Skip to main content

Dana @ Adriana 2

Bab 2

“Adriana!..”
Adriana menghentikan langkahnya yang terburu-buru mengejar masa. Pasti Ikhwan sudah lama menunggunya.. Dia memandang wajah siapakah yang menghalang jalannya.
“Ah! Reego.., Apalagi kau mahu ni.. Aku dah bagi kau bayaran untuk cari maklumat mengenai Mikhail tu.. Kau tak dapat lagi ke cek yang aku bagi kat anak buah kau tu?”
Reego mengetap bibir. Dia kelihatan teragak-agak.. Dia tidak tahu apa yang dia patut lakukan.. Ikhwan temannya.. Adriana juga temannya..
“Bukan sebab cek tu..”
Sampul surat coklat yang bersaiz A4 ditangannya direnung.. Dia menarik nafas panjang.. Tiada niat mahu melaga-lagakan orang.. Tapi dia rasa Adriana patut tahu.
“Masa aku menyiasat tentang Mikhail tu, Aku ternampak seorang yang aku kononnya kenal.. Tapi sebenarnya tidak.. Mungkin kau juga begitu.. Nah..”
Adriana menyambut sambul coklat itu dengan kerutan di dahi.. Isi sampul surat itu dikeluarkan.. beberapa keping gambar Ikhwan bersama seorang perempuan sedang berjalan dengan mesranya memasuki suite hotel.. Hotelnya.. Ikhwan berlaku curang di dalam hotel miliknya..
“Ap...Apa ni??”
Reego menggeleng.. Dia berjalan meninggalkan Adriana yang masih terkejut.. Cukup! Tugasnya hanya mengambil gambar dan memberikan kepada Adriana.. Dan penjelasannya terpulang kepada Adriana mahu berfikir tentang gambar itu.


Ikhwan yang sedang duduk di satu sudut restaurant di dekatinya.. Digagahkan kakinya melangkah ke arah lelaki itu.. Patutlah susah sangat mahu bertemu dengan lelaki itu sejak akhir-akhir ini..
“Ikh....”
IKhwan tersenyum kepadanya.. Adriana terfikir bagaimana caranya Ikhwan boleh tersenyum dan menipu dirinya dengan mudah.. Tanpa rasa bersalah..
“Rya beri Ikh masa 5 minit untuk menjelaskan tentang gambar ni..”
Ikhwan hairan. Tapi tangannya cekap mengeluarkan isi dalam sampul surat itu.. Mulutnya ternga-nga seketika..Dia merenung Adriana yang masih berdiri di tepinya.. Tiada apa-apa yang keluar dari mulut Ikhwan..Dia tergagap-gagap mahu membela diri.. Adriana sudah tersedu.. Dia berharap Ikhwan akan mengamuk melihat gambar itu dan mengatakan gambar itu palsu.. Dia mahu Ikhwan berkata semua yang ada dibenaknya kini tidak benar.. Tapi Ikhwan mempamerkan wajah terkejut dan bersalah kepadanya...
“Rya....Rya harap Ikh gembira kalau itu pilihan Ikh..”
Cincin di jari manisnya dilurutkan perlahan dan kemudiannya member cincin itu di telapak tangan Ikhwan.. Ikhwan masih tergagap-gagap mahu menghalang tapi suara masih bersembunyi di kotak suaranya.. Semasa Adriana melangkah meninggalkannya pun dia tetap terkaku.. Dia merenung langkah Adriana dengan perasaan sedih.. Dia mula sedar dia silap.. khilaf sehingga tersilap langkah.

Comments

~ZYX~ said…
ikh betul curang ke..?

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …