Skip to main content

Biarkanku bersandar.., 15

Bab 15

“Obviously, kereta awak yang salah. Dan pemandu kereta tu jugak!"

Edil Hakeem tersenyum. Dia sengaja membuat begitu.

“Well.., Cuma mencuba nasib kalau-kalau cara tu masih berkesan.”

Jawab Edil Hakeem. Annisah membuat muka ingin tahu.

“Cara untuk apa?”

Edil Hakeem meneguk air minumannya. Gadis yang duduk disebelahnya di pandang. Annisah masih setia menanti jawapan.

“Memikat awak.”

Annisah tersenyum.

“Awak ada janji sesuatu dengan saya.”

Annisah memandang Edil Hakeem.Tidak faham dengan apa yang dimaksudkan oleh Edil Hakeem.

“Tak mengapalah.”

Kata Edil Hakeem lagi apabila Annisah masih membuat muka bingung.

“Saya dah tamatkan hubungan tu.”

“Bila?”

“Selepas keluarganya sudah sempurna. Selepas saya tahu yang dia bahagia. Saya menarik diri. Percubaan kali kelima untuk menarik diri akhirnya membawa hasil. Sampai sekarang.”

“Awak cuma putuskan hubungan. Hati awak?”

Pertanyaan Edil Hakeem membuatkan Annisah tersenyum tawar.

“Ada apa dengan hati saya?”

Annisah berkata perlahan. Edil Hakeem merenung ke arahnya

"Dan saya sentiasa tunaikan janji,".

Sambung Annisah lagi tetapi cuma perlahan seperti berbisik.

“Awak macam cakap sesuatu.”

Kata Edil Hakeem apabila melihat hanya bibir Annisah sahaja yang bergerak.

“Tunggu saya”

Pinta Annisah. Edil Hakeem tersenyum.

“Penantian lagi...Hebat!.”

Jawab Edil Hakeem dengan sarkastiknya. Annisah tertawa kecil.

“Penantian terakhir.”

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …