Skip to main content

Dana @ Adriana 9

Bab 9
Adrian menghentikan langkahnya di depan pintu pejabat yang pernah di duduki oleh Adriana.. Di mengeluh apabila melihat susuk tubuh seorang lelaki yang termenung jauh di tepi tingkap. Tempat Adriana selalu termenung apabila memikirkan idea. Kehadirannya di sana masih tidak diendahkan oleh lelaki itu.
”Aku harap kau tak berfikir mau terjun dari Tingkap tu.. sebab nanti bila kau jatuh, badan kau terburai kat bawah tu.. menyusahkan orang je nak pungut badan kau kat sana..”
Sarkastis dan sinis. Lelaki itu tersenyum keruh.
”Masih belum ada berita tentang Rya?”
Adrian menggeleng perlahan..Melihat gelengan lemah itu lelaki itu mengeluh lagi..
”Aku tak tahu mana lagi nak cari dia.. Macam dia dah padam semua jejak dia.. Mungkin dia dah tak nak jumpa aku lagi..”
Adrian menepuk perlahan bahu Ikhwan. Dia tahu yang Ikhwan sudah menyesal dengan tindakannya. Semua orang yang berbuat salah pasti menyangka yang kesalahan mereka tidak akan dapat diketahui oleh orang lain.. Bila sudah bocor semua rahsia, barulah menyesal tak sudah.
”Sabarlah.. kita dah berusaha sehabis baik untuk mencari Rya.. Illina dan Marina pun belum lagi balik dari London sebab mencari Rya.. Kalau-kalau Rya membawa diri ke sana..”
Ikhwan berjalan ke kerusi merah milik Adriana. Dia mengusap-usap kerusi empuk yang sudah tidak bertuan itu.. Rasa sedikit aneh di hatinya.. Selalunya Adriana selalu ada di sana.. tersenyum padanya..
”Aku risau sangat dengan kereta Laily yang mengalami kemalangan tu., Kalau betul Rya yang memandu kereta tu, dia ke mana? Dia selamat ke?”
Walaupun pihak polis sudah mengatakan yang tidak ada yang terkorban dalam kemalangan itu. Namun dia tetap risau.. Macam mana mereka boleh pastikan yang gadis yang membawa kereta itu Adriana..Mungkin Adriana di rompak di tengah jalan? Mungkin Adriana di culik? Macam-macam yang terfikir olehnya.
”Aku rasa, kita patut tanya doktor yang melawat Rya selepas kemalangan tu..”
”Doktor pun kita tak tahu siapa., then yang pasti kita belum tahu betul atau tidak Rya yang pandu kereta tu..
Dia sudah kehabisan fikiran positif..
”Ikh, Kita cuba... atau kau dah betul-betul tak mahu tengok Rya lagi ni?”
Cepat dia menggeleng.. Dimana Adrian boleh dapat anggapan yang serupa itu.. Mana mungkin dia akan melupakan Adriana.. Takkan mungkin.. Mungkin dia salah. Tapi sekarang baru dia sedar yang dia betul-betul inginkan Adriana sentiasa di sisi.
”Suruh Reego siasat siapa doktor yang merawat gadis yang kemalangan tu..”
Akhirnya dia memberi cadangan kepada Adrian.. Ya! Dia tahu yang da tidak boleh mengalah.. sampai bila-bila.. Dia akan mencari Adriana.

Comments

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …