Iklan

Friday, December 17, 2010

Dana @ Adriana 9

Bab 9
Adrian menghentikan langkahnya di depan pintu pejabat yang pernah di duduki oleh Adriana.. Di mengeluh apabila melihat susuk tubuh seorang lelaki yang termenung jauh di tepi tingkap. Tempat Adriana selalu termenung apabila memikirkan idea. Kehadirannya di sana masih tidak diendahkan oleh lelaki itu.
”Aku harap kau tak berfikir mau terjun dari Tingkap tu.. sebab nanti bila kau jatuh, badan kau terburai kat bawah tu.. menyusahkan orang je nak pungut badan kau kat sana..”
Sarkastis dan sinis. Lelaki itu tersenyum keruh.
”Masih belum ada berita tentang Rya?”
Adrian menggeleng perlahan..Melihat gelengan lemah itu lelaki itu mengeluh lagi..
”Aku tak tahu mana lagi nak cari dia.. Macam dia dah padam semua jejak dia.. Mungkin dia dah tak nak jumpa aku lagi..”
Adrian menepuk perlahan bahu Ikhwan. Dia tahu yang Ikhwan sudah menyesal dengan tindakannya. Semua orang yang berbuat salah pasti menyangka yang kesalahan mereka tidak akan dapat diketahui oleh orang lain.. Bila sudah bocor semua rahsia, barulah menyesal tak sudah.
”Sabarlah.. kita dah berusaha sehabis baik untuk mencari Rya.. Illina dan Marina pun belum lagi balik dari London sebab mencari Rya.. Kalau-kalau Rya membawa diri ke sana..”
Ikhwan berjalan ke kerusi merah milik Adriana. Dia mengusap-usap kerusi empuk yang sudah tidak bertuan itu.. Rasa sedikit aneh di hatinya.. Selalunya Adriana selalu ada di sana.. tersenyum padanya..
”Aku risau sangat dengan kereta Laily yang mengalami kemalangan tu., Kalau betul Rya yang memandu kereta tu, dia ke mana? Dia selamat ke?”
Walaupun pihak polis sudah mengatakan yang tidak ada yang terkorban dalam kemalangan itu. Namun dia tetap risau.. Macam mana mereka boleh pastikan yang gadis yang membawa kereta itu Adriana..Mungkin Adriana di rompak di tengah jalan? Mungkin Adriana di culik? Macam-macam yang terfikir olehnya.
”Aku rasa, kita patut tanya doktor yang melawat Rya selepas kemalangan tu..”
”Doktor pun kita tak tahu siapa., then yang pasti kita belum tahu betul atau tidak Rya yang pandu kereta tu..
Dia sudah kehabisan fikiran positif..
”Ikh, Kita cuba... atau kau dah betul-betul tak mahu tengok Rya lagi ni?”
Cepat dia menggeleng.. Dimana Adrian boleh dapat anggapan yang serupa itu.. Mana mungkin dia akan melupakan Adriana.. Takkan mungkin.. Mungkin dia salah. Tapi sekarang baru dia sedar yang dia betul-betul inginkan Adriana sentiasa di sisi.
”Suruh Reego siasat siapa doktor yang merawat gadis yang kemalangan tu..”
Akhirnya dia memberi cadangan kepada Adrian.. Ya! Dia tahu yang da tidak boleh mengalah.. sampai bila-bila.. Dia akan mencari Adriana.

