Skip to main content

sekolah_cinta 10

Picnic 2...

“Tengah berdating dengan makanan di tepi pantai ke cousin ku..” Dani menegur sinis Im yang membuat muka seperti asam kecut itu..Dani duduk di sebelah Im.

“Banyaklah kau punya dating..” Im sebal..

“Whats wrong? Kecewa sebab ego kau yang tinggi tu ke?” Masih lagi Dani bernada sinis..Im merenung wajah Dani dengan muka blur..

“Meaning??”

“tak payahlah nak sembunyilah Im.. aku tahu kau tu ada hati dengan Syirah.. aku dah lama jadi cousin kau.. membesar pun sama2.. aku cukup kenal dengan perangai kau tu..”Dani meneguk coca-cola yang baru dibukanya..

“aku tak faham apa kau cakap..” Kata Im selamba.. Dani terus meluku kepala Im tanpa rasa bersalah.

“tak faham, tak faham.. ego kau ni lebih tinggi dari KLCC tau.. cuba kau terus terang dengan Syirah.. Jangan samapai ada orang lain kebas baru kau nak sedar.. time tu kau telan liur je lah…” Dani mula berceramah..

“His! Dani.. kau ni dah mula jadi macam auntie Maria dan ibu akulah..” Im bengang..

“Kalau tak nak abang Dani membebel.. baik kau temankan Syirah kat tepi pantai tu.. mesti romantik..” Nieylla yang datang entah dari mana2 tiba2 menyampuk..

“tak naklah aku.. biarlah dia sorang2 kat sana tu..pandailah dia jaga diri..” Im masih lagi dengan keras kepalanya.

“Susah nak cakap dengan orang macam Im ni Nieylla..” Dani berkata sinis..

“Biarlah dia abang… ada gak boy handsome kat sana leh temankan Syirah..” Selepas sahaja Nieylla menoktahkan ayatnya.. Im terus berdiri dan melangkah ke arah Syirah… Dani dan Nieylla tertawa dengan gelagat Im..ego!


“Oh..hi abang Im… cantikkan pantai ni.. bersih je kan..” Syirah terus membuka cerita selepas saja Im mendekatinya.

“emmm..” Hanya itu jawapan dari Im..Im kononnya concentrate melihat pantai yang tenang itu..

“Abang Im.. kita buat istana pasir nak? Dah lama tak buat istana pasir kan..” Syirah mencuba mendapatkan perhatian dari abangnya..

“Mana ada bahan2 nak bentuk istana..” Im berkata berlahan..

“ala..kita pinjam je budak2 kecik tu punya…” Syirah menunjuk ke arah budak kecik yang lagaknya seperti engineer yang mencuba membuat bangunan.. Im melihat ke arah budak itu..kemudian dia tersenyum..takde nilai estetika langsung..
“Jom Syirah kita tolong budak tu wat istana pasir..”Im menghulurkan tangannya Syirah terpaku memdengar suara mesra Im..kemudian dia tersenyum dan menyambut huluran tangan Im..


“Hah! Tu apasal dua2 pergi kacau budak kecik tu?” Dani yang melihat dari jauh pelik melihat Im dan Syirah mendekati budak kecik yang sedang mencuba membina istana pasir secantik mungkin..

“Biarla diorang abang..asal diorang bahagia..” Nieylla malas mahu mengambil kisah..Dia dengan enaknya menyumbat makanan ke mulutnya sambil berchatting di MSN melalui handphone.(Ceh.. ada unsur2 promote ni..belilah digi..hahaha) Dani hanya membiarkan adiknya hanyut dalam dunia chattingnya..

Syed_Riz : Wei.., kau kat mana?

Allysa_Nieylla: sibuk je kau! Suka hati akulah nak jalan pergi mana pun..

Syed_Riz: ewah! Kerek kau ye..

Allysa_Nieylla: suka hati aku lah.. kau tak payah nak susah2 amik tau pasal aku.. jaga je
cinta hati kau tu!!!

Syed_Riz: aik?! Banyaknya tanda seru…jeles ke? J

Allysa_Nieylla: Takde masa aku nak jeles dengan kau.. bukan handsome pun..

Syed_Riz: abis kau tu cantik sangat ke?

Allysa_Nieylla: mestilah.. tulah kau..aku suruh kau buat cermin mata kau tak nak.. kan
dah tak nampak kecantikan aku ni..

Syed_Riz: Susahlah cakap dengan orang yang masuk bakul angkat sendiri ni..

Allysa_Nieylla: Oo abang syed…sekang ni dah tak guna peribahasa tu lagi.. sekarang ni
kita guna masuk lif tekan sendiri..baru logic cket..

Syed_Riz: Banyaklah kau punya logic.. wei, besok kau ada plan tak?

Allysa_Nieylla: ada..

Syed_Riz: kau wat apa?

Allysa_Nieylla : Jaga anak.

Syed_Riz: Kan abang dah kata..anak2 kita bagi tinggal kat umah mak.. kita bolehlah
Pergi dating besok..hahaha

Allysa_Nieylla: wuek! Bila masa aku bersalinkan anak kau.. simpang malaikat 44..
Kau ni lupa makan ubat kawalan mental ya?

Syed_Riz: Wei..mental aku terkawal lagi la…aku nak belanja kau besok.. tanda
Damai antara kita.

Allysa_Nieylla: sounds great..jam brapa?

Syed_Riz: aku gtau kau nanti...

Allysa_Nieylla: okaylah.. Abang Dani dah tengok lain2 dah ni..

Syed_Riz: okay.. bye..,

Allysa_Nieylla: bye. –out-

Syed_Riz: -out-

Comments

MaY_LiN said…
amboi..
bukan main lg abg im kite tu..
hikikhik..
Anonymous said…
hehe..
besh2..
nk lagi..nk lagi ^_^

-che na-

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …