. sah ke tidak kalau perempuan tu guna nama orang lain masa ijab dan Kabul.. Dan sekarang abang tak boleh sentuh Dana lagi..”

Marina agak kebanggaan dengan dirinya sekarang kerana dapat mencari alas an yang cukup munasabah. Abang dia tak boleh ber“?” dengan Dana. Macam mana kalau Dana tu Adriana.. dan yang lebih teruk lagi kalau Dana ingat semula.. Kecoh dunia wei... Allah jelah tau.. Bisik hati Marina. Mikhail tergaru-garu kepala memikirkannya. Ada betulnya juga kata adiknya tu.

“Tak boleh..tak boleh... Abang tak mahu cari masalah lagi dengan mama dalam masa terdekat ni.. Mama hari tu marah sangat tau.. sampai tak nak mengaku anak.. abang tak mahu ada masalah lagi.. Bawa je Dana tu balik rumah abang... Leh jadi orang gaji kat rumah abang.. Jimat duit..”

Marina menelan air liur. Adriana? Jadi orang gaji?? Em... memang padanlah sangat. Abang aku ni dah tak sangat rumah dia gamaknya.. Nak sangat tengok rumah dia meletup gara-gara isteri sendiri kot.. Adriana kalau disuruh kerja pejabat pandailah dia.. Tapi kalau kerja rumah... em.. lambat sikitlah jawabnya..

“Eh....eh.. abang...”

Marina menarik tangan abangnya bila Mikhail sudah mahu masuk kedalam rumah kembali.

“Apa dia lagi minah oi...”

Marina mencebik sikit.. Sampai hati abang aku panggil aku minah.. Cantik-cantik nama Marina dah jadi minah..

“Boleh bawak Dana pulang rumah abang.. Tapi kena fikir-fikirkan juga apa yang Yna cakap tadi.. Bilik asing-asinglah buat sementara waktu..”

Adriana tu masih hilang ingatan abangku oi.. Dia masih dalam keadaan tidak waras lagi untuk berfikir.. Kalau Dana dah jadi Adriana.. huh! Memang masak kita bang.... omel Marina didalam hati.

“Em.. yelah...”

Balas Mikhail pendek.

Comments

suka tulisan Mega, kreatif <3

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …