Followers

Sumpahan untuk Si Puteri

Saturday, November 13, 2010

Dana @ Adriana 4

Bab 4

“Cik.. Cik dah sedar?”
Gadis itu membuka matanya perlahan-lahan. Cuba mengenal pasti keadaan sekitarnya. Dia tidak dapat mengingati apa yang terjadi kepadanya.
“ Saya kat mana ni?”
Tanyanya perlahan. Doktor Helmi di depannya tersenyum manis.
“Cik di rawat di hospital. Cik kemalangan tadi.. Seorang Pakcik yang telefon ambulans beritahu yang Cik kemalangan.. Saya Doktor Helmi. Saya yang merawat Cik.. emm..”
Dia sendiri tidak tahu siapa nama gadis cantik di depannya itu. Tapi dia rasa dia pernah melihat wajah itu
“Saya tak ingat apa-apa pun..”
Jawabnya bingung. Dia merenung wajah doctor tampan di depannya itu.
“Cik mengalami amnesia sementara.. Mungkin Cik boleh ingat cuba nama Cik ke? Atau apa-apa perkara. Sebab saya tak tahu nak beritahu siapa tentang kejadian ni. Polis tak jumpa apa-apa pengenalan diri di dalam kereta Cik.. termasuk lesen memandu..”
Terang doktor muda itu. Gadis itu menggosok perlahan kepalanya. cuba mengingati siapa dia..
“Ad,, ana.. Dana.. Dana il.. insyirah.. nama saya Dana Insyirah..”
Tergagap-gagap dia cuba mengingati namanya. Doktor Helmi mengangguk.. Nama sendiri pun gadis itu tidak dapat ingat.. jangan diharaplah gadis itu mahu mengingati dirinya itu,
“allright Dana.. tempat tinggat? mungkin di area JB ni..” Tanya Doktor Helmi lagi..
“Emm.. Villa.. Villa Damai.. Encik Mikhail.. atau Mike..”
Itu saja dia boleh ingat kerana itulah benda terakhir yang dia dengar dan baca..
“oo.. Dana ahli keluarga Encik Mikhail ke?”
Tanya Doktor Helmi terkejut. Siapa tidak kenal Mikhail, Salah seorang CEO MegaHolding dan kebetulan ibunya pula, Datin Rafeah adalah penderma terbesar Hospital mereka.
“Mungkin.. Itu je yang tersangkut di memori saya..”
Jawab Dana Perlahan.. Doktor Helmi mengangguk.
“Jangan paksa diri kalau Dana tak ingat…. Saya call Datin Rafeah sekarang dan mungkin dia kenal siapa Dana..”
Dana mengangguk faham.. sebelum Doktor Helmi keluar dari biliknya, Dana memanggil Doktor itu perlahan.. Doktor Helmi berpaling ke arah pesakitnya.
“Terima kasih..”
Doktor itu tersenyum..Kasih diterima...
“Kenapa Helmi.., kamu suruh Auntie datang sini macam ada hal penting? nak kenalkan Auntie dengan calon isteri kamu ke?”
Tanya Datin Rafeah dalam gurauan. Helmi memang sudah dianggap seperti anak sendiri tambahan lagi Helmi adalah anak kepada teman lamanya. Helmi mengaru kepala yang tidak gatal mendengar gurauan teman ibunya itu.
“Memang hasrat hati nak buat begitu lah.. Tapi anak Auntie dah cop awal-awal..”
Datin Rafeah sedikit terkejut dan bingung dengan kenyataan Doktor Helmi itu.
“Begini…”
Doktor Helmi menceritakan mengenai gadis bernama Dana yang baru terlibat dalam kemalangan dan mengalami kelihangan ingatan sementara. Dan satu-satu perkara yang gadis itu ingat hanyalah nama Mike dan Villa Damai, rumah Datin Rafeah yang juga rumah Mike. Datin Rafeah terkejut mendengar cerita itu tetapi boleh menerimanya dengan hati terbuka.
“Boleh Auntie tengok dia..”
Pinta Datin Rafeah. Doktor Helmi mengangguk dan menunjukkan Datin Rafeah jalan ke bilik Dana Insyirah.
“Assalammualaikum..”
Dana yang sedang termenumg di sisi tingkap bilik terpana melihat seorang wanita yang kelihatan begitu bergaya. Raut wajah wanita itu kelihatan menenangkan.
“Waalaikumsalam..”
Dana merenung wajah Doktor Helmi.. Bertanya dalam bisu siapakah wanita di depannya itu.
“Emm.. ini Datin Rafeah.. ibu kepada Mikhail yang awak cakap tadi..”
Doktor Helmi seperti memahami renungan Dari Dana. Datin Rafeah berjalan mendekati Dana. Dana mencapai tangan Datin Rafeah dan mengucupnya sebagai tandanya menghormati.. Datin Rafeah senang dengan perangai Dana.
“Siapa nama?”
Tanya Datin Rafeah walaupun Doktor Helmi telah memberitahunya maklumat lengkap sebentar tadi.
“Dana Insyirah.. Saya rasalah..”
Kata Dana sambil mempamerkan muka kurang pasti. Datin Rafeah tertawa mendengarnya.
“Mike… pulang ke villa Damai sekarang..JUGAK!”
Tegas Datin Rafeah.. Kalau tidak bertegas dengan Anak lelakinya itu sampai besok pun belum nampak bayang Mike di Villa Damai.
“Hai.. apalah nasib Auntie ni Dana.. ada anak pun susah nak jumpa.. macam nak jumpa perdana menteri.. Perdana menteri pun boleh tengok selalu di dalam TV.. Dorang berdua tu haram nak nampak kalau tak kena panggil balik rumah..”
Bebel Datin Rafeah. Dana tersenyum mendengar rungutan si ibu.. Dia juga bersyukur Datin Rafeah sanggup memberi tempat berteduh untuk seketika buatnya di Villa Damai itu.
“Biasalah Datin.. Minum dulu kopi ni..Dana, jemput”
Sampuk Mak Timah, pembantu rumah Datin Rafeah yang baru selesai menghidangkan minum petang. Dana tersenyum kepada Mak Timah.
“Begitulah budak-budak Timah.. yang si Marina pulak kat mana? tak balik lagi?”
Tanya Datin Rafeah bila menyedari tiada kesan kewujudan anak perempuanya di Villa itu.
“Dia kelam kabut tadi kemas beg dia.. nak pergi rumah kawan.. dia kata emergency sangat.. nanti dia terangkan dengan Datin..” Jelas Mak Timah.
“Hey.. budak ni.. apa yang emergency sangat agaknya..”
Kata Datin seperti berbisik tapi masih boleh di dengari oleh Dana dan Mak Timah..
“Dia bercakap di telefon dan terjerit perkataan hilang.. entah apa yang hilang agaknya..”
Jawab Mak Timah lagi. Datin Rafeah mengangguk.
“Takpe lah kalau begitu..nanti Timah tunjukkan bilik Dana ya.. Biar dia berehat dulu..”
Mak Timah mengangguk.. Dana terfikir seketika..Marina?.. tetapi memorinya masih lemah untuk mengingati semua perkara.. Lalu di biarkan saja, biar masa yang menentukan.

No comments: