Iklan

Wednesday, May 27, 2009

Sekolah_CinTa 21

“Kau ni pekak ke atau tak reti bahasa? Nak suruh aku cakap dalam bahasa apa lagi ni supaya kau boleh faham..” Lulu mengeluh apabila sampai sahaja di gate sekolah Ek terus menyemburnya. ‘malangnya hari ni.. mamat ni pulak yang jaga gate..’

“Apa masalah kau ni Ek??” Selamba Lulu bertanya. Ek menahan geram.

“Apa masalah? Wei! Dalam sekolah tak boleh pakai make up2 yang kau tengah pakai sekarang ni.. aku nak kau cuci sekarang benda2 alah tu semua.. rimas aku tengok..” Lulu menjelir lidah..

“Jangan harap..” Lulu terus berlari meninggalkan Ek..

“Wei!! Lulu.. degil betullah minah ni..Faris, jaga gate ni.. aku nak kejar minah opera tu..” Faris hanya mampu mengengguk.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Apasal dorang Ek tu berkejar2an awal2 pagi ni?” Ery kehairanan. Dia memandang Nieylla di sebelahnya.

“Biasalah tu.. ni mesti kes Lulu pakai make up lagi tu.. tu yang Ek naik angin tu..” Nieylla menerangkan..

“Oo.. kira Ek ni jujur dengan tugas dialah.. dengan Lulu pun dia bertegas..” Ery dan Nieylla melihat gelagat Lulu dan Ek dari koridor kelas mereka.

“Yup..,” Nieylla menghadiahkan senyuman manis buat Ery..

“Ery laparla.. tak sempat sarapan tadi.. temankan Ery pegi cafe jap..”

“Okay..jom..” Mereka beriringan menuju ke kantin..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Sayang…kenapa ni masam betul muka tu.. nanti lepas sekolah temankan Rita pegi shopping ya..” Delorita berkata dengan gediknya.. entah kenapa hari ini Riz macam takde semangat nak melayan kerenah Delorita.

“Emm..” Delorita mencebik kerana sikap kisah x kisah Riz itu. Bulat mata Riz apabila terlihat Ery dan Nieylla berjalan seiringan..

“Eh..ayang janganlah merajuk.. meh Riz suapkan Mee ni.. sedap tahu..” Delorita terkejut dengan perubahan mood Riz.. tetapi dilayan juga kerenah Riz.. Dia menganggap Riz susah hati apabila dia merajuk.. Nieylla yang ternampak adegan suap menyuap itu kelihatan menyampah.. Tangan Ery digenggam erat. Ery tersenyum.

“Okay.., kita duduk kat sinilah.. “ Mereka memilih meja yang agak tersorok di balik dinding cafe itu.. tetapi mata Riz tetap juga mengekori kelibat Nieylla dan Ery seperti pandangan matanya boleh menembusi dinding itu.

“Nieylla nak makan apa? Ery belanja..” Tanya Ery..

“Memang patut pun Ery belanja.. “ gurau Nieylla..”Oleh kerana Ery belanja.. Nieylla nak milo sejuk tak mau susu., milo bagi lebih sikit, gula kurang., taknak manis, ice pulak tak nak letak banyak2..lepas tu…” Nieylla mengurut2 dagunya, gaya orang berfikir.

“Emm., ya princess.. apa kata kita pinjam kejap dapur kantin ni lepas tu kita buat milo sendiri..” Sindir Ery..

“Hehehe..alah Ery ni.. tu pun tak boleh tunaikan..”

“Boleh je sayang.. tapi nanti makcik café tu black list nama kita berdua kang.. sebab terlampau cerewet..” Sambil mencuit hidung Nieylla..Nieylla tersenyum..

“Nieylla nak milo O sejuk je lah..hehehe”

“Okay… makan?” Tanya Ery lagi..

“Dah kenyang.. baru je makan hati tadi..” Jawab Nieylla selamba.. Ery mengangkat kening.. tak berubah2 kenakalan gadis di depannya itu.. sentiasa membuatkannya tersenyum..

“Nasib Nieylla tak makan Hati Ery sekali..”

“Dah Ery yang tak nak bagi.. kedekut..”

“Bukan dulu Nieylla dah ambil hati Ery ke? “ Tanya Ery..

“A’aa lah.. lupa.. Nieylla dah simpan dalam peti besi.. biar sesiapa pun tak boleh ambil..” seloroh Nieylla..

“Yelah tu.. Ery beli makanan jap.. “ Ery berjalan ke arah kaunter café itu.. Nieylla tersenyum.. ‘macam tak percaya dia dah ada kat depan aku sekarang..’

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Nathalie yang duduk berdekatan dengan pintu terlihat Ek mengunci gate di setiap tangga.. “Wei Ek? Apasal kau kunci semua gate.. kang aku nak pegi tandas macam mana?” Ek tersenyum..

“Tahanlah..” Nathalie mencebik..

“Apasal Nathalie?” Lulu berdiri di sebelah Nathalie..

“Tu soulmate kau pergi kunci semua gate..” Ek tidak mempedulikan riak kehairanan teman2nya terus sahaja melaksanakan tugasnya..

“Oh god.. I had bad Feeling…” Ken menyampuk..

“Apasal pulak..” Dani pula mencelah..

“Wei.., mana Ek tu? aku nak pergi tandas ni..” Im gaya seperti menahan kencing..

“ kenapa gate semua kena kunci? “ Tanya Ery.. dia baru sampai ke kelas bersama Nieylla.

“Wei? Apasal pelajar kelas lain semua nampak kalut je?” Tanya Riz pula

“Ada spotcheck kot..” Suara tenang Amy menjawab persoalan mereka semua..

“Oo..” Syirah mengangguk.. tenang juga.. Dani dan yang lain cuak.. semua kelam kabut mencari tempat untuk sembunyikan Handphone..

“Alamak.. Handphone satu hal.. lip gloss aku, bedak muka aku, pengasah kuku.. perfume.. mana nak sembunyi ni..” Lulu kalut..

“siapa ada plastic besar??” tiba2 Ery bertanya.

“Ni..” Syirah menyerahkan plastic hitam kepada Ery..

“Kau nak buat apa plastic tu?” Im bertanya. Dengar sahaja mengenai spotcheck terus sahaja niat untuk menziarahi tandas terbatal serta merta.

“Letak semua handphone kat sini.. aku ada cara..” Ery pergi meja ke meja untuk mengutip kesemua handphone.. dia terhenti di meja Lulu..

“apasal kau bawa semua benda alah ni kat sekolah?” Ery kehairanan.

“Biasalah.. perempuan..” Jawab Lulu selamba. Ery Cuma mengeleng. Setelah dikumpulkannya semua benda2 yang gerenti akan dirampas oleh pihak sekolah.. Ery membuang plastic itu ke luar tingkap..

“Wei! Handphone aku..” Jerit Nathalie risau..

“Handphone kau tak apa2 lah.. Ery menunjuk ke arah plastic yang di buangnya.


“Macam mana nak ambil plastic tu semula??” Dani runsing..

“Entah..” Jawap Ery selamba.

“Ala.. kita fikir benda tu lepas ni.. yang penting kita tak di kenakan hukuman oleh cikgu Rose tu..” Im membela..

“Betul tu.. apa hukuman yang selalu di kenakan?” Tanya Ery..

“Tanyalah girlfriend kau.. dia pernah merasainya..” Kata Ken Selamba. Nieylla tersengih..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Kami perlukan waran..” Kata Ken yang menjaga pintu kelas kepada pengawas2 yang bertugas.

“Ni waran kamu .. “ Cikgu Rose memaksudkan dirinya sebagai waran. Ken tersipu malu.. “Amboi.. pandai2 nak minta waran.. berbaris semua..lelaki sebelah kiri, perempuan sebelah kanan..” Mereka semua mengikuti arahan Cikgu Rose itu..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ek masuk kelas dengan wajah bengang.. tiada satu pun tangkapan di buat dalam kelasnya.. Dia melihat semua wajah2 temannya.. semua membuat muka bodoh.. Ek menghela nafas berat.. kemudian keluar kelas semula.. kelam kabut Ery dan Riz mengambil batang menyapu untuk mengambil plastic yang di buang mereka.

“Lulu, Nathalie,.. jaga pintu.. bagitahu kalau Ek masuk kelas semula..” Dani mengarah.. mereka yang lain berkumpul di depan tingkap itu.. memberi semangat kepada kedua teman2nya yang sedaya upaya meng’grab’ plastic itu..

“Ery.. kau cubalah selitkan batang penyapu tu kat lubang plastic tu..” Kata Riz.

“Okay..” Berpeluh2 Ery mencuba..

“Cepatlah..nanti Ek datang..” Jerit Syirah..
“Yang kau pula panik ni apahal?” Im kehairanan.. padahal Syirah tidak membawa handphone ke sekolah dan absolutely handphonenya tidak berada dalam plastic itu.. Syirah tersengih..

“Syirah support dorang je..” Im menahan senyum melihat riak innocent Syirah. Ery dan Riz masih lagi mencuba mendapatkan plastic itu.. Tiba2 Nieylla mengelap peluh Ery..Ery memandang Nieylla..terhenti seketika kerjanya.

“Thank you..” Dengan nada romantic..

“Sama2.. kesian Ery berpeluh2..” Kata Nieylla perlahan.. mereka membalas senyum..seperti mereka berdua sahaja ketika itu.. bunga2 cinta memenuhi angkasa.. pelangi menghiasi langit.. dan..

“Woi! Kalau nak beromantik pun tengok2lah keadaan pun..” Kata Riz ‘kacau lah Riz ni..’ bisik hati Nieylla..

“Uiks? Takkan serius..” Kata Ery.. dia menyambung usahanya semula..

“Cepat2..Ek dah di tingkat 1..” Jerit Nathalie apabila melihat susuk tubuh Ek mendaki tangga.

“Okay Riz.. kita angkat perlahan2..” Kata Ery..

“Lulu.. kau halang Ek masuk nanti..” Kata Ken..

“Okay..”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ek yang ingin memasuki kelasnya dihalang oleh Lulu.. Dia mengerut Dahi.. “Ek.. kawan aku pergi cafe jap.. lapar..” Kata Lulu dengan agak sedikit mengoda.

“Belum rehat lagi lah..” Jawab Ek.. dia ingin melangkah sekali lagi ke dalam kelas tetapi tangannya di tarik oleh Lulu.

“Ala.. Kau ni tegas sangatla.. selalu kau nak sangat pegi café dengan aku.. ni kali aku bawa pegi café kau taknak pulak..” Ek mengerut kening. ‘macam ada sesuatu je ni.. tiba2 baik sangat layanan dia.. ‘ Ek tidak mempedulikan ajakan Lulu.. dia terus melangkah ke dalam kelas.

“Ah! Ek! Alamak..” Lulu meraup muka.

Ek memerhati sekeliling.. tidak ada apa2 yang mencurigakan. Semua rakan kelasnya duduk di tempat masing2 dengan tenang. Lulu menarik nafas lega. Ek memandang Lulu.. kemudian dia melihat jamnya.

“Ada 5 minit lagi nak rehat.. so, tawaran kau masih lagi terbuka??” Ek kembali ke watak gatalnya..

“Hisy! Tak nak aku.. “ Lulu meninggalkan Ek yang terpinga2.. Ek memandang Ken.. Ken hanya menjungkit bahu..

* takde idea.. so, sorry..

Tuesday, May 26, 2009

DeAr Diary 2

What are nice shock??

“Selamat tengah hari Nadya, mana Shiella dan Nina?” Erika terus berjalan ke arah Nadya apabila ternampak saja gadis itu duduk termenung di depan astaka bertempat di Medan perhimpunan.

“Shiella don’t know.. Nina don’t care.. so kalau don’t know, don’t care la..” ucap Nadya dengan selambanya. ‘apa kena dengan budak sorang ni.. kelmarin aku rasa ok je.. Erika kebingungan. “Tapi kalau kau mahu maklumat pasal Donny aku tahula..” Nadya menyambung ayatnya sambil tersenyum lebar.

“Emm.. kaulah anak yang paling pintar.. Eh! Donny kelas apa ya tahun ni? Tahun lalu dia masuk kelas 3 Mercury kan?” Erika mengambil tempat duduk berdekatan dengan Nadya. ‘budak ni kalau pasal Donny semua dia tahu..’

“Ya.. last year 3 Mercury tapi this year dia di kelas 4 Elit..” Nadya menjawab dengan bibir yang mekar dengan senyuman.

“Macam mana kau tahu semua pasal Donny ya? Macam peminat fanatic lak kau ni.. jangan begtu Dya… Nanti kau yang kecewa..” Erika menasihati Nadya.

“Emm… makan nasihat sendiri ya.. org yang memberi nasihat tu pun sama jugak..”Nadya kegelian mendengar bicara Erika. “Don’t worry lah.. actually kakak aku satu kelas dengan Donny so, aku taula dia kelas apa tahun ni..” Nadya menyambung bicaranya.

“Emm.. aku pun taklah kisah sangat pasal Ilham tu.. cari maklumat tentang dia Cuma mengisi masa lapang je..” Erika menyangkal sindiran temannya itu.

“Ha’ah… yalah tu.. percaya betul aku dengan orang yang tengah bercakap tu..” Nadya mempamerkan muka yang langsung tak percayanya.

“Betullah.. Eh! Itu pun dorang Shiella n Nina ..” Erika menunjuk kea rah kiri medan perhimpunan itu. Kelihatan 2 org gadis berjalan menuju kea rah mereka.

“Lah..di sini rupanya korang berdua ni.. penat kami tunggu di dalam kelas.” Ucap Shiella selepas saja sampai ke tmpt Nadya n Erika.

“Eh?! Takde sessi pagi ke yang duduk kelas kita??” Erika hairan. Selalunya setiap kelas akan berkongsi dengan pelajar2 sessi pagi n petang.

Kan kelas kita special.. mana ada sessi pagi .. jomlah kita letak beg..” Nina menarik tangan Nadya.

“Tak payahlah.. lagipun kejap lagi perhimpunan nak mula.. jom masuk barisan kita..” Nadya pula menarik tangan Nina.. Erika n Shiella megekori dari belakang.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Okey, form1,2 boleh masuk kelas sekarang.. tapi form 3 Stay sini kejap.. kita ada pembahagian kelas.” Kata Cikgu Hidaya dari atas astaka.

“Hah! Pembahagian kelas??” Kedengaran suara2 yang risau tentang pembahagian kelas itu. ‘ah.. pembahagian kelas.. satu kelas dengan Ilham..satu kelas dengan Ilham.. ‘ Itu saja yang bermain di kepala Erika.

“3 Iman dikecualikan ya.. boleh balik ke kelas sekarang.” Cikgu Hidaya menyambung bicara.

“Kenapa 3 Iman dikecualikan? Mana adil…” Shiella memprotes sambil berbisik ke telinga Erika.

kan 3 Iman tu aliran arab.. kenapa?? Kau nak join skali aliran arab ke? Erika mengikut rentak Shiella dengan berbisik.

“Oo.. ye ke?” Shiella buat muka bodoh.

“Okay.. ini untuk senarai nama 3 Platinum, siapa yang nama dia kena sebut sila buat satu barisan di sebelah kiri Medan ni ye..ikut barisan kelas. Faham?” Cikgu Hidaya memerhati gelagat pelajar2nya.

“Faham cikgu..” semua pelajar menjawab.

“Okay..untuk 3 Platinum, Daniel, Irfan, Nathasya, Ilham Nazmie…” selepas nama Ilham Nazmie tidak kedengaran lagi nama lain di telinga Erika. ‘Oh Ilham Nazmie..hehehe’

“Sekarang 3 Mercury pulak,. Yang pertama, Amy Aliza, Asri, Azreen Ahmad Kamaruddin, Ashraf Iswan..” ‘Oo.. rupanya Ashraf still d 3 Mercury..Diana bercakap dalam hati. “Nur Dahlia, NurShiella..” ‘Hah! Shiella pun masuk 3 Mercury.. mampus! Mesti aku pun masuk skali ni.. “Nur Erika Alinda..” ‘Nama aku ke tu? bukan kan?’

“Erika.. nama kau lah tu.. pergilah.. bye.. jumpa nanti rehat..” Nina menyedarkan Erika yang sedang berkhayal.. Erika berjalan mendapatkan Shiella yang telah berada di barisan 3 Mercury.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

‘Oh God! Selamatkanlah aku dari apa2 perkara sepanjang tahun ni.. adoi.. terlebih lak pulak ni.. aku nak satu kelas dengan Ilham.. ni apasal satu kelas dengan Ashraf lak ni..nak masuk ke tidak ni??’ Erika bermonolog dalam hati apabila dirinya menjejakkan kaki ke 3 Mercury.

“Wei! Kau mahu masuk ke tidak ni?” Shiella menolak Erika dari belakang agar Erika mempercepatkan sikit langkahnya untuk masuk ke dalam kelas. ‘kenapalah budak sorang ni.. suka sangat termenung di tengah jalan.’

“Kejaplah.. his.. tak reti sabar skit minah ni..” Erika melangkah mencari tempat kosong. ‘tempat Ashraf kat mana ya?? Boleh gak duduk dekat dia.. amboi.. gatai aku ni..’

“Rika, kau duduk sebelah aku la.. Shiella duduk sebelahIra..” Atika menarik tangan Erika agar duduk di sebelahnya. Nor Atika kawan mereka sejak tingkatan 2 Elit lagi..

“Aku okay je..” Erika meletakkan begnya.. ‘okey?? Cuba kau rasa tangan aku ni Tka, macam suhu badan mayat da ni..’

“Jom kita keluar jap.. tgk dorang Nadya dapat kelas apa..” Shiella mengajak mereka berdua keluar ke koridor. Kebetulan kelas mereka terletak di bangunan A, bersebelahan kelas 3 Platinum.. dan berhadapan dengan Medan Perhimpunan.

“Eh! Cikgu tu masuk kelas kita ke?” baik kita masuk kelas sebelum kena marah.” Erika menarik tangan ke2 orang rakannya. Pelajar2 kelas 3 Mercury membuat hal sendiri. Erika sedikit tidak selesa dengan persekitaran itu. Selain tidak begitu mengenali orang kelas barunya, Erika juga perlukan masa untuk bergaul dengan orang yang baru di kenalinya. Erika melihat ke arah sekumpulan pelajar lelaki 3 Mercury yang terkenal dengan kebisingannya. Matanya tertumpun pada satu susuk tubuh yang lebih tinggi sedikit dari ketinggiannya.. Ashraf.. Erika tersenyum.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Imbas..

“Kau tidak suka dengan Ashraf ke?” Ann bertanya pada Erika.

“Ei..Ann, Aku anggap dia kawan baik aku jelah..” Erika serba salah.

“Aku taulah kau lebih tinggi dari Ashraf.. alah, dia rendah sedikit je pun..” Ann seperti mempromosi.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Woi! Khayal je yang kau tahu.. macam takde kerja lain..” Shiella mengejutkan Erika dari lamunannya.

“Kau ni Shiella, kalau tak mengacau aku untuk satu hari boleh ke?” Erika fed up.. ‘mengacau je yang dia tahu.. aku nak mengelamun pun tergendala.!’ Erika mencebik.

“Hehe…Eh! Kau kenal ke budak yang duduk kat baris sebelah kiri d depan tu.. alah yang kat tengah tu..” Shiella memaksudkan Ashraf.

“Kenapa? Berminat?” Erika bertanya nakal.. ‘langkah mayat aku dulu kalau kau nak mengurat dia..eh! over lak aku ni… macam cemburu je..’

“Takdelah.. tapi dia macam rupa cousin aku, kau tahu siapa nama dia ke?” Shiella seperti mendesak Erika.

“Kenapa kau tanya aku lak? Aku satu kelas denga dia ketahun lalu? Mana lah aku tahu siapa budak tu.. bukan dia femes pun, sampai aku patut kenal dia.” Erika menafikan. ‘Ceh! Tak kenal konon.. padahal dah 8 tahun aku kenal budak tu.. well.. pandai2la simpan rahsia..hehe’

“Manalah tahu tiba2 kau tahu nama dia..” Kata Shiella dengansuara melirih.

‘ewah Shiella ni.. macam tak caya dengan aku lak.. tapi muka aku memang tak boleh percaya pun..hehe..’ Erika mengomel di dalam hati.

Dear Diary..

4 jan

Di atas meja belajar kat umah akula..

Hah! What a nice shock?? You know what? Aku satu kelas dengan Ashraf!! Wah! Bestnya..mulanya aku harap dapat satu kelas dengan Ilham.. heheh.. tapi dunt worry,kelas aku bersebelahan dengan kelas dia.., heheh.. so bolehlah skodeng2.. aku nak tidur dulu… hari ni best sangat, harap Besok lebih baik dari hari ni..

1.35am..

Erika menutup diarynya kerana matanya tak dapat menahan mengantuk lagi.. ‘emm..tak sabar nak tunggu hari esok..’ akhirnya Erika terlelap dengan mimpi2 indah..

Monday, May 25, 2009

Dear_Diary 1

Worse!

‘Hari ini bermulanya sessi persekolahan untuk tahun ni.. emm.. tahun lalu aku duduk kelas 2 elit, mesti tahun ni 3 elit pula.. emm.. tapi sebaik2nya dapatlah satu kelas dengan Ilham Nazmie, kan best…hehe.. ataupun satu kelas dengan Ashraf… Eh! Beranganlah aku ni, mana boleh aku masuk kelas top 2 macam tu.. paling2 kela top 5… huhu… ‘ Erika mengomel sendirian, lalu berjalan menuju ke medan perhimpunan untuk mendapatkan rakan sekelasnya…

"Hai semua, rindunya… lama tak jumpa..” Erika bersalaman dengan rakan2nya.
“Lambatnya kau ni… ‘sayang’ kau dah lama sampai.” Shiella menyakat Erika. Dia tahu yang Erika sudah lama meminati Ilham..

“alah.. dia da sampai ke? Kan aku suruh dia tunggu aku kat depan gate tadi.” Dengan Wajah seriusnya Erika membalas usikan Shiella.

“Pandailah kau, daripada dia tercegat depat gate tu tunggu kedatangan kau, baik dia tunggu girlfriend dia ke.. kawan dia ke..” ‘aku ke…’ Shiella menambah di dalam hati.. ‘ kang kena hempuk aku dengan novel tebal yang Rika pegang tu.. naya beb..sia-sia pengsan kat medan ni..’

“EH! Ye tak ye lak.. aku suruh Donny yang tunggu aku kat gate tadi.. kan dia kekasih gelap aku..” Erika sengaja mengusik Nadya yang berdiam diri sedari tadi.. ‘memanglah dia berdiam diri… dah memang dia pendiam..’ Donny ialah budak yang di minati oleh Nadya dan tua setahun dari mereka semua. Nina Cuma tersenyum mendengar usikan Erika.

“Emm… adalah orang kena flying kick ni kang..” Nadya menunjukkan muka menyampahnya. ‘budak ni memang… kalau sehari tak mengusik tak sah!! Oh donny…hehe..

“Buat apa Donny tunggu kau, baik dia tunggu Dya.. kan Dya..” Shiella memang selalu membela Nadya bila Erika mula menyakat. Erika seperti biasa menghadiahkan jeliran lidah buat si pembela.. Erika memandang ke arah Nina yang menjadi penonton sejak tadi.

“Alah…dia mesti tunggu Erika punyalah.. “ Nina pula membela Erika.. Erika tersenyum lebar.

“Emm.. dua2 kamu aku tending nanti..” Nadya tidak mahu mengalah.

“Dahlah nanti sambung balik.. hehe.. buat malu aku je kamu bertekak kat sini.” Dyana menamatkan perbalahan kecil mereka di sebabkan ramai pelajar2 yang sudah mula berkumpul di Medan perhimpunan itu. Matanya meliar mencari kelibat seseoarang.. Di kiri medan terdapat beberapa kumpulan pelajar yang sibuk bercerita. Almaklumlah.. lama tak jumpa, di antaranya adalah rakan sekelasnya sewaktu di 2 elit dulu.. di kiri medan pula terdapat budak2 form 1 pada tahun lalu yang sekarang ini sudah berada di form 2. Setelah penat memerhati tapi masih belum terjumpa susuk tubuh yang dicarinya.

“Apa yang kau cari?? ‘Dia’ di surau belakang kita ni..” Sheilla tahu siapa yang di cari oleh Erika itu. ‘Ilham lah.. siapa lagi..’ Erika terus mengalihkan pandangan kea rah belakang Medan. Dia tersenyum senang apabila telah melihat orang yang di carinya. Erika memerhatikan gelagat Ilham yang sedang duduk di kerusi yang di sediakan di hadapan surau dan sedang rancak bercerita dengan rakan sekelasnya. Cuma 3 oarng yang di kenalinya di situ, Ilham, Iskandar, dan Ashraf.. ‘Ashraf?? Huhu.. kisah lama..

“Hoi! Tengok Ilham macam nak tersembul biji mata keluar.. dah lah.. jom kita berbaris.” Shiella menarik tangan Erika yang sedang terpegun itu.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
‘Hah!! Jauhnya kelas aku dengan kelas Ilham… tak kiralah kelas aku ni ada air cond ke.. aku tetap nak satu kelas dengan Ilham….kenapalah aku ditakdirkan masuk kelas 3 Elit ni.. kenapalah tak masuk kelas 3 Platinum ke..3 Platinum ke.. 3 Platinum.. Eh! Bukan sama ke tu? hehehe…’

“Ini kelas kita?? Almari buku je penuh…Meja dengan kerusinya mana?? Takkan kita belajar sambil bersimpuh atas lantai kot..” Erika membebel. ‘ ei.. aku nak sekelas dengan Ilham.. tu pun cikgu tak bagi ke? Tahun ni aku ambik P.M.R tau.. jadi aku kenalah mengadap ‘sumber inspirasi’ aku tu 24 jam.. barulah boleh dapat 8A.. heheh’

“Alah Rika, kira okaylah ni.. ada air cond..ada almari buku… kau kan suka buku.. hehe” Shiella tahu yang temannya itu kecewa kerana tak sekelas dengan pujaan hatinya.

“Okay.., yang perempuan cari penyapu sekarang and sapu lantai ni sampai bersih…yang lelaki pula duduk diam2.. tak payah susah2 tolong dorang.. kita semua boleh relax..” Nizar menjerit dari sudut kanan kelas. Kononnya bertindak seperti ketua kelas yang memberi arahan. ‘Hah?! Bagus arahan kau Nizar.. kami pula yang jadi kuli kau.. kaum sejenis dia boleh relax.. piirah!! Mentang2lah dia yang jadi ketua kelas tahun lalu.. tahun ni jgn harap aku undi kau jadi ketua kelas! Sapu kelas sampai bersih konon..nanti muka kau yang bersih oleh aku…’ Erika mengomel dalam hati.

“Wei Rika! Janganlah termenung.. tolong sapu kelas ni. Kalau boleh dengan ketua kelas sekali kau sapu…rimas aku nampak sampah2 ni.. terutama sekali sampah masyarakat tu..” Nina meninggikan suaranya agar dapat di dengari dengan jelas oleh Erika sekaligus menyindir Nizar dan pengikut2nya. Nizar tersenyum.

“Kalau nak sapu ketua kelas kau tak payah suruh, denga senang hati aku hantar dia dengan pengikut2nya ke tong sampah..” Erika join Nina skali menyindir Nizar.

“Wei…tak baik begtu.. aku ni jejaka terhangat di pasaran, tampan,, cute lagi tu.. kamu boleh panggil aku sampah masyarakat?” Nizar membela diri. ‘Ceh! Perasan je lebih mamat ni..’ Erika mencebik.

“Itulah.. aku yang bakal menganti Salman Khan kamu boleh nak buang aku kat tong sampah? Patut ke Zar?” Fred pula menyampuk.. ‘Ini lagi sorang… tak pernah tengok cermin kot 2 orang ni..heh..kesian..kesian..

“Apa? Penganti Salman Khan? Fred aku ada satu soalan cepu emas untuk kau..” Shiella pula masuk gelanggang bicara.

“Hah? Apa dia? Soallah, jgn malu2.. jejaka hansome lagi tampan macam aku ni takkan menghampakan gadis2 yang ingin menyoal..” Dengan yakinnya.. “ceh! Riak betullah mamat ni..

“Kau ada tengok cermin ke sebelum pergi sekolah? Sebab aku rasalahkan… muka macam kau ni.. Salman Khan nampak pun boleh pecah perut ketawa tau!..” Shiella bercakap dengan selamba. Seisi kelas tergelak melihat reaksi Fred ketika itu.

“Attention.. aku ada maklumat penting ni..” Nabilah tiba2 mencelah perdebatan mereka..” Kelas ni buat sementara je.. Kelas kita sebenar di tmpt stor buku teks.. Nanti semua2 teks akan di pindahkan ke sini and lepas tu kita akan berpindah ke stor tu…” Nabila berkata dengan wajah bengang.

“Hah!” Semua pelajar 3 Elit terkejut kecuali Erika yang tersenyum lebar samapi ke telinga..(hyperbola betullah pernulis dia ni..heheh)

“Yang kau ni kenapa? Orang lain tak suka yang kau ni lebar senyuman samapi nak koyak pipit u apasal?” Nina bingung dengan tingkah temannya itu. ‘kalau dah psiko, psiko jugalah.. tak boleh di selamatkan lagi..’ Nina menggeleng kepala.

“Cuba kau fikir.. stor buku teks kat mana?” Erika menanyakan soalan yang agak sedikit bodoh.

“Soalan Dari mana kau dapat ni? Mestilah stor tu di bangunan A..” Nina semakin bingung.

“Oo.. di bangunan A ya.. jadi kelas 3 Platinum di bangunan apa dan bersebelahan dengan bilik apa? Cuba teka..” Erika berkelakuan seperti kanak2 riang.

“Mestilah kelas 3 Platinum di bangunan A and of couselah kelas tu bersebelahan dengan stor buku…” Nina terberhenti seketika untuk meneruskan ayatnya,, Dia seperti teringat sesuatu. Lalu di pandangnya muka Erika yang sedang tersenyum menanti jawapannya. “Teks” sambung Nina.

“Yes betul!! 10 mark untuk Nina..hehe.. Bestnya.. bila kita pindah ya? Tak sabar lak aku ni..” Erika menunjukkan reaksi tidak sabarnya. ‘angau’ itulah yang berlegar2 di kepala teman2nya.


Dear Diary…

3 Jan 2007..
Di bucu katil kesygan aku..(kat umahla..)

Hari ni aku kembali ke sekolah selepas 2 bulan bercuti.. tau apa yang berlaku hari ni?? Pada mulanya aku ni frust menonggenglah n anggap ni Worse dayla sebab berjauhan dari kelas Ilham, pastu Nizar lak buli kami semua suruh menyapu kelas.. dah lah aku tak suka sangat bab2 memyapu ni.Tapi Nabila membawa khabar yang mengembirakan.nak tau apa? Next week kami akan pindah ke stor buku teks.. yes.. and lagi satu bersebelahan dengan kelas dorang Ilham. Walaupun hutan belantara sekali pun.. asal berada berhampiran dengan ilham, aku tak kisah.. aku lagi suka.. hehe okeylah aku nak masuk tidur dlu.. hari ni seronok sangat, harap esok pun begitu juga...

11.00pm
Erika menutup Diarynya kemudian beredar menuju ke katilnya.. ‘emm..harap2 mimpi yang indah..’ kemudian Erika terus menuju ke fantasi mimpi yang begitu indah sehingga melenakan tidur malamnya.

Sekolah_Cinta 20

“Okay murid2…sampai sini je pelajaran kita hari ni. Dan Cikgu harap kamu boleh baca serba sedikit mengenai bab 3.. besok kita bincang..” Cikgu Rozita berkata sambil tersenyum manis.

“Terima kasih cikgu!” Hairi mengetuai mereka semua. Tengah sibuk mengemas buku, Riz lalu di hadapannya dan meninggalkan nota kecil. Nieylla tersenyum.

8,10tion!
Perkara:Dating
Jam: 2.30 ( tidak boleh lewat..)
Tempat: Mc Donald
Riz…

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Tengah seronok bersiap kedengaran telefon bimbitnya berbunyi. Nieylla mengerut dahi..

Hati2 dengan Riz..
KeN.

Nieylla tersenyum.. sekurang2nya Ken bersikap jujur dengannya.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jam di pergelangan tangannya di lihat berkali2.. tidak cukup dengan itu.., jam di handphonenya juga di lihatnya… ‘Janji jam 2.30, skang ni dah pukul 3.00.. mana pergi mamat ni..’ bebel Nieylla di dalam hati.. tepat jam 4, baru kelihatan batang hidung Riz tetapi…’

“Riz!” Nieylla memanggil Riz yang tengah berkepit bersama Delorita dengan muka tak bersalah kerana membiarkannya menunggu selama beberapa jam sampai pekerja Mc Donald tu pun dah menghafal di mana letak hidungnya.

“Riz!” jeritnya sekali lagi.. kali ini dengan nada marah.. ‘ dah membahang da hati aku ni.. panas..’ Riz dan Delorita sambil tersenyum sinis berjalan ke arahnya.

“Oh… ada perempuan perasan pulak kat sini kan sayang..” Delorita membuka gelanggang debat..

“Yelah.. kesian dia tunggu Riz sampai berjam2.. “ RIz mempamerkan wajah tak bersalah.. ‘Dan meng ‘annoying’kan…benci!!’

“Kau apasal perempuan?!,, desperated sangat ke sampai tak malu nak menempel dengan boyfriend orang..” Kata Delorita dengan lantang.. Nieylla masih lagi mendiamkan diri.

“Ayang.. janganlah cakap kuat2.. malulah minah ni nanti.. tapi takpelah,, dia selalu buat ayang begitukan.. biarlah dia yang rasa sekarang..” Tambah Riz lagi..

“emm… sekarang dia sorang je.. takde kawan2 nak tolong dia.. sebab tu lah speechless..” Nieylla masih mendiamkan diri.

“ Nieylla.., buat pengetahuan kau.. aku langsung takde hati nak berdamai dengan kau.. sebab kau ni jenis perempuan yang bermuka2.. semua orang ingat kau baik sangatlah.. padahal bertukar2 lelaki.. dan aku tak terkejut kalau kau ni dah tak suci lagi..” Delorita tersenyum apabila Riz bercaya bulat2 fitnahnya itu. Tiba2 Riz bermandikan Air sirap..

“Aku tahu yang kau nak kenakan aku.. tapi aku berbaik hati bagi kau peluang terakhir hari ni.. tapi kau masih percaya dengan cakap Rita so, aku tak boleh buat apa2 lagi.. Kau cakaplah apa yang kau mau cakapkan.. yang penting aku kenal diri aku.. Dan Rita, hidup ni ibarat roda.. kejap kita di atas, dan kejap kita dibawah.. jangan terlalu yakin yang kau terus berada di atas.. sampai masa kau tetap kembali ke bawah..” Dengan tenang Nieylla meninggalkan mereka berdua yang terpinga2..

Nieylla berhenti di taman permainan untuk menenangkan hatinya yang sedang bergelora. ‘ aku tahu… aku tau.. korang nak cakap aku bodohkan… ya asalnya memang aku benci sangat dengan Riz.. tapi hati perempuan mudah cairkan.. aku tak sangka dia malukan aku sampai begitu sekali.. di Mc Donald pulak tu.. takkan ku jejak lagi kaki ku ke Mc Donald itu.. malu beb.. huhuhu.. restoran kegemaran aku.. mulai hari terpaksalah aku tukar tempat lepak.. aku benci Riz.. jangan harap aku nak bagi dia peluang lagi.. aku cincang2 hati dia seperti dia hancur2kan hati aku yang cute ni..Aku akan melakukan serangan balas! Hehehehe’ ( evil laugh)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Okay murid2..hari ni kita ada murid baru.. so cikgu harap kamu semua sila bagi kerja sama pada dia ya..” Cikgu Rose masuk bersama seorang budak lelaki.. “Okay Eyrique,, kamu boleh perkenalkan diri..” Cikgu Rose mengalihkan pandangan kepada budak yang tersenyum manis itu..

“Emm nama saya Eyrique Ikmal,, saya baru berpindah dari London sebab Ayah saya sudah di tukarkan ke sini..Jadi saya ada sikit kelemahan dalam mata pelajaran melayu.. harap korang boleh tolong saya..Dan korang semua boleh panggil saya Ery” Nieylla sudah tersenyum lebar apabila Ery memang ka arahnya sambil tersenyum.. ‘aduh! Hensemnya Ery ni… Aku dah terbayang rupa future children aku.. mesti cute2.. dengan lesung pipit dia yang dalam lagi tu.. waduh! Jatuh hati aku yang sudah aku balut dengan plaster kelmarin. ‘

“Okay Ery.. kamu boleh duduk di sebelah Im.. dan kita boleh teruskan pembelajaran kita..” Ery berjalan ke tempat yang di tunjukkan Cikgu Rose.. sempat lagi dia mengenyit mata dengan Nieylla.. ‘Aduh! Tergodanya aku.. berdegup kencang jantungku ini.. boleh kena heart attack tau..’ Riz menjeruk rasa bila melihat senyuman lebar Nieylla yang hampir sampai ke telinga.

Tuesday, May 19, 2009

sekolah_cinta 19

“Huhu.. Nathalie.. kau tengok muka aku lepas camping ari tu.. berbelang2..” Lulu mengadu sambil membelek2 mukanya di cermin seperti tidak puas hati..

“Ha. Ha. Ha.” Kedengaran ketawa sinis yang dibuat2 dari belakangnya. Lulu mencebik. “Yalah sayang.., berbelang2 macam kuda belang.. takpe.., apa kata sayang tempel bedak nyonya tu kat muka tebal2.. baru tak nampak berbelang..hahaha..” Ek senang hati mengenakan Lulu..

“Lucunya encik Ek.. siapa sayang kau?!..” terus menghempukkan buku ke kepala Ek.

“Aduh… suka betul hempuk buku kat kepala aku.. kang aku jadi bodoh kau juga yang susah.. terpaksa tanggung keluarga kita..heheh” Sambil menggosok2 kepalanya.

“You better leave now or I gonna kill you.. or I eat you bulat2!!!” Lulu hampir menjadi incredible hulk..

“Okay2.. belek lah muka kau tu puas2 kat cermin.. bye darling..” Sempat lagi Ek mengusik Lulu dengan menghadiahkan flying kiss..

“Apa darling2!!”

“Uik? Garangnya..” Ek cepat2 berlaku bila melihat Lulu sudah siap sedia membaling 2 buah buku tebal.

“Wei Nieylla, apasal kau senyum2 ni? Dah buang tabiat ke apa” Nathalie melihat Nieylla di sebelahnya.

“Nathalie…” Nieylla melihat2 di sekeliling kelas.. ‘okay.. line clear..’ “ Kau tak nampak ke senyuman aku ni senyuman yang penuh muslihat..hehehe” Sambil mengosok2 ke2 belah tapak tangannya dan senyuman ala-ala evil.

“ pelik budak ni.. entah2 kena sampuk oleh hantu hari tu kot..” Syirah menyampuk.. Nathalie tersenyum. Setuju dengan Syirah.

“Ada lah.. korang just wait and see je ya.. “ Kemudian Nieylla berjalan keluar dari kelas itu.

“Kena sampuk lah tu kot..” Amy pula menyampuk.. Nathalie dan Syirah berpandangan sambil kemudian tergelak..(entah apa yang lucu)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“ Wei.. apasal Nieylla senyum memanjang je dari tadi ya?? Macam pelik sangat..” Hanya mereka ber4 sahaja yang turun ke kantin kerana Nieylla tidak mahu join sekali.. diet katanya,

“Dia dah declare dengan Riz kot?” Lulu cuba meneka..

“Declare? Siapa? Riz dengan Nieylla ke?” Tiba2 Ken menyampuk perbualan gadis2 itu.

“His! Ken ni.. lain kali nak menyampuk bagi salam-lah dulu.. kitorang teka je tu.. sebab kena marah oleh Cikgu Rose pun dia senyum je.. lepas tu kena denda naik atas kerusi pun dia senyum je.. boleh kata sepanjang hari di sekolah ni dia senyum je..” Nathalie menerangkan.

“And kalau ikut yang tak logiknya.. buku pun boleh hairan tengok senyuman Nieylla tu.. tengok Riz pun takde dengan korang..” Lulu menyambung.. sememangnya kumpulan Jejaka itu pun tidak cukup forum..

“ Macam tak percayalah dorang couple.. betul ke tu?” Im mengambil tempat duduk.Soalan ditujukan buat Dani..

“Entah.. tak tahu.. tapi senyuman dia tu memang dari semalam lagi.. senyum sampai terlanggar meja pun masih kekal senyuman dia tu.. kena sampuk kot..” selamba Dani mengambil minuman Amy..

“Tapi aku rasa macam tak sesuai lah Riz dengan Nieylla.. kau tak nasihat adik kau tu Dani?” Ken masih cuba menyembunyikan rancangan Riz itu..

“belum lagi.. tunggulah dulu dah betul2 dorang nak couple barulah aku nasihat.. hehe..” Dani tersengih.. sebenarnya memang dia risau dengan adiknya.. tetapi apa boleh di buat.. yang lelaki tu kawan, yang perempuan pulak adiknya. ‘kang dua2 kecil hati dengan aku.. Hati aku dah bagi kat Amy.. macam mana nak derma hati kat dorang berdua lagi..hehehe’..Tidak lama selepas itu kedengaran bunyi handphone Im.

“Wei! Siapa suruh kau bawak Hanadphone?” Ek terus bertanya Im.

“Lecehlah kau ni.. “ sempat lagi Im menjawab sebelum menjawab panggilan itu.

“Leceh tak leceh.. demerit tetap demerit..” Ek menjawab..

“Apa2 je lah..” Im pergi jauh sikit dari rakan2nya agar perbualannya tidak didengari mereka.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Assalammualaikum..” Suara dihujung talian memberi salam. Im terdiam seketika.. ‘macam pernah dengar suara ni..’

“Waalaikumsalam.. boleh saya tahu.. siapa ni?” Im cuba mengorek memorinya..’macam kenal lah..’

“Aik? Kerek ko ye.. kawan lama pun boleh lupa..” Suara di hujung talian masih mahu berteka teki.

“Macam kenal suara ni.. tapi ingat2 lupa lah..” Im berterus terang..

“Haiyo Bro.. macam mana boleh lupa.. kawan lama.. ni Eyrique Ikmal la.. yang handsome lagi tampan tu..” Im tertawa mendengar Eyrique memuji diri..

“Oo.. kau Ery... masih tak berubah.. seHandsome2 kau.. handsome lagi aku tau..hahaha” Im tidak mahu mengalah..

“Amboi.. tak nak mengalah nampak..” tawa mereka bergabung.. lama tidak bergurau senda..

“Mana menghilang? Tak dengar2 cerita.. sampai ada mak cik tu frust menonggeng tau..” Im teringat topic yang dia bincangkan bersama teman2nya tadi.. ‘patutlah.’

“Takdenya menghilang.. wei..aku dah pindah balik kat sini. Hari sabtu tu aku sampai sini. Senang2 kita jumpalah..” Ery bersuara ceria..

“Ha.ha.ha macam aku tak tahu kau tu.. nak jumpa aku ke atau mak cik tu…” Im sengaja meng’psyco’ teman lamanya itu.

“aik? Dah tahu tanya lagi wei.. bila2 kita jumpa, kita cerita panjang lebar lagi.. aku nak berkemas ni..”

“Okay bro.. Jumpa kat sini..”

“eh? Mana tau ni?” Ery sengaja bertanya.

“Ala.. macam tak tahu kepala otak kau tu.. bukan nak jumpa aku pun… okaylah.. bye.. “

“Haha.. tau takpe.. okay.. kirim salam kat mak cik tu.. walaupun dia dah tua.. dia tetap di hati ku..” Ery sengaja bernada romantic.

“Poyo..” Sempat lagi Im berkata sebelum menamatkan panggilan telefon itu. Kemudian dia kembali kepada rakan2nya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Nah ni demerit kau..” Ek memberi surat seperti resit.. Im menyambutnya dengan muka masam.

“Pe lah kau ni Ek.., dengan aku pun nak berkira.. kita dah lama berkawan.. pernah makan sepinggan.. tidur sebantal..” Menonong je Im berkata.

“Wei.. bila masa aku makan sepinggan sama sebantal dengan kau.. karang tak pasal2 kena cop cute gay tau..kan Lulu..” Ek menyengit mata dengan Lulu.. kemudian dihadiahkan jeliran lidah.

“Siapa call kau Im..?” Dani berbalik kepada panggilan tadi..

“Aku rasa bukan sebab Riz..” tanpa menjawab soalan Dani terus saja Im meluahkan isi hatinya. Semua mereka dia sana mengerut dahi.. tak faham dengan bicara Im..

Monday, May 18, 2009

sekolah_cinta 18

“Apa Cikgu?!” Kedengaran suara Delorita kuat bertanya. Pelajar yang lain terpaksa menyokong Delorita buat masa ini termasuk Nyiella, Syirah, Nathalie, Amy dan Lulu.

“Ya cikgu? Cuba cikgu ulang semula.., Saya rasa saya tersalah input fakta..” Dengan nada yang sedikit sinis Nieylla berkata.

“Malam ni kita buat kembara malam.. dan kamu hanya akan di bekalkan dengan lampu suluh dan bergerak kat dalam kumpulan..” Cikgu Trisya menerangkan semua pada pelajarnya.

“Tapi cikgu.. kat bukit tu kan ada kuburan lama…” Lulu seperti berat hati.

“ Ada cikgu Rahmat, Cikgu Rozita, madam Alisa ,Ustaz Salleh yang stay kat sana..janganlah takut.” Cikgu Trisya menyakinkan anak muridnya. “Tapi…” Dia menyambung lagi..

“Tapi apa?” Hairi tidak sabar.

“Cikgu2 ni akan menggangu kamu dalam gelap.. menguji tahap keberaniaan kamu.. so kamu tak payah nak menjerit bagitahu yang kamu kena kacau oleh hantu lak..” Cikgu Trisya berseloroh.Lulu mengangkat tangan. “Ya Lulu, ada soalan?”

“Cikgu saya dengan 100% yakin nak bagitahu semua orang yang saya memang takde tahap keberanian. So, tak payahlah susah2 nak uji tahap keberanian saya ni.. “ Dengan muka selamba Lulu berkata

“Amboi! Awal2 lagi dah mengalah ni.. jangan risaulah.., tempat ini okay.. jangan terlalu ikut perasaan takut kamu tu..” Ustaz Salleh Menenangkan pelajarnya.

“Okay semua.. no more comment.. malam nanti pukul lapan lepas makan kamu semua berkumpul di sini ya..” Madam Alisa menyampuk setelah lama mendengar comment dari pelajarnya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Langkah Nieylla terhenti apabila terdengar perbualan Riz dan Ken.. ‘Pasang telinga jap..hehehe’

“Kau betul2 ke suka kat Nieylla tu.. aku harap betullah..” Ken bertanya.. Riz tertawa mendengar pertanyaan Ken.

“Kau rasa?” Tanya Riz kembali sambil mengangkat2 keningnya..

“Muka kau ni macam tak boleh percaya.. kau jangan mainkan Nieylla,. Kalau setakat gaduh2 kamu macam selalu tu.. tak kan nak berdendam sampai nak kenakan dia kot..” Ken meneguk air minumannya..

“Ala, sekali-sekala.. dia selalu kenakan Rita..” Ken menepuk dahinya ..

“Kau masih dengan Rita?! Jadi semua ni…” Riz memotong ayat Ken..

“Lakonan semata2.. aku tak perlu sesiapa untuk bagitahu aku siapa Rita.. aku
kenal dia.. Nieylla tu yang bertopeng2..” Kata Riz agak sinis.

“Riz.. takkan kau kata Nieylla tu yang jahat.. Nieylla tu adik Dani.. kau ni terlampau taksub percayakan Rita tu..” Ken cuba menasihati Riz..

“Aku tetap dengan keputusan aku.. aku harap kau boleh tutup mulut..” Riz terus berlalu meninggalkan Ken tanpa perasan yang Nieylla turut mendengar. ‘aku ingat kau dah nampak kebenaran Riz.. tapi kalau kau tetap mahu bermusuh.. okay.. kita tengok siapa yang menipu siapa..’ Nieylla tersenyum sinis (dalam sedih..)..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Malam itu.. pelajar dilepaskan berjalan mengikut kumpulan dengan hanya berbekalkan satu lampu suluh..

“Wei.. Nieylla perlahanlah sikit.. dah lah gelap ni..” Nathalie menarik baju Nieylla..Lulu pula menarik baju Nathalie.. Syirah dan Amy berpegang tangan. Semuanya ketakutan bila mengenangkan mereka terpaksa lalu di kawasan kuburan lama..

“Amy.. kau dengar tak bunyi tu..” Tanya Syirah dengan suara yang bergegar..

“Dengar.. Kau terhidu tak bau wangi tu..” Tanya Amy dengan perlahan..

“Wei korang berdua ni nak kena sampuk ke.. mana boleh tegur2 benda2 tu.. diam2 je la..” Lulu menekankan suaranya.. tetapi masih berbisik seperti Amy..

“Oo..” Amy dan Syirah menjawap serentak.. tidak beberapa lama selepas itu..

“Warhhh!” Nieylla menjerit.. Mendengar jeritan Nieylla.. mereka ber4 yang tidak tahu apa yang terjadi join menjerit sama..

“apasal korang menjerit?” Tanya Nieylla pelik..

“Lah.. dah kau menjerit.. kitorang pun menjerit samalah..” Lulu mewakili yang lain.

“Huhu.. korang ber5 ni memang panakutlah..” Kedengaran suara Cikgu Rozita di sebalik semak..

“Habis tu Cikgu.. yang cikgu pegang kaki saya.. saya ingat hantu gatal tadi.. saya menjeritlah..” Nieylla membela diri..

“Dahlah.. memang sah2 lima2 penakut.. pergi cepat teruskan perjalanan.. tapi kalau nampak apa2.. jangan lupa sampaikan salam cikgu..hehe” Cikgu Rozita sengaja menakutkan pelajarnya.

“Ei..Cikgu ni..” Kedengaran keluhan mereka berlima.. tetapi mereka tetap teruskan perjalanan… Delorita dan kumpulannya berada di hadapan ..

“Rita.. cepatlah sikit..” Lina mengesa Delorita.

“Kejaplah.. dahlah jalan gelap ni.. Nina.. cuba kau tengok tanda arah tu?..” Delorita menyuluh ke arah tanda arah itu..

“Jalan ikut kiri lah..jom..” Nina menarik Atikah di belakangnya. Cikgu Rahmat yang bersembunyi di belakang semak kehairanan.. ‘kenapa tanda arah tu berubah.. sepatutnya pegi kanan?’

“Rita.. kamu nak bawak kumpulan kamu pergi mana tu?” Dengan cepat Cikgu Rahmat menghalang kumpulan Delorita..

“Kan tanda arah ni kata ikut kiri cikgu..” Lina menunjuk tanda arah itu..

“Kamu ikut kanan.. jalan kiri tu nak pergi gaung..mungkin kumpulan yang awal tadi pandai2 ubah...” Cikgu Rahmat sengaja berkata begitu.. Padahal, kumpulan Delorita lah kumpulan pertama yang melalui jalan itu..

“Oo..” Serentak mereka menjawap walaupun ada rasa takut di hati mereka. Cikgu Rahmat dan Ustaz Salleh hanya berpandangan sesame sendiri.. Kumpulan Riz dan lain2 berjalan dengan tenang..

“Tak adventure lah begitu.. kita dah lalui jalan ni pagi tadi..” Ek berada di depan memulakan topic bicara..

“Yalah.. tak menakutkan langsung..” Kata Dani seperti kebosanan..

“wei.. kita buat kerja macam dulu..?” Ken memberi Idea.. Riz sudah tersenyum nakal.. Im sudah tersenyum ala-ala evil.. Ek blur.,.

“Kerja tengah2 hutan?” belum sempat persoalan Ek di jawab.. kedengaran suara Nieylla dan lain2..Dani terus menarik Ek yang blur bersembunyi di ikuti dengan yang lain2..

“Nieylla.. kau dengar tak suara2 orang bercakap tadi?” Nathalie berbisik perlahan..Tetapi masih boleh di dengari oleh ‘Nates2’ empat orang itu..(Ek tak termasuk..)

“Aku dengarlah.. apa tu?” Lulu menyampuk..

“Wei Lulu.. tak boleh tegur2 lah.. “ dengan muka innocent Amy mengingatkan Lulu..

“Kau sindir aku ke ni?” Tanya Lulu..Amy tersengih dalam kegelapan.

“Tau takpe..” Nieylla tolong jawabkan untuk Amy.. Riz melemparkan sapu tangannya yang berwarna putih di hadapan gadis2 itu..

“hah! Apa tu?” Syirah pucat..

“Kain putih..” Jawab Nathalie yang sedikit loading..

“Boleh berikan satu daripada ahli kamu..” Ken mengaraukan suaranya yang sememangnya garau..

“Wei korang.. janganlah main2..” Nieylla bersuara denga suara yang bergetar2..

“Mana ada kitorang main.. Suara kami tak garaulah..” Lulu menjawab mewakili teman2nya..

“Eh.. apasal suara tu garau sangat ya..” Lulu bertanya dengan Blur..

“Kain putih.. Suara Garau…” Nathalie berfikir seketika..

“Hantu!!!” serentak mereka ber5 menjerit kemudian lintang pukang berlari.. Ken dan lain2 keluar dari tempat persembunyian sambil ketawa terbahak2..

“Wei.. tak baik korang buat begitu… tapi lucu gak..” Ek turut ketawa.. tengah seronok mereka tertawa.. tiba2 mereka terhibu bau yang sungguh wangi..

“Aslamalaikum..” Lembaga berwarna hitam berada di hadapan mereka memberi salam.. tetapi bukan dengan sebutan yang betul...menyedari sebutan salam itu tidak dapat di sebut betul oleh lembaga itu.. kelima2 jejaka tidak tampan itu..(Sebab dorang mainkan budak ppuan..tu yang tak tampan tu..) berpandangan sesama sendiri.. kemudian berlari lintang pukang…

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Sunday, May 17, 2009

aku di hatinya?? part 2

 

“Mak Syilla call aku semalam.. dia kata Syilla balik hari ni.. Flight dia pukul 10.” Maria menghindangkan kopi untuk tetamunya. Nazrul menunjuk muka selamba...
“Oo..” Maria merenung Nazrul.
“Oo je? Macam tak excited langsung..?” Azrul menyampuk perbualan Nazrul dengan isterinya.
“nak tunjuk ke happy-an yang macam mana lagi…” Nazrul menjawab selamba..
“kau dah tak sayang dia lagi?..” Maria bertanya
“dulu aku sayang dia sebab aku ingat dia Ana aku..” Maria mengeluh mendengar jawapan Nazrul.
“Macam mana cerita tentang cinta hati kau tu?” Azrul menukar topic.. dia tahu Nazrul tidak mengemari topic yang mereka bicara kan semalam.
“Hujung bulan ni kami cadang nak ikat tali pertunangan..” Maria Cuma berdiam diri. Kesiankan Marsyilla yang selalu merisik khabar Nazrul dalam diam.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
‘Huh.. sejak aku jejak kembali tanah Malaysia ni.. sampai habis kenduri doa selamat.. tak nampak pun batang hidung dia.. apa khabar abang sekarang ya.. abang tak rindu dengan Syilla ya.. sampai tak jenguk Syilla langsung.. ke abang marah Syilla sebab hal dulu…’ Marsyilla bermonolong sendirian.. Sambil melihat bintang2 yang mewarnai langit malam itu. Sudah berapa tahun dia merantau untuk menyambung pelajaran. Kini dia kembali untuk menabur bakti di tanah air sendiri. Marsyilla mengeluh panjang…
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Ops! Sorry cik..” Marsyilla cemas apabila terlanggar dengan seorang gadis. Gadis itu nampak marah..
“Takde mata ke? Lain kali jalan tu tengok2 lah orang!” Kasar sekali percakapan gadis itu. Belum sempat Marsyilla membalas., seorang lelaki berjalan ke arah mereka.
“Honey.. kenapa ni?” Dengan ala-ala gatal lelaki itu bertanya.
“Ni,., perempuan ni.. jalan tak tengok orang.. tengok baju honey dah kotor..” Gadis itu mengadu.Marsyilla menunduk..
“Cik.. lain kali tengoklah jalan betul2!” Marsyilla seperti mengenali suara it uterus mengangkat muka.
“Abang?”
“Abang?! Sayang kenal ke siapa dia ni?!” Tanya gadis itu dengan nada marah.
“Em.. taklah.. tak betul kot budak ni.. jomlah..” Lelaki itu menarik tangan kekasihnya meninggalkan Marsyilla yang agak kebingungan.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Indah.. dia dah tak sayang aku ke?” Marsyilla menahan tangis. Indah simpati melihat temannya itu.
“Kau masih sayang dia?” Indah memulangkan semula soalan kepada Marsyilla.
“Mestilah sayang.. kalau tak sayang dah lama aku bawak balik mat salleh yang handsome2 kat sana.. Daniel Radcliffe ke, brad pitt ke, Donald Trump ke.. bla3..” Marsyilla melalut sambil mengusap air matanya yang jatuh membasahi pipinya. Indah tersenyum.
“Kalau sayang… call la dia.. Tanya sendiri, dia sayang kau ke lagi tidak…” Indah memberi cadangan.
“His! Malu la aku kalau dia kata tidak.. “ Marsyilla membuang kotak tisu yang telah kosong di hadapannya kemudian membuka yang baru.. Indah menggeleng.. ‘hai.., untuk tauke tisu..’
“Tulah kau.. dulu dia sayangkan kau.. kau tinggalkan dia..”
“Dulu sebab dia masih kemaruk dengan cinta Arwah Ana.. aku manusia tau.. tau jugak rasa cemburu. Setiap bulan dia letak bunga kat rakit tu.. tapi aku tak pernah pun dia bagi bunga.. tak adil!” Gaya seperti budak kecil berebut permainan.
“Mana lebih senang.. ambil cinta Nazrul tu dari orang yang dah lama bersemadi atau rebut cinta Nazrul dari model terkenal Malaysia ni?” Indah bertanya dengan sedikit sinis. Marsyilla mencebik.
“Tak nak kawan kau.. bukan bagi sokongan.. huhu..” Indah tersenyum melihat perangai kebudak2an Marsyilla..
“Tak nak kawan sudah.. aku kawan dengan Nazrul.. leh gak minta tolong dia ambilkan autograph girlfriend baru dia tu untuk aku..” Indah tertawa apabila Marsyilla membaling bantal ke arahnya.. ‘tak puas hati lah tu’..
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
‘Dah takde jambangan bunga yang menghiasi rakit ni.. Abang dah betul2 sayang dengan model tak cukup kain tu!.. penipu.. cakap sayang sangat kat Ana.. tapi bila dapat model seksi terus lupa kat Ana.. dan kalau dia lupa kat Ana.. yang selama ni dia sayang.. apa lagi aku.. mungkin memang betul yang aku ni Cuma alat untuk melepaskan kerinduannya pada Ana Irsyna..’
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Syilla.. mak nak cakap sikit..” Dengan nada tegas tu,..
Ada apa Mak?” Marsyilla mengambil tempat duduk berhadapan dengan ibunya.
“Tadi waktu Syilla jalan ada orang datang nak merisik..dan memandangkan umur Syilla sekarang ni dah masuk 26 tahun.. mak rasa baiklah Syilla terima.. senang hati mak nanti ada orang jagakan Syilla..”
“Mak.. Syilla baru je habis belajar.. kerja pun belum lagi dapat.. janganlah rushing sangat mak.. Syilla baru 26 tahun mak.. nak juga Syilla berkerja dulu.. dah stabil kerjaya barulah fakir pasal kawin..” Perlahan Marsyilla menjawap.
“Kalau di kampung Syilla,.., umur 26 tu dah beranak dua tau.. Syilla jangan nak membantah! Mak dah bincang dengan bakal mentua Syilla.. hujung bulan ni korang bertunang.. lepas tu nikah..” dengan tegas Mak Syilla membuat keputusan.
“Tapi mak.. Syilla tak kenal pun lagi dengan siapa Syilla bertunang..” Marsyilla cuba membantah.
Ala.. dah kawin nanti kenal juga.. keputusan mak muktamat.. tak boleh ubah2 lagi..” Marsyilla hanya menahan rasa.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Marsyilla nekad mendail no.hp Nazrul yang di minta dari Prof Maria.. berharap jejaka itu akan menolongnya.
“Hello…” Rindu sungguh Marsyilla mendengar suara itu.
“Abang.. Syilla ni..” SAyu suaranya berkata.
“Maaf.. Syilla yang mana?” suara Nazrul seperti betul2 tidak mengingati siapa oyang menelefonnya itu.
“Marsyilla….” Kecewa mendengar jawapan Nazrul..
“Oo.. ada apa?” selamba.
“Mak nak kawinkan Syilla dengan orang yang Syilla tak kenal.. Syilla taknak..” Marsyilla mengadu dengan jejaka itu..
“Habis tu?” Sekali lagi Nazrul berkata tanpa perasaan.
“Abang..kenapa abang ni?! Abang tak sayang Syilla lagi ke?”
“Sayang saya dah lama hilang untuk awak.. sejak awak tinggalkan saya lagi..”
“Besar sangat ke salah Syilla bang.. Syilla Cuma nak beri ruang untuk kita berdua… Syilla tak bermaksud nak tinggalkan abang untuk selamanya..”
“Sorry…saya takde masa untuk ini.. banyak kerja lagi yang saya kena buat.. bye..” Nazrul terus menamatkan panggilan telefon itu.. sekali lagi Marsyilla kehilangan punca.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
“Wei.. senyumlah sikit.. kang bakal mentua kau nampak bakal menantu dia muka macam asam kecut.. terus cancel pertunangan ni..” Indah cuba menceriakan hati temannya itu..
“Biarlah.. lagi bagus.. lepas tu aku lari balik pergi Amerika.. boleh mengurat Bush.. “ Marsyilla mula merapu.
“Ok gak idea kau tu.. alang2 boleh cari second lady..” Marsyilla mencubit tangan temannya itu.
“aku tengah berkabung ni.. baik kau diam..” Tetapi Indah masih tertawa mendengar arahan Marsyilla.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Lip lap2 lampu camera merakam detik Marsyilla di ‘booking’..”Mak cik ni wakil je.. Maksu kepada tunang kamu..panggil je maksu Pia. Bakal mentua kamu demam.. excited sangat uruskan majlis pertunangan kamu berdua sampai demam2..” Dengan ramah wanita itu menjelaskan kepada Marsyilla. Dan Marsyilla mempamerkan senyuman manis yang agak sedikit palsu..
“Hah.. ni ada tunang kamu bagi surat..” Maksu Pia menyerahkan sepucuk surat berwarna pink. Marsyilla mengambilnya.
“Terima Kasih..” Dengan lembut Marsyilla menjawab.. ‘selamat tinggal bang..’
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Dear sayang..,
Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mahu mencuba. Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup. Jangan sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya. Cinta datang kepada orang yang masih mempunyai harapan walaupun mereka telah dikecewakan. Kepada mereka yang masih percaya, walaupun mereka
telah dikhianati. Kepada mereka yang masih ingin mencintai, walaupun mereka telah disakiti sebelumnya dan kepada mereka yang mempunyai keberanian dan keyakinan untuk membangunkan kembali kepercayaan.
’ PUISI PEDANG DIER.
Sayang pernah bagi puisi ni dengan abangkan..
Abang nak ucapkan terima ksaih kerana sudi menyarungkan cincin di jari manis sayang. Dan terima kasih kerana menyedarkan abang dari mimpi yang panjang.. I LoVe You
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
"Wei Nazrul.. jangan lupa hutang kau tu.. penat aku berlakon tau.. " Kedengaran suara nyaring Erina di hujung talian.

"Yalah2.. dengan cousin sendiri pun nak berkira lah kau ni.. lakonan bukan mantap sangat pun.." Nazrul mencebik..

"Mantap tak mantap.. tapi janji tetap janji.."Erina tertawa.

"Yelah2.." Nazrul tersenyum.. kedengaran lagu seputih hati nyanyian agnes monica di radio..

seputih hati ini
semurni cinta ini
mekar mewangi kasih

kuharapkan balasmu
ulur tangan peluk diriku
oh kekasih dekaplah aku

perasaan cintaku ini
tak bisa kubendung lagi
dimanakah waktu kan berkata menyetujui cinta ini

merpati putih saksi kita
dalam malam kita berjanji
apa
yang kan menghalangi
tetap cinta ini kan terjalin
seputih hati ini....
semurni cinta ini...
-the end-

Friday, May 15, 2009

Aku Di Hatinya....

Entah kenapa air matanya tiba2 mengalir setelah melihat sungai itu. Seperti ada kenangan yang mengusik di jiwanya. Marsylla mengusap air matanya yang mengalir laju.


“Kenapa kau menangis Sylla?..” Indah bertanya Marsylla.. Mereka sekelas mengadakan jamuan dan merehatkan minda selepas daripada peperiksaan yang sudah berlalu. Dan destinasi pilihan mereka ialah sungai yang cantik dan tenang itu.


“Entahlah.., tiba2 aku rasa sedih bila tengok rakit tu.. nampak usang dah..” Marsylla menunjuk ke arah rakit itu.


“Tapi aku rasa takut lak.. macam seram lak aku tengok rakit tu..” Mereka masih tidak menghampiri rakit itu.


“Taklah seram sangat. Cuba tengok betul2 rakit tu.. ada jambangan bunga yang cantik di atas dia..” Prof Maria yang sedari tadi mendengar perbualan pelajarnya menyampuk. Rakit itulah yang dinaiki oleh temannya kali terakhir pada beberapa tahun lalu.


“Yalah.. siapa yang letak bunga kat situ?” Marsylla berjalan mendekati rakit yang tersadai itu di ikuti oleh Prof Maria dan Indah.


Ada cerita tau mengenai rakit ini..” Prof Maria membelek2 jambangan bunga itu. Kemudian dia mengeluh. Temannya masih belum melupai kesedihan lalu.


“Apa dia Prof?” Indah tidak sabar mendengar cerita yang akan disampaikan oleh Prof Maria.


“ Dulu.. masa saya masih belajar di kolej macam kamu.. ada sepasang kekasih tau.. dorang selalu berakit pada setiap hujung minggu. Rakit ni pun dorang berdua yang bua. Tengoklah.. walau dah berapa tahun berlalu. Rakit ni masih kukuh. Tapi kerana rakit ni juga perempuan tu terjatuh dari rakit ni kemudian lemas di sungai ni. Sebab itu setiap tahun.., kekasih dia akan letakkan bunga kegemaran perempuan tu di atas rakit ini. Sebab mereka selalu menghabiskan masa bersama di atas rakit ni. Dan setiap bulan, kekasih dia akan tukarkan bunga ini dengan jambangan lili putih.. bermaksud cinta pertama.” Prof Maria menahan sebak.


“Jambangan ni masih baru lagi.. mesti kekasih dia tu baru letak bunga ini.” Indah melihat2 bunga itu.


“Kasihankan.. mesti dia masih tidak boleh terima kenyataan..” Marsylla berkata dengan perlahan. ‘siapa agaknya pencinta yang setia ni..’


“Prof.. marilah rasmi makanan ni..” Kedengaran suara Suhaimi dari tempat mereka semua berkumpul tadi.


“Jomlah.. perut dah lapar dah ni..”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Abang Naz.. “ Marsylla memanggil jejaka yang sedang berkhayal itu perlahan. Nazrul memandang Marsylla sambil tersenyum.

“Sylla.. penat abang tunggu kat luar ni tau.. Lambatnya habis kelas” Nazrul memuncung kononnya merajuk. Padahal dia tidak kisah menunggu gadis itu.

“Sorry bang.., Prof Maria bersyarah panjang sangat.” Marsylla mengadu..

“Alah.. ciannya dia.., da makan ke belum ni?” Nazrul membuka pintu kereta untuk Marsylla. Marsylla tersenyum. Senang dengan perlakuan jejaka itu. Pada mulanya Marsylla menganggap Nazrul seorang yang pelik kerana menunjukkan ekspresi yang cukup pelik apabila mereka bertembung secara tidak sengaja di kolej itu. Tetapi pertemuan kedua, jejaka itu bertukar kepada seorang yang romantis.

“Belum.. Lapar ni.. “ Kini perhubungan mereka lebih dari seorang rakan. Malah hubungan itu hamper mencecah setahun. Ibu bapanya juga tidak mengomplen apa2.

“Okay.. kita makan kat restaurant Bayu.. kat sana sedap2 makanan dia.” Nazrul menghidupkan enjin kereta.

“Whateverlah bang.. tak dapat berfikir dah ni.. lapar sangat…hehehe” Sambil mengosok2 perutnya. Nazrul tersenyum..

“Makan je.. tengok pipi tu tembam da..” Nazrul sengaja mengusik kekasihnya itu.

“Takpe.. makin tembam harga hantaran pun mahal cket.. “ Nazrul masih tersenyum mendengar jawapan dari Marsylla. Seorang wanita yang kebetulan melalui garage kereta di kolej itu mengeluh..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Kau tak boleh buat Marsylla begitu Naz.. Kau tipu dia.. sedangkan kau masih setia dengan Ana..” Maria menghidapkan kopi untuk tetamunya itu. Azrul hanya membiarkan isterinya menasihati temannya itu. Sudah berpuluh kali dia cuba menasihati temannya itu. Tetapi usahanya ibarat mencurahkan air di daun keladi saja.

“Apa beza Marsylla dengan Ana..” Nazrul menjawab perlahan. Maria

Terduduk mendengar pertanyaan Nazrul itu.

“Jangan pentingkan diri Naz,, Kasihan Marsylla…” Sambil menggeleng kepala.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Kenapa abang masih tak tukar dompet abang ni?” Marsylla membelek2 dompet yang sudah uzur itu. Nazrul cepat2 mengambil dompet itu dari tangan Marsylla.

“Sylla boleh check kereta abang.., handphone abang.. tapi jangan sentuh dompet abang..” Dengan tegas Nazrul berkata.

“Sylla bukan nak ambil duit abang pun..” Sedikit tersentuh dengan ketegasan Nazrul.

“Whatever it is.. jangan sentuh dompet abang!” entah berapa besar silapnya. Nazrul terus kehilangan mood untuk berjalan dengannya. Berkali2 dia cuba meminta maaf tetapi Nazrul hanya membuat muka selamba. Dan yang lebih menyedihkan Nazrul terus menghantarnya pulang ke rumah tanpa sempat bersiar2.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Saya tak nak Nazrul terus begitu… Dah bertahun dah bang.. arwah tu pun mungkin tak tenang tengok Nazrul macam begitu.. “ Kedengaran sayup2 suara Prof Maria dari biliknya. Marsylla tidak mahu mendengar lebih dari itu.. dia takut untuk mengetahui sebarang kebenaran.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Sylla, mak bawa makan di rumah tengah hari ni.. nanti abang ambil ya lepas habis kelas..” Kedengaran suara ceria Nazrul dari hujung talian.

“okay.. Syilla tunggu abang..” mendengar suara ceria Nazrul, Marsylla tidak mahu memanjangkan hal yang lalu. Dia begitu takut kehilangan Nazrul.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Syilla..masuklah.. untie dah siap masak dah..” Puan Masrina menyambut kedatangan mereka berdua dengan senang hati. Marsylla senang dengan layanan Puan Masrina sepanjang dia berada di rumah itu. Selesai sahaja makan tengah hari.. Marsylla dan Nazrul berborak2 selepas di tinggalkan Puan Masrina yang sibuk mengemas di dapur. Pada asalnya memang Marsylla ingin menolong wanita itu. Tapi di tegah oleh Puan Masrina.

“Abang nak solat kat atas kejap.. Sylla tak solat?”

“Tak boleh minggu ni..” Marsylla menjawab perlahan. Nazrul hanya tersenyum.Faham maksud kekasihnya itu. Nazrul meninggalkan Marsylla tanpa menyedari dompetnya masih di atas meja di ruang tamu itu. Marsylla terasa gatal tangan ingin mengetahui kandungan di dalam dompet itu.

Dia terkejut melihat gambarnya tersenyum mesra di dalam dompet itu. Tetapi gambar itu kelihatan sudah lama. Dan baju yang dipakainya di dalam gambar itu tidak pernah ada di dalam koleksinya. Marsyilla mengambil gambar itu kemudian tanpa pamitan dia terus pergi ke suatu tempat.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Prof… ceritakan lah perkara yang sebenar.. siapa perempuan dalam gambar ni? Kenapa dia serupa dengan saya..” Sambil menangis..

“Ingat tak cerita yang saya ceritakan kepada kamu semasa di sungai tu?” Marsylla mengangguk.. “Kekasih perempuan tu ialah Nazrul.. dan perempuan yang lemas ialah Ana Irsyna.. perempuan dalam gambar ni.. sama rupa dengan awak Sylla..”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Ana! Pegang tangan Naz…” suara Nazrul sayup-sayup kedengaran kerana di tenggelami oleh bunyi arus yang deras. Ana Irsyna cuba hamper mengalah dengan arus deras yang mengenggelaminya itu. Tetapi melihat kesungguhan Nazrul membuat dia cuba bertahan.

“Naz.. Ana tak tahan lagi…” Sayu suara Ana Irsyna.. ombak yang bergelora itu ternyata terlalu kuat.. sukar untuk dia bertahan. Dia melepaskan pegangan tangan Nazrul..

“Ana.. jangan lepas!” Nazrul cuba menarik tangan itu. Walaupun dia tahu rakit yang dia naiki sekarang sudah tidak dapat bertahan lama melawan arus sungai yang tadinya tenang itu. Pegangan tangan mereka terlepas juga. Ana Irsyna terus dihanyutkan arus sungai itu. Nazrul cuba menyelamatkan Ana Irsyna dengan berenang di permukaan air sungai yang cukup deras itu. Tetapi tidak dapat menjumpai Ana Irsyna. Akhirnya dia naik ke tebing untuk menunggu bantuan. Semangatnya sudah hanyut bersama Ana Irsyna. Salahnya menuruti permintaan Ana Irsyna agar mereka menghabiskan masa dengan berakit di hujung minggu ini.Tidak berapa lama selepas itu orang kampung yang duduk berhampiran sungai itu datang membantu Nazrul.

“Naz.. macam mana? Dorang dah jumpa Ana..?” Maria yang baru sampai terus meluru ke arah Nazrul yang seperti kehilangan punca itu.

“Belum.. dorang dah bertukar orang mencari dia.. tapi masih tak jumpa..” Nazrul menahan tangis. Maria sudah mengalirkan air mata. Takut kehilangan kawan karibnya itu,. Kedengaran orang kampung menjerit yang mereka telah menjumpai Ana Irsyna. Mereka menjumpainya tidak jauh dari rakit itu. Maria menberi bantuan CPR kapada Ana Irsyna. Kali pertama bantuan diberi Ana Irsyna memberi reaksi. Tetapi kali kedua Ana Irsyna menghembuskan nafas panjang..

“Ana.. bangun ana.. jangan takutkan Naz..” Nazrul tidak dapat menahan sebaknya. Ana Irsyna sudah pergi meninggalkannya. Rakan2 mereka yang baru sampai ke sungai itu menahan sebak.

“Dahlah Nazrul.. memang dah ajal dia.. “ Azrul menenangkan rakannya itu.

“Dia dah pergi…” Maria mengusap-usap rambut temannya itu.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Sylla tak boleh tinggalkan abg.. abg sayangkan Sylla.” Nazrul menarik tangan Marsylla agar gadis itu tidak pergi dari sisinya.

“Tolonglah bang,.. Abg Cuma sayangkan wanita yang sama rupa dengan Sylla ni.. Abg tak pernah sayangkan Sylla..”

“Abg cuba Syilla.. abang akan cuba lupakan dia.. tapi Syilla tolong bagi abg peluang..”

“No.. Syilla tak nak menjadi Ana.. Syilla bukan Ana. Selama ni abg Cuma bayangkan yang Syilla ni Ana.. Syilla tak nak jadi orang lain!”

“Syilla bagi abg peluang.. “ Sayu suara Nazrul meminta. Tetapi pegangan tangannya terlepas apabila Marsyilla merentap tangannya.

“Syilla tak sanggup bang.. Syilla tak sanggup berkongsi kasih.. maafkan Syilla..” Marsyilla berlalu meninggalkan Nazrul dengan berat hati. Selagi dia ada di sisi Nazrul.. Nazrul takkan dapat menerima pemergian ana irsyna,,…..

to Be Continue….. p/s try, test cuba je ni..hehehe

Bila Kau dan Dia