Followers

Sumpahan untuk Si Puteri

Tuesday, November 9, 2010

Dana @ Adriana Prolog

Prolog

Ketawanya bergema di segenap dewan Melati.. Sehingga berair mata mengetawakan jejaka di depannya itu. Ikhwan tersenyum melihat perilaku itu.. Biarlah.. Biarlah dia diketawakan sehingga terguling-guling pun dia tidak mengambil kisah..Asalkan gadis didepannya itu terus tertawa..
“Amboi.... Kalau bab nak gelakkan Ikh memang Rya nombor satulah..”
Airmata yang mengalir sedikit di hujung mata gadis itu di sapu.. Dia tidak kisah andai dia menjadi badut sekali pun.. asal dia dapat melihat lesung pipit yang tersembunyi di pipi kiri gadis itu.
“Ikh tahu Rya masih sedih atas pemergian ayah Rya.. Tapi Rya tidak boleh terlalu berduka.. Kalau Rya lemah., Mama Rya... tentu dia lebih sedihkan sebab kehilangan seorang suami yang sentiasa menemani dia selama ini? Illina pulak? Dia lebih rapat dengan ayah Rya kan.. mesti dia rasa kehilangan semangat.. Dia perlukan Rya.. Jadi Rya mesti kuat...”
Mengalir juga airmatanya mendengar pujukan lembut dari Ikhwan.. Ya, dia tahu yang dia harus kuat.. Untuk Illina, untuk mama, dan Adrian. Abangnya itu cuba berlagak tabah, sepanjang upacara pengebumian ayah dia tidak melihat setitis pun airmata abang kembarnya itu jatuh ke pipi.. Tapi setelah semua kaum keluarga sedang diulit mimpi, dia mendengar esakan dari bilik abangnya.. Dan dia turut menangis sama mendengar tangisan itu.
“Rya takut... Rya takut Rya tidak boleh berdiri semula dari kejatuhan ini..”
“Siapa kata Rya tidak boleh berdiri semula.. Itulah yang Rya selalu buatkan.. Bila Rya jatuh.. Rya dengan tangkas kembali berdiri.. Bila Rya jatuh lagi.., Rya cuba berdiri lagi.. dan lagi.. dan lagi..”
Adriana tersenyum.Menggenggam erat tangan Ikhwan..
“Ikh bercakap macam yakin sangat...”
“Sebab Ikh sentiasa ada setiap kali Rya jatuh. Dan..., belum sempat Ikh tolong bangunkan Rya.. Rya dah berdiri sendiri tanpa bantuan..”
“Rya rasa bertuah...”
Mata Ikhwan yang tenang direnung dengan penuh kasih..
“Sebab Ikh yakin dengan Rya.. Terima kasih..”
“Kasih diterima..”
Ikhwan menghadiahkan senyuman buat si gadis.
“Ikh doakan yang Rya akan jadi seorang yang tabah.. Seorang yang kuat menghadapi segala cabaran dan tidak senang dikalahkan..”
“Rya akan jadi seperti yang Ikh cakap kalau Ikh sentiasa ada dengan Rya..”
“Ikh ada.. selalu ada untuk Rya..Janji..”
Adriana tersenyum..Janji! itu pengikatnya.. Dia tahu yang Ikhwan takkan mungkirinya.

No comments: