Skip to main content

my XBF list book 8

Bab 8

Lalallalala… Opsss.. Lily cepat-cepat bersembunyi di sebalik tiang-tiang yang kebetulan berada berdekatan dengannya. Eh, Darius dengan tunang dialah… aduh! Kesiannya minah tu.. Tengok tu… Perempuan tu excited bercerita dia senyum sikit je.. macam tak ikhlas.. Tak romantic betul Darius ni.. Nampak macam tengok bercakap dengan client je.. serius bebenor.. Hisy! Kalau aku jadi gadis malang tu, dah lama aku cabut.. Eh! Kenapa pulak aku jadi macam penyiasat persendirian pulak dekat tepi tiang ni.. Lily memerhati sekeliling.. Takut pula ada yang memerhatikannya yang berperangai seperti girlfriend yang cemburu sebentar tadi. Lily terus berjalan ke kedai buku MPH.
Darius yang sedang mendengar cerita Hani terperasaan susuk seorang perempuan yang sangat dia kenali di luar restaurant tempat mereka menjamu selera. Sekali gus ayat-ayat yang keluar dari mulut Hani terblock di luar telinganya. Dia memerhati lama gadis itu. Ceh! Kat sini pun dia ada ke? Minah ni memang selalu menganggu-gugat pandangan mata aku la… silap hari bulan makin rosak mata aku. Tapi kadang-kadang kesian juga.. Hari-hari asyik jalan sorang-sorang je.. Memang tak laku sangat ke minah ni? Agaknya memang tak laku kot.. sebab mulut dia yang cukup rasa tu..bisik hati Darius.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Aik? Baca novel juga ke? Tak sangka..”
Lily yang ingin mencapai sebuah lagi buku novel dihadapannya menarik nafas panjang. Mamat ni memang pemusnah hari-hari bahagia akulah! Dia mengalihkan pandangan ke arah Darius yang sedang tersengih di sebelahnya.
“Oh.. Encik Darius rupanya..”
Dengan muka penuh Skema ni.. Lepas itu Lily terus mengangkat kaki menjauhi Darius. Namun Darius dengan muka tak bersalah mengikuti Lily dari belakang.
“Agaknya bilalah Encik Hazri nak dapat menantu ya? Sebab saya selalu nampak cik Lily ni berjalan sorang-sorang je.. kenapa? Tak laku ke?”
Mamat Psiko!
“Bukan tak laku.. Tapi saya tak nak lah bernasib malang macam tunang Encik Darius tu.. Dahlah dapat tunang yang sentiasa menyakitkan hati.. Tak romantic lagi tu.. hush! Minta simpang dapat lelaki sebegitu rupa, Encik Darius.”
Darius mengigit bibir geram. Aku pulak yang terkena. Lily sempat menjeling Darius sebelum berpindah ke bahagian lain. Kali ini dia mencari buku yang boleh meningkatkan pengetahuannya.
“High demand rupanya.. Patutlah sampai sekarang masih belum ada sebarang kad jemputan di meja saya dari Cik Lily..”
Balas balik. Masih lagi mengekori Lily di belakang. Jemu menunggu Hani berlama di dalam butik baju berdepan dengan kedai buku itu. Lebih baik dia mengacau anak gadis orang di depannya ini.
Langkah Lily terhenti bila melihat seorang makhluk tuhan yang berada beberapa meter di depannya. Pucat! Selama hari ini dia masih belum bersedia untuk bertentang mata dengan makhluk bernama lelaki itu. Dia mahu lari.. Tapi terlambat! Adie Sufian sudah menyedari kehadiran dirinya dan mula melangkah mendekati dirinya. OMG! Tanpa sebarang akal fikiran yang bernas Lily terus memeluk tangan Darius di sebelahnya.
“Lily…”
Darius bingung. Lily mula sesak nafas bila si dia menyapa.. Ya allah.. toonglah hati.. tolonglah cakap yang aku sudah benci dia.. aku sudah lupakan dia…
“Ya..”
Gugup. Darius terkejut dengan kegugupan gadis itu. Pandai pula gugup minah ni.. Ingatkan mulut dia tu memang takde lampu merah.. bercakap je tak berhenti..
“Tak sangka jumpa Lily kat sini..”
Lily memaut lengan Darius dengan kuat. Dia mahu lari dari sini!
“Ya… tak sangka jumpa ab..aa Awak dekat sini juga..”
Gagap! Huhuhu… Penemuan yang berharga hari ini.. Minah ni boleh jadi gagap juga.. Lily memandang Darius di sebelahnya yang masih membiarkan tangannya dipeluk oleh Lily. Darius saja harapannya ketika ini.. Dia mahu Darius membawanya keluar dari situasi ini.
“Siapa ni sayang?”
Darius memainkan peranan setelah menunggu lama untuk Lily mempergunakan dirinya. Dia sendiri yang menentukan wataknya siapa.. Boyfriend Lily lah.. Bukankah selalu terjadi di dalam wayang atau buku cerita.
“huh?” Blur.
“Saya Adie Sufian.. bekas tunang Lily..”
Hush! Bekas-bekas pun nak bagitahu ke?
“And you are?”
“Darius… Lily’s…”
“colleagues… I hate to see your face.. So I want to pretending that Darius is my lover.. But.. still.. I hate you..”
Tanpa kata Lily terus mengangkat kaki keluar dari kedai buku itu. Darius mengerut dahi.
“Dia… memang macam tu ke dari dulu?”
Tanya Darius selamba. Terlalu berterus terang minah ni.. Tak berlapis langsung. Adie Sufian tersenyum tawar.
“Tak..”
Dia dah berubah 360 Darjah!

Comments

MaY_LiN said…
amboi..

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …