Skip to main content

RUMAH TeRBuKA SEKolaH CiNta 1

Rumah terbUka SekolaH CinTA!

“Assalammualaikum mama….”Jerit Nieylla di tengah2 KLIA itu.. Rindu dengan Mama dan papanya.. Dani yang membawa bagasi2 mereka berdua hanya mengikuti langkah lincah adiknya dari belakang.. Sayang sekali Riz tidak boleh pulang sekali dengan mereka kerana kehabisan tiket.. Jadi terpaksalah mereka berdua balik dahulu.


“Wah! Rindunya dengan anak2 papa ni.. “Kata Engku Raziq sambil menepuk bahu anak lelakinya.


“Aik? yeke rindu papa.. Ke tak ingat langsung dengan kami berdua ni.. yelah kan dik.. dah tinggal berdua je kat rumah..” Usik Dani.. Engku Raziq tertawa.


“Tulah.. puaslah honeymoon..” Nieylla menambah usikan abangnya.. Puan Maria menggeleng kepala.. tertawa mendengar usikan anak2nya yang nakal itu.


“Kamu ni.. bulan puasa tak leh nak nakal2lah..Auch” Engku Raziq membalas nakal usikan anak2nya..Dia terjerit kecil bila jemari runcing Puan Maria mencubit lengannya.


“Dah lah.. layan sangat cakap papa kamu ni.. jom kita balik.. mama nak masak special untuk berbuka puasa nanti..” Kata Puan Maria sambil menarik tangan anak2nya. Nieylla dan Dani hanya tersenyum melihat telingkah mama dan papa mereka.


“Emm.. Dani dah terhidu bau asam laksa.. “ Kata Dani sambil menepuk2 perutnya.


“Nieylla pulak dah tercium2 bau Ayam percik yang mama selalu buat tu..” Tambah si adik pula..


“Emm.. Orderlah banyak2.. kang tiga2 kita kena berkhidmat kat dapur..”Sampuk Engku Raziq.. Puan Maria tersengih.. ‘macam tau2 jelah papa ni..’ bisik hati Puan Maria.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


“Syirah buat apa tu?” Tanya Datin Maryam.. Syirah yang sedang mengisi beras ke dalam periuk nasi itu tersenyum.


“Syirah nak tolong ibu masak nasi lah..” Jawab Syirah.. Baru hari ini dia berpeluang berbuka puasa dengan keluarga Im.. yelah.. Dia dah pindah ke rumah saudaranya , sibuk lagi dengan aktiviti di universiti membuatkan dia tidak berkesempatan meluangkan masa berbuka puasa dengan keluarga angkatnya.. Im pun dah merajuk dengan kesibukannya.


“Laa.. Hari ni kita tak payah masak.., Aunty Maria ajak berbuka puasa kat rumah dia..Kan Dani dan Nieylla balik hari ni.. Syirah tak tahu ke? “ Tanya Datin Maryam. Syirah menepuk dahi.. Kerana kesibukannya membuatkan dia terlupa yang Nieylla dan Dani balik hari ni..


“Terlupa pulak.. “ Jawab Syirah pendek.. Datin Maryam tersenyum melihat reaksi anak perempuannya..


“Tulah.. sibuk mengalahkan Perdana Menteri!” Sindir Im dari pintu dapur dengan wajah kelatnya. Masih merajuklah tu..


“Mana ada.. Perdana menteri lagi sibuk dari Syirah..” Jawab Syirah.. Sengaja mengusik Im. Im membesarkan matanya..


“Menjawab2.. dah berani menjawab sekarang.. tulah yang di belajarnya kat U tu..” Bebel Im.. Datin Maryam menggeleng kepala.. tidak mahu masuk campur.. Syirah tersenyum.


“ Itulah yang Prof hensem tu ajar kalau tak silap Syirah,abang Im..” Usik Syirah lagi.. Suka melihat wajah berang Im..


“ Ooo.. patutlah asyik sibuk 24 jam tak berenti.. Sibuk dengan prof ‘kerang busuk’ tu ya?” Selamba je Im menggelarkan tenaga pengajar di Universiti mereka sebagai kerang busuk… Salah Prof tu juga.. asyik tersenyum je bila nampak muka Syirah.


“No Comment.” Kata Datin Maryam dan terus melarikan diri dari dapur itu.. Terasa bahang panas memenuhi ruang dapur.. itulah yang terjadi bila buku bertemu ruas..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


“Nathalie.., kamu jangan lupa ajak Is datang buka puasa kat rumah.. dengan mak dia sekali..” Kata Datin Mile mengingatkan Nathalie..


“Ye mama.., Nathalie belum tua lagilah nak lupa.. “ Balas Nathalie bila menyedari ini kali ketiga mamanya mengingatkannya..


“Kamu tu memang belum tua.. tapi nyanyok.. Handphone dalam tangan pun boleh lupa.. apatah lagi nak fikir benda lain.. “ Balas Datin Mila.. Nathalie tersengih bak kerang busuk.. bukan lupa sebenarnya, tapi dia terlalu stress dengan tugasan yang diberi oleh prof nya dan menbuatkan dia mamai2 sikit.


“Tu nasib tak lupa dia dah jadi tunangan orang..” Usik Dato’ Kamal.. Nathalie tersenyum manis.. senyum bersalah pun dia jugak.. ‘Tunang tu ingat.. tapi kalau dah nampak lelaki hensem kat depan aku boleh terlupa juga dengan fakta tu.. Not available! Hehehe’


“hehehe.. tunang tu ofcouselah ingat daddy… ingat sangat2..” Kata Nathalie dalam nada bergurau.. Dato’ Kamal tersenyum sambil menggeleng kepala.. telatah anak perempuannya.. makin menjadi2.. nakal!.

Comments

fazriena said…
nk tny ckit nie....
asl xleh nk bc full story sai dana@adriana???
fazriena said…
nk tny ckit nie....
asl xleh nk bc full story sai dana@adriana???

Popular posts from this blog

143 senior empat mata!

Bosan.. jadi buatlah cerpen syok sendiri.. kalau rajin bacalah n comment ek.

“Hoi!!”
“Opocot mak kau jatuh!”

Huh! Jatuh bersepai jantung aku dengan jeritan yang sungguh kurang ajar itu. Menggelegak juga jantung,hati,hempedu aku sekarang ni. Farhan yang sedang bercekak pinggang di hadapannya dijeling tajam.

“Dah la kau tak buat apa yang aku suruh! Kau sumpah mak aku jatuh lagi!!”

E’eh.. aku tak main sumpah-sumpah ni.. Ingat ni cerita sumpah bunian ke apa..

“Saya terkejutlah! Mana ada terniat di hati saya yang murni lagi suci ni nak menyumpah.”

Farhan masih mempamerkan rupa garangnya..

“Kau cium tiang basket ball tu sekarang.. dalam masa 10 saat”

“Hah?!”

Bingung. Tangannya sudah mengaru kepala yang tidak gatal itu.

“Sekarang!!!!”

Oleh kerana perasaan gemuruh meluap-luap apabila mendengar jeritan itu, Helina berlari ke arah tiang basket ball dengan lajunya.

“Ekkkk....”

dum! Hah, kan dah terover limit.. tu bukan lagi cium.. tu tersembam namanya. Akibat rasa gemuruh yang dialaminya. Helin…

143 senior empat mata! part 2

“Hah! Dah balik.. apa lagi minah sebelah tu kirim? Kirim salam? Kirim surat? Atau kirim kuih? Kalau kuih bagus juga... tengah lapar sekarang ni”

Memang sudah menjadi kebiasaan buat Farhan bila saja adiknya pulang dari rumah sebelah. Pasti Helina mengirim sesuatu. Jemu jugak mendengarnya. Tapi kalau Helina mengirimkan makanan, memang habis dimakannya. Pandai pula anak jiran mereka itu memasak, ingatkan tahu nak mengatal je.

“Tak... mulai hari ni abang dah takkan dapat lagi segala jenis kiriman yang membuatkan abang jemu selama ni.. sebab Lina kata, dia dah benci abang.. jadi kiranya, abang dah menang.. abang dah berjaya buat dia benci kat abang.. tahniah.”

Kata Harissa dengan suara cerianya. Haris Farhan tersenyum.

“Akhirnya.. itu yang abang suka dengar.. tapi Tupperware yang Rissa pegang tu, dari dia untuk abang kan.. jadi ertinya tak serik lagi la budak tu nak menggatal..”

“Eh.. tak.. kek keju kegemaran abang ni untuk mak dengan ayah.. untuk abang takde..”

Saja ditekan perkataan kegemaran …