Saturday, December 4, 2010

My EX-BF List BooK... 7

Bab 7
“Aku tak tahu pulak kau minat bunga…”
Sindiran pertama yang dia terima hari ini selepas menerima ‘sekebun’ bunga ros merah,putih,pink dan segala jenis warna ros.. kalau ada ros hijau, ros hijau tu pun akan memenuhi bilik pejabatnya.
“Minah bunga juga rupanya kau ni ek?”
Sekali lagi sindiran dari orang yang sama. Meh, kita cek siapakah gerangan yang mahu meninggal sebelum ajal ini.. Dan pemenangnya ialah…….. Darius.. Pang! Amik kau satu dari gubahan bunga ros yang menyemak di mejanya berterbangan ke arah Darius.
“ah… lega.. terima kasih kerana masuk ke dalam office saya untuk menjadi pelepas geram saya. You may go now if there no anything else..”
Kata Lily selamba walaupun dia nampak muka berkerut Darius menahan marah akibat balingan bunga ros darinya sebentar tadi. Siapa suruh…,dahlah dia tengah bengang dengan Adie Sufian.
Hisy! Minah ni datang bulan ke apa nak mengamuk tak tentu pasal. Selalunya kata aku sindir dia, kalau rajin dia balas.. kalau tak rajin dia jeling je..Hari ni pulak terlebih rajin siap baling bunga kat aku ni..
“Hoi minah! Angin tak tentu pasal pehal? Orang dapat bunga happy la.. ni mengamuk sampai aku pun kena tempias skali..”
Marah Darius.Lily menjeling tajam. Dokumen di atas mejadi hempas-hempaskannya.
“En.Darius… bukankah saya secara rasminya tadi telah menghalau anda dari bilik saya.. Kenapa masih di sini?”
Lily bersuara apabila Darius duduk di hadapannya. Darius tersenyum sinis.
“Cik Lily yang masih belum ada tanda-tanda nak jadi PUAN… Boleh tak awak alert sikit dengan kerja awak.. Saya tau awak sekarang tengah busy berkebun dalam office awak ni.. tapi bila hantar dokumen dengan saya.. tolong alert and double check before you send it to me..”
Sarkastik.
“En.Darius yang workaholic… saya ada P.A yang duduk termenung di depan bilik saya ni.. Jadi andai ada masalah apa-apa.. tolong sampaikan saja berita gembira atau duka tu kepada P.A saya kat depan tu.. kalau tidak, P.A saya tu kebosanan takde kerja.. Tq.”
Balas balik ni.. tak mahu kalah.
“Cik Lily yang cemerkap.. awak tu selalu cemerkap.. jadi daripada saya berurusan dengan orang tengah untuk membetulkan kesilapan awak.. Baik saya cakap secara live kat awak.. supaya masuk sikit dalam otak tu..”
Panas! Air-cond pun tak dapat menampung haba panas yang sedang berkeliaran kat dalam bilik ni. Lily menarik nafas panjang.. sabar Lily.. sabar.. S.A.B.A.R
“En.Darius… kenapakah En.Darius suka mencari gaduh dengan saya? Saya tak simpan pun makhluk bernama gaduh tu.. jadi janganlah cari dengan saya.. carilah dengan orang lain.. ini bukan seperti kisah novel En.Darius.. gaduh-gaduh lepas tu jatuh cinta.. tidak En.Darius.. saya rela jadi andartu kalau itu takdirnya.”
Dengan nada sinis mendayu-dayu ni… Darius membuat muka jelek.
“Hello….. Cik Lily masih wujud kat dalam bilik ni ke???? Ke dah hanyut dengan bunga-bunga ros ni..”
Sindir Darius pula. Lily memeluk tubuh.
“Cik Lily.. jangan berangan.. saya dah ada tunang yang lemh-lembut dan sopan santun serta berbudi bahasa.. Jadi jangan haraplah saya jatuh cinta dengan orang yang Cermerkap+Sinis=Bengis macam Cik.Lily ni.. terima kasih.. betulkan dokumen ni then hantar terus kat bilik saya.. that mean, bilik yang berhadapan dengan Cik.lily ni..”
Darius berlalu meninggalkan Lily yang kebingungan. Ek? Dia dah bertunang ke? Agak-agaklah kan, siapa gadis yang malang tu ek? Kesiannya.. betul.betul..betul.. simpati dengan nasib dia bertunangkan Darius si mamat cipan tu.. Hey…malangnya nasib.. Lily menghembus nafas keras bila teringat yang biliknya masih dipenuhi dengan bunga ros pelbagai gubahan. Intekom ditekan-tekannya..
“ya Cik Lily.. ada apa-apa yang boleh saya bantu?”
Ceh.. ayat skema tu..
“Boleh tolong sedekahkan atau agih-agihkan bunga ros yang ada dalam bilik saya ni kat siapa-siapa yang berminat? Saya allergic dengan bunga ros yang dibeli oleh Adie Sufian.titik.”

Friday, December 3, 2010

Dana @ Adriana 8

Bab 8

“Emm.. Tak mungkinlah.. Abang setia ke? Selalunya perempuan lebih setia dari lelaki..”
“Itu orang lain.. abang lain.. Abang Cuma setia dengan ayang sorang je..”
“Ye ke ni?... Tak kisahlah apa-apa pun.. Yang penting I love you more than you love me..”
“Takdelah.. Abang sayang ayang lebih dari ayang sayang abanglah..”
“Mana ada...Ayang yang lebih banyak sayang abang..”
Tak puas hati..
“Okay.. But I love you first..”
“I love you last..”
Mikhail tertawa mendengaran balasan dari tunangnya.. Hidung gadis yang mancung itu di cuit perlahan..
“will you promise with me?”
Dia merenung gadis itu.. Mintalah apa-apa untuk dia janjikan.. Pasti dia akan tunaikan.
“Apa dia wahai permaisuri hatiku?”
“Janji dengan Ayang yang abang akan setia sampai bila pun.. Walaupun Ayang dah kerepot..”
Mikhail tertawa lagi... Cuba membayangkan wajah si kekasih hati bila mereka sudah tua nanti.. dia pasti yang kekasihnya itu tetap tampil anggun walau diselubungi usia tua.
“Tak payah ayang minta.. Abang memang setia..”
Gadis itu mencebik tidak puas hati.
“Kalau modal air liur orang lain pun boleh..”
“Betul... Abang janji.. Macam mana dengan ayang pula.. abang dah setia, ayang akan setia dengan abang ke?”
“Setialah....”
Deringan telefon yang berdesing-desing tanda minta diangkat mengejutkan lamunan Mikhail.. Gambar dirinya dengan seorang wanita yang tersenyum mesra ditenung lama. Telefon berbunyi dibiarkan bernyanyi riang.. Gambar di tangannya kemudian di koyakkan kepada dua bahagian. Gambar dirinya di letakkan di atas katil dan separuh dari gambar tadi di tenung lama.. Rasa geram muka menyelubungi hatinya.. Tanpa kata dia mengoyak gambar wanita itu menjadi cebisan-cebisan kecil dan diselerakkan di atas lantai biliknya..
“Perempuan tak guna!!!”
Jeritnya.. Kemudian dikeluarkan lagi koleksi albumnya dan album yang mengandungi gambar wanita itu dibuang ke tong sampah kecil yang tersedia di biliknya..
“Dana!!!! Naik sini kejap..”
Dana yang baru selesai menjemur kain terkejut mendengar jeritan Mikhail dari tingkat atas. Dia fikir Mikhail sudah lama pulang ke rumahnya kerana tidak memunculkan diri sedari tadi.. rupanya ‘tuan muda’ itu masih di Villa Damai.
“Ada apa Encik Mikhail?”
Tergagap-gagap.. Takut juga memikir apa yang dia akan dapat dari ‘Tuan Muda’ itu.. Sindirankah atau makiankah?.. Tapi yang pasti kakinya sudah berada 100 cm dari Mikhail.
“Kemas bilik ni.. dan bakar semua album tu..Kalau aku Nampak bilik ni masih bersepah atau album ni masih wujud.. Nahas kau!!”
Mikhail terus berlalu meninggalkan Dana yang kebingungan mengutip cebisan gambar yang berselerak dan album-album yang telah dibuang oleh Mikhail sebentar tadi. Entah penyakit apa yang dihidapi oleh anak majikannya itu,, Mahu mengamuk sentiasa.. Kena sampuk barangkali.. Dia sempat melihat gambar perempuan dalam album itu.. Tiba-tiba dia terimbas sesuatu...
“Illina ternampak Ikh......”
Gadis itu Nampak seperti berfikir panjang dan ragu-ragu mahu menyambung ayatnya..
“Ada apa illina? Kakak Nampak macam Illina nak cakap sesuatu lagi..”
Dalam ingatannya dia kenal dengan gadis itu.. Dan gadis itu adalah dirinya.. Dan kakak yang dipanggil oleh gadis bernama Illina juga serupa dirinya..
“Illina teringat satu potongan puisi pedang Dier.. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu”
Dan gadis itu terus berlalu tanpa penjelasan dan meninggalkan wanita yang juga serupa dengannya itu dalam kebingungan.Dana merasakan kepalamya terasa sakit apabila teringat peristiwa yang samar-samar di ingatannya itu. Dia cepat-cepat menyiapkan kerjanya agar dia dapat berehat dan cuba mengingati imbasannya tadi..

Bila Kau dan Dia